gl max

All posts tagged gl max

Awalnya mau bahas shocknya honda prima karena SF pikir istimewa. Tapi SF teringat sama tunggangan SF jaman SMA yakni GL Max yang juga punya shockbreaker istimewa , jadi SF bahas dua-duanya.

Keluarga SF memang kurang demen dengan motor 2 tak, alasannya boros dan kurang awet. otomatis dari dulu ortu SF selalu beli motor honda. nah.. Astrea Prima dan GL Max adalah beberapa motor yang pernah mampir di garasi rumah SF.

235265_43470e1e-4b1d-11e4-b258-bca74908a8c2

shock breaker belakang astrea prima termasuk istimewa karena punya setelan kekerasan yang bisa diatur dengan tangan kosong, sering buat sendiri tinggal diempukin, sering boncengan dan kenceng-kencengan tinggal dikerasin.

berbeda dengan Astrea Prima, GL max/pro punya shock depan yang tergolong istimewa karena menggunakan tekanan udara. jadi kalau ingin mengeraskan shock tinggal tambah angin saja, kalau ingin empuk tinggal dibocorin saja anginnya dari pentil diujung shock breaker. tapi kudu imbang ya tekanan udara di kanan kirinya…

IMG-20140330-00313

Fitur seperti diatas kini hilang dari motor modern. kebanyakan shocknya non- adjustable, meski ada beberapa yang memakai shock belakang adjustable dengan memakai kunci shock.

Seiring perkembangan jaman,  tehnologi ikut berkembang.  Salah satu yang sepele ada pada desain arm belakang motor.  GL max punya SF dulu punya beberapa kelemahan pada sektor arm belakang.  Yang pertama Arm belakang bikin ga nyaman…  Pijakan kaki belakang (footstep)  menempel pada arm.  Sehingga kaki boncenger bergerak naik turun mengikuti kontur jalanan.  Pijakan boncenger rawan lepas saat kena speedtrap. 

image

Nemu gambar di kaskus

Continue Reading

image

Image ini melekat pada tunggangan SF terdahulu… GL Max 125 neotech (klo ga salah punya SF terdahulu keluaran 1996). Model kaku kotak-kotak, tenaga pas-pasan, fitur juga seadanya, kenyamanan dan efisiensi jadi keunggulan utama motor ini… ga salah kalau kaum pekerja (aka rider dewasa aka om-om :mrgreen: ) banyak yang memilih motor ini sebagai kendaraan operasional. Continue Reading

Sebenernya ngoprek GL Max yang SF lakukan semasa Kuliah sebagai bentuk protes karena ga dibelikan GL pro sama ortu saat SMA dulu (tipikal ABG sesat sudah dibelikan malah kurang bersyukur… Maafin anakmu Paa…. 🙂 ) . Berhubung kuliah dah nyambi kerja, duitnya buat ngoprek GL Max tunggangan. modif mesin yang pernah SF lakukan di GL Max ini diantaranya : kem custom, Karbu GL Pro, spuyer rojokan, Open Filter, Knalpot Racing,piston suzuki carry, Port N Polish dll
Untuk bagian body lumayan juga yang dimodif, footstep racing milik satria 2 tak, monoshock, setang jepit, Ban depan 17″ (ukuran lupa), ban belakang 18″ pake velg dan ban ori tiger, dll

Kenapa SF kapok pakai motor ini.. ?Jujur saja enaknya motor oprekan ini cuma beberapa bulan saja… seneng sih waktu buat turing ke Jogja bisa ngasapi GL Pro. beberapa kali juga menang melawan satria 2 tak. Namun setelah itu buanyak sekali problem yang timbul. Beberapa hal yang SF ingat :
Rumah noken kena/aus, Kruk as oblagh, seher dan boring cepet aus, susah langsam, kopling house sering oblagh,oli meler dimana-mana, mogok gara-gara overheat, boros ga ketulungan, gir set boros dan sering goyang, dll
Terakhir gara-gara sering bongkar pasang mesin permukaan blok ga rata sehingga seal packing terpaksa dibanyakin. akibatnya fatal seal packing menyumbat jalur oli dan hancurlah jeroan silinder atas… dah setelah itu motor distandarkan lagi dan dijual apa adanya… (kualat sama ortu nih critanya 🙁 )
Ini penampakan GL max SF yang sempat terabadikan

Selepas itu SF agak trauma oprek jeroan mesin… jelas mubazir buat harian apalagi SF yang ga ngebut-ngebut amat. ya… cukup lah sekali-sekali nyentuh 100kpj itupun karena jalan pas kosong melompong. Tiger STD atau ninja 250 ga perlu maksa dapet angka segitu. Klo pake spin malah ga berani kenceng kecepatan 80 kpj saja rasanya dah ga stabil. ditantangin motor lain juga ga pernah SF tanggapi … (kecuali nyari perkara beda soal )
Klo pengen oprek mending pake parts PNP deh jangan sampai ganti jeroan mesin dengan parts racing… penggunaan disirkuit ga selalu cocok buat harian. trus prioritaskan kenaikan torsi daripada power karena torsi lebih banyak berguna buat harian.

Modif ini pernah SF terapkan pada GL max tunggangan SF sewaktu SMA. Velg depan memakai produk aftermarket D.I.D. ukuran 17″ sedang yang belakang memakai Velg honda Tiger 18″ lengkap dengan bannya. (Fyi Velg ori GL max 125 ukuran 18″ depan belakang). Efek ganti velg depan dengan ukuran lebih kecil seperti menaikkan shock depan, jadinya GC sedikit lebih rendah. Enaknya lagi, lebih kecilnya lingkar roda depan bikin handling jadi jauh enteng dan lincah dibanding standarnya. Efek ga enaknya sih roda depan terasa lebih sensitif terhadap lubang, tapi bisa disiasati dengan penggantian ban setingkat lebih lebar dibanding orisinalnya.

image

Satu-satunya foto kenangan dengan GL max yang tersisa

Sedangkan upgrade velg belakang dengan diameter sama namun velg dan roda lebih lebar bikin stabil di jalan lurus. Jadi modif diatas cukup memberi keuntungan handling dan stabilitas meningkat. Tapi kalau dipraktekkan untuk velg CW bikin tongpes… lah kudu beli satu set, belum lagi jika ingin gambotin sektor belakang… kudu beli 2 set velg CW… :mrgreen: Makanya buat tiger SF cukup pakai 17″ depan -belakang tapi tapak lebar. Lagian velg lebar 18″ buat tiger emang ga ada yang jual

image

Siksaan bertubi-tubi saat dulu menunggang GL max saat akhir hayatnya. Modif tanpa perhitungan pada bengkel belajaran makin memperparah kondisi GL. Demi perbaikan si GL ijo SF rela bobol tabungan dari hasil usaha konveksi sewaktu kuliah. Ratusan ribu melayang dengan harapan kondisi GL max bugar kembali. Bengkel dipercayakan seorang kenalan adik yang ngakunya sudah ahli menangani GL series. Enaknya lagi doi mau ambil motor kerumah. Motor diinapkan beberapa hari dibengkel, plus DP beberapa lembar 50 rban. Begitu motor jadi, montir langsung nganter ke rumah SF yang berjarak 15 km dari bengkelnya. Saat motor dateng SF begitu kaget dengan bunyinya seperti mesin jahit.. kuasar poll. Dengan dalih akan memperbaiki ulang, motor sementara ditinggal dirumah SF dan dia pamit pulang dulu. Sisa pembayaran sengaja ga SF lunasi sampai motor beres. Eh montir sialan itu malah ngilang ga kembali. Terpaksa SF gelandang motor ke bengkel terdekat. Setelah di bongkar terlihat sektor atas mesin kering kerontang alias oli ga naik kesilinder atas. Alhasil rompal hampir semua isi head silinder plus rumah nokennya. Setelah diteliti lebih lanjut, ketahuan penyebabnya. Jalur oli buntu oleh sealant packing !!!! Menurut orang bengkel, si mekanik lama terlalu banyak mengolesi sealent pada blok mesin sehingga sealant yang berlebih dan mengering menyerupai gumpalan karet masuk ruang mesin dan menyumbat jalur oli. Akibatnya fataalll!!!. Rontok dah tuh mesin… 🙁  .
Daleman mesin terpaksa dicarikan parts murah hasil hunting di pasar loak plus beberapa parts menggunakan kw2, setelah beres GL ijo penuh kenangan langsung dijual apa adanya. Seingat SF saat itu (tahun 2004) GL max ijo milik SF dijual sekitar 1.5 juta dibawah harga pasar.

image

Sekedar catatan, tunggangan SF tahun 1997-2004 adalah GL Max neotech 125, selanjutnya 2004-sekarang SF masih setia dengan honda tiger. Selama belasan tahun mengendarai motor sport honda tersebut SF bisa mengambil kesimpulan jika dari berbagai sisi GL max nampaknya lebih awet dibanding Honda tiger. Berikut beberapa poin yang berhasil SF gali dari ingatan.
1. Rantai kamrat. Pada honda tiger tercatat setiap 20-25 rb km minta ganti. Sedangkan pada GL max mungkin semas hidupnya cuma 2 x ganti (sekitar 40 rb km setiap kali ganti)
2. Kampas kopling. Jelas dengan desain kampas yang sama kampas tiger jauh lebih cepat aus.
3. Suara mesin jauh lebih halus GL max.
Keadaan diatas terjadi pada kondisi pemakaian normal. Namun kedua motor diatas dalam kondisi ga standard . GL max milik SF saat itu menggunakan Velg jari milik tiger begitupula dengan bannya (naik 2 step lebar dibanding ori), sedangkan honda tiger menggunakan velg racing lebar plus ban lebar 130/70 bagian belakangnya.
Beberapa alasan kenapa honda GL max lebih awet dibanding Honda tiger, diantaranya :
1.  Dengan basis mesin hampir serupa kapasitas mesin GL max jauh lebih kecil dibanding tiger (124 koma sekian cc v. 196 koma sekian cc) efeknya mesin GL max lebih halus, power lebih rendah sehingga beban yang diterima bagian mesin serta transmisi lebih kecil dibanding tiger.
2. Bobot GL max lebih ringan, tentunya beban yang ditanggung mesin juga lebih rendah. Apalagi saat itu bobot SF sekitar 20 kg lebih ringan dibanding sekarang saat menunggang tiger :mrgreen:
3. Kualitas motor dulu lebih bagus dibanding sekarang? Mungkin masih jadi perdebatan… namun pengalaman dari orang tua SF yang juga pengendara motor selama lebih dari 50 tahun, motor miliknya dulu sangat jarang rewel dibanding motor jaman sekarang.
Namun apakah bisa dibilang honda tiger saat ini adalah motor yang sangat tidak durable alias ketahanan mesinnya rendah? Coba dilihat dari sisi lain… bisa jadi GL max adalah versi tiger yang dikerdilkan kapasitasnya sehingga dengan basis mesin yang sama bisa lebih awet… make sense kan? Material mesin sama namun power lebih rendah otomatis beban mesin lebih rendah.
image

Dengan perawatan berkala segala problem tiger bisa disiasati dan dihindari kok. Ganti oli rutin, bersihkan filter udara berkala, jaga riding style “sopan” alias ga sering nyentak motor SF rasa honda tiger masih nyaman untuk dipakai riding dalam jangka waktu lama. 8 tahun bukan waktu yang singkat loh…  hingga saat ini SF masih mempercayakan tunggangan sehari- hari pada honda tiger keluaran 2004. Ga pengen ganti? Awalnya beli si Bolot kan buat gantiin tiger… eh tapi cinta lama susah dihapuskan. Jadinya bolot malah jadi “simpanan” alias motor hobby 🙂

image

Nb: GL max akhirnya rontok setelah mesinnya dioprek “ngawur” tanpa perhitungan matang, dan dijual dalam kondisi mengenaskan (kaya mesin jahit bunyinya 🙂 ) . Makanya sekarang dah kapok oprek mesin ekstrem

image

Pengalaman SF pada GL max tunggangan semasa SMA dan kuliah. Motor ini memakai knalpot racing merk extreme. Sjaranya memang ngabas alus ga seberapa berisik seperti knalpot lainnya. Namun selama setahun pemakaian suara berubah menjadi pecah dan keras. Beberapa kali diganti glasswool (warna kuning) ga bertahan lama karena terbakar. Akhirnya SF memutuskan membeli glasswool berkualitas tahan panas yang harganya memang jauh lebih mahal. Memang sih keawetan lebih lama, namun selama beberapa tahun kemudian suara kembali jadi lebih keras. Setelah silencer dibongkar, glasswool memadat dan berkumpul diujung dilencer sedangkan bagian pangkal silencer kosong. Ini dia penyebabnya…! Meski glasswool bagus pun ga menjamin suara ngebas adem (ulem bahasa suroboyone 🙂 ) bertahan selamanya. Sama seperti knalpot racing stereo yang digunakan SF. Suara knalpot yang telah dimodif tambah sekat (dbkiller) dan kecilkan lubang keluaran pada mulanya bersuara seperti Satria FU jejer 2 , namun sekarang jadi sedikit ngebas. Disinyalir kondisi glasswoll sudah  berubah dari kondisi semula. Karena suara belum begitu mengganggu belum SF putuskan untuk memodif knalpot ini lagi.image

Entah bagaimana dengan knalpot racing import berkualitas, apakah mengalami hal seperti ini? Berhubung SF ga pernahpake :mrgreen:  , monggo dishare…