kebutuhan

All posts tagged kebutuhan

generic cialis professional buy online

follow dulunya SF cukup ogah pake jam tangan. karena kulit tangan suka gatel dan risih. Sekarang malah demen pakai jam. ketertarikan SF soal Smart watch berawal dari keinginan bunda punya jam gaul. SF belikan untuk Bunda Xiaomi Amazfit BIP warna orange. Proses cari amazfit itu yang bikin SF googling sana sini tentang smartwatch. Akhirnya SF bikin artikel ini agar pembaca terbuka wawasannya dan terfokus pencariannya

follow url Continue Reading

source link image

where to buy cheap viagra professional Beberapa hari lalu ada seorang rekan yang telpon SF mengenai keinginannya upgrade bebek miliknya ke motor sport. pilihannya kalau ga NVL ya CB150SF… SF lantas tanya rutenya . Doi bilang rutenya penuh macet, apalagi pas puasa gini… pulang kerja dipastikan macet. Pertimbangannya memilih motor sport karena keinginan yang belum terpenuhi sejak bangku SMA.
image

http://wphls.org/?x=buy-viagra-no-prescription-from-online-drugstore Yo wis SF terpaksa crita kepahitan memakai motor sport saat jalanan macet total… apalagi memakai Ninja 250, Jiannn tersiksa bener.
Jalur SF yang dikuasai kontainer bener-benet stuck pada bulan puasa ini. Selap selip jelas nyaman memakai matic… SF menyarankan pilih matic dengan kapasitas tangki besar. tinggal modif ganti ban tubeless sedikit lebih lebar motor dah siap berjibaku dengan kondisi lalu lintas kota yang macet…
image

sildenafil viagra drug Jadi galau deh rekan SF ini… monggo silahkan pilih keinginan atau kebutuhan. Kalau ada dana dan kebutuhan lain tercukupi yo monggo beli keduanya… 🙂

http://junkyardangel.net/?x=viagra-50mg Duniaku tetap tertambat pada roda dua, namun kebutuhan akan roda empat tak dapat dihindari. Berawal waktu SF hunting rumah kontrakan di daerah Harapan Indah, berangkat kita berempat naik Tiger alhamdulillah cuaca cerah. Faiz duduk di tangki yang dialasi bantal mini,dibelakang ada bunda yang menggendong adiknya Faiz. Apesnya pulang selepas maghrib hujan deres. Beberapa saat setelah memakai jas hujan eh tiba-tiba si faiz yang duduk di tanki terserang kantuk. Terpaksa minggir lagi. Selendang yang semula buat gendong adiknya faiz,terpaksa buat ngiket Faiz ke badan SF. Sepanjang jalan (20kman) keadaan sungguh bikin SF ga pegel, Kasihan juga si Faiz tidurnya pasti ga nyaman juga. Nyampai rumah ternyata pikiran Bunda dan SF klop… kudu segera beli mobil!!!
Dengan budget yang ada, cukup untuk beli xenia bekas 2004-2005 (karbu), daihatsu taruna FGX-long 2002 injeksi atau CSX short 2003,dan panther LS matic 2001. Awalnya SF demen banget panther namun dengan budget yang ada dapetnya kapsul yang matic, tanya sana sini beberapa rekan tidak menyarankan karena selepas 10th sangat beresiko miara mobil matic, kalau mau panther generasi sebelumnya, atau versi LV (kelengkapan kurang) wah Nyonya jelas ga mau… akhirnya pilihannya di coret!
Prioritas selanjutnya Xenia 2004-2005. Menurut banyak rekan pengguna mobil ini pilihan paling aman.. tapi kok gimana gitu hati rasanya kurang sreg karena mobil sejuta umat, kelemahan lain bodi sangat tipis (cuma 0.3 mm? ), belum injeksi, serta capek buat jalan jauh. Namun enaknya perawatan gampang dan murah. Tetep saja nyonya juga bosen melihatnya, sejauh mata memandang terlihat xeniavanza dimana-mana. Klo pilihan ini masih jadi pertimbangan…karena harga jual paling stabil… sewaktu-waktu upgrade tunggangan gampang dan ga rugi banyak.
Prioritas terakhir namun sekarang malah jadi prioritas utama : daihatsu taruna. Pilihannya seri Long FGX thn 2002 dengan fitur lengkap kursi 3 baris hadap depan,+AC double blower. Atau versi Short CSX bedanya kursi belakang hadap-hadapan dan AC single blower,cuma modelnya lebih proporsional dan gagah mirip SUV beneran, denger-denger ACnya  cukup dingin sampai belakang.
image

viagra drug category Setelah googling gambarnya Nyonya langsung antusias dan menyetujuinya. Model standardnya saja dah gagah kok 🙂  Kelengkapan cukup komplit PS, CL,PW,AC. Kaki-kaki cukup kuat makanya banyak yang modif jadi model offroad atau big rims.
image

click Sedangkan suku cadang melimpah dari yang Ori sampai yang KW harga juga murah, bisa juga beberapa parts pinjem sodaranya: feroza atau xenia. Dengan berbagai kelemahan yang ada seperti bunyi mendengung dalam kabin yang berasal dari kipas radiator yang ikut putaran mesin, atau dari bunyian sektor kaki-kaki, limbung kecepatan tinggi tetap ga menggoyahkan keinginan kami berdua memprioritaskan mobil ini.
Eh ya rencananya mobil digunakan pas weekend saja, dan terutama buat mudik PP Jakarta-Surabaya. Rencana belinya dalam bulan depan setelah dapat rumah kontrakan yang ada garasinya. Ga suka sedan karena ortu dan adik sering datang berkunjung jadi butuh family car. Model mesin dibawah seperti APV,Grandmax,dll juga kurang suka alasannya mesin dibawah kabin bikin panas kabin dan makin berisik seiring bertambahnya usia ( pengalaman ortu dan mertua dulunya pengguna carry dan zebra)
Bagi para suhu yang berpengalaman mohon bimbingannya apakah kami ga salah memprioritaskan Taruna injeksi?maklum mobil pertama nih… sebelumnya tinggal pinjem doank punya ortu atau mertua.

http://smartmobilead.com/?search=viagra-prescription-drug Foto taruna modif dari : http://2wdspirit.blogspot.com
Foto lainnya dari googling berbagai sumber

viagra london drugs photo image

how to get some soft viagra Motor terbaik belum tentu sesuai kebutuhan, Tuulll.. ? Let say N250 katanya jadi motor terbaik di indonesia. (Jangan bandingkan sama moge ya 😛 ) Trus kalau sampeyan punya duit lebih pengen nyari motor yang nyaman buat rute harian niat beli ninja… ya monggo berpegel ria. Segala yang menjadikan motor ini terbaik (sekali lagi katanya loh 🙂  ) seperti bodinya ala moge, powernya edan, canggih, serta mesin multi silindernya belum tentu yang kita butuhkan. Atau malah jadi hal yang merugikan. Loh kok!? Buat boncengan jelas ga nyaman blas, bahkan menyiksa, belum lagi handling berat dikemacetan, buoros, mesin panas dikemacetan, fairingnya yang keren sayang kalau buat desak-desakan di kemacetan atau diparkiran. Mending bebek atau matik fungsionalnya jauh lebih banyak dibanding sport: bisa dipakai gantian dengan istri,bisa bawa barang belanjaan banyak,Irit, enteng , dll. Nah kalau sudah punya bebek atau matik buat motor harian baru deh pinang motor hobby. Sekali lagi kalau butuh loh ya… 🙂  Ninja 250 memang ga masalah buat harian, namunnn….. ada konsekwensinya diantaranya : siap budget lebih buat bensin dan perawatan yang bisa 4 kali lipat bebek atau matik, siap siap diomelin pasangan karena buat boncengan motor ini sangat menyiksa (apalagi sudah punya anak), siapkan mental dan bersabar saat terjebak dikemacetan. Tapi kalau siap dengan konsekwensi diatas ya monggo pinang Ninja buat harian.

http://oaklandscottishrite.org/?search=viagra-original-pfizer-order image

source site -Artikel buat menjawab kegalauan beberapa rekan yang keracunan berat new Ninja 250 😛 –

here image

Ga bisa dipungkiri beberapa orang beli motor karena gengsi. Sayang banget duit jutaan rupiah dibuang-buang buat gengsi doank. Tapi itulah Indonesia gengsi dan kebanggaan mahal harganya!.
Balik ke fakta… tahun 2005 saat SF kerja di swasta dengan gaji cuma 1250.000  maksa nyicil Rp 900rb buat honda tiger (bekas)  yang saat itu merupakan motor sport kelas premium, sampai dibelain bawa sarapan dan sering ga makan siang. Eh saat kondisi ekonomi membaik malah beli Ninja 250 yang juga kelas premium. Apa karena gengsi??!? Modyarr…. malu ane sama pengendara mobil yang paling murah minimal seharga 2 X lipat Ninja ane! Motor yang kepanasan dan kehujanan  kok disombongin. 🙂  yang lebih malu-maluin lagi, ada yang merasa gengsinya naik pake motor hasil merengek dibelikan ortunya. Lebih membanggakan orang yang bisa beli motor dari keringat sendiri apapun motornya. SF beli tiger dan N250 intinya karena kepuasan dan obsesi sedari kecil! Terlebih bagi pemilik tubuh tambun seperti SF ini, kenyamanan susah didapat pada motor kecil (tapi kepengen juga sih sama supra helm in atau spacy yang katanya nyaman karena joknya lebar). Tapi itu pas buat kerja.
Pengen tau motor yang SF pake kelayapan sehari-hari bareng anak istri??? Sebuah suzuki spin bekas tahun 2007, harganya cuma 5jtan Sekarang kalo dijual dibawah 4 jt kali. Ndak ngurus atau minder sama pengendara motor lain… malah banyak untungnya, beli jajanan, sayuran, duren atau mainan buat si Faiz jadi ga seberapa mahal. Beda saat pake Ninja 250, beli apa-apa jadi dimahalin sama penjualnya. :mrgreen:
Beli motor karena gengsi???? Pikir ulang bro, dilangit masih ada langit. ga ada puasnya kalau diturutin terus 😆 
Selain gengsi memilih tunggangan terjadi juga di dunia modifikasi, misal pasang box jutaan rupiah dengan kapasitas terbesar, tapi jarang banget  dipakai, pasang pernak-pernik impor untuk dongkrak tampilan dll.

Tapi ada satu lagi yang lebih bahaya dibanding gengsi, yakni Obsesi!!!! Dari kecil pengennya punya moge, SMA kumat lagi obsesinya gara-gara nyobain Honda shadow 750 milik temen, saat mulai kerja diracuni lagi sama mantan bos sama koleksi Mogenya (yang sempet SF jajal CBR fireblade dan, suzuki intruder) pokoknya doktrin tiada tara dahhh.., 🙂  . Obsesi itu salah satu yang bikin SF meminang si bolot. Ehh… sekarang ER-6 masuk dengan harga menggiurkan bikin ngiler juga….apalagi kalau cicilan sibolot lunas, kenapa ER 6 ga muncul dari dulu yah :mrgreen: .Tapi untung diingetkan dengan keberadaan adiknya si faiz yang sudah menginjak 6 bulan dalam kandungan. 🙂  Kebutuhan dan keluarga jadi yang utama! Suami dengan 2 istri 1 anak,….. eh kebalik 1 istri 2 anak 🙂  mending beli boil dulu ketimbang nambah motor lagi, masalah obsesi belakangan!
image

image

Ngomong soal modifikasi lagi nih…:-)  ada yang modif gini-gitu, ekstreem ga karuan, ada yang modif simpel, ada yang kecepatan ada yang kenyamanan dll apa semua karena selera? Ndak juga! materi dan kebutuhan juga berimbas banyak pada modifikasi yang kita lakukan. image Dengan budget rendah (rider pelajar biasanya) tapi ingin tampil lain  daripada yang lain dan tampak gaul (menurut pikirannya sendiri)  tinggal beli ban sepeda trus tempelin deh di motor, atau karena kebutuhan selera pun bisa dikorbankan misalkan saja pengguna motor sport yang penyuka kecepatan tapi tuntutan kerja menuntut sering bawa kerjaan banyak dirumah terpaksa pasang rear box meskipun berlawanan dengan selera ngebut dia. Atau pasang windshield pada motor tunggangan karena sering buat jalan-jalan dengan si kecil. Sedikit beda dengan rider yang tergolong mampu, begitu mudahnya memilih modifikasi bahkan ganti motor/ mobil sesuai selera dan kebutuhan.
Intinya satu … yang penting mendapat kepuasan setelah motor dimodif!  jangan malah galau setelah modif 🙂

image

image

Setelah membaca tulisan Mas Tri tentang ga pentingnya dek rata pada sebuah matic, jadi menggelitik ane untuk sharing betapa tergantungnya ane bagi sebuah matic berdek rata. Yah kebutuhan akan sebuah motor masing-masing orang ga bisa disamakan. Keperluan spin milik SF untuk mengangkut barang bawaan ekstrem memang ga sering, namun manfaat dek rata ga hanya itu.
Dalam satu minggu bisa sekali sampai dua kali spin dipakai untuk mengangkut 1-2 kantong plastik super jumbo ke pembuangan sampah terdekat, tumpukan sampah itu bisa memenuhi seluruh deck depan hingga setinggi jok. Punya beban moral jika ngikut kebiasaan warga sini yang buang sampah di sungai 🙁  mending bersusah payah sedikit untuk lingkungan :).
Saat makan malam paling sering spin ini menemani kami sekeluarga untuk keluar cari makan, nah ada saja yang kami angkut saat pulang. Entah tabung LPG, sekarung beras, atau sekarung pur/makanan kelinci, dan matic berdeck rata menjawab tantangan itu dengan mudahnya 🙂  karungan beras/pur atau LPG itu tinggal ditaruh dideck tengah sedangkan si Faiz bisa leluasa duduk di jok depan dan kakinya bisa cangkruk diatas barang bawaan. Riderpun masih leluasa menempatkan kaki. Sungguh mustahil hal ini bisa dilakukan dengan bebek atau matic yang decknya ga rata. Satu lagu keuntungan deck bagi cewek (apalagi yang berpakaian muslim yang biasanya pakai rok panjang) ga harus ngangkat kaki tinggi-tinggi untuk naik turun motor. Saat Bunda pergi berdua bonceng sikecilpun demikian, biasanya tiap pagi Bunda ngajak faiz beli bubur atau belanja disekitaran kampung nah Bunda ga brani bonceng siFaiz di jok depan, bisa bikin Bunda makin jinjit karena otomatis bunda kudu sedikit mundur, dan semakin mundur posisi jok semakin meninggi dan melebar. Solusinya ya di faiz berdiri di jok depan. Matic berjok rata bagi keluarga kecil SF merupakan suatu harga mati. Jelas ga bisa disamakan dengan pengguna matic yang lain, lah wong kebutuhannya berbeda-beda.

image

Beberapa kali baca artikel soal iklan pulsar yang berani main keroyokan musuh bebek jadi tertarik untuk beropini juga. SF sebenernya sangat appreciate atas produk bajaj pulsar yang menang tehnologi dan harga yang terjangkau dibanding produk Jepun. Karena iklan ini saya pun langsung kehilangan respect (abaikan jika saya pernah kerja 3 tahun ikut pabrik milik orang India terkaya didunia, jadi sangat hafal bagaimana mereka menjalankan usahanya). Silahkan baca komen-komen pengunjung yang bahas soal iklan pulsar ini. Jauh lebih banyak yang antipati daripada yang bersimpati. Lihat fakta ini! Berapa persen pengguna bebek/ matic  dibandingkan sport? Jauh lebih banyak bebek kan? Inilah blunder besar yang SF maksud! Bajaj tidak mempertimbangkan efek jangka panjang dengan mencederai potensial buyernya, yakni pemakai bebek yang mungkin suatu saat ingin beralih ke motor sport.
SF yang bukan pengguna bebek ikut merasa ga nyaman dengan iklan bajaj yang dulu juga sekarang. Ortu saya pake bebek, nyoba pake tiger yang beratnya cuma 125 kg (tiger lama) aja mengeluh terlalu berat dan capek apalagi pake produknya bajaj. Adik saya yang kegiatan operasionalnya sehari-hari cukup berat pengguna bebek juga, alangkah keputusan bijak karena sering bawa barang berat kemana-mana dan butuh motor irit. Mertua saya juga milih pake bebek buat pergi ngecek tambak. Alasan-alasan diatas adalah barrier to entry bagi motor sport di Indonesia. Sport ! Itu alasan pertama pulsar kurang laku di Indonesia, yang kedua merk Bajaj sendiri. Saya yakin banyak rider mengakui kalau Pulsar canggih, berperforma baik dan irit. Tapi banyak pula yang meragukan durabilitas pulsar serta ketersediaan sukucadang. SF kurang yakin kedepannya Bajaj bakal moncer penjualannya jika iklannya selalu Alay dan BC serta kondisi aftersales yang seperti sekarang.
Prinsip yang sungguh ga habis pikir, kenapa bajaj anti motor bebek dan matic? Padahal jelas produknya ga laku di Indonesia, sebulan jualan 3000 aja ga tercapai. Inilah salah satu bentuk kesombongan seorang Bajaj, begitu percaya diri produknya begitu superior dibanding pabrikan lain. Ingat motor adalah buatan manusia, sangat banyak ketidak sempurnaannya, daripada Black Campaign mending fokus ke perbaikan aftersalesnya!
SF sudah 15 tahun jadi pengendara motor, dari motor 70 cc sampe 1800 cc pernah ane jajal, dan cukup bisa menyimpulkan : motor apapun yang Lo pake bukan masalah asal nyaman dan ingat selalu untuk bersyukur atas karunia Allah karena masih diberi kesempatan riding hingga sekarang. Pilihlah motor sesuai kebutuhan.

Alasan umum pemilik motor mengganti parts motornya dengan parts subtitusi non original adalah karena harganya dan ketersediaan parts tersebut di pasaran. Parts substitusi bisa menggunakan parts aftermarket atau parts milik motor lain.
Sudah banyak contoh kasusnya bahkan sudah SF aplikasikan di tunggangan. Sebagian besar memberikan nilai lebih. Contohnya : pada motor spin milik Bundaf41z : kiprok saya belikan milik yamaha, harganya hanya separuhnya milik suzuki. Kualitasnya bisa jadi lebih baik. Lah wong punya suzuki jebol di kilometer 17.000. Spion SF pasang milik satria FU karena saat itu dealer tidak ada stok milik spin. Pada honda Tiger lebih banyak lagi contohnya: Shockbreaker belakang SF pasang milik TVS  Apache sudah menganut sistem nitro! Performanya jauh dengan orisinal milik tiger, harganya jangan tanya lagi !? original milik tiger revo sepasang bisa 750 rb lebih itupun ga pake nitro, lah shocknya TVS cuma 550 rb saat di PRJ. Lampu depan reflektornya saya ganti milik mobil (kalo ga salah Jimmy lawas), bahan reflektornya plat besi yang dichrome dan penampang depan menggunakan kaca tebal, sedangkan yang original tiger reflektornya plastik dan penampang depan menggunakan mika. Harganya ndak sampe 150 rb sudah plus bohlam 55/60 watt dan relay. Kalau beli original bisa dapet cuma bohlamnya saja kali. Piringan depan pakai 320 mm merk PSM Thailand harganya 350 rban, ngerem tinggal pakai 2 jari udah pakem. Kualitasnya gimana? Piringan PsM ini sudah SF pakai 6 tahunan dan ga ada gejala menipis! Kopling hause pakai 6 per 6 kampas kopling menghindari selip seperti bawaannya tiger. Klakson pakai stebel imitasi, sudah 5 tahun masih tetep kenceng suaranya. 🙂
image
Sedangkan contoh di Ninja 250 : klakson pake type R harganya saat diskon cuma 25 rb sudah braket dan relay klaksonnya stereo lagi (2 biji), suaranya ga cempreng kaya bawaan ninja yang cuma sebiji, kecil lagi! . Kampas rem pake punya supra, kalau ini daya pengereman memang agak berkurang tapi memang SF sengaja karena rem belakang original belakang terlalu pakem hingga sering ngepot. Harganya pun 35 rb vs 230 rb. Yang aneh busi kalau beli khusus untuk ninja 250 harganya bisa 90 rban, bandingkan dengan harga busi untuk thunder dengan merk dan kode busi sama ga sampe setengahnya bro. Piringan depan SF pakai piringan lebar merk PSM, pengereman jelas tambah pakem.
image
Masih banyak lagi jika mau SF jabarkan lagi. Namun contoh diatas sudah cukup membuktikan tidak selamanya parts / suku cadang substitusi hasilnya dibawah parts original. Tinggal pinter-pinternya saja milih parts substitusi sesuai keinginan kita. Parts diatas rata-rata harganya lebih rendah dibanding originalnya. Namun jika dana bukan masalah dapat dengan mudah mendapat parts yang kualitasnya jauh dari parts original, misalkan saja ban pake battlax, kampas rem racing, bohlam led luxeon yang irit dan awet, dll
Salam kereaktif! 😆

Cicilan TV lunas jadi bingung buat apa budget sisa ini ya. Kalo ga dipake pasti habis buat konsumsi (karena budget tabungan sudah ada). Awalnya istri minta BB, karena berbagai alasan (salah satunya udah mulai ga ngetrend) akhirnya SF tawarin Tablet, lumayan sekalian buat ngeblog selama liburan lebaran. Saat browsing internet jadi bingung menjatuhkan pilihan antara Samsung Tab 7”, tab 10”, HTC Flyer atau Motorolla Xoom. Semua punya kelebihan dan kekuranngan masing2. Tab7” bisa buat telpon ukurannya ga terlalu lebar pas dibawa kemana2, tapi masih Android 2.2 yang katanya ga bisa diupgrade versi terbaru.  Sama halnya dengan Flyer. Samsung tab 10” yang jadi inceran pertama SF malah miskin fitur, ga ada colokan USB (ga bisa baca flashdisk), harga cukup mahal 5999rb, itupun paketnya Cuma internal storage 16GB, kabel data + charger doank. Pilihan akhirnya jatuh ke Motorolla Xoom yang punya koneksi komplit. Namun ternyata barang ini susah dicari rata-2 harus bayar cash. Kebetulan juga Tab 10” lagi kosong. Nah saat kebingungan salah satu sales HP di Plaza Semanggi tawarin LG Optimus Pad V900, barang ini relatif baru dan lebih baik dari Samsung tab 10” (ya iyalah namanya juga sales) :P.

pilihan yang reasonable

LG opad ini satu2nya tabled dengan layar 3D dan bisa rekam video 3D, kameranya jauh lebih baik dari tablet lainnya (5MP), dan yang terpenting bisa baca USB device mulai dari keyboard, mouse, FD sampai Hardisk external. Waduh ngiler juga akhirnya. Langsung browsing di internet lewat HP, ternyata rata2 LG ini diunggulkan dibanding Tab 10”, namun harganya lebih mahal. Saat nanya ke sales harganya lebih mahal 1 jt dpd Tab 10” namun sudah dapat internal storage 32GB, case kulit, kabel HDMI, kabel data kekomputer, kabel mikro ke USB universal, komplit dah siap tempur.

dompet udah termasuk bonus

Hmmm ampuh juga hipnotis sales ini, SF masih menguatkan diri untuk tidak terhipnotis. Si sales pun mengeluarkan jurus terakhir dengan keluarkan sihirnya, dia komat kamit baca mantera “ bunga cicilan 0% selama setahun lohhh….”. Glodagh……. tiba2 ane tidak ingat apa-apa dan saat tersadar sudah berada diparkiran menenteng satu set Tablet LG Optimus Pad. 😆

Tunggu reviewnya di artikel selanjutnya…..