Efek dari oblaknya laher roda, tidak hanya mengganggu handling

Yang paling terasa adalah handling motor menjadi liar terlebih saat menikung dan melewati jalan ga rata, sama halnya saat motor menginjak sambungan aspal dan marka jalan. Motor mau lari kekanan dan kekiri dengan sendirinya, melawan kehendak pengemudi.

image

Continue reading “Efek dari oblaknya laher roda, tidak hanya mengganggu handling”

Tiger goyang dombret dan kasar- Pertanyaan dari pengunjung bisa dijadikan bahan diskusi dan sumber info

Email ini sudah lama masuk redaksi SF , ga salah kalau SF jadikan bahan artikel saat ini berhubung kehabisan inspirasi  :mrgreen: Continue reading “Tiger goyang dombret dan kasar- Pertanyaan dari pengunjung bisa dijadikan bahan diskusi dan sumber info”

Pelumasan ga hanya diperlukan oleh mesin

Sekedar tips ringan.. bagi biker tentunya banyak yang paham akan hal ini.

image

Namanya barang dipake, lama-lama parts yang bergesekan pastinya bisa seret. Pada motor hal ini bikin ga nyaman. Contohnya buanyakk… putaran gas keras, tuas rem keras dan kurang pakem, muncul bunyi-bunyian ga jelas, bahkan yang ekstreem bisa menyebabkan motor macet ga bisa dipake karena rantai putus, laher roda rontok, kabel gas putus,dll. Bagi yang jarang mengunjungi bengkel untuk servis resmi ga ada salahnya melakukan perawatan sendiri secara rutin, lumasi sektor tuas gas,rem dan mekanisme yang berhubungan,laher roda juga ga kalah pentingnya kasih saja stemfet, klo males bongkar ya semprot saja sama cairan penetran (meski kurang efektif karena cepet kering)  🙂  .

image

Rantai jangan dilewatkan, hati-hati bagi yang memakai O-ring semacam ninja 250 atau tiger. Pakai pelumas yang aman bagi O-ring. Eh ya jangan memakai stemfet karena menggerus rantai (sifat kental stemfet malah menangkap pasir/kotoran).

image

bagi yang terserang bunyi-bunyian seperti tikus kejepit, coba lumasi boss arm, baut shock, dan parts lain yang pergerakannya mengikuti laju motor. Satu lagi biar ga apes, lumasi juga persendian standard samping/tengah, sering kali perasaan standard samping dah diturunkan tapi karena seret sehingga belum mentok … gubrak deh motor 🙂
Rasakan bedanya setelah pelumasan… gas enteng, tuas rem juga, bunyi dan getaran dari rantai berkurang, bunyi tikus juga terusir.
Ga sempet? Serahkan ke bengkel saja :mrgreen:

Balada ekstremis pengguna Yamaha MX 2008

Beberapa kali rekan sekantor SF ngobrol masalah motornya, diantaranya masalah laher jebol, velg patah hingga shockbreaker bocor. Setelah sempet touring bareng sama rekan ini jadi paham kenapa jupiter mx 2008 tanpa kopling tangan miliknya sering kali mendapat masalah. Riding stylenya ekstreem banget bro! Saat itu SF riding ninja 250, karena ga hafal rute jadi harus ngikut rider MX ini. Ngintip speedometer sering banget nyentuh angka 100, ada jalan rusak libas terus :mrgreen:  bweuhhh …jiannn nekad tenan. Pantes saja MX yang telah melahap 70.000 km ini sering protes. Berikut list yang doi berikan :
– Shock breaker belakang ganti 2 kali karena bocor
– Laher depan belakang ganti 2 kali
– Gir set ganti tiap 6 bulan
– Ganti piringan cakram 3 x, sekali karena teledor kehabisan kampas rem
– velg CW ganti sekali karena pecah salah satu palangnya, velg baru yang dipakai sekarang sudah penyok :mrgreen:
Dan berbagai masalah lain. Tapi hebatnya mesin sama sekali ga pernah protes disiksa seperti itu. Motor keluaran 2008 tapi jarak tempuhnya hampir menyamai Tiger SF keluaran 2004! Pantes saja lah wong tiap hari menempuh jarak 100 km PP dari cibinong ke plumpang,semper. Motor yang bisa nyamai rekornya mungkin megityson milik juragan pertamax 😆 atau vixi milik yudibatang yang sering buat turing :). Tapi siksaan yang diterima MX ini mungkin lebih berat, lah wong rutenya melewati kemacetan Jakarta belum lagi ridernya yang ga bisa riding pelan :mrgreen:. Radiator MX dan diasil silinder bener-bener ampuh…. Saat SF dimintai pendapat, langsung saja komen “segera jual saja tuh motor mumpung mesinnya belum protes, ganti MX lagi yang baru”. image Doi emang demen sama motor ini, alasannya simpel MX adalah motor paling kenceng tanpa kopling tangan. Jika ada sport tanpa kopling tangan pasti rekan SF ini bakal memilihnya. “Pegel nempuh jarak puluhan km kemacetan pake motor berkopling!” Bebernya.

Bengkel ga jujur, bikin konsumen males balik

image

Apes… pas berangkat kerja tiba-tiba ngerasa aneh sama ban belakang. Kali ini parah, direm belakang sampai bunyi KLAK!! Dan bunyi berlanjut beberapa meski tuas rem belakang dilepas. Lebih gawat lagi pas direm roda belakang geal-geol ga karuan. Padahal laher baru ganti 3 bulan lalu.  Nah nyampai kantor langsung absen dan menuju kebengkel dekat kantor tempat ganti laher 3 bulan lalu. Katanya …”wah mungkin rumah lahernya yang kena”, anepun berusaha menginterogasi lebih lanjut ” laher yang dipasang 3 bulan lalu ori kan?”  “Ya mas, ori kok ! Ga mungkin lahernya yang kena”.
Merasa curiga SF memilih ganti laher dilangganan deket rumah Sabtu kemaren. Setelah dicek laher kanan-kiri goyang parah, kondisi boss rumah laher masih bagus, dan yang bikin gemes lahernya ternyata imitasi!  Jelas saja cuma bertahan 3 bulan. Motor bertorsi gedhe, yang naik juga beruang plus ban gambot dikasih laher imitasi. Laher ori sebelumnya bisa bertahan sekitar 4 tahunan eh yang imitasi cuma 3 bulan dah jebol. Laher ori ga mahal kok cuma 50 rb sepasang. Hmmm bikin males balik kelangganan deket kantor kalau ga jujur kaya gini. Padahal beberapa bulan lalu pernah bongkar mesin disini…. positip thinking aja dah, moga slamet 🙂

Motor berumur, perhatikan kaki-kaki.

Kali ini seperti biasa Si Tiger minta jajan lagi. Laher/bearing roda dan laher arm minta ganti. Goyangnya parah bro. Kalo digas RPM 5000 keatas getar ga karuan, pada RPM bawah rantai terasa loncat-loncat. Buat nikung juga menakutkan…. miring dikit saja motor seolah-olah ditarik sama bumi 😆 udah sebulan gejalanya tapi males ane servis. Nah seminggu lalu terpaksa SF sempatkan berhubung sudah ga bisa ditolerir lagi. Roda belakang yang sudah modif pakai rem cakram ngambek sering ngerem sendiri (gerem-lepas,ngerem-lepas), trus ban terasa geal-geol seperti kempes, makin ka karuan deh rasanya. 

image
tiger

Untung deket kantor ada bengkel, begitu nyampai kantor langsung mampir ke bengkel. Dicek sebentar, arm dipegangi trus roda di goyang, jelas laher roda kena ! selanjutnya arm di goyang, tambah parahhh…. ! :mrgreen:. Motor langsung SF titipkan, siang-siang pemilik bengkel ane telpon. “Laher roda goyang dan bearing arm sampe rompal/ cuil mas” tampaknya mekaniknya bingung kok bisa ya sampe ancur gitu. Maklum semenjak 2004 belum pernah servis kaki-kaki. :p Ongkos parts plus jasa 140 rb. (Sayang bukti bearing set arm yang rompal ga sempet SF foto, coz motornya ditinggal)
Sepulang kerja motor ane ambil. Hasilnya Ruar…Biasa…! Motor jadi alus saat akselerasi, gejala nyendat-nyendat karena rantai melompat-lompat di rpm bawah sudah hilang. Tarikan terasa konstan dari bawah sampai rpm atas. Ternyata efeknya gedhe banget ya perawatan sektor kaki-kaki ini. serasa naik motor baru nih 😆 Sekarang jalan 60kpj manteng di rpm 4000 gigi terasa alus, lumayan buat ngirit bensin. 🙂

Kerusakan Sepele Tapi Kudu Turun Mesin

image

Ini ga enaknya punya motor sport. Jika ada kerusakan di silinder head mau tak mau harus turun mesin. Seperti halnya Tiger SF, kesalahan pemilihan laher noken bikin putaran noken ga lancar dan akhirnya oblag lagi laher itu.
Kira-kira 6 bulan lalu tiger SF turun mesin. Salah satunya termasuk penggantian laher noken yang oblag. Nah saat penggantian itu bukan ke bengkel langganan. Laher yang dipasang model tertutup ( seperti laher buat roda) akibatnya fatal, oli tidak sempurna melumasi bagian dalam laher dan akhirnya hanya berumur 6 bulan. Awalnya SF kira penyakit legendaris tiger yakni masalah rantai kamrat dan penonjoknya eh ternyata laher noken oblag. Kalo ga segera diganti kerusakan bisa merambat ke rumah laher alias silinder head atas. Mau ga mau langsung ditangani. Meskipun kerusakan sepele, namun harus turun mesin lagi karena blok mesin atas tiger nangkring di rangka tengah. Jadinya ongkos bongkar pasangnya lebih mahal dari harga lahernya :mrgreen:.
Klo ga salah ingat SF dulu juga pernah ngalami kerusakan parts sepele namun bikin pusing pada GL Max, per kick stater patah dan harus belah blok mesin bawah.