kinclong

All posts tagged kinclong

Cuci dan bongkar motor adalah aktivitas rutin yang SF lakukan di jaman SMA dan Kuliah. Sekarang? Males dan sering ga sempetnya…..


 

Nah mumpung hujan deres dan belum mandi sedari pagi… sabtu siang ini SF putuskan cuci 4 kendaraan SF…. kluarin keempatnya di pelataran (eh ertiganya di luar ding) . Biarin dulu sebentar biar hujan deres membasahi semua bagian… semprot dikit bagian kolong yang ga kena hujan, trus di bersihkan menggunakan spons yang telah dicelup air+ shampo. 

Setelah itu biarkan hujan deras yang membilas…. kwkwkq… SF tinggal mandi dah.

Setelah hujan reda entar tinggal semprot dengan air sampai seluruh bagian motor dan mobil (karena air hujan gampang bikin karat). Trus di lap dah…

Irit air…. motor dan mobil juga lebih kinclong. Kwkwkw.

Aktivitas mencuci saat hujan juga ga mengorbankan waktu keluarga… bisa ngajak anak2 hujan-hujan juga, pasti seneng mereka  🙂 

image

Aura motor classic memang tak lekang oleh waktu. Terbukti saat ini motor dan mobil klasik masih banyak peminatnya. Motor baru retro classic pun juga menjadi tren. Nah saat pasang kopling set 6 per tiger beberapa hari lalu, bengkel langganan SF kedatangan satu pengendara motor C-70 yang mencari parts untuk motornya. Tapi doi nampaknya ga menemukan yang dia cari dan langsung cabut. Beruntung SF masih sempet nyolong fotonya . 🙂 honda C70 ini terlihat rapi kinclong dan terawat. Sekilas melihat blok mesinnya sudah memakai bloknya honda grand atau supra. Footstep boncenger memakai diral/aluminium. Lihat kaki depannya cakram pun menempel manis! Keranjang didepan serta spion bundar berlapis chrome menguatkan sisi klasik motor ini.

image

Saat pemiliknya cabut dari bengkel terdengar motor dinyalakan menggunakan electric stater. Hmm… disinyalir mesin sudah pake jeroannya honda grand/supra, termasuk transmisinya sudah 4 speed. Menurut pendapat salah seorang rekan pengguna motor klasik, merupakan suatu kepuasan tersendiri riding motor klasik yang terlihat terawat, ga malu harus jejer dengan motor baru. Bahkan merasa bangga telah berhasil membangun motor tuanya menjadi muda kembali. Apalagi larinya juga ga memalukan ( bahkan bisa lebih kenceng dari motor baru 🙂 ) Restorasi motor tua perlu upaya ekstra dibandingkan modifikasi motor baru. Kendala utamanya yakni susah mencari parts originalnya, bahkan seringkali sampai hunting ke pelosok daerah. Respect the classic broww!

Motor jadi kumuh nih, jadi makin males nyuci (alesan. He3…). Ini gara-gara leher knalpot Nob1 Silent Sportku jadi menguning. Udah dicat pake cat tahan panas tetep aja dua-tiga bulan kemudian nglotok lagi. Mau ganti ke knalpot ori tapi posisinya di Surabaya (motor di Jakarta).

Dicuci model apapun ga bakalan hilang panu pada knalpot. he3...

Dijamin deh, motor yang knalpotnya bercat hitam bakal lebih rentan nglotok daripada chrome. Sampe saat ini masih sering liat Honda Tiger gen1 yang knalpotnya masih bagus. Rencana mau chome knalpot malah dibilangin sama montir kesayangan. “Percuma mas, pasti nglotok lagi. Hasil chrome rumahan beda kualitas sama pabrikan. Mending balik ke ori aja. Ongkos chrome juga mahal bisa 300rban” (wekss…. Harga knalpot ini aja dulu cuma 250rb). Knalpot ori yang bercat hitam seperti pada motor2 keluaran baru harusnya lebih bagus kualitasnya daripada produk aftermarket, tapi menurut ane tetap saja kalah sama knalpot chrome motor-motor jaman dulu. Ane sering denger keluhan pemilik honda tiger revo leher knalpotnya udah mulai nglotok menginjak tahun ke 3. Eh lah kok CBR 250 yang masuk kelas premium juga leher knalpotnya bercat hitam. Kalo pemakaian di Jakarta yang sering kena macet bisa jadi leher knalpot cepat menguning karena overheat.

Terpaksa nih Knalpot orisinal dipaketin ke Jakarta, mana berat lagi. 🙂