kualitas

All posts tagged kualitas

Dah fidget spinner? Belum….? Ahhh ga gaul brarti…. he3… asline SF sendiri malah baru tau dari Faiz kok….  tiap hari nggremeng minta fidget spinner. Pas kebetulan juga rekan kerja  juga ada yang belikan buat anaknya…. dia beli 150rb, Saya belikan Faiz yang 50rb sajah.. pokoke berat, jadi Faiz ga tau klo harganya murah 🙃

Lah kok pas dibawa pulang , Faiz protes… “kok goyang goyang Pa…. muternya juga ga lama… di youtube bisa 3 menit lebih…. ” Faiz minta dibelikan lagi yang bagus…  (modiar …. kudu beli lagi dah yang agak mahalan :mrgreen: )

Googling sana sini , salah satu penyebab spinner ga bisa muter lama karena bearing jelek. Ya wis SF belikan bearing R188 secara online… eh ya ada 3 tipe bearing fidget spinner, yg SF tau 608,606 dan R188…. yang paling kecil R188 sekitar 12mm diameter luarnya. Belinya di topfidgetspinner harganya 39rb.

Sebelum upgrade bearing

Selanjutnya proses Bongkar bearingnya… tinggal puter tutup bearing (caps) dan bearing tinggal di ketok kearah luar, agak maksa sih. Nah saat bearing baru dipasang lah kok bearing agak geser geser saat tutup bearing di tekan… solusinya bearing baru dikasih double tape tipis disisi luar… setelah itu masukkan kelubang bearing, memang agak susah 😆 …. SF pasang dulu penutup bearing lantas SF tekan bearingnya agar masuk…. rapetin capsnya , langsung diputer…

Setelah upgrade bearing r188

krasa langsung bedanya…. putaran halus, suara dan getaran berkurang drastis…  saatnya tes…

Kali ini Fidget spinner menghasilkan putaran jauh lebih lama … hampir 3 X lipat standarnya….
tepatnya jadi 3 menit ! Lumayan lah menyiasati agar ga perlu belikan fidget spinner baru buat Faiz… SF yakin kalau fidget spinner ini kualitasnya lebih presisi (balance) pasti bisa lebih…

Memang Bener Faiz ga minta dibelikan baru, tapi adiknya jadi pengen…papanya juga 😆 jadi beli lagi 2 biji…. hmmm gara2 Faiz , SF jadi makin penasaran :mrgreen:

Kiri 4m2dtk, tengah 1m40dtk, kanan ori 1m5dtk, upgrade jadi 3m 0dtk

Artikel terkait :

WD 40 bikin fidget spinner mampu berputar lebih lama memang terbukti.Tapi ada efek negatifnya

 

Turing ke Karawang beberapa waktu lalu menyisakan ketidakpuasan terhadap Jok Nmax terutama bagian boncenger yang sangat tidak nyaman. Untuk itu SF iseng-iseng googling di toko online alternatif pengganti jok Nmax.

Nemulah salah satu seller di bekasi namanya Arif Firman (Arif Jok). Di BL, maupun Toped bro Arif ini memerkan beberapa karya Jok Custom untuk Nmax. SF cari lebih lanjut di google dan menemukan nomer HP sang Juragan Jok (Arif Jok 082310246045). Singkat cerita setelah konsultasi lewat WA, Bro Arif menjamin jika produknya bikin nyaman untuk pengendara maupun boncenger.

Langsung SF deal barang tersebut… awalnya milih warna hitam polos atau hitam silver… tapi ternyata kudu inden dulu… yang ready dan siap kirim hanya warna Hitam corak putih. Menurutnya , warna ini justru lebih cocok untuk Nmax putih… yo wis lah SF langsung TT dan barang di kirim sore harinya dengan ojek online. Begitu barang dateng langsung di observasi… Perbandingannya dengan jok ori  seperti langit dan bumi… jok custom lebih lebar, lebih tebal, lebih “wah” :p

Padahal jok ini di jajaran produk Arif Firman harganya paling murah… yang lebih mahal lebih ngeriii desainnya! Ada yang sampai double sandaran depan belakang… SF sengaja cari yang simple dan ga terlalu banyak jahitan… takutnya rembes pas hujan.

Bagaimana review barangnya? pengerjaan cukup rapi… busa diteken teken empukk , tebel… bahan jangan tanya… MB tech gitu loh. Jahitan double dengan warna kontras makin mempermanis tampilan. 

Selanjutnya proses pemasangan ke Nmax.

Prosesnya sendiri cepet dan mudah .Lepas jok aslinya dulu. Jangan ngaku biker kalau kerjaan gini aja ga bisa… wong tinggal lepas 3 mur dengan kunci 10 di bagian bawah ujung depan jok. 

Proses bongkar pasang  cuma 10 menit ga ada kesusahan sama sekali… 

Setelah terpasang… langsung bikin  pangling karena motor terlihat “beda”. Awalnya SF sempat menganggap jok ini sedikit berlebihan, lekukannya, tonjolannya , warnanya, tapi lama-lama kok keliatan  “wah” ya…. Bunda SF setuju… Nmax makin cakep… apalagi klo motornya dicuci …. :mrgreen: 

Jok baru ini terlihat lebih daripada sekedar jok yang hanya untuk diduduki. Jok ini mempercantik tampilan motor, mempermewah, memperkuat karakter elegan Nmax, dan menjadikan Pengendara layaknya Raja… Ini singgasana!!! “lebay… ! 😆

View paling cakep menurut SF adalah bagian depan dan samping…  

Nmax yang terlihat terlalu simpel, jadi terlihat cakep setelah pasang jok baru.

Kalau view dari belakang,SF sedikit kurang suka….  

Punuk dibagian tengah terlihat terlalu menonjol/lebar, lebarnya bahkan hampir menyamai lebar tameng depan Nmax. Punuk ini ternyata justru menjadi bagian yang paling penting… sebagai penahan/sandaran pengendara, dan memperluas kontak antara jok dan pantat pengendara. Makin luas kontak, makin berkurang tekanan pada pantat.

Ga perlu jajal… orang yang melihatnya saja bakal yakin kalau Jok ini bakal nyaman dinaiki…. 

Soal review pemakaian nyusul yakkk… masih dibiasakan dulu singgasana barunya…

Soal harga monggo googling sendiri di BL ato Toped atau konsul langsung ke nomer telp. diatas… jelasnya harga segitu sangat worthed dengan kualitas yang diberikan.

Sebenarnya bisa saja lebih murah jika kita mau bawa sendiri joknya ke pengrajin Jok terdekat… tapi berdasarkan pengalaman, hasilnya tidak menjamin bakal bagus. Pengrajin Jok tradisional dalam merubah bentuk jok biasanya memakai cara tambal sulam sana sini menggunakan spons lalu dialusin/dibentuk. Kualitas spons sangat mungkin beda dengan bawaan Nmax. Kalau merubah bentuk sederhana mungkin ga masalah… tapi kalau extreem seperti jok custom diatas ya susah dan riskan meleset hasilnya. 

Ada cara lain, yakni beli spons cetakan custom (ada juga loh yang jual busa custom di toko online)  , baru deh dibawa ke tukang Jok untuk pemasangan kulitnya. Enaknya cara ini lekukannya bisa diatur ulang disesuaikan postur pengendara… karena SF lagi males riwa riwi , jadinya pesen saja yang dah jadi 🙂 ga beresiko dan jelas kualitasnya…  🙂

Nb : foto sengaja diambil pas malem biar motor SF ga kliatan kotornya :mrgreen: 

Baca juga :

http://smartf41z.com/2017/04/25/nmax-buat-turing-makin-kerasa-kelebihannya-tapi-kerasa-juga-kelemahannya/
http://smartf41z.com/2017/04/28/tiger-vs-nmax-untuk-turing/
http://smartf41z.com/2017/04/27/bagaimana-kesan-pengguna-scoopy-saat-pertama-kali-jajal-nmax/
http://smartf41z.com/2017/04/29/ternyata-sudah-ada-velg-aftermarket-nmax-diameter-14-pertimbangkan-dulu-untung-ruginya/

Persaingan makin ketat bikin pabrikan berlomba-lomba bikin motor terbaik yang mampu menarik minat konsumen… Produk lama yang tergencet mau ga mau ikut diupgrade, technologi baru disematkan… hal-hal baru yang dulu dianggap mewah pun disematkan ke motor ber cc kecil.

Konsumen yang akan beli motor jelas diuntungkan… banyak pilihan motor. Motor overprice bakal ditinggal alias ga laku. Pabrikan jelas itung-itungan dalam menetapkan harga motor baru. 

Hal diatas itu keuntungannya… lah kerugiannya?

Jaman dulu beli motor itu dipakai puluhan tahun sampai bobrok ga bisa dipakai. Sampai ownernya bosen, atau capek renovasinya… tiger SF umurnya 13 tahun, kharisma ortu umurnya 17 tahun, dan mertua punya Supra yang umurnya mungkin hampir 20 tahun dan masih bisa jalan normal. Belum lagi ngomongin vespa yang banyak berkeliaran…

Motor jaman sekarang SF sangsi bertahan sedemikian lama. Sundulan motor baru sedemikian cepat bikin siklus hidup motor berkurang… kalau cuma ganti striping sih owner motor lawas ga perlu kuatir… sparepart masih terjamin… lah motor sekarang kalau update ga tanggung-tanggung, mesinnya ikutan berubah. Motor sekarang harga jual kembalinya juga cepet jatuh. Sparepart yang kudu disediain pabrikan bertambah kompleks… ga yakin dah ketersediaan semua tipe motor ada di dealer… konsumen kudu repot hunting parts di berbagai bengkel atau beres.

Satu fakta yang ga bisa dipungkiri, durabilitas motor-motor sekarang ga sebadak motor jadoel… motor usia 5 tahun kudu siap2 bobol tabungan… 

hmmmn penasaran kira-kira Nmax punya SF bakal bertahan awet berapa tahun ya….?

Seperti yang SF bahas sebelumnya… SF mulai jatuh cinta dengan helm half face. Alasannya helm ini sangat nyaman buat kemacetan dan saat hujan. SF memutuskan untuk nambah koleksi helm karena selama ini pinjem punya bunda.
Sampai di otista SF nemu helm unik… perpaduan retro dan modern… judulnya snail retro 622 … Ada dua pilihan dengan perbedaan pada visor luarnya. Visor pendek dengan coakan bagian hidung dan visor panjang.
SF sendiri pilih versi pendek. Harganya masih dibawah 400rb. Setara dengan merk lokal dengan fitur sama.

image

Continue Reading

Jumat kemaren perjalanan pulang dari kantor ke rumah terasa menyiksa… kalau mabuk saat naik mobil/kapal/pesawat mungkin sobat pernah ngalami… SF mengalami mabuk motor…. !
Jangan salahkan motornya…. Nmax adalah motor SF paling nyaman… lah trus?
Helm….!!! Helm bawaan Nmax bikin menyiksa dalam perjalanan hampir 75 menit.
1. Helm gratisan ini ukurannya universal, bagi SF kurang gedhe dikit. Sebenernya ukuran helm snail halfface milik bundafaiz yang sering SF pinjam ukurannya juga kekecilan, tapi SF ga merasa tersiksa.

image

2. Visor utama dan tudung depan jadi tersangka utama yang bikin SF mabuk diperjalanan… visor depan kurang bisa terbuka full! Bagian bawah visor saat terbuka penuh pas dalam garis pandang SF…. ini dia yang bikin SF pusing. Mata dipaksa berganti ganti2 fokus… kalau visor utama ditutup jadi sumuk dikemacetan… dan tetap saja pandangan ga bebas karena masih kehalang ujung topi helm. Apesnya lagi posisi helm ga bisa didongakkan lagi karena mentok dengan busa belakang…
Nyampai rumah langsung terkapar rebahan… hmm kapok riding lama pake helm bawaan Nmax

Eneg juga SF dengan beberapa SPBU pertamina… di beberapa tempat antrian Pertamax/pertalite dicampur dengan antrian premium, beberapa SPBU menyediakan pertalite khusus mobil…. klo yang terakhir ini  kejadian di POM bensin harapan indah. bundafaiz diusir saat mau isi pertalite , alasannya khusus mobil….

image

Continue Reading

Ngobrol mengenai Honda Prima beberapa waktu lalu hingga jadi artikel yang dikomen beberapa pengunjung blog bikin SF menarik kesimpulan.
Honda jaya di masa lampau karena terkenal irit dan mesinnya awet…. penyebabnya mesin didatangkan dari jepang , ga heran kualitasnya mumpungi lantas digemari masyarakat…

Apalagi atpm yang jual motor 4 tak saat itu cuma 1 (yang lain main 2 tak) ga ada namanya kompetisi ketat yang bikin pabrikan berlomba bikin produk murah untuk menarik minat konsumen…
Ortu SF yang ditahun 60-70an sudah jadi biker pernah berujar… motor dulu asal ga telat ganti oli mesin bakal awet. Kalau motor sekarang gampang rewelnya.
Berawal dimasa lampau …image bandelnya motor honda bertahan sampai sekarang dibenak biker… padahal tau sendiri kualitas motor merk apapun sekarang ga beda jauh…  lah kadang vendor sparepartnya saja sama.
Ortu SF sampai sekarang pake kharisma, SF sendiri 10 tahun piara tiger non Jepang… pengunjung blog ini pasti ngeh betapa manja tiger SF… wong sering tak bikin artikel.

Mungkin biker kelahiran 70an bisa share pengalaman dan pembanding antara kualitas motor jaman dulu dibanding motor sekarang…
jelasnya lebih ngeh dibanding SF yang masih muda belia ini… :mrgreen:

Sebelum punya ertiga ini SF memasang paket audio paket untuk Taruna FGX EFI 2003 (plus peredam lantai dan samping). Saat taruna EFi diboyong ke Surabaya karena dipakai ortu, ga tega juga mau mrotol audiosetnya, karena biasa dipakai adik juga. Audio set yang dimaksud adalah sepasang tweeter, sepasang mid dan sebuah woofer 12″, dan power 4 channel.
Awal rencana ertiga juga mau pasang ginian, tapi dibatalkan karena audio ertiga termasuk bagus dikelasnya. Audio ertiga sudah dilengkapi 4 speaker dimasing-masing pintu dan sepasang tweeter didashboard. Alhasil SF putuskan hanya pasang woofer kolong yang dibenamkan di bawah jok depan kiri untuk menguatkan gebukan ( bass). Setelah itu baru ditambah tweeter di dashboard. Biar ngimbangi suara Bass.
Ini dia untung rugi masing-masing.

image

Continue Reading

Beberapa tahun mengabdi pada instansi SF sekarang baru kali ini ketemu sama klien yang suka otomotif (roda 4 tapinya). Sebelum jadi direktur, klien SF ini ternyata dulunya pernah gawe sebagai staf RND suatu perusahaan otomotif.

Pada suatu titik kita debat masalah apakah produk otomotif yang di ciptakan adalah produk terbaik ataukah produk yang bisa menekan harga sehingga bisa menaikkan profit perusahaan.

Si klien berpegang teguh bahwa produk otomotif pastilah didesain terbaik bagi konsumen… pertimbangan terbaik adalah keseimbangan antara daya tahan, kenyamanan, keiritan, performa atau syarat lainnya yang menjadi ciri yang ingin di tonjolkan si kendaraan ( misal mobil sport jelas ngincer ke performa dengan keiritan kurang menjadi prioritas (bukannya diabaikan loh )). Karena itu proses RND butuh waktu lama… setelah dibikin unit uji cobanya masih perlu diujicobakan di jalan raya selama beberapa waktu.

SF hanya bengong mendengar penjelasan beliau yang sangat detail ( maklum bekas pentolan RND). SF yang berfikir dalam segi ekonomi dalam hati ingin mengamini… namun karena beberapa kali menemui kelemahan fatal di motor jadinya mengeluarkan jurus SF.

wpid-photogrid_1431046554039.jpg

Continue Reading