konsekwensi

All posts tagged konsekwensi

image

SF bukan orang yang ngerti mobil…. meski beberapa orang sekitar termasuk family menyarankan agar SF tidak memilih ertiga warna putih dengan alasan perawatannya susah….. tapi namanya saja jodoh gimana lagi…. waktu hunting dapetnya warna itu kok 🙂 … toh warna putih keuntungannya bisa menolak panas, dan lebih termonitor oleh pengendara lain saat malam hari.
Nah kendalanya ternyata ….
Warna putih ertiga berbeda dengan warna putih yang lain…. cat putih pada ertiga berjenis white pearl alias putih mutiara…. warnanya memang terlihat elegan ga mencolok…
Proses pengecatan warna white pearl beda dengan warna putih solid / metalik… pengecatan warna white pearl perlu tambahan 1 kali proses yakni penambahan warna pearl alias mutiaranya….
jadi urutannya : cat dasar-cat putih-lapisan pearl-pernis. Simak penjelasan ahlinya :

image

Continue Reading

image

On progress

Kalau liat tiger, scorpio, vixion, thunder,dll dimodif ban lebar rasanya dah jamak aliak mainstream. Tapi begitu liat motor lawas ber ban lebar rasanya gimana gitu… sesuatu banget dah 🙂

image

Motor lebih enak dilihat… tapi ingat konsekwensinya… ban lebih lebar otomatis beban mesin juga lebih berat… tapi kalau sudah berani modif kaya gini sih biasanya mesin sudah diupgrade

Posted from WordPress for Android

image

Pertanyaan ini mampir ke user SF di milis komunitas ninja, suhu mesin saat memakai knalpot racing cepet naik dibanding menggunakan knalpot original? Sedikit menganalisa ada dua kemungkinan penyebabnya. Pertama, ruang mesin terlalu kering alias supply bensin kurang ngucur. Hal ini bisa  menyebabkan mesin cepet panas. Indikasi awalnya lihat ujung busi setelah dipakai beberapa saat. Jika berwarna putih berarti memang benar … ukuran spuyer minta dibesarkan!
Yang kedua simple saja penyebabnya, perubahan attitude/ riding style. Sering kali suara merdu yang dihasilkan N250 bikin ridernya bleyer gas, berubahnya karakter mesin lebih garang kadang juga bikin rider lebih sering bejek gas lebih dalem… yang bikin jengkel saat terhambat atau ngasih sinyal rider lain ga memakai klakson malah bleyer gas…… nah itulah yang bikin lebih boros.
SF sendiri ganti knalpot biar rider lain lebih aware alias mengetahui keberadaan si bolot. Suara ninja 250 memang sangat halus SF sendiri saja sempet kaget ada rider ninja 250 tanpa suara tiba-tiba wussss… nyalip tipis disebelah. Bahaya juga ya klo lagi riding kenceng pake ninja 250 tiba-tiba dipotong rider depan gara-gara ga aware kehadiran ninja dibelakangnya. Tapi kadang SF juga bleyer gas sih saat tiba-tiba dipotong metromini/ angkot tanpa sein 🙂 whrommmm…. !!! meluapkan emosi sekalian pengen dengerin suara bolot yang jarang nembus rpm atas 😛 . He3….
nah yang sedikit beda, SF ganti knalpot racing kok ga mengalami gejala suhu meningkat drastis ya, sudah biasa tuh bolot nembus kemacetan parah. Ini karena silencer yang SF pake sudah dimodif pake tambahan sekat didalamnya (dbkiller) jadinya ga murni freeflow lagi, waktu cek busi warnanya juga masih merah bata.
Ganti knalpot racing atau parts peningkat performa ?karburator wajib disetting ulang tentunya 🙂 .  Tapi untuk CBR 250, Dtracker 250 ga perlu lagi mikirin setting karbu 😆 sistem injeksi close loopnya sudah otomatis mengatur ulang campuran AFR (Air to fuel ratio ) nya agar sempurna.

image

image

Motor sport dan bebek banyak yang sudah mengaplikasikan  RDB (Rear Disk Brake), selain mendongkrak tampilan tentu juga meningkatkan daya pengereman. Nah yang jadi pertanyaan, perlukah RDB diaplikasikan untuk motor matic?
Menurut SF sebuah dilema juga. Salah satu kelemahan motor matic adalah pengereman yang ga sepakem dibanding tipe lainnya. Hal ini tak lepas dari ukuran bannya yang relatif kecil, ukuran cakram depan yang mungil serta ketiadaan engine brake khas motor bertransmisi. Namun jika RDB diaplikasikan pada matic bisa bahaya juga. Ukuran ban kecil, ukuran cakram depan yang imut, bikin distribusi pengereman ga seimbang. Disamping itu desain mayoritas matic yang hanya ber arm sebelah jadi satu dengan CVT bikin pengaplikasian RDB makin susah, kalau dipaksakan diameter cakram bakal membengkak dan bikin pengereman terlalu pakem. Mau ga mau harus aplikasi dual arm agar disc brake dapat dipasang dengan manis disebelah kanan. Konsekwensinya harga membengkak. Gimana menurut bro/ sist sekalian … ?

image

Sumber gambar 1 : kaskus.us
Gambar 2 : doctormatic.blogspot.com

image

Pasang ban lebar untuk motor memang bikin tampilan motor jadi gagah, namun dibalik itu banyak kerugian yang harus ditanggung. Beberapa kali SF melihat penampakan tiger, scorpio bahkan matic memakai ban super lebar diatas 150. Ban lebar bikin beban motor semakin berat, ditambah lagi pemasangan yang tidak presisi bikin efek merugikan dibelakang hari.
Dari berbagai sumber berikut saya rangkum beberapa efek akibat modifikasi ban super lebar :
1. Performa motor turun, baik akselerasi maupun top speed
2. Baut gir rawan patah, apalagi bagi rider yang suka tarik-tarikan
3. Usia rantai dan gir berkurang, Kalau pada tiger dan beberapa motor lain pemasangan ban diatas ukuran 130 mewajibkan ganjal gir belakang (memakai spacer) nah ini yang bikin  gir depan dan belakang ga sejajar akibatnya rantai pada posisi ga lurus, gesekan antara gir dan rantai makin besar. Selain performa motor turun, rantai dan gir set pasti lebih cepat aus karena gesekan berlebih. Pada matik jeroan cvt juga cepet aus.
4. Handling motor berat, jelas karena area roda yang bersentuhan dengan aspal semakin besar. Kalau roda depan kebesaran jelas bikin capek nembus kemacetan.
5. Mempercepat keausan mesin, otomatis jika pasang ban lebar beban mesin bertambah. Fast moving yang bakal tesiksa selain gir set, kampas kopling, rantai kamrat, dsb
image
Salah satu modifikasi yang paling saya sukai adalah pasang ban lebar, tapi dengan mempertimbangkan hal diatas ukuran lebar ban saya batasi pada titik aman. Untuk Ninja saya ganti ukuran 120 (depan) dan 150 (belakang) memakai ban radial (battlax BT92), nah untungnya ban tipe ini lebih ringan dibanding ban tipe bias (semacam BT45). Sedangkan ban bekas ninja ukuran 110(depan) dan 130(belakang) saya pake buat tiger yang telah memakai velg 17 ” pas tanpa ganjal gir belakang supaya ga mentok rantai. Akselerasi tiger sih hampir sama bahkan sedikit lebih baik dibanding standar (karena mengecilkan diameter roda = efeknya gedein gir belakang), namun top speed jelas berkurang. Yang jelas enaknya selain motor terlihat gagah, grip bertambah sehingga lebih PD saat rem mendadak dan bermanuver. efek negatif seperti diatas mungkin tetap ada namjn ga separah jika pasang ban super lebar. Berlebihan ga baik buat kantong 😆

image


Racun moge hampir menjangkiti setiap biker enthusiast, raungan multi silinder yang ganas, kegagahan bodinya dan powernya yang berlebih, siapapun pasti ingin memilikinya. Apalagi jika kondisi ekonomi sudah mapan. SF sendiripun sebenernya dari kecil berangan-angan pengen punya moge. Begitu merasakandunia kerja  keinginan itu langsung sirna (mimpi aja ga brani kok). Gaji saja pas-pasan saat itu cuma berani nyicil tiger dibelain sampe puasa.Nah alhamdulillah kondisi ekonomi sekarang agak membaik dan mampu beli mini moge, padahal dijakarta rumah masih ngontrak :p (udah punya rumah tapi di Sby – dpd ntar ada yang protes 🙂 ). Keinginan memiliki moge muncul lagi saat test ride honda shadow 750, Cbr fireblade dan, suzuki intruder 1800 milik mantan bos.

Ditambah lagi saat browsing untuk keperluan blog Bunda faiz ikut menyimak. Moge2 yang sempet menggoda iman antara lain suzuki bandit (Bundafaiz kurang suka karena mirip tiger), supersport dan superbike (kalo ini yg SF anti, ga kebayang capeknya), ER6 (SF demen karena model street fighter dan harganya rendah dibanding moge baru lainnya), shadow dan intruder (bunda paling demen sama yang ini). Opsi satu lagi model supermoto langsung ditentang bundafaiz :(.

Nah begitu bunda faiz memprovokasi, “ga pengen ninjanya ganti moge pa?, ga papa deh kalo pengen ER6.” Glodagh! lah wong barangnya aja belum dilaunching. Harganya juga simpang siur. Langsung buka laptop ngitung kemampuan finansial. Terus mengernyitkan dahi. Hmmm…lanjut kasih opsi ke Bundafaiz “apa mau uang belanjaannya dipotong?” Apa mau tunda punya adik lagi?”,”apa mau klo kemana-mana naik motor terus ( klo ini SF sih sanggup)” :). Bisa ditebak jawabannya, “wah kalo gitu ntar dulu deh beli mogenya, mobil dulu aja”. Just like I thought. Pengguna moge mensyaratkan minat dan kondisi finansial yang berlebih. Klo tergolong pas-pasan mending jangan dipaksa deh daripada harus mengorbankan banyak hal cuma karena nuruti hobby. Belum lagi kalo ntar ada apa2 sama motornya. Lah ngrawat ninja aja masih cari part substitusi apa ga malu kalo ER-6 nantinya pake kampas rem supra pit dan busa filter dari filternya akuarium. :pentung