honda tiger

All posts tagged honda tiger

wpid-capture_339.png

Beberapa hari terakhir SF sedang dilanda galau (lagi) . Setelah proyek meminang PCX gagal karena inden yg ga masuk akal, duitpun lari ke keperluan lain ga jauh dari hobi juga sih tapi ada juga yang buat investasi 🙂 Karena masih tersisa Sf gatal untuk memakainya menebus sebuah motor untuk operasional harian. Tapi syarat dari bunda dan Ortu di Surabaya bikin nyesekkk… Tiger kudu dijual …. Adeuhh! langsung SF menangis tersedu ndeprok dan guling- guling … (Hallah 😛 , itu kan si Faiz klo ga dituruti beli mainan 😆 )

Setelah dipikir-pikir masuk akal juga… susah untuk menambah motor baru dalam kondisi seperti SF.

Saat ini dirumah kontrakan sudah miara 4 kendaraan Taruna, tiger,ninja dan spin. Dinas SF sifatnya berpindah-pindah… susah kemana2 kudu boyong 4 kendaraan apalagi klo nambah kendaraan lagi. Klo tiger dikirim ke rumah SF di Surabaya, motor makin ga terurus dan ngrepoti ortu. Kasihan Ortu… parkir motor ada di depan garasi mobil . Kalau Ortu mau pakai mobil kudu keluarkan-masukkan tiger ini. Trus kapan juga pakai motor ini lah SF mudik ke Surabaya saja setahun paling 2X . belum lagi kudu nanggung pajak tahunan (mubazir)

Tiger silver item milik SF awalnya adalah  motor harian sekaligus motor hobi. Karena itu ga mempertimbangkan sisi kepraktisan dan konsumsi bahan bakar. Nah keperluan sekarang SF lebih condong ke motor harian yang irit, praktis, dan nyaman menembus kemacetan. Belum lagi SF sangat menginginkan sensasi lain berkendara (rasa bosan kadang menyerang juga ya… )

Dilain sisi nilai historical tiger terlalu besar. Motor pertama beli dari hasil keringat sendiri, menemani jadian dengan bunda , buat turing honeymoon Surabaya-Jogja, hingga ngeluyur kemana-mana dengan tambahan 2 balita (Faiz, Nafis).

 

 

wpid-wpid-1326789765-picsay-1-1.jpg

Tiger di kontrakan lama

 

Jadi Opsinya ada dua :

1. Direstorasi total . Diantaranya : Bongkar mesin untuk bersihkan ruang bakar, cek kondisi piston ring piston+ booring, cek kopling hause uantuk kemungkinan oblagh,ganti boss gir, kalau kancingan gir tak tertolong ya terpaksa ganti velg belakang, ganti batang shock depan karena dah baret (tetep bocor meski dah ganti seal), perbaiki perkabelan… Sepertinya ongkosnya juga bakal lumayan :mrgreen:

2. Tiger dijual dan ganti Spacy/Vario 125/ Supra X helm in

Monggo urun rembugnya siapa tahu menginspirasi saya 🙂

wpid-DSC_0640.jpg

Andaikan dines Sf menetap di homebase, bisa jadi kolektor motor nih- Klo koleksi motor di Jakarta(bekasi ding) ya remponnggg… selama dinas dijakarta saja SF dah pindah kontrakan 4X!

 

wpid-capture_251.png
SF sebenernya bukan tipe rider yang suka memaksimalkan performa motor… tapi kadang ga bisa melawan godaan saat melihat jalan lempeng didepan… awalnya sih nyalip truk kontainer, tapi sering kadang lupa diri, abis nyalip lupa kendorin gas :mrgreen:

Berhubung SF punyanya cuma N250 dan Tiger , perbandingan sensasi jumlah silinder buat ngebut kira-kira seperti ini

Continue Reading

Beberapa kejadian yang menimpa SF karena ga ada pilihan lain… mobil rewel seketika itu kudu dibenahi kalau tidak mobil  ga bisa dipakai… atau kalau menunda-nunda bakal mogok dijalan bikin makin runyam dan keluar lebih banyak biaya.

SF sendiri saat memutuskan ganti knalpot si bolot butuh beberapa periode agar terlaksana, Tiger waktu minta ganti kamprat juga ditunda-tunda pokoke motor masih bisa nggelinding meski berisik… apalagi aki mati bisa 2 bulan baru ganti karena motor masih bisa dipakai pake kick stater…

Beda cerita kalau mobil… sewaktu terjebak di kemacetan Aki tiba-tiba ngedrop, voltmeter menunjukkan angka 9 Volt… Tape mobil mati, klakson ga bunyi ….Ndilalah pas didepan ada shop N drive tanpa pikir panjang mobil langsung dibelokkan… duit 500 rb lebih  melayang untuk beli aki baru…. saat itu ga ada pilihan lain… lah didalem mobil ada mertua SF dan 2 balita… mau ga mau aki diganti seketika. wpid-capture_225.png

Soal pasang variasi …misalnya… Saat Si Faiz dan Bunda pengen pasang TV mobil (alasannya biar Faiz ga rewel dijalan) langsung dituruti. Bener juga yang dulunya Faiz selalu merengek minta pulang kalau pas jalan macet… sekarang minta ganti-ganti film di TVnya :)… Padahal budgetnya melebihi Speedo Koso buat ninja 250… Pertimbangannya jelas… beli koso cuma keinginan egois  (yang nikmati saya doang, itupun ninja tergolong jarang dipakai)), sedangkan kalau beli entertain mobil bisa menghibur seluruh keluarga… Apalagi buat mudik nanti pasti car entertain ini bakal banyak manfaatnya.

Sementara ini kebutuhan mobil ini yang bikin SF stop kegilaan modif motor…  hanya yang urgent  didahulukan….

P200NS vs tiger
Gara-gara sama 200 cc si P200NS sering dibandingkan dengan tiger. Jelas lah dimana-mana si macan ompong ini dibully….Lah tehnologi turunan GL tahun 70/80an cuma diganti CDI dan tambahan fitur lainnya. kalau bandingin performanya mungkin seperti nyuruh adu lari ABG usia 20 an lawan bapak-bapak setengah kakek usia 50an. :mregreen: Continue Reading

wpid-capture_196.png

Dulunya Motor ini sangat dipuja layaknya Ninja 250 sekarang… banyak anak muda mengidamkannya. Apalagi semenjak 2 tak menghilang dari pasaran… makin mengukuhkan Tiger sebagai motor premium saat itu. modelnya yang tergolong fenomenal saat itu (intip motor sport 4 lain lain yang ada cuma  GL Max, GL Pro,Win, baru muncul thunder dan megapro) semua ga ada yang mampu menyaingi kharisma si Cruiser Revolutioner ! Yup Tiger memang legenda saat itu.  Ga salah organisasi berlatar belakang  tiger menjamur di Indonesia ada yang klub dan komunitas (sampai pake acara bentrok2an segala gara-gara seongok besi! )  . Yamaha membaca peluang untuk menjegal tiger dan mengeluarkan Scorpio tapi belum mampuh menjungkelkan tahta si Tiger. Namun sekarang Tiger kudu legowo tahta penjualan untuk 200cc keatas direbut oleh Ninja 250 meski harga ninja 2 X lipat tiger.

Jadi jika ditanya kok bisa sih tiger masih ada yang beli hingga sekarang, mungkin segelintir penyebab diatas penyebabnya….

1. Keinginan masa muda ga keturutan, baru bisa beli saat sudah mapan. Ndak peduli apa kata blogger macam SF yang katanya Tiger penuh kelemahan. Bahkan mungkin banyak yang ga pernah akses internet

2. Tiger masih terlihat gagah untuk ukuran motor turing, modelnya juga termasuk ga bosenin

3. Mudah di oprek dan dimodif

4. Suku cadang buanyak dan sudah ga mahal kaya dulu lagi, kecuali beberapa parts namun itupun ada substitusinya.

5. Member Klub/ komunitas sudah mendarah daging. Jadi beli tiger lagi untuk meremajakan tunggangan lama

6. Mumpung tiger masih dijual dan bentar lagi tamat riwayatnya, bisa jadi barang kolektor yang langka :mrgreen:

7. Tiger terbukti stabil (anteng) dan nyaman dikendarai untuk jarak jauh.

8. dll

sumber : iwanbanaran.com

itu mungkin beberapa alasan orang beli tiger baru, jumlahnya ga terbilang sedikit loh sebulan masih bisa laku sekitar seribu unit. Klo SF sih kalau seumpama tiger dimaling orang atau terbakar atau ketlisut ogahhh beli tiger lagi… jadi opo loh… palingan spacy atau kalau sport ya NVL … dah beda orientasinya… milih yang enak buat rute perkotaan saja dah 🙂  . kecuali loh tiger keluar versi helm in ber transmisi Dual Clucth 😛

image

Siang kamis kemaren tiba-tiba dapet surat tugas ke daerah Gatot Subroto.  Kebetulan ada rekan sekantor juga dapet penugasan yang sama. Barenglah kita ketempat yang dimaksud. Rekan SF pengguna spacy dan SF sendiri kebetulan bawa tiger. Karena selepas dinas kami ga balik kantor kami putuskan bawa motor sendiri-sendiri.Jalur yang SF hapal dari kantor (plumpang) ke gatot subroto adalah lewat yos sudarso (UKI) . Tapi rekan SF menyarankan lewat jalur lain yang lebih cepat yakni lewat jl. Pramuka tembus ke Pancoran. Manut dah…. SF yang ga tau rute terpaksa menempel spacy ini. Karena jam berangkat molor terpaksa laju motor diatas rata-rata.  Satu fakta berdasarkan pengalaman untuk nguntit butuh upaya lebih dibanding orang yang didepan. Karena apa? Saat jalan kosong start motor depan selalu duluan akibatnya motor belakang tertinggal. Untuk ngejar motor depan agar ga ketinggalan tentunya akselerasi harus melebihi motor depan . Begitu berhasil nempel motor depan tentunya gas dikurangi untuk mempertahankan jarak. Klo mo nyalip jadi balapan donk. 🙂 Begitu seterusnya. Nah nampaknya tiger milik SF dengan kondisi ban gambot serta pakai box belakang cukup kewalahan meladeni si spacy ini, akibatnya beberapa kali jauh tertinggal dikeramaian… maklum SF agak sungkan selap selip pake motor ini, bisa-bisa box belakang nyenggol setang motor lain atao nyenggol mobil saat nikung patah.

image

Rekan SF nampaknya  beranggapan tiger bakal bisa nguntit spacy yang tenaganya jauh dibanding tiger. Jadi ngegas teruzzz… 🙂 Lah iya kalau jalan kosong terus. Kalau macet jelas agak susah tiger ber box belakang menguntit matic.
Turingpun demikian… sekedar pengalaman juga voorijer motornya N250, SF pake N250 dua rekan lain bawa cbr150 dan piaggio zip. SF yg ga hapal jalan posisi dibelakang vooriger lah kok beberapa kali liat speedo nyentuh 130kpjya jelas cbr dan zip ketinggalan. SF putuskan nyalip voorijer untuk mengingatkan. Tapi dah terlambat… cbr 150 beberapa saat setelah kita berhenti memang langsung nyusul tapi zip sudah terlanjur tepisah dengan rombongan jadi malah saling nunggu. Afdolnya klo turing motor paling pelan diposisi depan dan voorijer kudu selalu monitoring posisi rider dibelakangnya.

dari blognya mas bons 🙂

Beberapa kali SF menyaksikan modif motor yang bikin geleng kepala. Dulu jamannya tiger jadi motor idaman banyak orang modif edan. Sering SF jumpai dan sering pula diulas media roda dua tiger dimodif modif street fighter, pure sport bahkan cruiser pun ada. Banyak diantaranya yang meniru desain moge supersport/superbike. alhasil selain disematkan fairing bermodel moge, kaki kaki moge pun sampai ditemplokkan ke motor ini. Pokoknya semakin mirip moge semakin puas hasilnya. Namun setelah menyaksikan sendiri dan menguntit motor full modif rasanya ada yang kurang… Suaranya coyyy… khas mesin 1 silinder. Bayangin Motor dimensinya guedhe ban ukuran 180/60, shock USD, monoshock, Full fairing rapih tapi suara kurang mendukung… SF bukan aliran yang suka motor terlalu powerfull namun sayang jika aura moge kurang gara-gara Suara moge ga didapat.

Begitu pula saat melihat penampakan Chopper bermesin CB eman rasanya mengetahui sektor mesin kosong melompong serta suara yang kurang berdendang :mrgeen: Malah sekali pernah ketipu sama mocin V-twin modifan berkenalpot stereo yang SF pikir HD rapih banget garapannya.

Trus apa loh yang pas dimodif moge?

nah sekarang kan jamannya motor sport 250cc , tentunya Ninja 250 cocok dimodif moge supersport atau street fighter. Untuk sport turing atau cruiser Inazuma bisa dijadikan pilihan. budget terbatas bisa pakai produk mocin V-twin seperti Kaisar Ruby contohnya… Bisa ditarik kesimpulan syarat utamanya : Mesin multi  silinder 🙂

mau lebih ekstreem lagi modif mesin single silinder jadi multi silinder bukan hanya 2 silinder yang jadi 3 silinderpun sudah bisa dibikin modifikator Indonesia 🙂

sumber : warungdohc

Pemberlakuan Regulasi EURO menyangkut batas polusi kendaraan bermotor di Indonesia pada mulanya mengakibatkan perubahan populasi motor… hampir semua motor 2 tak tak diproduksi lagi. Satu-satunya yang bertahan hanyalah ninja 150 series. efeknya bukan hanya itu power motor sport rata-rata ikutan tersunat terlebih saat pemberlakuan EURO2. Beberapa motor mengalami penyunatan tenaga sebut saja Scorpio, Tiger dan Satria FU150. Bebek sedikit tertolong karena dibenamkan duluan tehnologi injeksi, Si Vixion sport yang duluan pakai injeksi juga terbukt ga ikutan tersunat tenaganya malah naik.

Euro2 membatasi pembakaran yang menghasilkan oksida nitrogen (NOx) sebesar 0,3 g/km, emisi hidrokarbon (HC) 1,2 g/km untuk motor di bawah 150 cc dan 1 g/km untuk motor diatas 150 cc serta karbon monoksida (CO) sebesar 5,5 g/km.

Sementara dengan standar Euro3 setiap motor hanya memproduksi Nox sebesar 0,15 g/km dengan produksi CO sebesar 2,0 g/km dan HC sebesar 0,8 g/km di motor dibawah 150 cc serta 0,3 g/km di motor bermesin diatas 150 cc. sumber : http://ardianacong.wordpress.com/2012/04/28/indonesiareadytoeuro3/

pada motor karbu, pemberlakuan EURO2 bisa disiasati dengan penggunaan knalpot ber catalyc converter, penerapan dengan technologi Secondary Air Supply System dan sejenisnya (penyebutan mungkin berbeda-beda tiap pabrikan) yang cara kerjanya kira-kira dengan penyemprotan oksigen di saluran hasil pembakaran :), cara lain dengan penyesuaian ulang parts karburator (skep, pilot jet, main jet, dll) yang diprioritaskan bukan untuk power namun cenderung ke efisiensi dan hasil pembakaran yang lebih bersih. Disinyalir inilah yang bikin tenaga motor tersunat. Menuju EURO3 motor karburator tentunya lebih susah lagi dikilik agar memenuhi regulasi. Solusinya ya pakai injeksi yang menjamin pencampuran bahan bakar dan udara lebih sempurna sehingga menghasilkan hasil pembakaran yang lebih bagus. Karena pembakaran lebih sempurna ini motor akan tambah irit dan power motor bertambah.

jadi ga perlu kuatir EURO3 bikin power motor bakal tersunat.
yang perlu dikhawatirkan ternyata bukan soal itu namun efek lain. seperti kemungkinan dipaksanya konsumen menggunakan bahan bakar yang mendukung EURO3, kemungkinan diskontinyu-nya beberapa motor seperti Ninja 2 tak, Satria FU150, honda tiger, thunder dan bisa jadi Scorpio ( eh tapi klo mau scorpio bisa disulap jadi Fazer 250 🙂 ), serta makin meranaya bengkel umum yang ga sanggup beli alat setting / diagnosa motor injeksi.