indopart

All posts tagged indopart


filter bensin toyota kijang

3 hal yang menjamin kebersihan ruang bakar motor. kualitas pelumas, kebersihan udara yang masuk dan kebersihan serta kualitas bahan bakar. kali ini SF bahas filter bensinnya. pada honda tiger sebenarnya sudah ada filter bensin letaknya jadi satu dengan kran bensin. tapi kinerjanya kurang memuaskan. kotoran dan air riskan lolos ke karburator.  Continue Reading

image
Terkait berita beberapa hari lalu mengenai sinnob yang memakai gir indopart (silahkan baca beritanya disini ), pihak sinnob langsung menghubungi SF secara langsung… tak tanggung tanggung pihak RND yang juga merangkap marketing plus PR yang mengontak SF melalui BBM dan telepon untuk klarifikasi mengenai masalah diatas.

Continue Reading

image

Agak kaget juga oleh pengakuan pemakai tiger di facebook.. awalnya dia ingin mencoba memasang pelindung gir belakang sinnob untuk dipasang di gir baru dia… ternyata setwlah terbongkar ada tulisan indopart di balik pelindung gir tersebut… ini dia pengakuannya

image

Kecuks Sutrisno dl pernah pake sinob 1set sharga 650rb pake 1thn habis mau beli sinob lg dah kecewa mahal2 cm kuat stahun, akhirnya beli indopart 200rb trus karet penutup gear sinob tak lepas tak pasang digear indopart saat nglepas karet penutup gear sinob td digear sinob td ada tulisan merk indopart …… wah mantaf dah ktipu dgn penampilan….
3 jam · Suka · 1

Suharto Putra Mang ad z indopart model begono bro?
3 jam · Suka

Kecuks Sutrisno indopart ya biasa om…itu karet penutup gear ambil dari sinob bekas..
3 jam · Suka · 1

Erick Ndutzz baru tau ya om klo pke gear indopart??
3 jam · Suka

Kecuks Sutrisno mungkin org2 pd ga percy tp aku dah buktiin sendiri tp itu produk 2010 beli di toko AMX,kalo sekarang ga tau…

Adakah pengalaman dari pembaca sekalian soal sinnob ini? Atau jangan-jangan sinnob sudah ada bajakannya?

Update terbaru : http://smartf41z.com/2014/12/21/klarifikasi-sinnob-mengenai-pemakaian-gir-bermerk-lain

image

Komentar ini keluar dari seorang montir langganan saat SF datang untuk servis Tiger, doi ngomongin soal gir yang terpasang di tiger. “Wuih berapa duit mas gir set sinnob? Mahal ya… ? ” “Lumayan mas. Tapi mending ini dibanding originalnya yang sama-sama mahal. 🙂 biasanya sih pake indopart tapi entah kok yang 2 terakhir ini ga awet. Lantas montir ini berkomentar. “Rantai indopart sebenernya kuat mas tapi akhir-akhir ini kualitas girnya kurang bagus. Setelan rante masih panjang tapi gir biasanya kalah duluan. Seringnya menyerang gir depan yang bengkok dulu.” Bengkel ini rupanya sering ganti gir set tiger makanya hafal sama penyakit indopart yang tergolong favorit pengguna honda tiger. “kalau mau irit, rantai bisa pake indopart namun gir depan belakang pakai ori….” katanya Hmmm tapi kok pernah denger bengkel lain nyaranin kalau ganti gir set kudu sepaket dengan merk sama,karena sudah melewati research produsennya. Ada yang punya pengalaman soal ini?

Sebelumnya SF selalu langganan Indopart buat tiger 2004 milik SF. Biasanya sih umur pakai bisa menginjak 2 tahun… apalagi kalau pas duit cekak bisa dipaksa sampai 2.5thn dengan cara potong rantai (not recomended :mrgreen: ). Tapi yang terakhir pemakaian cuma bertahan 1.5 tahunan, wajar sih rutenya Jakarta yang penuh kemacetan. Motor ga bisa melaju lancar… gas dikit, rem, gas lagi kadang sedikit memaksa akselerasi nyalip angkot yang berhenti mendadak. Otomatis kerja rantai makin berat tarikk ulurr terussss…. Kebetulan pas niat ganti rantai kemaren ada rejeki tak terduga.. tunjangan Jamsostek cair 🙂  (ayo rekan yang pernah kerja di swasta trus pindah PNS segera dicairkan jamsosteknya, lumayan tuh 🙂 !!! )

jadinya rencana awal ganti rantai indopart beralih pingin nyoba Sinnob yang denger-denger lebih tahan lama dibanding indopart bahkan konon dibanding yang ori 🙂 katanya loh… harganya memang bikin nyesek hampir 800 rb. Yaaa.. ga jauh dibanding orinya sih. Untuk menyesuaikan dengan warna shockbreaker gas TVS, SF sengaja memilih warna merah.

Mumpung dibongkar sektor roda, SF ganti juga karet boss. Setelah terpasang semua hasilnya muakkknyusss… ga ada lagi bunyi rantai khas tiger, ngegas mendadak pun tetep PD, secara tampilan juga sedikit terupgrade
gambar motor sementara belum diupdate soalnya lagi dicuci …he3….

image

Kemaren sempet ada rekan nanya, maunya doi ganti rantai doang karena tarikan saat berjalan naik turun, tapi sama bengkelnya disarankan ganti satu set plus girnya. Karena ragu dibohongi bengkel doipun nanya ke SF. Saya pun jawabnya berdasarkan pengalaman. Dulu saat tunggangan masih  GLMax, pernah kejadian karena umur rantai sudah tua (setelan rantai hampir mentok) timbul gejala tegangan rantai gak rata alias tegang – kendor saat jalan, akibatnya laju motor terasa tersendat-sendat. Nah karena dana cekak SF ganti rantainya doang, eh ternyata gejala tegangan rantai ga rata masih terasa meskipun sedikit. Untuk mendeteksinya, motor distandar tengah, dihidupin dan masukkan ke gigi 3 trus lihat dari samping, kalau rantai masih terlihat tegang kendor berarti masih belum padu antara gir dan rantai. Mengingat rantai baru berarti girnya minta diganti juga. Alhasil 2 kali kerja 2 kali ongkos deh.
image

Logikanya begini kalau rantai saja yang diganti, kondisi rantai masih prima jarak antara mata rantai sesuai spek pabrikan. nah gir baik depan dan belakang yang lama tentunya sudah aus, kedalaman mata gir, jarak antar mata, serta ketebalannya tentunya sudah ga standar lagi. Akibatnya kalau dipaksakan umur rantai bakal ga lama karena dipaksa menyesuaikan dengan kondisi gir. Oleh sebab itu, bener juga pendapat empunya bengkel kalau ganti rantai mending satu set dengan gir depan-belakang. Kecuali kejadian khusus, sharing lagi nih…. 🙂 pernah saat baru ganti rantai dan gir set kira-kira berumur 2 bulanan ketika menembus banjir lapindo ada potongan ranting iseng masuk antara rantai dan gir, bahkan saat itu tiger SF sampai ngunci roda belakangnya. Setelah ranting tersebut berhasil dibebaskan, eh jalannya tiger jadi ndut-ndutan, setelah diperiksa rantainya mulet, ada mata rantai yang agak melengkung. Nah kalo ini no problem ganti rantai doang karena konsisi gir masih baru.

Motor tua emang makin manja, mintanya diperhatiin terus. Kali ini Tiger minta jajan, karena bokek solusi sementara potong rantai 1pasang (2mata), eh baru sebulan gejala rantai loncat-loncat tambah parah diikuti getaran yang lumayan bikin geli 🙂 . Awalnya rencana ganti rantai satria + gearset GL pro untuk ngejar nafas yang panjang, mengingat si tiger pakai velg 17” jadi bikin putaran atas agak kedodoran. Namun karena pakai ban tapak lebar dan posisi buritan yang nungging bikin ane tetep milih ukuran standard tiger. Motor nungging kalo gir belakang kecil bikin rantai bergesekan dengan pangkal arm.

Dari tahun 2004 tercatat sudah 3 kali ganti gear set dan ketiganya selalu pakai indopart. Rata2 usia pakainya 2 tahunan atau 20rban km. Namun pernah kejadian baru 3000km rantai dah minta ganti. Gara-gara saat nerobos banjir lapindo ada ranting iseng masuk di sela-sela gir belakang dan rantai, akibatnya rantai mulet deh. Gir+rantai tiger emang terkenal mahal karena itu ane milih indopart yang cuma 225rb/set kumplit. Alasan lain karena ga berisik kaya rantai ori tiger. Usia pakai rantai+gir ori emang lebih lama, tapi ga sepadan dengan harganya. Haree gene pake rante mahal. Ogahhh!!!!

Ada aja penyakit motor tua. Setelah ganti rantai keteng dan LAT, ganti shockbreaker, eh tiger ane sekarang minta ganti gear set. Gejalanya udah sebulan lalu, tapi sekarang udah tambah parah.

Nih tanda-tanda gearset minta ganti :

1. Setelan rantai udah mentok.

2.Ketegangan rantai naik-turun, kalau dilihat dari samping saat distandard tengah dan roda diputar bakal keliatan kalau rantai bagian bawah menegang dan mengendor (naik turun)

3.saat lepas kopling (untuk motor batangan) rantai meloncat-loncat dan motor bergetar hebat, ini tandanya rantai dan gear udah ga akur lagi, gak lancar lagi komunikasinya  antara nempel dan nglepasnya.

Motor minta jajan gir set nih

Kalo tiger ane gejala nomer 1 dan 3 nih yang parah. Karena keterbatasan dana (duitnya kepake buat beli shock nitro TVS), akhirnya ane putuskan untuk motong rante sepasang deh (2mata). Eh ternyata gejala rantai meloncat dan bergetar pas lepas kopling malah parah. Bener-bener minta ganti baru nih. Rantai dan gear yang biasa ane pakai bermerk indopart, harganya sih cukup murah 160rban (2 tahun lalu), keunggulannya sih ga bunyi berisik kaya rantai orinya tiger. Tapi emang ga seperti gearset orisinal yang bisa dipake 3 tahun lebih.