Tak Perlu Mahal, Moge Banyak yang Pakai Knalpot Custom

Yup… ini dituturkan oleh juragan Stanlee motomuffler… di akun facebooknya (link ada disini) banyak penampakan moge sedang order knalpot custom di workshop stanlee ini…
Pemilik moge adalah orang berduit… keluarkan duit jutaan hingga puluhan juta untuk mendukung hobi bermotornya bukan hal yang susah… gampang kalau mau beli knalpot impor…. tapi bukan itu kebanggaan dan kepuasannya… rekan-rekan pemilik moge juga bisa kalau tinggal beli produk yang ada dipasaran….
Tapi rasanya kurang eksklusif kalau knalpot yang dipakai motor kesayangan banyak yang nyamain…

image

Continue reading “Tak Perlu Mahal, Moge Banyak yang Pakai Knalpot Custom”

Ninja 250 berknalpot mobil?!! Mantabbbb!!!!

image

image

Salute…!!! Itu apresiasi SF terhadap kreasi sohib saya ini, sebut saja Pak Robert. Meski tergolong tidak muda tapi kreatifitas tidak boleh berhenti. Pak Robert memang hobi dengan modifikasi, dulu mobilnya KIA carens jadi sasaran modif. Setelah punya ninja 250 modifnya bergeser. Berawal dari keinginan memasang knalpot racing Pak Robert merancang sendiri knalpot untuk ninja 250nya, alasan beliau karena ga nemu pilihan knalpot yang pas dihati. Menurutnya knalpot ninja yang beredar dipasaran rata – rata suaranya pecah di putaran atas. Mumpung digarasi ada resonance nganggur bekas mobilnya sekalian saja bikin lain daripada yang lain. 🙂 untuk ongkos pembuatan pipa ga sampai 200 ribu termasuk ongkos kerjanya. ( murah amir ya :mrgreen: )
Hasilnya mantab!!! SF nyoba sendiri suaranya di parkiran. Pada RPM bawah ngebas halus, sedangkan putaran atas gejala pecah yang ditimbulkan mesin Twin DOHC dapat diminimalkan. Rahasianya ada di sambungan pada leher knalpot(pertemuan 2 pipa jadi 1) yang diberi tembolok, setelah itu sengaja pipa menuju silencer dibikin agak kecilan biar irit dan tenaga tak cepat habis diputaran atas. Tak lupa resonance mobil tersebut dirapikan dengan dicat ulang dan diberi pemanis cover buatan sendiri. Video + suara menyusul karena perlu dikecilin dulu ukurannya
Monggo komentarnya 🙂

Update: video dapat dilihat disini

Akhirnya Tergoda Pasang Cutting Stiker Ninja 250

Seminggu lalu beliin helm dan masker buat sikecil di daerah rawajati Jakarta selatan pas persimpangan rel. Kebetulan disebelahnya ada cutting stiker. Iseng2 tanya deh buat ninja berapa kalau ga full body, jawabnya 120 rb bisa 2 warna. Hahh!!! kaget juga kok semurah itu ya, bukannya rekan2 pasang kisaran 300rb lebih. Tak janjiin sama abangnya seminggu lagi mo pasang. Tujuan utama pasang stiker ini adalah untuk menyembunyiin baret halus pada Bolot (Ninja kesayangan) padahal usianya baru 1500km tapi dah penuh baret, gara2 sikecil waktu dibonceng pecicilan. Terutama bodi belakang, pasti kena sepatunya, bodi samping juga dibuat main mobil2an sama sikecil, maklum sering lupa pasang selimut. Akhirnya hunting referensi model yang cocok buat si bolot, susah juga ya cari model yang elegan dan ga norak. Istri sih nyaranin pake stiker putih, gara-gara liat PCX samping rumah keliatan elegan pasang stiker putih. Hari H berangkat juga pasang cutting stiker, padahal model masih belum nemu yang pas. nyampe TKP langsung konsultasi sama abangnya, eh dianya jawab terserah mo dibikin apa, dan dia emang ga ada contoh desain. Dengan ilmu kepepet akhirnya kluar juga idenya. Ternyata saat pemasangan, tukang stikernya langsung pake cutter untuk ngrapihin dan membentuk garis pada stiker yang nempel dibodi!!! Waduhhh, bisa baret donk ninin kesayangan. Tapi si abang nenangin, santai aja baret halus di kit aja dijamin hilang kok. Berhubung si Bolot udah penuh baret dan kepalang basah, akhirnya kurelakan juga sibolot disayat2. 🙁

niat awalnya pengen pake grafis putih dan silver tapi setelah stiker putih terpasang dan panasnya udah ga nahan (pasang stikernya di terik matahari sih) akhirnya saya putuskan ga pake stiker silver deh. Toh pake grafis putih aja udah keliatan beda. begitu saya amati dirumah kok masih banyak ruang kosong ya? Hunting deh ke tukang stiker pinggir jalan nyari ragam tulisan Jepang dan lambang ZXR. Setelah sampe rumah malah dibikin bingung mo nempelin tulisan kanji, bagian atas yang mana yaaahhh (DASAR KATROK!!!kqkqkqk…), pake feeling aja deh.

Hasilnya si Bolot sekarang udah panuen

Si Bolot Panuen ;-P
ZXR Wannabe