Lomba mancing di Laut, pahami dulu aturannya biar ga kapok

Jujur saja SF dah kapok diajakin mancing kelaut dalam rangka mengikuti lomba mancing. Nah kali ini SF pengen sharing pengalaman sekaligus alasan kenapa SF males lomba mancing dilaut.

Ini baru angler Pro 😁….

Sebenarnya persyaratan lombanya itu yang bikin SF ogah mancing. Berikut ini contohnya.

1. Kapal / kapten kapal diacak . Peserta tidak bisa milih. Ada alasannya sih. Kalau bisa milih kapal/kapten kapal ditakutkan ada kesepakatan jahat antara peserta dan kapten kapal.

Mancing itu hobi, nyari seneng. Kapal dan kru yang dipakai kudu recomended. Pelayanan ramah, masakan uenak, tau spot-spot potensial… Wajib itu. Lah kalau pembagian kapalnya acak gimana. Pengalaman beberapa kali mancing hanya beberapa kapal dan kru yang bener-benar totalitas berusaha memuaskan pemancing. Lainnya fasilitas ga layak, kru ga ramah, beberapa cuma sekedar cari nafkah. Grup-grup pemancing biasanya juga menanam rumpon ditempat tertentu yang cuma mereka sendiri tau spotnya. Lah kalau ngajak kapten kapal lain , bisa-bisa di tag spot itu. Dicolong dah kalau pas ga mancing sama kita….

2. Jam mancing dibatasi

Kalau bosen zonk atau ikan dah dapat banyak…. Angler sendiri yang memutuskan balik. Ga lucu kalau semalaman zonk trus ikan pas lagi makan tapi terpaksa balik karena waktu abis.

3. Ikan yang masuk kategori di simpan panitia

Dengan alasan penimbangan dan akan dimasak bersama seluruh peserta , ikan ditahan panitia. Padahal angler juga pengen bawa ikan pulang, oleh2 buat keluarga.

Ada temen yang nyeletuk “Lu angler apa nelayan sih…. ” SF timpalin sajah…. “Awas yah next trip Jatah ikan Lu buat Gw …! ” Ikan laut laut segar itu priceless… Ga bisa disamain dengan ikan di Pasar, bahkan TPI.

4. Alasan utama…. Sayahhh bukan pemancing profesionalll…. Bisanya cuma jeblugan. Apalagi hobi ngotrek Malu kannnn… 🙂

Belum lagi abis mancing selesai masih ada acara lain pengumuman panitia, masak bareng, alamakkk…. Dah semalaman ga tidur kudu molor lagi, trus masih harus nyetir pulang puluhan KM…. Ogiahhh….

Jadi maapin ya yang mau ngajakin saya ikut lomba mancing… Saya pass saja deh. Nyari ya lebih pro sajahhh….
😁
Mungkin nanti kalau saya sudah Pro dan banyak waktu luang, serta ada subsidi… Bolehlah diajak lomba mancing lepas pantai…. 😅

Sharing perjalanan mudik lebaran- Kalau mudiknya kaya kemaren bisa kapok-

Perjalanan ke Surabaya SF lakukan H-2 pukul 23.00 dari Harapan Indah Bekasi.  Kemacetan sudah terjadi begitu masuk tol Bekasi Barat.  Adik SF yang kebetulan saat itu pegang kemudi memutuskan untuk keluar tol lewat jalur biasa.
Perjalanan beriringan dengan motor pemudik cukup lancar dengan kecepatan berkisar 60-70kpj.  Hingga cikampek kami memutuskan untuk sahur dan sholat subuh.  Beberapa jam kemudian kami terjebak di wilayah sebelum masuk kota brebes…

image

Tak tanggung-tanggung perlu 12 jam lebih untuk menembus Brebes dan Tegal. Tercatat 2 kali ertiga SF kesenggol motor pemudik yang mengular dan selap selip disetiap celah yang ada… Nyesek juga ada sedikit penyok di pintu ertiga.

image

Untuk buka puasa saja sangat susah…  Restoran terlalu penuh dan beberapa menolak para pemudik karena kehabisan menu.  Jam 10 malam di penghujung Tegal kami baru dapat tempat berbuka puasa…  Itupun kami rela menunggu karena depot kehabisan nasi matang.  Praktis 24 jam perjalanan dari Bekasi kami baru sampai Tegal…  Iseng lihat konsumsi bensin…  Dari bekasi dan cikampek yang relatif lancar AVG bisa menyentuh 1:19 kmpl begitu macet parah di tegal belasan jam AVG drop hingga 1:11 kmpl.

Macet betul2 menguras bahan bakar! Keinginan kami untuk sholat Ied di Surabaya tak terpenuhi.  Jadilah kami sholat di Demak. Sampai Surabaya kami sampai Jumat jam 12.30.  Total perjalanan 37,5 jam! Lebih dari 2x lipat waktu tempuh normal. Untuk jokinya ada 2 orang yang bisa gantian…
Nah giliran balik ke Bekasi joki tinggal SF seorang.  Sengaja SF balik jauh sebelum anak masuk sekolah.  H+5 kami memutuskan balik ke Bekasi.  Sekali lagi apes menghampiri kami.  Jalur pati ditutup Demo warga yang menolak pembangunan pabrik semen.  Akibatnya arus balik dialihkan  ke daerah pegunungan (colo,  lewat makam Sunan Muria). Sempat kuatir ertiga bakal KO melibas tanjakan dalam kondisi macet total.  Beberapa mobil yang tergolong baru terlihat bertumbangan karena selip kopling.  SF sendiri menghindari mainkan kopling.  Mending berhenti dan jaga jarak dengan mobil depan agar dapat momentum di tanjakan. Alhamdulillah bisa lewat dengan selamat.  Selanjutnya didaerah Batang dihadang kembali oleh kemacetan hingga pintu tol brebes.  Masuk tol brebes malam hari merupakan pengalaman tersendiri.  Tol berpasir,  kerikil dan debu bikin suasana berkabut (kabut debu :mrgreen:) …  Jarak pandang sangat terbatas.  SF sendiri hanya berani memacu kendaraan 40-50kpj.

image

Alhamdulillah palimanan hingga pintu tol bekasi barat cukup lancar.  Namun begitu mata ga bisa diajak berkompromi..  2 kali di tol ini SF berhenti di rest area untuk tidur beberapa jam (maklum nyetir sendiri) .  Total perjalanan balik kali ini 24jam. Kalau tahun depan kaya gini dengan joki single mending naik angkutan umum saja dahhh…

Korban nama besar tiger di jaman keemasannya… Sayang sekali AHM terlambat ambil langkah penyelamatan

Kebetulan kami bertiga penghobi motor sport kemaren sempat kumpul bersama karena suatu tugas. Salah seorang yakni kepala bagian yang baru saja beli P200NS, satu lagi rekan seksi lain mantan pemilik tiger dan  Scorpio. Pada kesempatan itu kami ngobrol banyak soal motor.

image
Keren mana hayo..... jelas pulsar lah.... he3...

Pengguna P200NS sebenarnya dari dulu ingin beli tiger, sudah jadi keinginan terpendam sejak tiger pertama kali muncul. Bodi gagahnya dan performanya saat itu belum ada pesaing… tapi karena dulu dinasnya pindah-pindah akhirnya sekarang baru bisa beli motor sport. Tapi sayang tiger sekarang dah tamat… beberapa dealer mungkin masih ada stok tiger tapi setelah googling sana sini, rekan SF ini akhirnya batal beli tiger…. beberapa poin yang menyebabkan beliau ga beli tiger adalah power pas-pasan bahkan setara dengan motor 150cc, technologi jadoel, belum lagi banyak kelemahan tiger (yang jika SF rangkum bisa jadi novel kali… :mrgreen: ) . P200NS akhirnya menjadi tambatan hatinya karena model cakep dan performa handal. Masalah sparepart rupanya beliau sudah googling sana-sini dan menemukan beberapa bengkel recomended yang menyediakan sparepart P200NS. Continue reading “Korban nama besar tiger di jaman keemasannya… Sayang sekali AHM terlambat ambil langkah penyelamatan”

Rekondisi suzuki spin lumayan juga biayanya, aftersales masih juga parah

image

Udah beberapa bulan SF tunda terus untuk perbaikan suzuki spin milik Bunda Faiz. Setelah sempat accident beberapa parts spin mengalami kerusakan. Diantaranya sein pecah, spion patah dan yang paling parah tameng depan pecah, vasiasi windshield juga udah ga berbentuk. Saat didealer beberapa bulan lalu parts yang ada cuma sein doang. Lainnya barang habis. Akhirnya SF tunda memperbaiki motor Bundafaiz ini.
Bagian mesin pun ga kalah parah. Masa lari mentok cuma 70 kpjan!? Naik tanjakan juga ga kuat.
Nah Sabtu kemaren SF sempatkan waktu untuk rekondisi suzuki spin ini sebelum partsnya pada ilang dari pasaran, maklum spin udah diskontinyu. Rencana parts yang rencana SF ganti meliputi roller dan per cvt ( karena beltnya masih baru), dan tebeng depan. Seperti biasanya mampir ke bengkel resmi dan barang yang tersedia cuma roller seharga 150 rb. Lainnya kosong! Udah ane kira bakal kaya gini lagi.
Akhirnya  SF bergegas ke otista. Makelar langsung menyambut. Cari apa mas? Tameng bang warna item. SF lalu ditawari seharga 250rb. WT*!!! Didealer cuma 148 rban, langsung tak tinggal ngloyor deh meski abangnya bilang boleh ditawar. Satu persatu deretan toko di otista SF samperin (belasan toko), saat hampir nyerah dapat juga barangnya. Setelah tawar menawar tameng depan seharga 160 rb berpindah tangan. Next per cvt dapat seharga 25 rb dan windshield variasi warna smoke seharga 105rb.
Untuk pemasangan ane mampir ke bengkel umum langganan. Sekalian servis total. Nah kejadian menggelikan terjadi saat mekanik membongkar tutup mesin. Ada tempe mendoan nangkring diatas blok mesin. He3….
image
selama ini jadi rumah tikus rupanya. 😆 untung ga ada kabel yang diisengi. Setelah selesai diservis, motor ngacir lagi dan bodipun terlihat ga malu-maluin untuk bagi motor seusianya

image