Ninja mono series, semoga ga jatuh ditangan yang salah

Monggo amati fenomena di jalanan jakarta… berapa banyak Ninja 150 2 tak yang modif ban cacing….. Kalau di lingkungan perumahan SF di harapan indah sih sering lihat yang ginian :). ga hanya itu saat lewat di jl. Raya cakung cilincing dan marunda yang termasuk jalur tengkorak ( jalur kontainer, aspal ga mulus dan penuh sambungan,serta berdebu) SF sering lihat ninja 2 tak cacingan. Continue reading “Ninja mono series, semoga ga jatuh ditangan yang salah”

Perlukah Spion motor sport dibikin ga bisa dilipat

Tersenyum simpul baca artikelnya indobikermags soal spion lipat ducati . SF sempet diskusi ringan dengan seorang rider ninja senior di tempat kerja masalah fenomena penunggang ninja 250, CBR dan motor fairing modifan yang demen banget lipat spion dijalanan. image
Obrolan ringan itu akhirnya menyentil tentang usulan spion yang tangkainya dibikin paten ga bisa dilipat, hanya ujung cerminnya saja bisa diatur sudutnya. Namun akhirnya usulan iseng itupun diabaikan dengan berbagai pertimbangan :
1. Saat riding dijalanan padat jika tersenggol spion paten resiko patah. Beda dengan spion yang bisa dilipat. Jika tersenggol tinggal diatur ulang posisinya.
2. Saat parkir, makan space berlebih, apalagi sport berfairing ga ada standard tengah makin mengganggu saja spion ini. Kalau bisa dilipat kan enak, ndak ganggu dan ga resiko kesenggol rider sebelah saat parkir. Apalagi ruangan parkir gandeng ruang tamu seperti milik SF, ganggu banget jika spionnya baplang terus.
3. Kalau jatuh kemungkinan patah spion yang paten juga besar.
Ada sih usulan lain yang muncul yakni model per, tangkai spion bisa balik ke posisi semula jika tersenggol atau jatuh, cuma tergantung niatan pabrikan mau ga mengurangi jumlah alayer dijalanan. Ntar jangan-jangan kaum alay ga jadi beli motor sport yang tangkainya ga bisa dilipet
:mrgreen:

Motormu kelas atas, bukan berarti skill dan attitudemu kelas atas

Sering SF lihat Ninja 250 ngebut pakai lipat spion dan selip kanan selip kiri seperti orang mabok, eh belakangan juga sering liat CBR ikutan lipat spion. Bro Benny sempet bikin artikel 4 dari 5 pemilik N250 melipat spionnya saat berkendara…. Hadewww…. alasannya bisa ditebak biar bisa mudah nyelip diantara kendaraan. Berarti begitu rendahnya skill ridernya sampai spionnya harus dilipat biar bisa nyelip, selama ini waktu riding ane ga pernah lipat spion Ninja 250 juga ga ada masalah nembus kemacetan, matic masuk sibolot juga bisa masuk. Lihat dari depan maupun belakang spion saat dibaplangkan ga lebih panjang dibanding setang kok. Bagi selip kanan/kiri manuver memang sedikit terhambat tapi jauh lebih aman dibanding harus noleh, itupun kalo sempet, klo ga sempet libas aja jalur motor lain biar mereka ngalah. Parahhh…. bukan biker santun tuh. Ada alasan lain nglipat spion, biar nampak keren… GLODAGHHH…!!! bagi ane malah memperlihatkan kalo attitude anda ga berkelas. Pengguna Ninja harusnya kalangan mampu, yang secara pendidikan mungkin lebih beruntung dibanding lainnya tapi kok gini ya… Istri saya sebagai pecinta ninja saat liat ninja dilipet spionnya langsung nganggep kalau ridernya urakan. Ndak ABG atau kaum pekerja sama saja attitudenya. Cadehpek!!! Ngebut, sruntulan, jatuh, RASAIN!!! kalo bawa korban pengendara lain ga bisa diampuni…

Penyemplak Ninja 250 Lebih Arogan Dibanding Bebek/ Skutik

image

Sorry to say but that’s the fact. Hampir tiap hari SF selalu bertemu dengan pengendara ninja 250. Dan lebih dari 50% diantaranya melipat spion! Ga dijakarta atau diSurabaya sama saja. Suatu ketololan menurut ane! Mereka seakan2 ga peduli dengan resiko yang mereka hadapi. Seharusnya kalau mereka bisa beli ninja berarti kemampuan ekonominya sudah diatas rata2 pengemudi motor lain, masa ga lebih pinter dari rider lain?. Apa sih susahnya posisikan spion di tempat seharusnya. Takut nyenggol? Berarti skill ridingmu yang kurang. Terlihat keren kalo spion terlipat? Berarti ada yang salah dengan otakmu! Udah deh pake mobil saja, daripada dicap arogan!  Ga pahamkah kalo resiko yang dihadapi sangat besar. Motor kenceng kalo mau pindah jalur harus nengok kanan/kiri, kalo tiba2 pengendara didepan ngerem gimana? Nyuruh orang lain ngalah gara2 jalurnya kamu potong! Siape Luuu!??? Apa nunggu celaka dulu baru insaf. Terus terang ane juga ikut malu sebagai penunggang ninja kalau masyarakat sampai menilai pengendara motor premium rata2 arogan.  Keep brotherhood by respecting others…!!!