Pilihan kick stater pada new vixion, aneh.. gimana klo CB150R ikutan

Beberapa waktu lalu yamaha nampaknya yakin dengan keputusannya melepas kick stater pada new vixion, alasannya sistem pengisiannya strumnya sudah advance dengan adanya fitur pencegah overcharged pada aki . Lah kok ndilalah new vixi dilempar kepasaran dengan dua opsi tanpa dan dengan kickstater.

image
Kick stater pada vixy lama

Nampaknya YIMM takut konsumennya lari ke produk sebelah gara-gara stater engkol ini 🙂  dan takut terlihat overprice kali makanya ada dua opsi … opsi pertama produk canggih tanpa kick stater biar harga murah, nah ini yang ditawarkan sales ke konsumen… biar harganya ga jauh dibanding kompetitor 🙂  klo konsumen galau baru ditawarin versi kickstater tapi disuruh nambah dikit… 🙂  padahal selisihnya makin jauh dibanding produk sebelah.
Nah gimana kalau AHM ikutan keluarkan 2 versi CB150R kaki standar dan kaki kekar dengan nambah dikit…

Atau enaknya gini sajah… YIMM menghapus opsi vixion tanpa kickstater dan AHM jual CBR150R kaki kekar dengan harga sama… daripada saling kejar murah tapi ada yang dikorbankan
:mrgreen:

Kenapa kick stater begitu penting di motor masa kini

Ada pengunjung bingung…saya mempermasalahkan ditiadakannya kick stater pada new vixion padahal saya sendiri punya N250 yang ga ada kickstaternya :). Saya jabarkan alasannya dan pembuktian menurut SF
Tiger SF akinya tergolong baru, kondisi lampu updrade jadi 50 watt namun lampu senja dan lampu rem telah ganti led sehingga daya yang diperlukan saat semua nyala setara seperti standar. Hari-hari normal buat bekerja lampu nyala terus dan ga pernah tekor. Dilampu merah motor matipun stater masih jreng ngangkat (meski lampu masih menyala), klakson hella kw 3 juga selalu nyaring terdengar. Nah pas macet parah beberapa hari lalu SF coba tetap memaksa lampu melotot terus . Perjalanan pulang 20 km yang biasanya ditempuh dalam 1 jam kali ini ditempuh dalam 2 jam… (bayangkan naik motor kec rata2 10kpj) otomatis motor sering berhenti dengan putaran mesin minimum… pengisian aki ga optimal sedangkan daya keluar tetap besar!Alhasil aki tekor dalam kondisi seekstrim ini! Pas dilampu merah tiger SF tiba2 mati dan stater elektrik ga kuat ngangkat. Untung ada kick stater. Selanjutnya terpaksa lampu utama SF pindah ke lampu senja yang telah memakai led. Sampai rumah aki lumayan terisi kembali dan esok harinya bisa ngangkat electric stater.

image

Bayangkan jika motor yang lampu utama dan kelistrikannya langsung ambil dari aki (DC ya… CMIIW) dan tidak ada saklar lampu (AHO). Saat macet parah ekstreem dikuatirkan bakal tekor tuh aki.
Eh ya pernah juga pas pulang kerja hari jumat, karena keburu kunci kontak masih dalam posisi on. Senin pagi motor langsung ngambek ga mau pakai elektric stater. Untunglah ada kick stater… mau contoh lagi?
Pernah seminggu lebih tiger SF pakai kick stater saat aki tekor dan belum sempet ganti karena sok sibuk 🙂 , atau misal pas kantong tipis nunggu gajian… motor kan masih bika dipakai meski kudu mancal. 🙂
Bagaimana jika punya motor ga ada kick staternya? Saat pake ninja 250 dikemacetan atau menunggu lampu merah, lampu utama (50watt!) SF switch ke lampu senja. Aki motorku yang berusia 3 tahun inipun masih segar bugar. :). Apesnya motor-motor sekarang malah ga ada saklar lampunya … jika tinggal dikota besar rawan macet tak terduga sepertinya wajib kasih saklar lampu biar aki awet. Macet total atau pas lampu merah/persimpangan kereta switch ke lampu senja, kasih kesempatan aki sedikit istirahat 🙂

image

Ada alasan kuat kenapa CB150R yang notabene basisnya dari CBR150 memakai kickstater. Biar kalau aki tekor menghadapi kondisi ekstreem ga kuatir apalagi CB150R pakai lampu berdaya 50 watt.

Kick stater memang jarang dipakai apalagi kondisi motor masih bugar, tapi bukannya ga diperlukan terutama saat kondisi tak terduga. Monggo komentarnya… 🙂

Kick stater, sangat membantu saat dibutuhkan (aki tekor)

image

Ngintip blognya bonsai biker dan P2R mengenai problem stater Pulsar jadi pengen sharing tekornya aki tiger tunggangan SF. Tak terasa aki bermerk Indobattery yang telah menemani perjalanan tiger selama 3 tahun menembus kemacetan Jakarta dengan mata melotot akhirnya menyerah juga. Udah sebulan ini stater elektrik ngambeg otomatis kudu mancal :-).  selama 3 tahun memang jarang sekali kick stater digunakan(kepake pas arang stater aus dan saat soket leleh beberapa waktu lalu)  sekarang malah rutin kepake 🙂 . Baru hari ini sempet ganti aki baru buat tiger bermerk Global yang hanya seharga 110 rb (ga nyangka bisa murmer segini 🙂 (tukar tambah dengan aki lawas yang sudah koit )
image
Ga bisa bayangkan jika hal itu terjadi pada Ninja 250, bakal lumayan dorong motor yang seberat moge ini :mrgreen: .
Mengingat pentingnya kickstater, motor harian rasanya wajib memakainya. Liat saja deretan motor sport laris, bebek dan matic, semua memakainya bukan? Bahkan si teralis yang menggunakan basis mesin CBR saja denger-denger juga memakai kick stater. Beberapa motor yang bakal merepotkan saat aki tekor semisal Ninja 250, CBR series dan beberapa tipe pulsar. Kesemuanya ini memakai lampu utama berdaya 50watt dan tanpa kick stater! Musuh besarnya jelas , kemacetan dan aturan lampu utama nyala siang hari! Untuk itu kesehatan aki harus selalu dipantau.Sedikit tips dari SF yakni switch ke lampu senja jika macet parah dan pas lampu merah, serta gunakan bohlam led untuk mengganti bohlam std (misal bohlam lampu senja,sein,rem, dan bohlam spedometer). Eh ya lupa… saat ganti aki jangan lupa aki lama dibawa pulang atau kalau bisa ditukar tambahkan, lumayan loh untuk aki spin yang sudah tewas dihargai 10 rb 🙂

Komparasi Honda tiger dan Kawasaki Ninja 250 untuk Pemakaian Sehari-hari

Honda Tiger VS Ninja 250, wasitnya :Bebek 4L4Y

Riding Position.
Honda Tiger beraliran sport touring dengan riding style yang cenderung tegak. Apalagi setelah ditambah raiser. Makin nyaman aja dibuat aktivitas sehari-hari apalagi buat touring. Hanya saja stang tiger lebih lebar daripada Ninja sehingga harus hati2 kalau menyelip diantara mobil/ motor. Radius putar cukup baik, meski dikategorikan motor yang termasuk gedhe tapi masih sanggup balik arah menggunakan ¾ bagian jalan (lebar jalan sebesar 2 bus mini)
Ninja 250 meski sama-sama beraliran sport turing tapi lebih “tiarap” dibanding Tiger. Akibatnya handling lebih stabil, namun sangat menyiksa kalau dibuat membelah kemacetan karena bobot pengendara terpusat di depan, akibatnya pergelangan tangan, pundak dan pinggang bakal pegel, meski ga terlalu sih. Riding style ninja kan agak tegak, beda jika dibanding dengan pure sport. Meski bodinya bongsor tapi tetep sanggup “nyempil” masuk gang tikus (tapi spionnya dilipet ), hal ini karena Ninja pake stang jepit yang lebih sempit daripada Tiger. Bebek bisa masuk celah niscaya ninja 250 juga bisa masuk. Tapi kalo motong/ zig-zag ninja bakal kesulitan, karena fairing depan yang tidak ikut belok dan radius putar yang terbatas. Untuk balik arah butuh 1 lebar jalan penuh.

Konsumsi bensin dan oli.
Tiger konsumsi bensinnya 1 liter untuk 25 km, cukup memakai premium. Sedangkan olinya tiap 1500 km butuh penggantian 1 liter oli.
Ninja konsumsi bensinnya ga begitu boros, sama- sama di kisaran 1 liter : 25 km. Namun pake pertamax. Sedangkan harga pertamax sekarang sudah 2 X lipat premium! (wah bakal semakin jarang pake ninja buat ngantor nih) , olinya Ninja sendiri tiap 1500km butuh penggantian 1.6liter kalo nyopot oil filter, tapi kalo ga bersihin filter cukup 1.3 liter saja .

Power
Power Tiger sudah lebih dari cukup untuk pemakaian sehari- hari. Tapi jangan harap lebih kalau mau di sandingkan dengan scorpio, atau pulsar 200. Tiger keluaran 2004 punya smartf41z tenaga standardnya 1 hp lebih tinggi dan bobotnya 10 kg lebih ringan daripada tiger revo loh. Top speed yang pernah dicapainya 140kpj. Itupun butuh jalan yang sangat panjang dan dalam posisi nunduk abis. Didalam kota sangat tidak mungkin kecepatan segini tercapai.
Kalo Ninja sih jelas melebihi kebutuhan kalau sekedar buat sehari-hari. Buat speedfreaks yang udah pernah nyoba untuk bersanding dengan KRR sih masih berani. Mungkin tarikan bawah yang kalah tapi kalo udah gigi 4 keatas bisa nyalip KRR. Katanya loh…! Si “bolot” milik smartf41z top speednya Cuma 130 kpj, itupun cuma sekali aja. Kqkkk… beli Ninin kan buat sensasi 2 silindernya, bukan powernya.  Lagian sayang kalo ada apa2, lunasnya masih luamaaa… He3… Tarikan awal dengan tiger sih ga beda jauh. Namun bedanya, saat tiger udah kehabisan nafas di 10rb rpm dan minta pindah gigi, eh Ninja RPM segitu malah lagi galak-galaknya tuh sampe rpm 13rb. Nah kalo tiger nambah gigi, rpmnya turun agak banyak. Kalau ninja sih masih tertahan di RPM tinggi paling2 turunnya di kisaran 10rban. Tapi hati2, smartf41z pernah wheelie loh saat naik ke gigi 2. Dijamin kucuran bensin Ninin bakal semakin “nyedot” klo buat ngebut. Bayangin karburatornya aja ukuran 30 mm X 2 padahal CCnyakan 125 per silindernya, tiger aja masih 26mm untuk melayani kapasitas mesin 196cc. Rasio gigi tiger kerasa lebih wide  dan ninja lebih close ratio cocok buat maen ke sirkuit. Karena konfigurasinya 2 silinder, getaran Ninja akan sangat minim, ga kerasa riding tiba2 udah 100 kpj. Apalagi di RPM rendah, saat masuk kampung di RPM 2500 ninin udah bisa jalan nyantai tanpa gejala rantai meloncat-loncat meski di gigi 2. Beda sama tiger harus rajin mainin kopling dan masuk gigi 1 tuh.

Fitur
Jangan ditanya soal Honda tiger, adanya fitur standar tengah dan kick stater yang ga dimiliki ninja, jelas menjadikan motor ini sangat handal dan siap saji buat harian  . Apalagi kalau di kasih box belakang dengan braket geser, pas banget buat gawe sehari- hari. Kalo buat pergi ke mall atau nganter istri kepasar ga perlu mikir lagi kesusahan cari lahan parkir.
Sedangkan Ninja lebih cocok buat weekend dan JJS, ato pajangan dirumah. Namun masih nyaman kok buat kerja sehari- hari. Asal dipastikan aja lahan parkiran ga terlalu desak- desakan. Kalo smatf41z pas bawa ninja buat ngantor sih dateng agak pagian buat cari lokasi parkir yang pas. Perhatikan selalu kondisi aki dan air radiator yang harus dicek secara rutin. 2 hal yang ga perlu dilakukan di Honda Tiger..

Motor Sport Tanpa Kick Stater dan Standar Tengah Nyusahin Buat Harian.

Sebelum memutuskan meminang si “bolot” (ninja kesayangan), hal utama yang menjadi pertimbangan adalah absennya kick stater dan standard tengah.  Setelah googling sana- sini motor sport 250 cc keatas memang mayoritas ga pake fitur ini. Menutut hemat saya, 2 fitur ini sangat penting  apalagi untuk motor harian yang harus tahan banting dan selalu siap pakai setiap saat. Saya sendiri orangnya sangat gemar otak- atik motor sendiri. Paling males klo disuruh kebengkel apalagi kalo sampe antri.

Ketiadaan standar tengah sangat menyusahkan saat mau bongkar pasang roda depan dan belakang. Bayangin aja kalo motor kena paku gedhe dan ketahuan pas dirumah, sedangkan rumah penulis sendiri jauh dari tukang tambal ban. Klo harus dorong motor yang segedhe itu Ogah banget! Selain berat, juga tengsin juga he3… .Problem lainnya makan space parkir yang luas jika ga ada standar tengah. Bisa bayangkan kalo motornya gedhe ga ada standard tengah trus pasang side box, bisa2 suruh bayar parkir buat tiga motor tuh. He3… (maksa.com)

Solusinya, ya mau ga mau harus beli stand paddock, harganya lumayan mahal loh! Itupun paddock belakang biasanya ga bisa buat depan. Nah loh harus beli 2 kan ! Solusi lain bisa pake dongkrak sih, tapi ribet dan kurang safety.

Ga ada kick stater juga menyusahkan loh. Bagi  motor yang berumur hal ini bisa jadi masalah, pengalaman pake tiger beberapakali bendik stater kena, trus belum lagi ada masalah kelistrikan/ korslet, ato aki sudah waktunya ganti,  nah pas ga ada waktu buat benerin kan tinggal “pancal” aja kan udah nyala motornya. Motor yang lama ga dipake juga kadang susah distater loh, solusinya ya “mancal” lagi. Sering juga motor ngambek karena bensin kecampur air lah, busi setengah modar lah, ato filter udara kotor lah sehingga meskipun elektrik stater jalan tetep aja ga bisa hidupin motor. Pake kick stater beberapa kali motor baru bisa hidup, daya hisap mesin kan lebih kuat pake tenaga kick stater (apalagi kalo yang “mancal” segedhe beruang 😛 )

Yang depan buat harian, yang belakang buat weekend

Karena saat ini ga ada motor 250cc yang pake kickstater dan standard tengah, akhirnya tetep ambil ninin  deh. Awalnya ada niatan mengistirahatkan Tiger kesayangan yang udah diserang penyakit “tua” dan pake Ninin buat harian, tapi mengurungkan niat (biar motor barunya tetep awet muda). Tiger pun tetap setia nemenin penulis sehari2 buat cari sesuap nasi.

Intinya punya motor harus selalu rajin dirawat, apalagi yang ga ada kick stater dan standar tengah, harus sediain dana ekstra untuk beli paddock ato charger aki kalau diperlukan.