Per pintu belakang ertiga letoy…harga orinya menusuk hati, ganti KW langsung njengat

Mobil yang berumur 4 tahun dengan jarak tempuh yang cuma 26rban ini. Hampir tidak mengalami kendala berarti…  kecuali brebet karena kabel digigit tikus, dan masalah terakhir kmaren masalah pintu belakang yang lemah per hidrolisnya. Saat handel pintu belakang di buka pintu ga mau naik…otomatis kalau keluar masukkan barang kudu disangga kepala… kalau ga gitu pintunya turun…

Ini yang ingin SF bahas hari ini… 

awalnya SF pergi ke 2 tempat servis shock mobil, karena SF pikir bisa di servis. Ternyata ga bisa… kudu ganti. 

SF segera meluncur ke toko sparepart terdekat… 


Pagi itu belum genap jam 8 hanya beberapa toko yang buka… SF coba mampir ke 1 toko yang kliatan kumplit… setelah nyocokin  pricelist suzuki (klo ga salah namanya balancer comp, back door). dia jawab 800 rban untuk yang ori…belum sempat SF konfirm  seller nambahi itu harga sebiji !… “sepasang kena 1,6 jt donk…! ” tanya SF terkaget… (bener juga SF cek di web eparts.suzuki.co.id @rp.842.700)

Sellernya mesem saja…. “iya pak masih saya diskon nanti… tapi sayang pake yang Ori.. mending pasang yang universal Taiwan.” Harga yang ditawarkan 230rb SEPASANG!!! huwik bagai langit dan bumi perbandingannya! Tapi katanya, kudu pasang dibengkel khusus karena ga PNP. SF serahin ke bengkel rekomendasi dia …. setelah nego harga per hidrolis pintu KW kena 220 dan ongkos pasang cuma 50rb!
Pengerjaannya gampang2 susah… karena dudukan beda dengan bawaan ertiga… gampang kalau tau caranya,susah kalau nebak nebak…. 🙂 

jadinya dudukan/braket besi hidrolis bawaan ertiga dicopot dan dipasang ke hidrolis baru

Setelah terpasang… pintu belakang langsung Njengat… ! 😆

Motuba bertiming belt kudu lebih waspada kondisi mesin. 

Senin malam seminggu lalu SF kaget dikabari  Ortu di Surabaya jika taruna mogok dan ga bisa dihidupkan lagi. Posisinya pas deket Beres daihatsu. Jadi langsung saja mobilnya  didorong masuk bengkel


Keesokan harinya SF kembali dikabari oleh ortu , ternyata penyebab mogok adalah timing belt putus… setengah ga percaya SF mendengarnya… timing belt itu terhitung baru ga sampe 8000 km umurnya… lah kok dah putus. 2 kali timing belt taruna putus padahal usia tergolong muda…. yang pertama putus di tol padahal timing belt baru berumur setahun. Yang kedua ya kejadian kemaren itu…

Singkat kata ongkos ditaksir sekitar 1.350rb… kalau cuma ganti timing belt… Ndilalah pas belt dipasang dan mobil dihidupkan, suara mobil sangat berisik… pihak daihatsu memastikan bahwa klep bengkok dan harus bongkar mesin…. ongkosnya ditaksir 4,5jt… :o:

Jelas saja puyeng… kejadian putus pertama dulu jeroan aman kok… padahal putus pas kecepatan tinggi …. cuma ganti belt dan langsung beres. Lah sekarang kok apes kena klepnya.

SF sempatkan interlokal dari Jakarta untuk konsultasi masalah belt yang gampang sekali putus… Ortu SF memberikan nomer HP Bapak Sulu. Bapak Sulu selaku mekanik yang menangani taruna SF memastikan penyebab putusnya belt adalah adanya kebocoran oli didalam ruang timing belt. Saat mobil dihidupkan dan melaju, kebocoran oli “nyiprat” mengenai belt…. itu yang bikin belt getas dan gampang putus! 

Kejadian oli rembes pada taruna SF memang sudah lama terjadi…sebelum putus belt yang pertama kebocoran sudah ada. Saat itu SF sempat bawa ke bengkel dan sudah diatasi masalah bocornya, yang katanya berasal dari blok bawah. Setelah itu muncul lagi bocor… jadi SF kira kebocoran blok bawah terulang lagi. 


Belum sempet SF tangani, SF ganti mobil Ertiga, sedangkan si Tarubi (Taruna Biru) SF kirimn ke Surabaya untuk menemani Ortu SF…  Saat perjalanan dari Bekasi menuju Surabaya itu timing belt putus untuk pertama kalinya di kecepatan 120 (menurut cerita adik SF yang bawa mobilnya)

Setelah kasus Putus kedua ini baru ketahuan… kebocoran oli berasal dari beberapa seal di dalam ruang timing belt… !bukan dari bagian bawah mesin yang sebelumnya sudah diatasi… 

Itulah penyebab umur timing belt jadi pendek …. timing belt getas kena cipratan oli!

Solusi jitu jika HP premium pecah layarnya

Pagi ini rekan SF dapet musibah… HP samsung S5 nya pecah layarnya. Cari info harga LCD S5 di toko online harga barunya 2,5jt!!! Itu belum ongkos pasang… 


Berkat saran seorang teman yang ngerti HP , pemilik S5 yang pecah layarnya tersebut disarankan untuk cari HP bekas saja. Iseng hunting online lah kok ada yang jual S5 bekas, barang masih mulus cuma 1,4 juta….  daripada beli LCD ya mending beli HP bekas saja… rekan SF yang ngerti HP ikut transaksi HP tersebut. Setelah barang yakin mulus,HP tersebut berpindah tangan…  

Pemilik Samsung S5 tersebut pun tersenyum sumringah, cuma keluar dana 1,4 jt (dibanding LCD 2,5jt) ,dapat pengganti LCD plus baterai cadangan, plus bodi mulus, plus parts lain yang bisa dikanibal jika ada masalah… 

Kalau SF… mending cari HP merk lain biar ga bosen…. kwkqkwkq…. toh HP kelas medium speknya bejaban dengan  HP premium keluaran lama

Perbandingan lampu bawaan ertiga dengan lampu aftermarket… nyata bedanya

Ertiga SF dah lama ganti bohlam lampu utama menggunakan Osram Nightbreaker. Tapi belum sempat bikin komparasinya dengan aslinya… saat buat perjalanan keluar kota kerasa banget bedanya. 

Nah kebetulan ada member Erci (thx to Christ. N. Hadi)  yang melakukan komparasi langsung pencahayaan ertiga standar dengan yang sudah ganti dengan Osram NBR… monggo intip saja bedanya

Kiri pencahayaan asli ertiga, kanan Osram NBR

Klau ditambahi relay , bisa lebih maksimal lagi tuh…

Keuntungan memakai lampu mobil untuk motor

9 tahun SF pakai lampu H4 pada tiger (reflektor 7″ autopall punya jimmy). Baru kmaren bohlamnya putus. Ada keuntungan penggunaan reflektor dan lampu mobil untuk motor.

1. Jauh lebih terang. 

Mengingat lampu mobil berdaya 60/55watt, dibanding orinya 36,5/35watt. Karena itu, SF ganti lampu kota dan lampu rem pake led agar ga tekor

2. Jangkauan luas
Saat lampu ori hanya sanggup menyinari 1 jalur/1 ruas jalan, lampu mobil sanggup 1,5-2 jalur/ruas jalan. Jadinya saat turing melewati hutan/pegujungan yang minim penerangan sangat membantu. 

3. Fokus dan tidak menyilaukan

Cahaya padat bertumpu pada fokusnya… sangat minim kebocoran cahaya diluar fokus. Karena itu ga bikin pengendara lawan arah silau

Kalau honda tiger lawas, tinggal belikan reflektor dalam dengan punya jimmy ukuran 7″. Sedangkan ring luar pake punya ori tiger… trus jangan lupa pasabg relay biar maknyusss….Monggo dijajal … 

KM 16 rban dah jajan ban… Nmax memang sesuatu

Pengalaman sebelumnya memakai tiger buat harian selama hampir 4tahun  baru ganti ban. Nah pada Nmax cuma setahun lebih beberapa bulan, dah minta ganti ban… padahal rute harian ga beda jauh jaraknya. 

Tepatnya di KM 16584 si Nmax minta jajan ban… alur tengah sudah tipis dan hampir hilang (sory ga sempat foto bannya) , tapi anehnya meski alur dah tipis ban tetep menggigit loh… namun karena ban rentan bocor jadi SF ganti dah. (Dah ada 3 tambalan )

Ternyata susah cari ban yang ukurannya lebih lebar dari orinya…  mampir di beberapa toko di kawasan harapan indah nemu 3 jenis. Ban ori/IRC, swallow ukuran std, dan pirelli ukuran 140/60. Pilihan ban diameter 13″ memang ga umum, hanya Nmax dan skutik CBU yang memakainya. Karena itu banyak toko ga menyetok.

Mau pake swallow tapi kok belum terbukti performanya harganya juga setara IRC, pake pirelli eman banget , harganya 600rban…. jadi terpaksa pakai IRC lagi dah… harga 265rb include pasang. Performa dah jelas memuaskan… 

Yang bener ring 13 bukan 14 🙂

Sebenarnya dipasaran saat ini ada beberapa pilihan ban Nmax dengan ukuran lebih lebar (140/60-13 & 150/70-13) yang SF tau. Pirrelli harga 600 rban, CST 500rban, swallow 300rban, tapi sepertinya kudu ke toko onderdil yang komplit seperti di otista dll. Di toko online ada juga sih, tapi pasti lumayan ongkirnya 🙂

Proses bongkarnya berbeda dengan motor bebek sport yang cuma perlu lepas as roda, kalau Nmax kudu lepas knalpot dan arm sebelah kanan

Saran SF , gantilah ban Nmax pada toko yang punya alat khusus nelepas/memasang ban. Ganti ban Nmax lebih susah dibanding ban berdiameter 17″. Ban 13″ berukuran lebar lebih menggigit di velg…

Gigitan tikus bikin soak bendik stater dan aki

Awal mulanya tikus bikin masalah memporak porandakan perkabelan spin hingga electric stater nyala dalam posisi kunci kontak off … mesin ga hidup tapi dinamo muter terus- (pernah diulas diartikel lalu) alhasil aki tekor. Setelah dibawa kebengkel untuk merapikan kabel dan ngecash ulang aki, spin normal kembali. Continue reading “Gigitan tikus bikin soak bendik stater dan aki”

Bengkel variasi yang aneh… lepas antena ertiga sangat mudah dibilang susah

Antena ertiga patah karena kecantol saat melorot selimut mobil (saking nafsunya saat melorotnya 😆 ) untuk menggantinya SF menyambangi toko variasi mobil. Bukan hanya 1 tempat yang SF datengin … 3 tempat ! kok ya kebetulan ketiganya sepakat bilang… tidak sedia antena variasi ertiga karena antena ertiga bukan model yang mudah diganti… susah lepasnya karena kudu bongkar plafon! Continue reading “Bengkel variasi yang aneh… lepas antena ertiga sangat mudah dibilang susah”

Tangki tiger tua VS Tiger muda

Pengalaman ini dishare oleh pembaca blog ini ke alamat email SF…. kebetulan sobat setya ini punya 2 tiger beda generasi tiger 2002 dan 2010. Pemerhati otomotif tentu tau ketangguhan tiger lawas dan betapa ringkihnya tiger gen akhir. Salah satu contohnya tangki bensin.

image

Continue reading “Tangki tiger tua VS Tiger muda”

Kok 7000km kampas rem belakang habis duluan dan kampas depan masih setengah?

Beberapa rekan menandakan keheranannya saat Nmax milik SF sudah abis kampas rem belakangnya di 7000km namun rem depan masih setengah.

image

Bukan hanya pada Nmax  ninja dan tiger milik SF juga habis duluan kampas belakangnya… alasannya simple kok
Rem belakang lebih sering digunakan karena rute harian tergolong padat (25 km ditempuh dalam 70menitan)

image

Di rute yang padat Saya sendiri lebih nyaman menggunakan rem belakang dengan porsi lebih banyak. Alasannya motor lebih mudah dikendalikan. Bobot SF yang tergolong beruang juga ga sepenuhnya membebani bagian depan motor jika memprioritaskan rem belakang. Coba kalau kebiasaan rem depan di jalur padat, bisa cepet bocor shock depannya :mrgreen:
Sebenarnya secara ga sadar SF melakukan ini, lah wong ngerem ya selalu depan belakang… tapi neken tuas rem belakang lebih kenceng dan lama kali. Beda jika di jalur cepat… penggunaan rem depan menjadi lebih diprioritaskan.

Tapi kok 7000km dah abis…? Boros amat ya….?
NMax adalah matic dengan bobot dan tenaga menyamai sport….
Bedanya engine break sangat minim pada matic ini, akibatnya rem bekerja lebih keras. Namun penyebab utama adalah rute padat dan ditunjang kebiasaan rider yang suka kesusu… 😆