kemacetan

All posts tagged kemacetan

Awal memakai Nmax untuk motor harian menggantikan peran Tiger yang sudah uzur, ternyata perlu juga penyesuaian. bobotnya yang melebihi tiger serta posisi kaki yang ngangkang bikin agak merepotkan untuk merambat diperkotaan. padahal SF sendiri tingginya 173CM. Menurunkan satu kaki untuk menahan motor sambil merayap ternyata agak susah karena motor limbung kanan kiri. hal itu karena terlalu lebarnya bodi Nmax… jangkauan kaki SF dalam merambat sangat terbatas karena terhalang bodi dan dek. Solusinya seih gambang… SF memposisikan diri sedikit maju menuju area jok yang ga seberapa lebar… posisi ini jelas kurang nyaman untuk pantat…. namun lebih enak melibas rute macet karena kedua kaki dapat menapak sempurna. Continue Reading

Sudah sebulan ini SF pindah kantor di kalibata. Rutenya jadi makin jauh… ga salah SF ambil Nmax non ABS untuk motor harian… pake tiger dan ninja kerasa banget capeknya. Sehari SF menempuh sekitar 55km dari Harapan Indah-klender-BKT kalmal-yos sudarso- gatsu-pengadegan-kalibata…. sedangkan arah pulang sedikit berbeda yakni kalibata-pengadegan-gatsu- yos sudarso-klender- harapan indah. Bagi orang Jakarta tentu tau kepadatan jalur itu… +-27km dengan waktu tempuh 60-70menit.

image

Continue Reading

image

Setir Nmax tergolong lebar… SF merasa lebarnya ngalahi tiger apalagi Ninja 250… ditambah spion yang lebarnya melebihi setir motor bikin mati kutu di kemacetan. 2 Minggu lebih riding Nmax menembus kemacetan sekitar 54 km perhari bikin SF merasa kudu cari pengganti spion Nmax. Syaratnya kudu ringkas dan cermin wajib cembung. Awalnya ingin variasi yang banyak dipakai motor sport premium seperti ninja untuk tetap dipasang di setir Nmax,namun saat hunting di sekitaran harapan indah, SF ga nemu yang pas. Selain cermin datar, spionnya juga terlalu kecil.

image

Beruntung saat googling,SF nemu seller di lazada yang jual spion pendek dengan cermin cembung… langsung saja SF pesen satu… apalagi harganya cukup kurang ajar… 40ribu !!! Merknya TGP khusus untuk motor yamaha dengan aksen warna putih.
Berikut perbandingan dengan spion ori…

image

Pemasangan agak membingungkan… drat spion sebelah kanan berulir terbalik… ga pas sama adaptor spion Nmax.. SF coba tuker-tuker adaptor kanan kiri tetep saja ulirnya ga cocok… dari pada pusing SF copot saja adaptornya…

image

Tanpa adaptor spion baru langsung plek terpasang ke dudukan spion.

image

Kesannya selama berkendara… Passs…. !!! Sangat membantu selap selip saat macet… ga kuatir nyenggol pengguna jalan lain…konsentrasi mata hanya tertuju pada ujung setir saat dikemacetan, pandangan tetap luas dan ga terhalang badan pengendara. Jelas karena setir Nmax sendiri sudah lebar….

Racun spion nempel di tebeng depan NMAX memang bergentayangan di internet.. namun entah kenapa SF merasa sayang jika pemasangannya kudu melubangi bodi… kuatir juga kalau kesenggol-senggol bodi bakal pecah mengingat spion cuma bertumpu pada plastik tipis.

image

Seorang rekan menyarankan aplikasi waze sebagai penunjuk arah pada android SF. Setelah dijelaskan keunggulannya, jadi tertarik juga SF memakainya. Sebelum melangkah lebih jauh perlu SF jelaskan, waze mutlak membutuhkan gps dan koneksi internet. Continue Reading

image

Ruwet…Jian ruwet memang ibukota ini. Sebagai pendatang di Jakarta sangat merasakan perbedaan riding di Jakarta dibanding di kota asal SF

Berikut mungkin beberapa item yang menjadi catatan harian saya selama singgah di Jakarta selama lebih dari 3 tahun

Sedikit rider roda dua maupun roda empat yang mau mengalah. Sein sudah nyala tetap ditelikung, jalan sempit masih maksa masuk, dilampu merah sodok-sodokan didepan marka jalan -penyebrang jalan jadi kesusahan nyeberang, banyak orang kesusu/ ngebut meski di jalan sempit, jalanan becek malah ngebut potong sana-potong sini.Jika Dirunut masalahnya ternyata banyak pemicunya…

salah satu hal utama adalah lokasi kerja jauh dari tempat tinggal. harga property dipusat kota yang dekat dengan tempat kerja sangat mahal… boro-boro beli .. kontrak saja muahal.  Di Surabaya dengan duit 12 jt bisa dapet kontrakan lumayan lah di Jakarta dapet Kontrakan di gang tikus (pengalaman SF kontrak di daerah Condet- makanya SF mo cari luar Jakarta 🙂 )… akibatnya semakin jauh lokasi kerja dengan rumah semakin banyak orang kesusu dijalan. Penyebab kedua : sarana prasarana jalan ga memadai misal :marka jalan ga keliatan, polisi kurang tegas dan pilih-pilih sasaran tembak, banyak jebakan lubang, diskriminasi pengguna motor, dll. Kemacetan di Ibukota ternyata menganut sistem bagi rata ya…. :mrgreen:  di jalan Plumpang semper misalnya , yang sebenernya bisa 4 jalur namun jika dari arah simpang lima macet, arah dari pasar uler ikutan macet. lah gimana… arah yang padet bisa makan 3 jalur sendiri sedangkan arah yang lancar kudu ngalah dengan disisakan 1 jalur, bahkan kadang sisa cuma setengah jalur :mrgreen: beginilah kalau ga ada pembatas jalannya.

Penyebab lainnya: ikut-ikutan ! perhatikan jam berangkat kerja dan jam pulang kerja : rame-rame lewat jalur busway, bergerombol didepan marka jalan pas dilampu merah, begitu ada yang nyolong start yang lain pada ikutan 🙂

Ada ungkapan dari rekan orang asli Jakarta : klo ngalah malah dimanfaatin orang lain. ternyata ini juga sering SF alami … ga bisa yang namanya jaga jarak dengan kendaraan didepan. ada celah dikit pasti dimasukin rider lain, kalau ga gitu yang diklakson-klakson kendaraan dibelakang dianggap menghalangi. Paling sebel kalau sudah ga ada celah rider belakang memaksa masuk… ini yang menyulut emosi! kalau diturunin diajak berantem semua ya bisa babak belur sampai dirumah :mrgreen:
image

Sebab Lain you know lah… Angkot dan metromini : antara public heroes atau public enemy ! Keberadaannya dibutuhkan orang banyak tapi juga jadi musuh pengendara lain. Berhenti seenaknya , kadang jadikan jalan raya sebagai arena rebutan penumpang .

Kerasnya ibukota ini bikin SF kudu menyesuaikan diri, defensif riding beusaha diterapkan, godaan berusaha ditepis, namun tak khayal beberapa aturan kadang SF tabrak juga. Saat jalur motor tergenang SF kudu masuk jalur khusus Mobil,  berhenti di tanda larangan berhenti untuk pakai Jas Hujan, saat jalan utama macet terpaksa masuk jalur alternatif perkampungan yang mungkin bikin ga nyaman penduduk situ,mematikan lampu utama dan pindah ke lampu senja saat macet parah agar aki ga tekor,salip kendaraan dari sebelah kiri pas kemacetan (ga mungkin lah brenti di belakang angkot saat jalur kiri cukup dilewati motor 🙂 ), dan mungkin banyak juga aturan yang SF langgar…. Blogger juga manusia ga 🙂 di Jakarta susah jadi biker yang 100 % taat aturan selagi sarana dan prasarana ga mendukung

– nah loh pembelaan ini bukannya termasuk egoisme juga ?-

image

Banyak yang beranggapan lebih ga capek nembus kemacetan sehari-hari pake skutik karena ga harus pindah gigi. Kedua kaki fungsinya jadi cuma “njagang” (menahan beban motor saat berhenti saja). Ternyata ga sepenuhnya benar anggapan ini… tugas kaki memang lebih ringan tapi ingat tugas tangan kiri jadi bertambah untuk ngerem ban belakang. Nah pas macet SF bener-bener merasakan betapa capeknya naik suzuki spin, tarikan telapak tangan kiri untuk ngerem belakang ternyata lebih berat dibanding narik kopling, apalagi pas macet kudu sering mainkan rem. Masa cuma main rem depan saat pelan!? Motor bisa mantul-mantul dan kurang stabil. Apalagi bagi kaum “beruang” 😆 …. ergonomi spin atau matic kecil lainnya (mio& beat) terasa terlalu kecil, makin bikin capek saja bolak-balik pindah posisi duduk dan posisi kaki… Meski demikian naik spin lebih cepet nembus macet, mudah nyempil diantara mobil/ motor.  Semua kembali ke kebiasaan juga sih, klo dah ga ada pilihan lain ya nyaman-nyaman saja 🙂  entah bagaimana untuk skutik lain? yang jelas tuas rem belakang suzuki spin cukup keras dan bikin capek, padahal kabel rem sering tak lumasi.
Rider motor sport ganti skutik mungkin sudah biasa telapak tangan kiri bekerja, namun bagi pengguna bebek mungkin terasa lebih pegal awal-awal pemakaian. Yang bikin geli pengalaman pertama riding skutik, kaki kanan ikut menekan dek saat ngerem he3…. Dalam sebulan bisa 3-4 kali SF pake motor bundafaiz untuk ngantor, biasanya karena ada kunjungan bonceng rekan kerja ke beberapa klien. Kasihan temen SF jika memakai tiger yang ada box belakang, pegel dan nyusahin untuk naik-turunnya. Pake Ninja anenya yang mikir-mikir karena sering motor diparkir dipinggir jalan tanpa diawasi. Klo pake spin butut…. mikir-mikir malingnya secara klo beli bekas surat lengkap paling ga sampe 5 jt :mrgreen: he3…..