Jika produk pulsar kedepannya pakai mesin KTM, pemilik pulsar lama makin merana

image

Setelah baca tulisannya TMC soal mesin KTM yang dipakai di next Pulsar jadi tergelitik bikin artikel. Mesin KTM memang beringaz bayangkan saja mesin 200 cc tenaganya setara dengan 250 cc, disinyalir yang cc 125 pastinya juga maknyus. Nah bagaimana jika next pulsar dari 125 cc hingga 250 cc menggunakan mesin KTM yang telah disesuaikan? Mantab sih…., setidaknya ini kabar yang menggembirakan bagi calon peminang Pulsar series. lah untuk pemilik Pulsar sekarang gimana? Ya jelas makin merana…. ! Suku cadang pulsar sekarang saja susah didapat, apalagi kalau mesin generasi lama nantinya ditinggalkan? Bisa jadi makin susah cari partsnya. Gimana dengan pengguna pulsar yang ingin upgrade ke Pulsar next Gen? Bakal puyeng juga karena bakal anjlok harga jualnya. Naghh loh gimana loh…? Mo jual Pulsar lamanya rame-rame sebelum disuntik mati? Ini juga keputusan terburu-buru karena belum ada kepastian hadirnya pulsar gen baru…. 🙂
image
Pihak bajaj harus mengeluarkan statement jaminan mengenai ketersediaan Suku cadang pulsar lama.

Ini memang sebuah dilema memiliki motor import, partsnya saja banyak yang harus import. Kalau motor berusia muda sih mungkin no problem belum perlu penggantian parts slow moving, tapi kalo motor sudah berumur trus aus dimakan usia gimana jadinya? Nah untuk ini Bajaj memang harus mengakui kelebihan motor Jepang. Motor tahun 80 an saja gampang cari partsnya, bahkan bisa dengan mudahnya mengkanibal motor yang lebih muda, mekaniknya sudah banyak yang hafal seluk beluk motor Jepang. Aftersales merupakan kendala utama bagi Bajaj. Bayangkan saat ini susah sekali nembus penjualan 3000 unit, sehingga bajaj memutuskan batal bangun pabrik di Indonesia, apalagi nanti saat kompetitor brojolin produk-produk baru. ( masih terngiang slogannya Bajaj ” Hari ini masih butuh bebek? ” 🙂  )
Kalo misalkan SF jadi calon pengguna Pulsar mending ditahan keinginannya sampai ada kepastian produk baru. Daripada nyesel beli pulsar sekarang tapi nantinya bakal diskontinyu.
Silahkan share terutama bagi pengguna Pulsar merasa kuatir, pengunjung lain juga bebas beropini kok ! 🙂

Tidak Mustahil Pengguna Ninja Dan CBR Berpaling ke GW250

image

image

Menurut SF motor ini benar- benar fenomenal, hampir seperti kehadiran Ninja 250 di Indonesia. Alasan ane meminang si Bolot adalah tidak ada motor ber-cc 250 naked, multi silinder. Jenuh juga nungguin AHM keluarin VTR 250 yang 3 tahun silam ditunggu-tunggu tiger lovers sebagai pengganti tiger. Satu lagi alasannya karena Bundafaiz jatuh cinta pada pandangan pertama setelah melihat dari dekat N250 saat di bengkel. Padahal saat itu ane sebenernya masih berharap Ninja keluarkan motor street bike naked berbasis ninja 250. Nah saat sekarang rame diberitakan kehadiran Suzuki GW 250 naked twin cylinder sejajar, hatipun goyah. Keinginan 3 tahun lalu saat ini muncul menggebu-gebu bahkan sempat terbesit keinginan melego Ninja 250 (si bolot). Namun karena ane udah nganggap motor bagian dari keluarga ( lebay mode=on 🙂 ) dan Bunda menentang keras akhirnya luluh juga keinginan itu. Lagian udah ada tiger yang modelnya juga street bike ngapain nambah street bike lagi! Bener juga ya … he3… ntar ah, ngrayu bunda lagi klo cicilan si bolot lunas. Tidak mustahil  dikalangan pecinta tiger dan motor adventure lain yang udah terlanjur beli Ninja dan CBR bakal nglego motornya dan berpaling pada GW250. Magnet naked dan twinnya terlalu besar bagi adventure lovers.

New Blade Mulai Didistribusikan, Jupiter pun Mulai Terancam

Senin kemarin sepulang kerja di daerah Semper Jakarta Utara, SF melihat truk angkutan motor sedang mengirimkan puluhan new blade, kemungkinan pengiriman ditujukan ke dealer/showroom. Sayang karena padatnya lalu lintas SF ga sempet memotretnya.

photo dari blognya mbah dukun 🙂

Fenomena blade memang ancaman serius bagi Yamaha, dengan kehadiran cakram belakang dan harga yang “lebih bersahabat”  membuat new blade jagoan baru di kelas bebek 110-115cc. Mau ga mau YMKI sebagai satunya pabrikan yang punya daya melawan AHM, segera menguatkan daya gedornya. caranya, turunin harga Jupiternya atau memberi value added yang lebih semisal ikutan cakram belakang, atau spedoo digital. Dengan kondisi sekarang meski kalah CC SF bakal milih new blade  karena cakram belakang dan technologi low frictionnya.

Baut/ Kenop Tutup Rangka Ninja 250 Rawan Hilang

Ini adalah salah satu penyakit bawaan ninja 250, baut kenop tutup rangka gampang lepas. Punya smartf41z baru dipake sebulan udah ilang satu waktu dipake jalan. Kalo tau gini, dari udah ane rekatin deh. Saran bagi pemilik Ninja 250 agar segera lem bagian ini agar ga gampang copot. Pake lem kaca aja udah lumayan kuat kok. Kalo hilang harganya sih ga seberapa mahal kira2 15-20 sebiji tapi susah nyarinya, ga semua dealer punya. Sedangkan parts aftermarketnya harganya mahal bisa 300rban/set.

Untung ga sengaja nemu bikinan pengrajin lokal dari kaskus, harga Cuma 100 ribuan (1set). Namun sayang pengerjaannya agak kasar. Alhasil ane bersihkan dulu sampe mengkilap dan diberi aksen item-item pake cat, agak ca’em deh. setelah itu baru ane tempel ke rangka dengan sebelumnya diolesin lem kaca dulu. Sedangkan 3 baut ori yang tersisa ane simpen aja buat cadangan.

baut/ kenop tutup rangka murmer

Pricing Strategy CBR 150 Bikin Potential Buyer Minggat!

mesem juga baca blognya kangmase. Ternyata efek CBR 150 dihargai 33 jt ga hanya berimbas pada penjualan CBR 150 saja. Banyak yang berharap CBR bakal dibanderol dibawah 30 jt, setelah dilaunch dengan harga 33 tentu saja banyak yang kecewa. lah wong untuk nabung 27jt aja udah sangat-sangat berat lah kok Ndilalah harganya jadi 33 jt.Yo wis mutung….

Sebenernya ini kesempatan emas bagi YMKI untuk segera nelorkan R15 disini, taruhlah harga 26-27 bisa jadi FBH pada pindah jadi FBY. Penantian CBR 150 udah cukup lama loh. bagi pecintanya pasti nabungnya juga bersusah payah. Kalo ada duitnya dari dulu mah mending ambil CBR 250 sekalian.  Apa ga mangkel penantian dan kesetiaan sekian lama malah kekecewaan yang didapat. Dengan harga segitu bisa jadi banyak FBH saking sakit hatinya sampe males melirik CBR 250 dan pindah ke motor laen asal ga honda. Contohnya rekan kerja ane setelah tau harga CBR 150 33jt jadi kepikiran ninja 250 bekas. nambah kisaran 4jtan dapet tuh 2 silinder motor kelas dunia bukan hanya motor ASEAN, ada juga rekan blogger yang kepikiran meminang P220 dan kapok nunggu produknya honda.

Kalo masih setia dan tetep mau nebus CBR ovepriced ya monggo… silahken lah wong itu duit-duit sendiri kok. Tapi apa ga sayang keluarin duit 33jt untuk motor 150 cc, apalagi ICUnya di downgrade biar bisa nenggak premium. So jelas performanya menurun kan? tanya tuh Mas Yudi batang yang udah ngetes dan kerasa tarikannya lemot, padahal versi IU loh, apalagi yang versi Indo.

Pabrikan laen jadi tersenyum lega karena ancaman berkurang. Sedangkan AHM menanggung resiko potensial buyer next tiger trauma menunggu karena takut dikecewakan harga yang selangit. Sebabnya selain karena Honda ngeset harga produk premiumnya terlalu tinggi , Tigi yang ada sekarang aja udah overpriced banget.

Yang udah terlanjur yo wissss…. mo gimana lagi. Tapi untuk ngobatin itu paling ga di bocorin lah kita-kita ini spec next tiger yang 250cc power sampe 22hp monoshock double cakram biar FBH yang duitnya muntup-muntup kemecer rela menunggu lagi. Tapi kalo ternyata next tiger tetep 200 cc pake mesin NMP bore up trus harganya naik lagi, ya Wassalam deh…. !

Lah ane aja yang ga ada niat beli CBR 150 aja kecewa, apalagi yang udah bersusah payah nabung berdarah-darah karena dikira harganya 27jt eh lah kok melonjak jadi 33 jt.

CBR 150 33jt. Whatttt!!!!!!

Pasti banyak yang kecewa, pasti banyak yang mencemooh honda, bahkan ada juga yang nangis guling-guling (lebay, hihihihih…). motor impian banyak orang malah bikin sesek kalo harganya segini. Ada seorang rekan ane yang batalin niat inden CBR gara-gara harga ini. “Mending ninja 250 bekas . nambah 4 jt lagi dapet twin cylinder kelas dunia”  (wah asyik bakal ada temennya si bolot di parkiran. he3…. ) , penantian selama ini percuma jadinya.  Atau kalo mau sabar cari aja CBR 250 bekas, pasti harganya ga jauh juga dari CBR 150 baru.

motor pujaan malah jauh dari jangkauan

Dengan harga segitu keliatannya AHM ingin mengamankan penjualan CBR 250 dan kelas motor sport lokal (tiger). yahhhh…. semoga “dosa” ini segera ditebus AHM dengan menelurkan Tiger 250cc yang diproduksi lokal dan harganya terjangkau. Efek lainnya harga CBR 250 bekas pastinya ga drop-drop amat.

Spin…. Malangnya Nasibmu

Kira-kira sebulan lalu bundaf41z dapet musibah, bunda mengalami kecelakaan ringan saat mengendarai spin dan alhamdulillah ga mengalami cedera sedikitpun. Spin yang dipakai nyonya lumayan agak parah yakni bodi depan pecah, spion kanan patah, dan sein sebelah kanan pecah. Nah saat hunting di dealer suzuki dewisartika keesokan harinya, hanya 1 barang yang saya temui yakni sein kanan. Itupun ga bisa beli mikanya doank tapi kumplit plus reflektornya. Nah untuk spionnya malah disaranin oleh dealer pakai punya satria atau skywave, sedangkan bodinya depan disuruh inden. Wah heran juga ane. Bukannya spin adalah andalan maticnya suzuki dalam hal penjualan, tapi kok distribusi sparepartnya ga merata.

Suziku yang malang

Nah pengalaman lainnya saat setahun silam saat kampas kopling selip iseng-iseng ane tanya di suzuki dewisartika, eh barangnya ga ada dan disarankan inden harganya seingat ane 350rban, karena ga bisa ditebus sepatu kampasnya namun harus ganti satu set sama rumah koplingnya. Hwadalah… untung ada bengkel pinggir jalan yang menawarkan alternatif pantek pakai kampas mobil. Mikir juga gimana yah nasib pemilik FXR dan thunder 250 pastinya mereka kesusahan nyari sparepart. Pantesan aja Suzuki tenggelam beberapa tahun terakhir. Suku cadang ga merata, harga sparepart mahal dan harus beli set-setan, dan produkpun ga berkembang. Jangan-jangan ntar GW250 yang masuk sini jadi ga laku gara-gara aftersalesnya. Hope suzuki come back to the right track!!! GPL yaaa…. munculin light sport bermesin satria, munculin GW250, tapi sebelumnya perbaiki dulu aftersalesmu