kenceng

All posts tagged kenceng

image

Motor terbaik belum tentu sesuai kebutuhan, Tuulll.. ? Let say N250 katanya jadi motor terbaik di indonesia. (Jangan bandingkan sama moge ya 😛 ) Trus kalau sampeyan punya duit lebih pengen nyari motor yang nyaman buat rute harian niat beli ninja… ya monggo berpegel ria. Segala yang menjadikan motor ini terbaik (sekali lagi katanya loh 🙂  ) seperti bodinya ala moge, powernya edan, canggih, serta mesin multi silindernya belum tentu yang kita butuhkan. Atau malah jadi hal yang merugikan. Loh kok!? Buat boncengan jelas ga nyaman blas, bahkan menyiksa, belum lagi handling berat dikemacetan, buoros, mesin panas dikemacetan, fairingnya yang keren sayang kalau buat desak-desakan di kemacetan atau diparkiran. Mending bebek atau matik fungsionalnya jauh lebih banyak dibanding sport: bisa dipakai gantian dengan istri,bisa bawa barang belanjaan banyak,Irit, enteng , dll. Nah kalau sudah punya bebek atau matik buat motor harian baru deh pinang motor hobby. Sekali lagi kalau butuh loh ya… 🙂  Ninja 250 memang ga masalah buat harian, namunnn….. ada konsekwensinya diantaranya : siap budget lebih buat bensin dan perawatan yang bisa 4 kali lipat bebek atau matik, siap siap diomelin pasangan karena buat boncengan motor ini sangat menyiksa (apalagi sudah punya anak), siapkan mental dan bersabar saat terjebak dikemacetan. Tapi kalau siap dengan konsekwensi diatas ya monggo pinang Ninja buat harian.

image

-Artikel buat menjawab kegalauan beberapa rekan yang keracunan berat new Ninja 250 😛 –

image

Seperti yang dikabarkan mbah dukun , akselerasi Duke 0-60 kpj 3.3 detik dan 0-100″ 9.5 detik, sedangkan kecepatan  maksimal berkisar 145 kpj on speedo atau 140 kpj real. Nah jika dicompare dengan CBR 250 dan Ninja 250, Duke cukup bisa bersaing diputaran bawahnya at least sampai kecepatan 100 kpj, hanya CBR 250 yang bisa mengalahkannya dengan catatan waktu 8.7 dtk sedangkan Ninja 10.18 dtk untuk meraih kecepatan 100 kpj.
Tapi sayang untuk kecepatan puncak tampaknya si Duke cukup kedodoran, meskipun dengan tenaga yang hampir setara dengan CBR 250 (26hp) dan berat jauh lebih ringan tak membuat top speed duke lebih tinggi yakni hanya sekitar 140 kpj (real), bandingkan dengan CBR yang 151 kpj (real) dan N250 156 kpj (real). Disinyalir hal ini akibat posisi riding Duke yang “menantang angin” karena cukup tegak dan tinggi serta tidak adanya fairing yang membuat aerodinamisnya kacau. So dapat dipastikan Duke bakal cocok dikota- kota besar karena karakteristik yang menonjolkan putaran bawah.
image
Eitss kelupaan nih Sebenernya ada 1 motor yang akselerasinya paling maut diantara ketiga motor diatas. Yup GW 250! Menurut TMC blog motor ini sanggup meraih 100kpj dalam waktu hanya 8.04 detik! Namun tetep saja top speednya cuma 140 kpj. Untuk speed freek yang demen mengekploitasi kecepatan motornya hingga maksimal tentunya Duke maupun GW 250 tidak direkomendasikan.
image
Semoga saja jika Duke nantinya diproduksi di India tidak lantas menurunkan kualitasnya, sayang brand KTM nya.

Emang hebat bener motor KTM ini CC boleh cuma 200, tapi lawannya bukanlah tiger,scorpio maupun pulsar namun sudah mengintimidasi motor premium 250 cc.

image

Geli juga baca artikelnya bro IWB soal pengendara Ninja 150 yang macet superKIPSnya gara2 takut jambaan setan. 🙂 eh doi beralasan beli ninja cuma buat nampang. Masing-masing pengendara milih tunggangannya dengan alasan berbeda-beda. Belum tentu pembeli scorpio, p220, ninja,CBR, dan motor sport lainnya adalah penyuka kecepatan. Ada yang alasannya mejeng atau nampang seperti pemilik ninja 150 diatas misalnya, ada yang alasannya menunjukkan status, ada yang sekedar ingin merasakan sensasi nyemplak motor dua silinder, ada juga yang cuma batu loncatan sebelum ganti ke moge. Tapi memang ada yang bener-bener mendewakan kecepatan.
image
Menurut SF apapun alasannya sah-sah saja rider milih motor sport sebagai tunggangannya meski bukan penyuka kecepatan asalkan mereka mendapatkan rasa puas saat mengendarainya. Bisa dari kenyamanannya, kebanggaan ataupun sekedar kepuasan mendengar dentuman knalpot motornya. Rider motor sport harus kenceng!!!??? Klo hidup diJakarta yang penuh jalanan macet, alay namanya! 😆

image

image

Saat pindah kekantor baru, dapet kenalan seorang rider motor tua lebih tepatnya honda Cb 100. Meski motor tua Jangan remehkan kemampuannya, mesinnya sudah full megapro. Dikalangan rekan2 komunitas performa motornya tergolong biasa saja, yang lain sudah banyak yang aplikasikan mesin tiger. Alasan doi memakai mesin megapro karena sparepart orisinal cb100 susah didapat dan lagi jika ingin mempertahankan mesin bawaannya mesti ada aja problem yang muncul, satu persatu part motor gantian minta diremajakan. Daripada dipusingkan hal kaya gini mending sekalian ganti punya megapro full set. Untuk modifikasi mesin CBnya doi mengaku sudah habis kisaran 4 jutaan, sedangkan bagian cb yang tetap dipertahankan hanyalah blok mesin sebelah kiri tempat bersemayamnya nomor mesin. Di Surabaya SF sering menemui CB super seperti ini. Bahkan dulu sempet adu kenceng di bypass sepanjang, yang SF ingat saat itu (4 thn silam) start dari lampu merah Tiger SF tertinggal dengan si CB sampai kecepatan 130 kpj baru tiger SF sedikit demi sedikit mulai menyusul dan akhirnya menyalipnya dikisaran 135 kpjan dari motor Cb tersebut terdengar raungan mesin yang terlimit oleh CDI. Kalau si CB udah pake mesin full set tiger ya pasti amblas tiger SF lah bodi cb cukup enteng.
Menurut rekan SF ada kebanggaan tersendiri riding motor tua bertenaga badak.
Sip dah asal ingat keselamatan

image

Setahun semenjak meminang tiger cw tahun 2006 silam terasa motor sangat tidak nyaman dikendarai. Motor terasa kasar dan bergetar. Apalagi melewati kecepatan 80 kpj. Getaran sampai bikin kesemutan terutama bagian yang dekat dengan tangki ( apaan hayo  O:-)  … ) . Beberapa hari dipusingkan dengan hal ini, cek gir set masih bagus, mesin juga masih prima tanpa bunyi-bunyian aneh. Baut-baut roda, footsteep, knalpot dan baut lainnya sudah dicek kerapatannya tapi gejala getar ga berkurang, tambah hari tambah parah.
Berasa ga nyaman akhirnya SF servis ke bengkel, mungkin selama ini SF salah menyetel kerenggangan klep atau setelan angin karbu. Setelah mekanik melepas tangki depan, langsung ane ketawa. Ternyata baut mesin dibawah tangki udah hampir lepas, murnya pun sudah hilang entah kemana. Pantesan daerah pantat ‘dan sekitarnya’ geter melulu. He3….. Berhubung tempatnya dibawah tangki jadinya ga termonitoring.

Old Ninja 39.4 hp

New Ninja cuma 31 hp

Motor Lama banyak loh yang lebih powerful dari motor baru yang memakai basis mesin yang sama. Komparasinya liat sejarah ninja 250. Generasi pertama/kedua sanggup memutahkan tenaga 39.4 Hp, ninja baru malah 31 Hp. Kalo ini alasannya regulasi dinegara maju yang membatasi motor untk pemula ber cc 250 dan tenaga ga lebih dari 33 hp, belum lagi aturan Euro 2 dan 3 sehingga knalpot wajib disekat dengan catalyc converter, turun lagi deh tenaganya. Sama halnya dengan Tiger. Tiger generasi awal powernya 17.4hp dengan berat 125 kg. lah tiger baru powernya cuma 16.7hp dengan berat membengkak 10kg, ukuran spuyer dan pengurang emisi penyebabnya. Contoh lain Scorpio baru juga turun tenaganya power scorpio lama 19 ps, power new scorpio 18.2 PS ini juga karena knalpot plus catalyc ditambah lagi CDI yang limiternya dimajukan. Bagi pencinta 4 tak jadul pasti tau kalo honda prima lebih jos larinya dibanding grand dan supra, tanya kenapa ? ukuran spuyer prima lebih gedhe. Sumber dari mekanik langganan malah menegaskan penyunatan tenaga motor baru dikarenakan material ga sebagus motor lama. hmmmm… bisa jadi juga. tapi jangan men- generalisasi semua motor kaya gini loh. Blade baru katanya lebih enteng daripada blade lama, Jupiter MX juga demikian. tapi tetep aja yang tambah lemot lebih banyak daripada yang tambah powerfull. Bisa jadi pabrikan mulai merubah mindset dari motor kencang ke motor yang awet dan irit.

Satu artikel otomotifnet yang bikin SF tertarik hari ini adalah Honda Tiger bisa pasang Roller Rocker Arm. Roller rocker arm terbukti dapat mengurangi gesekan berlebihan di bagian kepala silinder, efeknya bikin motor tambah irit dan bertenaga daripada roller arm konvensional. Untuk honda tiger ada dua alternatif. Alternatif I pakai roller rocker arm pulsar, kelebihannya genuine part ini lebih reliable alias tahan lama (namanya saja Genuine Part), namun ga bisa langsung pasang buat tiger alias perlu diakali sana-sini. Yang kedua, roller arm aftermarket khusus tiger, nah ini lebih gampang didapat tanpa harus punya STNK bajaj.

Dikaskus ada tuh yang jual dan bisa jadi di speedshop udah bertebaran. ada sedikit yang mengganjal pikiran nih. Menurut penjualnya di kaskus (“…. PNP di head Tiger, mega , GL pro.. “buat yang ingin tarikan motor enteng dan suara mesin halus”  , namun menurut artikel di otomotifnet harus ganti kem “Ketika pakai pelatuk roller, sobat juga musti ubah profil kem. Bentuk tiap bumbungan kudu membulat. Mengubahnya, juga pakai las argon…”.

ga tau nih mana yang bener. Belum jajal sendiri sih.

 

Waktu berangkat turing honeymon bareng nyonya beberapa tahun lalu, ada beberapa kejadian yang bikin was-was karena bel tiger standar ane yang kurang kenceng bunyinya. Pertama, saat tiba- tiba ada motor yang keluar dari arah persawahan, saat ane bunyikan klakson kirain dia denger dan beri kami jalan eh nyatanya malah slonong boiii…. Sedangkan yang kedua kami dipepet bus yang ga mengetahui keberadaan kami.  Sebenernya dari jauh sudah terlihat ada bus berhenti dibahu jalan, ane pun segera kasih sein mendahului dan bunyikan klakson. Eh lah kok saat udah masuk di samping belakang bus itu tiba bus itu berjalan dan masuk ke jalan raya. Langsung deh ane ngalah daripada kena sikat kendaraan dari depan. Geram juga nih… akhirnya saat udah nyampe Jogja ane segera pasang bel angin stebel (abal-abal) yang harganya 75rban.

Ternyata gara-gara klakson ini perjalanan balik lebih nyaman, kendaraan sekitar pun jadi lebih aware keberadaan kami. Klakson kenceng emang sangat berguna untuk turing maupun sehari-hari namun pemakaian hendaknya seperlunya.

Kaget juga setelah baca  Dapur Pacu.

VTR direncanakan masuk India tahun 2012. Motor ini di Indonesia sebenernya diimpi-impikan tiger lover sebagai next tiger. Tenaganya hampir-hampir mirip dengan Ninja 250. Andaikan masuk sini dengan harga sama kaya ninja 250 dipastikan penjualannya meroket meninggalkan ninja 250. Lah kemaren smartf41z adain polling antara fazer 250 dan CBR 150 masih banyak yang milih Fazer kok.

Tapi apa mungkin lah wong 1 silinder aja harganya sama kaya 2 silinder. Apalagi VTR 250 bisa 60 jtan kale. Tenaga bejaban sama Ninja 250, bahkan lebih tinggi dari Ninja 250 karburator, beratnya juga 141 kg selisih 25kgan lebih ringan dari Ninja 250.  berikut specnya (diambil dari sini) :

hasil reviews MCN

“Although the new Honda responds better low down, from the mid-range up the DOHC, parallel twin motor of the Kawasaki revs quickly and smoothly and its power increases more and more and its suspension has enough stroke to enjoy sport riding.”

Intinya VTR jago Diputaran bawah, namun Ninja tetap penguasa di RPM tinggi. Jelaslah lah, meski kalah bobot ninja powernya dicapai di RPM lebih tinggi dan  pake fairing makin bagus aerodinamisnya.

Tapi kalo harga sama ato paling tidak selisih 5 jutaan jelas milih VTR. Tapi nunggu bekasnya ajalah. bisa turun 10 jtan. he3….

Kapan ya masuk sini……

Ninja emang terkenal lemot putaran bawah, dan ganas di putaran atas. Mesin standar rata2 diforum 160-165kpj namun ada juga yang bisa capai 170kpj jika setelannya tepat. Tapi masih banyak juga yang kurang puas atas performanya dan ingin merasakan power lebih. Meningkatkan tenaga Ninja 250 emang cukup mudah, karena dari sononya power Ninja emang sepertinya dicekik dengan penggunaan catalyc converter, apalagi udah pake karbu gedhe banget. 30mmx2 biji bayangin aja Tiger yang 200 cc aja karbunya cuma sebiji 26mm. Cukup pakai metode plug and play aja udah signifikan menaikkan tenaga. Di salah satu forum Smartf41z pernah baca Ninja 250 bisa nembus kecepatan 180 kpj (setara 200kpj di KRR) dengan mengganti knalpot full system, jetting dan CDI unlimiter. Tapi jangan nanya konsumsi bensinnya diyakini kurang dari 20KM/liternya. Klo performanya dirasa masih kurang tinggal ganti aja piston jenong atau sekalian boreup, karbu gedhe, noken racing, dan pelebaran dan penghalusan inlet dan outlet, nah kalo ini direkomendasikan buat sirkuit use kali. Masih kurang juga!!!?  pasang turbo atau swap engine aja deh udah bisa ngalahin moge supersport untuk putaran bawahnya tuh. he3…. Smartf41z sih cukup ganti knalpot stereo dengan silincer yang disekat aja deh biar bisa tetep pake jetting ori, dan masih ramah buat harian. Wong Ganti knalpot bukan ngejar performa, tapi cuma pengen denger raungan mesin dan deru knalpot stereo.he3….  Lagian ninja dibikin kaya gini bisa bikin miskin juga, asesori plug N Play harganya bisa 2 kali lipat dibandingkan untuk motor lain. nah kalo jatuh pas kenceng gimana!? nangis darah tuh… belum lagi pertamax mahal. Ninin ane aja jarang buat ngantor gara-gara ini.  tapi ane akui emang Ninja 250 kurang agresif untuk nyalip dari putaran bawah. Ga jauh lah sama scorpio ato tiger, makanya ga heran ada ninja kalah balap sama king atau ninja 2 tak. kalo mo modif mah mending cari konfigurasi yang dapet meningkatkan torsi diputaran bawah daripada ngejar power yang biasanya menguntungkan putaran atas dan bikin boros. Nah untungnya sekarang udah banyak literatur pengujian produk yang disertai dyno test, sehingga bisa diketahui peningkatan torsi/power dari produk yang kita incer. Keuntungan torsi berlimpah yakni bikin akselerasi maknyus, dan ga seberapa boros. Putar gas dikit aja udah ngacir, memudahkan untuk nyalip metromini ato kopaja yang berhenti sembarangan.

Ngebut lebih safe di sirkuit, kecuali kepepet 🙂

Tapi ingat kalo pengen rasain top speed ninja jangan dijalan padet selain ga safety juga susah mengail powernya, paling tidak di jalan lintas kota/propinsi atau di ringroad, tapi paling pas lagi di sentul.