inazuma

All posts tagged inazuma

Inazuma bukan produk pertama yang di matikan Suzuki Indonesia… sebelumnya ada thunder 250 dan FXR yang bernasib sama… 3 produk impor yang dinilai gagal dalam penjualan lantas diskontinyu. 

Namanya perusahaan ya mesti itung-itungan untung rugi… kalau jelas membebani perusahaan terus menerus ngapain diteruskan…. Namun keputusan untuk menghentikan penjualan inazuma bukannya tanpa konsekwensi… kepercayaan loyalis suzuki akan berkurang, terutama pengguna produk impornya … 

Sepertinya kondisi Suzuki motor saat ini cukup mengkhawatirkan….coba cek fakta berikut :

1. Produk import yang ternyata kurang diterima pasar. Dikuatirkan loyalis suzuki trauma dengan produk impornya suzuki…

2.Kekuatan produksi lokal yang ga sekuat Honda dan Yamaha. Mereka dah mampu bikin sport 2 silinder loh…
3. Andalan produk utama hanya bertumpu pada 1 produk (satria FU). Sedangkan kompetitor juga punya produk di kelas yang sama.


Harapan kedepan suzuki ada pada Sport 150. Untuk merangsek pasar tentunya kudu ada yang ditonjolkan… performa kudu diatas yang lain… ini bukanlah FXR yg dulu kurang berjaya! Itu berita baiknya… berita buruknya…?  gimana kalau kompetitor yang lebih kuat permodalannya… memuruskan upgrade sport 150? Yamaha dah ambil ancang ancang … honda yang lebih responsif mengcounter attack juga jangan diremehkan… 
Ga kebayang betapa puyengnya petinggi suzuki saat ini.

sumber : nyolong gambare ipanase 😛

Di negara maju motor pemula yang irit bahan bahan bakar bisa jadi dicari untuk kendaraan sehari-hari para biker… tapi jangan bayangkan sekelas Beat, mio, dll.. Nah ninja 250,CBR 250, Inazuma saja disono masuk motor kelas pemula :mrgreen: ga salah honda memutuskan memasang mesin 1 silinder pada CBR 250. Fenomena hilangnya motor-motor eksotis 250cc 4 silinderpun mungkin juga karena hal ini.
Di Indonesia motor 250cc ga bisa dibilang motor pemula… lah harganya setara motuba yang sangat layak pakai… (yang 150cc fairing saja masuk kategori mewah kok 🙂 )  kecuali bagi milyader untuk keluarkan 50 jt cukup menjentikkan jari 😛
Pembeli motor sport 250cc sebagian besar berasal dari kalangan menegah atas yang secara ekonomi lebih beruntung. Bagi sebagian besar ndak masalah pake bensin setingkat pertamax bahkan yang plus, bahkan sekalipun SF ga pernah menjumpai yang ikutan antri di POM premium meski ga ada larangan.
Nampaknya masalah motor 250cc bisa nenggak premium masih dimanfaatkan pabrikan besar untuk merangkum konsumen.
Di buku panduan Ninja yang pernah SF baca nilai minimum oktan bensin yg dipakai adalah 87 (bukunya mbuhh ilang kemana pasca pindaha rumah kemaren )

ninja premium

spyshot dari cyberninja

 

Untuk memperkenalkan Inazuma kepada khalayak Suzuki menyelenggarakan Turing jakarta- Bali menggunakan inazuma yang diisi Premium!

sumber : http://gilamotor.com

CBR 250 di Indonesia malah dilakukan remapping ECU agar bisa nenggak premium ccba cek disini

Remapping ato pemetaaan ulang otak komputer ECU. Lebih jelasnya tentang remapping silakan baca disini. Nah kenapa remapping ECU diperlukan ??? karena kualitas & ketersediaan BBM sekelas Pertamax yang dibutuhkan oleh CBR 250R belum merata di semua daerah. Apalagi perbandingan kompresi CBR 250R mencapai 10,7:1. Kalo tidak ada penyesuaian ECU tentu bisa menimbulkan masalah bagi konsumen yang tinggal di daerah. Tunggangan kesayangan bisa batuk2. Dengan remapping ECU CBR 250R masih bisa minum Premium. Hanya saja konsekuensinya terjadi penurunan performa, tidak segalak jika minum Pertamax… lebih2 Pertamax Plus.

Di forum banyak pemakai N250 yang isi premium terutama yang tinggal didaerah… alasannya susah cari Pom bensin yang jual pertamax, Inazuma juga terbukti ga masalah diminumi premium buat turing Jakarta-Bali, ada juga blogger  yang selama setahun pake premium buat CBR 250nya

Padahal motor-motor diatas kompresinya mengerikan loh diatas 10:1 namun masih aman (menurut klaim pabriknya) menggunakan premium. selain karena remapping ECU ada pula yang berpendapat timing pengapian dimundurkan. Mungkin benar juga klaim pabrikan tersebut dalam jangka pendek tapi untuk jangka panjang SF nggak berani ambil resiko pake premium untuk si Bolot… minimal pertamax lah… Klo ada apa-apa di jangka panjang pemilik motor yang bakal susah. Lagian ada rasa ga enak ati bawa motor premium ikut antri di Premium…

Tips jika didaerah terpaksa minum premium : jangan geber motor dalam RPM tinggi dalam waktu lama, alias jangan ngebut 🙂  untuk mensiasati pake peningkat oktan jika terpaksa

Honda ada kemungkinan pakai mesin CBR 250 untuk proyek next tiger, atau mesin lain yang minimal DOHC. Kawasaki bahkan bisa jadi pakai mesin 2 silinder atau minimal pakai DOHC jika 1 silinder. Suzuki jelas ada inazuma. Nah untuk menghadang laju sport premium naked diatas Yamaha kudu mencari celah… ada sedikit celah yang menurut SF bisa dimanfaatkan Yamaha… sport naked premium 250cc dengan harga terjangkau… ! Yamaha punya byson dan NVL dipadukan saja desain keduanya.

image

Untuk mesin Yamaha punya Scorpio, bisa kan di upgrade kapasitasnya jadi 250cc trus tambah oil cooler/radiator. Ga mau repot… ya comot mentah-mentah saja Fazer 250.Yang terpenting adalah harga… sekalian untuk menghapus image overprice, banderol sport premium naked ini dengan harga paling murah dibanding kompetitor.
image

Ga banyak bicara langsung saja ane sebarin racun ini… ga kuat rasanya menyimpan sendiri :mrgreen:

image

Berikut pengalaman seorang pengunjung blog (bro Dimaz) yang beruntung telah berhasil meminang baby B-king :

“Malam ini saya baru coba keliling komplek pake motor baru. Baru sebatas komplek karena memang STNK dan plat nomer belum kluar (katanya sih baru diurus November ini karena harus nunggu form2 dari pihak Indomobil).. kluarin dari kandang dengan sdikit susah payah, ga heran berat motornya aja 180kg an.. uda selese dikluarin, tutup pintu pagar, putar kunci kontak, langsung greng! Gas2 dikit trus jalan deh.. suara mesinnya khas banget mesin moge Suzuki yang serak2 gimana gitu (imho).. cuma yang satu ini bersuara stereo karena knalpot ada di dua sisi motor..

pas nyampe jalan lurus langsung putar tuas gas.. enteng banget nih tuas gasnya bro… torsinya ajib, tapi saya rasa ga seagresif motor sport pada umumnya (imho).. pas jalan pelan, saya coba sedikit manuver slalom.. motor ini “malas” untuk gerak alias stabil pisan, enak buat jalan jauh, tapi kalau untuk macet2an memang dibutuhkan adaptasi dan kaki yang kuat.. saya coba jalan di jalanan conblock yang ga rata pun ni motor masi stabil.. getaran mesin hampir tidak berasa di tangan maupun kaki.. halussss…

posisi berkendara, buat saya, agak membungkuk.. ga tau deh klo buat yang lain (wajar tinggi orang beda2).. tapi saya rasa masih dalam area nyaman karena tidak sebungkuk kompatriot 250cc yang lain.. direkomendasi lah untuk yang mencari kenikmatan naik motor 250cc tanpa harus nungging.. stang bersudut lumayan lebar juga jadi salah satu poin plus untuk kenyamanan berkendara.. joknya juga nyaman baik untuk pengendara dan juga pembonceng.. instrumen (speedometer dan kawan2nya) juga mudah dibaca.. joss lah pokoke ini motor..

Kesimpulan tiap orang beda2, jadi silahken disimpulkan sendiri2.. kalau buat saya pribadi sih ini benar2 motor yang cocok buat saya, baik dari segi fisik/penampilan dan performa.. dari segi fungsionalitas belum bisa disimpulkan karena belum dipake untuk kerja sehari-hari, tapi semoga aja saya ga salah pilih motor.. saran saya buat yang sudah nginden motor ini: perkuatlah tangan dan kaki anda sekarang juga… heheh.. bukan apa2, ini motor guede n buerat bro.. saya aja ngeden buat ngegeser ini motor.. FYI, tinggi/berat saya 185/100kg dan selama 7 tahun ini saya berkendara pake MegaPro 2005..”

Thx untuk bro Dimaz yang bersedia share pengalamannya menunggangi inazuma (share dari Bro Dimaz ini ada di artikel terdahulu)

image

Segmen premium kelas 250cc memang sangat terbatas (penjualan semester I cek disini). Penyebabnya apalagi kalau ga harganya yang muahall… untuk memperluas segmen pabrikan roda dua sebenarnya bisa mengincar segmen dibawahnya. Katakanlah segmen motor seharga 25-26 jt yang dihuni honda tiger dan scorpio. Caranya produksi sendiri motor 250 cc. Fitur jelas ga seheboh sport 250cc premium. Mesin cukup 1 silinder saja ga masalah.
image

Misalkan saja Yamaha gunakan mesin scorpio bore up 250 cc + injeksi modelnya nyerempet byson dengan dimensi sedikit diperkekar agau bisa juga produksi sendiri Fazer 250. Sedangkan honda punya CB300R, untuk menghindari PPnBM cukup pakai versi lama yang 250cc.
image

Atau bisa juga honda memanfaatkan mesin CBR250 difemplokkan ke motor hasil desain Indonesia. Masalah harga tentunya ga lebih dari 30 jt, semakin mahal jelasnya semakin susah menyerap potential buyer kelas 200-225 cc untuk naik ke 250cc. Biar ga bengkak harganya ya kudu produksi sendiri.

image

SF ga ngomongin motor lux semacam Ducati atau HD loh ya.. namun di segmen premium 250 cc. Kawasaki sudah terbukti berhasil memenuhi mimpi sebagian rider yang haus merasakan aura menunggang moge namun ga punya nyali (alias duit :mrgreen: ) untuk meminang moge beneran. Alhasil Ninja 250 nampaknya menjadi benchmark pabrikan lain yang ingin bertarung di kelas ini. Mesin multi silinder, desain ala moge, powerfull, canggih, dan segala kelebihan lain mengantarkan kawasaki menguasai segmen 250 cc. Pabrikan lain yang resource nya jauh lebih besar harusnya bisa memenuhi benchmark (acuan) ini bahkan melewatinya. Kenapa CBR 250 ga berdaya menghadapi Ninja 250 lama? Kesalahan menafsirkan selera pasarkah atau menyepelekan pasar Indonesia untuk kelas 250cc? Lets the history goes by. :mrgreen:  sekarang selera pengguna motor 250 cc bisa diraba: lihat saja kelebihan ninja diatas 🙂 
Sebenernya upaya pabrikan lain jika ingin sukses di kelas premium ini ga susah-susah amat. Tinggal niatnya sajah :). Desain contek jajaran moge yang ada trus tempolin deh mesin 250 cc 2 silinder.

image

Namun apakah ceruk segmen kuecill dan kurang mengucurkan keuntungan ini layak diperjuangkan? Ingat terjun di kelas premium dengan motor nanggung dikhawatirkan malah menunjukkan inferioritas. Tinggal tunggu saja gimana proyeknya Yamaha dan Honda di kelas 250cc sport fairing nantinya.

image

Terus untuk naked premium gimana?
Nampaknya jika ER250c benar-benar ninja 250 versi naked bakal bikin benchmark baru di kelas sport naked 250 premium.
Bukannya menyepelekan inazuma loh… namun tampilan ninja yang kemungkinan lebih modern dan sporty nampaknya bersegmen lebih luas. Salute to kawasaki yang berani abis-abisan dikelas premium dan mau menterjemahkan keinginan konsumennya.

image

image

Bolehlah vixion jadi raja dikelas 150 cc. Namun dikelas 250cc tak terelakkan Ninja jadi penguasanya. Berbekal 1 varian fairing kelas 250 saja sudah menguasai pangsa pasar, sedangkan sang penantang terdekat penjualan semester 1 2012 ga sampe seperempatnya. Nah apalagi sekarang di beritakan TMCblog kawasaki ajukan kode TPT ER250. Yang disinyalir varian naked dari Ninja 250 fi. Kalau sudah gini runyam jadinya bagi pabrikan lain karena prediksi SF keganasan power ER250c setara atau sedikit dibawah new N250F dan harga pastinya dibawah N250Fi.

image

Honda dengan CBR 250nya sudah ketahuan penjualannya, Suzuki memiliki keterbatasan quota import inazuma 250 dari China, Yamaha diisukan masih 2 tahun lagi masuk kelas ini. Bakal melenggang kangkung nih kawasaki dikelas ini jika pabrikan lain ga cepet bertindak. Artikel SF soal kebiasaan kawasaki untuk bikin bermacam varian dengan basis mesin sama nampaknya bakal berlaku juga di mesin 250cc 2 silinder ini. Lantas bagaimana dengan kelangsungan ninja 2 tak. SF rasa kelas ini bakal menjadi beban bagi  kawasaki jika EURO 3 bener-bener diberlakukan nantinya di Indonesia, N150 terancam mengalami kenaikan ongkos produksi serta penyunatan tenaga… mikir berkali lipat KMI mempertahankannya, bisa jadi stop produksi dan mengalihkan Sumber Dayanya untuk memproduksi varian ninja 250. Yang terancam lagi dengan kehadiran ninja 250 naked tentunya juga sang kakak N250fi. Banyak pembelinya tertarik karena mesin 2 silindernya yang menyuarakan aura moge, tapi banyak diantaranya yang kurang berkenan dengan motor berfairing karena ribet dan beresiko (termasuk SF). Beberapa rekan SF juga kehilangan minat beli ninja 250 karena inginnya motor naked.

image

Dengan begini pangsa Ninja 250 Fi juga terkoreksi. Jika ga ingin dikatakan anak bawang Honda kudu segera merevisi CBR jadi 2 silinder seperti yang diberitakan P2R , mesin CBR 250 1 silindernya ditemplokin jadi new tiger, Suzuki inazuma cepetin brojol dan tambah quota,serta Yamaha percepat proyek  250ccnya.

image

Terinspirasi dengan tulisan mbah satar 🙂 serta menyinggung kembali artikel SF terdahulu tentang motor sport yamaha 250 cc 2 silinder. Penasaran jika benar-benar terjadi bagaimana nasib CBR 250 nantinya? Secara cuma pabrikan honda yang cukup berani main sport fairing 250cc 1 silinder.
image

Mari kita intip fakta dilapangan dulu…Saat musuhnya cuma ninja 250 karbu penjualan CBR 250 selama 1 semester cuma 1900 unit (ninja lama bisa 8400unit), gimana jika dimusuhkan ninja injeksi, inazuma plus yzf 250 masuk pasar…? Susah rasanya bagi CBR bersaing di segmen ini. Ehh ya belum lagi jika Ninja 250 naked juga ikut bikin rusuh di Indonesia 🙂
image

Trus gimana dunk?
Sekedar berandai-andai jika SF adalah pihak AHM . CBR 250 bakal diproduksi lokal dengan “sedikit” modifikasi yakni fairing diterondoli, bodi didesain ulang ala moge naked honda trus di kasih nama baru yakni honda Tiger 250 🙂 (muekso polll .. 🙂 )  
Mau ga mau jika honda masih pengen diperhitungkan di sport fairing 250 ya kudu bikin 2 silinder. Tampilan top dan harganya wajib dibawah pesaingnya. Kecualiiii… nantinya sport fairing yamaha cuma 1 silinder . Yo wis jor-joran harga saja asal jangan sampai kalah sama yamaha (kalah sama kawasaki gpp asal jangan sama yamaha… :mrgreen: maklum musuh bebuyutan)

image

Pertanyaan besarnya, apakah ambisi honda menguasai semua segmen juga berlaku dikelas 250 ini? Jangan-jangan karena segmen sempit dan ga menguntungkan nasib CBR 250 diabaikan

image

Susah banget cari video suara inazuma 250 yang memakai knalpot racing. Pengen membandingkan seberapa gahar sih suaranya. Tapi setelah sekian lama mencari di youtube tetap saja ndak ketemu. Padahal di motorplus pernah menampilkan penampakan yoshimura dipasang pada motor ini. Mungkin karena belum masuk Indonesia jadi belum banyak produsen produksi knalpot buat inazuma :mrgreen: . Pencarian SF malah membuahkan hasil video pengetesan top speed inazuma dimalam hari berikut videonya :

Gigi 1 : sekitar 43kpj
Gigi 2 : sekitar 68kpj
Gigi 3 : sekitar 91kpj
Gigi 4 : sekitar 105kpj
Gigi 5 : sekitar 113kpj
Gigi 6 : sekitar 149kpj , dengan rpm nyaris menyentuh garis merah. Pada kesempatan lain si pembuat video dengan user name maag196 ini juga berhasil mencatat top speed 154kpj.
[Youtube=www.youtube.com/watch?v=uNISYzl82b8&sns=em] klo video diatas belum sempet SF download karena keterbatasan kuota 🙂
Sangat lumayan untuk ukuran motor gambot, lebih dari cukup buat turing yang memerlukan torsi meledak-ledak. Jangan dibandingkan sama ninja atau cbr loh ya… beda aliran. Inazuma ini ga pake fairing dan bobotnya berat wajar saja ga menitikberatkan pada top speed.