P200NS VS Honda Tiger… Guyonnn ahhh…

P200NS vs tiger
Gara-gara sama 200 cc si P200NS sering dibandingkan dengan tiger. Jelas lah dimana-mana si macan ompong ini dibully….Lah tehnologi turunan GL tahun 70/80an cuma diganti CDI dan tambahan fitur lainnya. kalau bandingin performanya mungkin seperti nyuruh adu lari ABG usia 20 an lawan bapak-bapak setengah kakek usia 50an. :mregreen: Continue reading “P200NS VS Honda Tiger… Guyonnn ahhh…”

KTM Duke 390 VS Ninja 300, kencengan sapa ya?

pic:http://www.hindustantimes.com

sebagai perbandingan Nih spek mesin KTM 390 yang SF colong dari salah satu web di India Continue reading “KTM Duke 390 VS Ninja 300, kencengan sapa ya?”

CBR Oprekan Ekstreem Vs Ninja parts Plug N Play

CBR vs Ninja 250
Membaca artikel di motorplus soal CBR 250 dioprek agar bisa menyaingi N250. SF jadi teringat artikel terdahulu … yuk ah diintip perbandingan power on wheelnya :

Ubahan CBR 250 mencakup bore up ekstreem hingga 305cc, mengganti ECU,mengubah profil kem, penggantian knalpot sehingga power jadi 31,08 dk @10.000 rpm dan torsi 26,03 Nm @rpm 7.500…. CBR 305ccjelas ubahan ini sudah bisa jauh meninggalkan N250 lah
tapi di oprek sedikit saja tanpa menyentuh daleman mesin N250 bisa kok powernya menyaingi CBR diatas …. cukup pakai parts Plug N Play saja….
1. Knalpot Yoshimura Full System+DYNOJET+BMC Filter 32.2 HP 20.26 NM
2. Knalpot Sportisi Full Street Version+DYNOJET+DIAL A JET S31.8 HP 20.50 NM
3. Knalpot R9 NEW MUGELLO EXHAUST+DYNOJET 31.5 HP 18.69 NM
4. Knalpot Yoshimura Full System+DYNOJET 30.7 HP 20.97 NM
5. Knalpot NOBI Header Gandhoel+DYNOJET 30.2 HP 18.67 NM
6. Knalpot Yoshimura SLIP ON+DYNOJET 28.8 HP 18.48 NM
7. Knalpot KR-TUNED Header Two Bros+DYNOJET+BMC Filter 28.7 HP 19.05 NM
8. Knalpot custom stanlee+filter racing+Jetting+TCI Racing 35.2 HP 22.79 NM

Entah kalau ninjanya ikut dioprek hingga 300cc jadi berapa ya powernya secara N300fi saja STD bisa mencapai 35hp… itu belum ganti ECU, Kem racing, openn filter loh…

Hasil Oprekan CBR diatas secara power boleh dibilang kalah sama N250 Oprek PnP tapi lihat Torsinya! Joss gandos… kalau dijalanan jelas ngacir duluan si CBR ini. kalau treknya 1KM lebih baru dah N250 berbicara…. dan jalanan sebegitu panjang dan kosong susah ditemui di ibukota :). Ga salah juga si CBR berjaya di Sentul… torsi raksasa plus bobot ringan bikin lincah ditikungan dan selepas tikungan. Ninja? nampaknya kudu puas unggul di straight….
Serem juga ya jalanan kalau motor-motor premium dioprek ektreem karena ga mau kesaingan dengan motor lainnya….

Loh kan si bolot juga upgrade performa? he3… ho’oh…
beda orientasi sihh…ganti knalpot karena suara N250 terlalu uademmm…. sedangkan ubahan knalpot juga butuh jetting ulang agar komposisi bensin+udara sesuai keinginan mesin. hasilnya ternyata mengatasi kelemahan ninja yang ngedrop RPM tengahnya. Nah ini sangat penting buat nyalip mobil yang jalan kenceng di BKT.
ganti TCI unlimited saja takut klepnya tipis apalagi sampai oprek jerohan mesin. analoginya gini saja deh, pake mesin standar ninja saja performa puncak ga pernah dirasakan, buat apa motor dioprek ga karuan 🙂 motor malah bisa dimuseumkan kalau jebol 🙂

Pemilik Ninja RR mungkin cuma mesem baca artikel ini, dengan modal jauh lebih sedikit hasilnya bisa ninggalin jauh motor 250 cc diatas…. :mrgreen:

Modif mesin untuk harian, jangan ngejar top speed

Ada pertanyaan dari salah seorang pengunjung blog mengenai honda bladenya yang cuma bisa lari 110kpj. Nampaknya sobat kita ini ingin upgrade motornya untuk meningkatkan top speed. Untuk motor harian diperkotaan meningkatkan top speed sepertinya ga banyak membantu juga. Berapa detik sih motor berada pada kecepatan maksimal…? paling cuma beberapa detik. Prioritas utama modif jalanan adalah bagaimana secepat mungkin meraih top speed . Masih ingat video yang dishare TMCblog beberapa waktu lalu mengenai test drag n250 dan cbr 250 dimana N250 sampai jauh meninggalkan CBR. Padahal diforum-forum kecepatan maksimal CBR 250 ga jauh dibanding N250.. jawabannya N250 lebih cepat mengail kecepatan puncak. Saat di jalanan kota, yang banyak berbicara adalah akselerasi. Untuk meningkatkan akselerasi biar enteng nyalip metromini yang sering berhenti seenak jidadnya cukup modif plug and play yang tidak sampai otak-atik jeroan mesin. Misal knalpot racing, sesuaikan spuyer, filter racing, menaikkan oktan bahan bakar, dll. cari produk yang menonjolkan kenaikan torsi dibanding hp. Efek torsi meningkat, narik gas dikit motor dah ngacir jadi ga bikin motor begitu boros.

image

Sedikit cerita jika rute harian adalah jalan lintas kota yang sepi. Bisa puas manteng top speed. Namunnn apa mesin ga riskan jebol?. Sooo… lebih aman mesin std deh untuk motor harian…
SF punya pengalaman pahit oprek mesin gl max dulu… enaknya sebentar, bis gitu nambah boros, suhu mesin meningkat, mesin kasar, dan tambah jengkel saat tiap bulan minta jajan parts mesin.  Akhirnya… balik spek standar deh. Enak dan nyaman buat harian.

Penasaran suara knalpot freeflow inazuma malah nemu tes top speed

image

Susah banget cari video suara inazuma 250 yang memakai knalpot racing. Pengen membandingkan seberapa gahar sih suaranya. Tapi setelah sekian lama mencari di youtube tetap saja ndak ketemu. Padahal di motorplus pernah menampilkan penampakan yoshimura dipasang pada motor ini. Mungkin karena belum masuk Indonesia jadi belum banyak produsen produksi knalpot buat inazuma :mrgreen: . Pencarian SF malah membuahkan hasil video pengetesan top speed inazuma dimalam hari berikut videonya :

Gigi 1 : sekitar 43kpj
Gigi 2 : sekitar 68kpj
Gigi 3 : sekitar 91kpj
Gigi 4 : sekitar 105kpj
Gigi 5 : sekitar 113kpj
Gigi 6 : sekitar 149kpj , dengan rpm nyaris menyentuh garis merah. Pada kesempatan lain si pembuat video dengan user name maag196 ini juga berhasil mencatat top speed 154kpj.
[Youtube=www.youtube.com/watch?v=uNISYzl82b8&sns=em] klo video diatas belum sempet SF download karena keterbatasan kuota 🙂
Sangat lumayan untuk ukuran motor gambot, lebih dari cukup buat turing yang memerlukan torsi meledak-ledak. Jangan dibandingkan sama ninja atau cbr loh ya… beda aliran. Inazuma ini ga pake fairing dan bobotnya berat wajar saja ga menitikberatkan pada top speed.

Komparasi video top speed dari youtube, apa bisa jadi patokan?

image

Ga sreg kalau ketemu sesama biker lantas ga ngobrol… 🙂  nah pas mampir ke bengkel ganti oli si Ninja ngobrol dengan pengguna honda vartek. Karena SF bawa ninja 250 bisa ditebak keingintahuan teman bicara SF…. “Bisa lari berapa mas?” Tanyanya… (nah kannn …. pertanyaan klasik… :mrgreen: )
“Aku sih mentok 130 sudah ngeri. Kalau liat diforum-forum macem2 pengakuan speednya rata-rata160-170 kpjan”. Lantas doi bilang “kok sama ya dengan CBR 250, di youtube pernah menyaksikan CBR 250 lari 165 kpjan bahkan nembus 170 sedikit dioprek.” (Atau maksud bro ini ada  di blognya yudibatang ya ? ) Mendengar ini SF cuma mesem saja… Bisa jadi sama bro, skill ridernya berpengaruh, klo SF yang nyetir ga mungkin speednya nembus segitu :mrgreen: kalo mo bandingin coba cari saja top speed Ninja 250 di youtube juga, ada yang upload 170kpj, 180 kpj bahkan 190 kpj juga ada. :-! Tapi apa yakin kalo kondisi motor std meski suara knalpot std? bisa jadi, sproket, jetting, filter udara, cdi diubah, atau jalanannya yang sedikit menurun. 🙂  eh ya deviasi speedometer kedua motor ini beda loh.
image

Tak lama oli bolot sudah diganti (lagi pengen nyoba top one SAE10-30), mesin bolot dinyalain stasioner beberapa saat trus digeber-geber ringan agar oli naik…. baru rider vartek ini komen ” manteb bro suaranya ” “ini alasan saya beli Ninja bro” 🙂  . Sesaat kemudian SF meninggalkan bengkel setelah nitip alamat blog ke rider vartek ini.
Kalau lihat kenceng siapa cukup liat spek saja lah, ngeri beli motor hobi untuk dinikmati dengan pertimbangan siapa yang paling kenceng. Lain cerita bagi yang hobinya ngebut disentul ya…. beli motor karena kencengnya paling kalau tinggal diJakarta hampir ga kepake (kecuali niat keluar kota, ke sentul, atau bangun dini hari buat test speed)
image
Kalau dulunya ada GW250 bisa jadi saat ini ga merasakan riding si bolot.
enjoyfull ride, safety ride 🙂

Sharing majukan timing pengapian pada tiger

image

Gara-gara baca tabloid jadi terapkan ini pada tiger tunggangan beberapa tahun silam. Caranya simpel yakni memajukan posisi pulser kira-kira 1 mm an dari semula dengan cara melebarkan lubang bautnya dan menggesernya berlawanan arah putaran magnet. Hasilnya tarikan bawah meningkat namun sayang nafas cepet habis, kata mekaniknya ini memang kelemahan penggeseran pulser. Setelah geber-geber test ride dijalan kosong, busi dilepas untuk dilihat kondisinya, hasilnya warna ujungnya putih. Ternyata harus di borosin spuyernya. Karena lagi bokek, main jet dan pilot jet dirojok tanpa ukuran yang jelas (pake kawat dalem kabel kopling) nah setelah diuji lagi lumayan nafas atasnya nambah. Ini pengalaman menariknya saat dibawa turing ke Kediri lewat by pass Krian sanggup mengalahkan FU 150 dengan top speed sekitas 135 kpjan dengan kondisi busa filter udara dibelah (separuh), timing pengapian maju, dan spuyer rojokan ga jelas ukurannya, bensin memakai pertamax dan kondisi muatan full, box K42 plus side bag. image
Maut bener nih…. eit tapi bukan hanya kisah baik yang SF alami. Ga enaknya pun ada… Bensin menuntut oktan tinggi, begitu dikasih premium sering nglitik, apalagi pas panas dan macet plus boncengan tambah parah saja nglitiknya. Sejak pindah ke Jakarta dan sempet jebol mesinnya sekarang balik kondisi normal saja dah 🙂 posisi pulser balik standar, berhubung spuyer sudah rojokan dan ga sempet beli baru (alesan, padahal sayang duitnya :mrgreen: ) akhirnya jarum skep dituruni 1 step, dan filter udara ganti baru. Hasilnya motor jadi sopan tarikannya, ga gampang nglitik, dan yang penting lebih irit bensinnya 🙂 
emang deh mesin standard lebih sip… :mrgreen:

Ga Bisa Dipungkiri, Ninja Identik Dengan Kencang

image

Entah sudah berapakali saat parkir ada orang nanyain SF berapa Top speed motor ini. Jawabku selalu berdasarkan pengakuan pengguna dari komunitas cyber atau youtube. Merekapun terheran saat SF menjelaskan ga pernah nyobain top speed motor ini, lah wong udah ga seneng ngebut lagi. Keheranan mereka lantas terlontar, “Ga seneng ngebut tapi beli Ninja?” Don’t Judge The Bike from its cover, but from its rider! Bagi masyarakat awam alasan beli motor kencang karena suka ngebut adalah wajar. Itulah alasan kenapa motor kencang harganya mahal. Tapi bagi rider yang tau bagaimana cara menikmati riding, kencang belum tentu menyenangkan. ada kalanya jalan santai sambil menikmati pemandangan sekitar terasa lebih menyenangkan, hembusan angin yang menerpa muka, atau mendengarkan irama mesin saat akselerasi spontan untuk menyalip kendaraan lain tentunya lebih memuaskan dibandingkan harus ngebut arogan dijalanan. Tak dipungkiri SF pernah juga tertantang memecahkan rekor kecepatan pribadi yang hampir menyentuh 140 KPJ (138an lah) memakai Tiger, namun setelah punya keluarga sendiri serta kedewasaan keinginan ini langsung sirna. Entah jika ada kesempatan disirkuit :mrgreen:
Paradigma motor kenceng ridingnya harus kencang tentunya sangat berbahaya. Apalagi paradigma ini melekat pada ABG yang belum banyak pengalaman riding motor atau baru pertama riding motor. Saat emosi atau gengsi yang berbicara plus PD karena merasa motor mereka terkencang , dipanas- panasin sama bebek knalpot racing pun dijabanin balapan dijalan raya, akibatnya bisa fatal….

image

Top Speed Duke 200 tertahan

image

Seperti yang dikabarkan mbah dukun , akselerasi Duke 0-60 kpj 3.3 detik dan 0-100″ 9.5 detik, sedangkan kecepatan  maksimal berkisar 145 kpj on speedo atau 140 kpj real. Nah jika dicompare dengan CBR 250 dan Ninja 250, Duke cukup bisa bersaing diputaran bawahnya at least sampai kecepatan 100 kpj, hanya CBR 250 yang bisa mengalahkannya dengan catatan waktu 8.7 dtk sedangkan Ninja 10.18 dtk untuk meraih kecepatan 100 kpj.
Tapi sayang untuk kecepatan puncak tampaknya si Duke cukup kedodoran, meskipun dengan tenaga yang hampir setara dengan CBR 250 (26hp) dan berat jauh lebih ringan tak membuat top speed duke lebih tinggi yakni hanya sekitar 140 kpj (real), bandingkan dengan CBR yang 151 kpj (real) dan N250 156 kpj (real). Disinyalir hal ini akibat posisi riding Duke yang “menantang angin” karena cukup tegak dan tinggi serta tidak adanya fairing yang membuat aerodinamisnya kacau. So dapat dipastikan Duke bakal cocok dikota- kota besar karena karakteristik yang menonjolkan putaran bawah.
image
Eitss kelupaan nih Sebenernya ada 1 motor yang akselerasinya paling maut diantara ketiga motor diatas. Yup GW 250! Menurut TMC blog motor ini sanggup meraih 100kpj dalam waktu hanya 8.04 detik! Namun tetep saja top speednya cuma 140 kpj. Untuk speed freek yang demen mengekploitasi kecepatan motornya hingga maksimal tentunya Duke maupun GW 250 tidak direkomendasikan.
image
Semoga saja jika Duke nantinya diproduksi di India tidak lantas menurunkan kualitasnya, sayang brand KTM nya.

Emang hebat bener motor KTM ini CC boleh cuma 200, tapi lawannya bukanlah tiger,scorpio maupun pulsar namun sudah mengintimidasi motor premium 250 cc.

Hasil dynotest berbagai macam settingan pada Ninja 250

image

Berikut hasil modif Plug N Play pada ninja 250 ( mesin full ori), tenaga dihitung dari roda belakang pada gigi ke 4.
1. Knalpot Yoshimura Full System+DYNOJET+BMC Filter 32.2 HP 20.26 NM
2. Knalpot Sportisi Full Street Version+DYNOJET+DIAL A JET S31.8 HP 20.50 NM
3. Knalpot R9 NEW MUGELLO EXHAUST+DYNOJET  31.5 HP 18.69 NM
4. Knalpot Yoshimura Full System+DYNOJET  30.7 HP 20.97 NM
5. Knalpot NOBI Header Gandhoel+DYNOJET 30.2 HP 18.67 NM
6. Knalpot Yoshimura SLIP ON+DYNOJET  28.8 HP 18.48 NM
7. Knalpot KR-TUNED Header Two Bros+DYNOJET+BMC Filter 28.7 HP 19.05 NM
Sumber : http://cyber-ninja250r.darkbb.com/t759p120-dynotest-result-for-all-brand-setting-here
Yang dimaksud dynojet adalah ukuran pilot dan mainjet sudah disesuaikan (merk jet kitnya dynojet).
Hasil dyno diatas ga bisa sepenuhnya dijadikan patokan kualitas parts, karena mekaniknya beda-beda. Misalnya knalpot yoshimura hasilnya ga mesti lebih baik dari knalpot lokal. Fakta yang ada disini knalpot slip on meski sebagus apapun merknya tetap tidak bisa nambah power terlalu banyak.

image
image
FYI Ninja 250 standar, tenaga terukur 26,28 dk/10.800 rpm dan torsi 17,76 Nm/9.800 rpm (hasil test otomotif)
Untuk penggantian knalpot saja tanpa diikuti penggantian spuyer dapat dilihat disini:
1. Nassert Beet 28,75 dk / 11.100 rpm 19,13 nm / 10.200 rpm
2. Two Brother 26,43 dk / 12.500 rpm 17,73 nm / 6.500 rpm
3. Jardine RT5 28,82 dk / 11.600 rpm 19,01 nm / 10.100 rpm
4. Leovince SBK 28,28 dk / 11.300 rpm 18,67 nm / 6.600 rpm
5. SRD 28,46 dk / 12.600 rpm 18.,33 nm / 10.000 rpm
Sumber : motorplus.otomotifnet.com
Sedangkan dibawah ini adalah hasil kenaikan tenaga dari penggunakan CDI racing/ TCI yang dipasang pada motor standar
1. TCI Andrion IM 8 peningkatan power 1,6 dk dan torsi sebesar1,09Nm
2. CDI cheetah power peningkatan power 1,2 dk dan 0,35 Nm buat torsinya
3. TCI peningkatan power sebesar1,2dk dan torsi0,84Nm
Sumber : otomotifnet.com

Hasil pengetesan knalpot lain monggo diintip diblognya mas Taufik

Ada lagi satu cara paling efektif meningkatkan power dengan cara plug N Play pada ninja, yakni ganti ukuran karburator yang lebih gedhe (bisa 31 s/d 33 mm), nah klo ini jangan ditanya lagi! dengan didukungan parts lain yang tepat,power yang didapat bisa melebihi 35 hp! Bensin jelas makin mancur 😆
Bagi yang berniat upgrade Ninjanya silahkan pakai referensi diatas, tapi yang perlu diingat kesuksesan settingan ga hanya berdasarkan sparepart yang digunakan namun juga kelihaian mekaniknya dalam menyeting. Untuk lebih baiknya setelah terpasang semua partsnya langsung distel diatas mesin dyno biar didapat power yang paling maksimal.
Masih kurang puas dan pengen raih 50 hp dengan mesin standar 🙂 , bisa kok, liat saja caranya disini

Saran SF, untuk modifikasi ninja jangan hanya berpatokan pada tenaga maksimal, tapi perhatikan juga torsinya dan RPM pencapaiannya. Dengan torsi gedhe pada RPM rendah kelemahan akselerasi ninja dapat tertutupi, tenaga puncakpun lebih gampang diraih. Lah wong sebenernya power ninja standard aja udah lebih dari cukup. 🙂
Klo udah full modif, ngetes speednya jangan dijalanan yah, di sirkuit aja sepuasnya dan sejebolnya, jadi pengendara lain aman dari sabetan ninja :mrgreen: Setor pengereman dan kaki kaki juga perhatikan. Motor kenceng tapi rem ga mumpuni dan ban standar sama saja setor nyawa!

image

Ninja punya SF sih cukup orisinal aja kecuali knalpot yang sudah stereo double pipe plus DB killer biar adem ditelinga. Untuk tenaganya ga beda jauh sama standar paling tarikan nambah dikit, lah wong spuyer ga ikut diganti. Takut boros! He3…