lari

All posts tagged lari

image

Entah sekedar main perasaan atau memang bener adanya, seorang rekan kerja SF menceritakan jika motornya terasa makin enteng larinya setiap kali selesai dicuci. SF jadi mesem doank denger soal ini. Tapi statement itu bikin SF berpikir…. puter otak ambil tablet dan bikin artikel sebisanya : :mrgreen: dan ini hasil analisa ngawurnya :
1 . Cuma feel saja, motor abis dicuci terlihat kinclong bikin rider makin PD, seneng, bungah sehingga feelnya juga jadi bagus 🙂
2. Setelah dicuci, lumpur yang sudah menempel berton-ton di bodi motor jadi ilang, bobot motor jadi enteng (meksooo.. ! ) :mrgreen: apalagi motor SF yang jarang kena air bersih, lumpur disana-sini, kalau dilempar kacang ijo bisa tumbuh di motor kali 😛
3. Rantai dan gir menjadi agak bersih, gesekan berkurang (ask : ditempat pencucian motor apa termasuk bersihin rante dan gir ya ??? )
4. Nah ini yang agak logis. Motor jarang dicuci bikin kisi-kisi mesin yang berfungsi mendinginkan mesin tertutup pasir dan lumpur mengering. Ini yang bikin proses pendinginan motor ga sempurna bikin suhu mesin lebih tinggi. Setelah motor dicuci, lumpur yang menutup kisi-kisi/ sirip mesin terusir dan proses pendinginan menjadi lebih baik. Apalagi motor beradiator. Biasanya radiator berada dibelakang roda depan, rentan sekali terkena cipratan lumpur. Kalau kotor jelas bikin efektifitas radiator mendinginkan mesin berkurang.
image

Begitulah kira-kira…
Sooo…. klo mau nyuci jangan lupakan sektor mesin dan radiator ya…..

image

Setengah tak percaya ditrack lurus sentul yang panjangnya hanya 900 m itu, seorang member komunitas online cyber-ninja250 mengaku ninjanya tembus kecepatan 205 km/jam di straight line sentul, dalam kondisi track basah! Wow sadis nian motor garapan sportisi ini. image
Sayang si member tersebut ga melampirkan bukti otentik. Berikut pengakuan rider ini di http://cyber-ninja250r.darkbb.com/t774p495-top-speed-2008-ninja-250r

Top Speed Ninja di Sentul Tembus 205 km/jam dalam kondisi track basah (habis hujan) di Track Lurus Podium
Kondisi Motor
1. CDI BRT DTSi
2. Open Filter K&N
3. Per Kopling 3D1
4. Jetting Sportisi
5. Kopling Hydrolick (biar enteng)
6. Mesin Standar
7. Koil Standar
8. Knalpot Sportisi
9. Ban BT90
10. Slang Rem Depan – Belakang Hell
11. Kampas Rem Depan Brembo…
12. Belakang Standar
Tuned By Sportisi Semoga Bermanfaat….

Pengakuan beberapa rider ninja dengan mengganti knalpot, jetting, filter racing serta mengecilkan ukuran gir belakang 2 mata bisa menembus 180-185 kpj untuk trek panjang (bukan disentul loh ya), sedangkan kondisi standar paling hanya kisaran 160-170 tergantung rute dan rider. Masuk akal sih jika Ninja bisa menembus 200 kpj tapi dengan kondisi ubahan lumayan ekstreem dan itupun SF yakin butuh jarak lebih dari 1 km. Namun jika di trek sentul yang ga sampe 1km dengan mesin standar bisa menembus 205 KPJ berarti sangat…sangat… lihai tuner dan jokinya. Sayang kalau jebol mesinnya tuh :mrgreen:

Berikut pengakuan top speed dari beberapa pemilik Ninja 250 :

image

image

Dulu semenjak mengenal dunia per-touringan, sering terdengan mitos motor-motor honda paling enak diajak turing, kalo mesin panas larinya tambah ngacir, berbeda dengan motor  produk lain yang saat panas tenaga malah ngedrop. (apalagi yang 2 tak)

motor babe dulu yang sering SF pinjem buat turing

Saat iseng ngobrol dengan montir waktu nyervis tiger ane. Doi ngasih alasannya. yang bikin motor honda enak buat jalan jauh adalah karakter mesin yang kompresinya rata-rata dibawah motor pabrikan lain. Nah saat mesin panas karena digeber terus-terusan suhu ruang bakar akan naik serta komponen mesin akan memuai. Dalam hal ini piston yang banyak memuai karena dihantam ledakan terus menerus. Akibatnya ruang bakar menyempit dan kompresipun naik. nah untuk motor pabrikan lain kompresinya akan naik lebih tinggi lagi sehingga over kompresi dan terjadi gejala mesin ngelitik (kalo extreem) sehingga tenaga ngedrop. Ditambah lagi dengan suhu mesin yang naik drastis akibatnya bensin meledak sebelum waktunya. Nah solusinya kalo pengen tetep ngacir saat turing pakai saja bahan bakar yang oktannya lebih tinggi. Apalagi motor-motor yang dari sononya sudah berkompresi tinggi seperti satria FU, CS1 maupun Ninja 250, meskipun kalau kepepet masih bisa nenggak premium namun kalau buat turing haram hukumnya. Disarankan pakai Bahan bakar yang beroktan 92 (setingkat pertamax plus). Gara-gara kompresi rendah bikin honda saat itu terkenal paling awet dan paling irit makanya image itu melekat di angkatan ortu kita. Sampe sekarang pun banyak para ortu kalo beli motor harus honda biar anaknya ga bisa kebut-kebutan. Kalo anaknya pinter minta aja minimal Cs1 ato CBR sekalian he3…..