Motor dual purpose kawasaki kenapa harus mini?

Beberapa kali SF memergoki KLX dan dtracker di jalanan. Dan hampir semuanya sudah ganti lingkar roda menjadi 17 ” dengan karet bundar lebih gambot, dan memang jauh mendongkrak tampilan. Namun sayang tetap saja sedikit kurang proporsional dengan keseluruhan bodi.

image

Baiknya kawasaki segera menyegarkan kedua motor dualpurposenya dengan bodi dan kaki lebih kekar. Masa motor batangan 150 cc pake ban matic πŸ™‚ . Motor jenis ini rasanya cocok buat di Indonesia untuk melibas jalanan bopeng dan banjir πŸ˜†
Eh ya pabrikan lain mana nih… masa mikirin ngeruk untung sebesar-besarnya nya dari bebek dan matic …..

Ban lebar, jadi standar baru motor sport

image

Bukan hanya motor CC besar saja loh. Motor 150 cc pun ga lepas dari penggunaan ban montok πŸ™‚ liat saja byson, CBR, minerva 150 naked yang baru, bahkan disinyalir sport teralis dan new vixion juga pakai ban lebar. Entah kenapa tiger dan scorpio ga ikutan, velg dan ban masih tergolong cungkring jika dibanding motor 150 cc diatas. Ban lebar memang seketika mendongkrak tampilan, motor terlihat gagah, belum lagi urusan safety juga meningkat. Memang ada konsekwensinya, beban mesin bertambah.
image
Namun itulah gunanya technologi πŸ™‚ . Dengan low friction technologi, ruang bakar tahan baret, sampai technologi malah bikin motor makin ngacir meski ban lebar. Deretan motor keren dari byson sampai N250 semua pakai ban lebar, siapa yang diuntungkan ??? Jelas pabrikan IRC dunk lah wong entah kenapa semua pake IRC road winner :mrgreen:Β 
image berhubung ane ga berharap banyak honda bakal pasang ban lebar di tiger yahhh ane ganti sendiri duehhh….

saya rasa saya ga sendiri, berapa banyak pecinta motor yang modif dengan memperbesar ukuran ban motornya? Buanyakkkk…. mulai matic sampe sport banyak yang mengaplikasikannya.

Pertimbangkan dulu konsekwensi pasang ban lebar

image

Pasang ban lebar untuk motor memang bikin tampilan motor jadi gagah, namun dibalik itu banyak kerugian yang harus ditanggung. Beberapa kali SF melihat penampakan tiger, scorpio bahkan matic memakai ban super lebar diatas 150. Ban lebar bikin beban motor semakin berat, ditambah lagi pemasangan yang tidak presisi bikin efek merugikan dibelakang hari.
Dari berbagai sumber berikut saya rangkum beberapa efek akibat modifikasi ban super lebar :
1. Performa motor turun, baik akselerasi maupun top speed
2. Baut gir rawan patah, apalagi bagi rider yang suka tarik-tarikan
3. Usia rantai dan gir berkurang, Kalau pada tiger dan beberapa motor lain pemasangan ban diatas ukuran 130 mewajibkan ganjal gir belakang (memakai spacer) nah ini yang bikinΒ  gir depan dan belakang ga sejajar akibatnya rantai pada posisi ga lurus, gesekan antara gir dan rantai makin besar. Selain performa motor turun, rantai dan gir set pasti lebih cepat aus karena gesekan berlebih. Pada matik jeroan cvt juga cepet aus.
4. Handling motor berat, jelas karena area roda yang bersentuhan dengan aspal semakin besar. Kalau roda depan kebesaran jelas bikin capek nembus kemacetan.
5. Mempercepat keausan mesin, otomatis jika pasang ban lebar beban mesin bertambah. Fast moving yang bakal tesiksa selain gir set, kampas kopling, rantai kamrat, dsb
image
Salah satu modifikasi yang paling saya sukai adalah pasang ban lebar, tapi dengan mempertimbangkan hal diatas ukuran lebar ban saya batasi pada titik aman. Untuk Ninja saya ganti ukuran 120 (depan) dan 150 (belakang) memakai ban radial (battlax BT92), nah untungnya ban tipe ini lebih ringan dibanding ban tipe bias (semacam BT45). Sedangkan ban bekas ninja ukuran 110(depan) dan 130(belakang) saya pake buat tiger yang telah memakai velg 17 ” pas tanpa ganjal gir belakang supaya ga mentok rantai. Akselerasi tiger sih hampir sama bahkan sedikit lebih baik dibanding standar (karena mengecilkan diameter roda = efeknya gedein gir belakang), namun top speed jelas berkurang. Yang jelas enaknya selain motor terlihat gagah, grip bertambah sehingga lebih PD saat rem mendadak dan bermanuver. efek negatif seperti diatas mungkin tetap ada namjn ga separah jika pasang ban super lebar. Berlebihan ga baik buat kantong πŸ˜†

image

Vixion memang keren pakai ban lebar, tapi…..

image

Sibolot memang sudah ganti ban lebar BT92 ukuran 150 ( belakang). Tiger sendiri sudah pakai ban lebar jauh sebelum beli bolot. Otomatis ban bawaan ninja 250 ini nganggur dirumah. Pas ada adik ipar datang ke Jakarta ane suruh angkut juga ban itu biar dipasang di vixion miliknya. Baru kira-kira dua minggu kemaren ban ini dipasang sekalian ganti velg lebar. Saat terpasang adik curhat kok tarikannya tambah berat ya top speed pun berkurang. Lah jelas toh… πŸ™‚ .ga ada critanya velg lebar plus ban tambah melar lari motor lebih enak :mrgreen: . Torsi vixion memang ga sebesar tiger atau scorpio, makanya pertambahan bobot serta hambatan gesekan ban lebar dengan aspal bikin penurunan performa makin terasa. Solusinya besarin gir belakang 1 atau 2 ukuran. Tapi asyiknya motor terlihat lebih gagah apalagi pasang cakram belakang. Manteb nih. Harusnya YMKI update vixion dengan kaki yang lebih kekar.

Beda dengan tiger dan scorpio yang awalnya roda berdiameter 18″ ganti ke velg lebar (rata2 ukuran yang ada dipasaran 17″) maka tarikan terasa makin enteng , sama efeknya dengan besarin gir belakang. Dengan torsi yang relatif besar penurunan performa akibat penggunaan ban lebar ga begitu terasa. Top speed pun bisa jadi lebih tinggi (versi spedometer), hal ini karena speedo sudah ga akurat lagi dibanding menggunakan velg 18″.

image

Rasanya Kok Nanggung ya Motor Cruiser Cuma 1 silinder.

Setiap bawa Ninja kekantor sengaja Smartf41z cari tempat parkir bersebelahan motor yang sama-sama besar. Kebetulan juga dikantor ada yang bawa honda Phantom, jadinya 2 motor ini selalu berjejer kalo parkir. Dari segi desain dan kenyamanan emang bagus banget moge mini yang mesinnya sama plek dengan Honda Tiger ini. Bedanya motor ini built up dari Thailand. harganyapun lumayan, setara dengan PCX. Namun sayang sekali mengetahui kalau silindernya cuma 1 dan suaranya juga terlalu sopan jadi bikin kurang greng. Motor cruiser identik dengan bodi yang gambot, yang otomatis dibekali mesin berkapasitas besar yang memiliki torsi badak, suaranya pun menggelegar khas motor V-twin yang punya stroke panjang.

Sayang Aura Cruisernya Kurang Dapet

Smartf41z udah dua kali jajal motor jenis cruiser, yang pertama Honda shadow 750cc yang kedua Suzuki Intruder 1500cc. Saat pertama kali jajal motor jenis ini kesan pertama jauh dari perkiraan yang membayangkan riding motor dengan berat lebih dari 200kg pasti susahnya minta ampun. Begitu nyemplak nih motor dengan mudahnya menegakkan standar sampingnya. Trus begitu dipake jalan enteng banget rasanya. Ternyata yang bikin ringan adalah titik beratnya sangat rendah, dan berat bertumpu dibagian buritan, makanya handling terasa ringan. Motor jenis ini lebih mengandalkan torsi gedhe daripada tenaganya, jambakan saat memuntir grip gas cukup liar namun nafasnya singkat. Lain jika dibandingkan motor pure sport. Jinak bawahnya namun menakutkan di putaran atas. Musuhnya dijalanan Indonesia cuma satu, banyak polisi tidur.he3…. dipastikan bakal ngegasruk tuh. Intruder yang ane coba sukses menggores polisi tidur diperumahan (Untung empunya ga tau. Maafin ane ya Ko… ha3…).

Honda shadow, jajal punya babenya temen pas SMA dulu. Ga pake helm, pake sandal jepit, ketemu polisi cuma geleng2 kepala. kqqqq... dasar anak muda
Sukses nggasruk polisi tidur

Rupanya rekan kerja smatf41z pemilik honda phantom iniΒ  sadar kekurangan dimotornya, alhasil knalpot freeflow pun nemplok di buritan. Tapi tetep aja, suara khas moge susah dihasilkan dari mesin 1 silinder 200cc. Kok malah lebih merdu moge cina 2 silinder ya…