macet

All posts tagged macet

Ingin menguji kesabaran anda….? coba naik kendaraan bermotor untuk harian. Rute SF sendiri antara 23-25 km (tergantung beberapa alternatif rute) dari harapan indah menuju kalibata. Waktu tempuh antara 1 jam hingga 1jam 45menit.


Godaan bagi biker sangat banyak di jalur ini. 

1. Trotoar sangat amat luas… bahkan mobilpun bisa lewat. Pejalan kakinya ? Hanya seorang dua orang. Ga percaya ?coba cek trotoar selepas flyover walikota jaktim (sebrang halte busway) klo gasalah jl. Ngurah Rai. Dijalur padat menyempit (karena halte busway) ini justru jalan dipersempit untuk bangun trotoar. Kalau pejalan kakinya rame oke lah untuk kepentingan umum juga. Lah ini pejalan kakinya sedikit…meski trotoar dibikin separuh pun masih terhitung lowong untuk pejalan kaki.

2. Sepanjang duren sawit ada jalur khusus sepeda dan pejalan kaki. Jalur ini pun sepertinya cukup dilalui mobil. Dihari kerja, warga yang memanfaatkan untuk olah raga atau bersepeda cukup sedikit. Alhasil beberapa ruas diserobot oleh pemotor setelah menggeser beton pembatas.

3. Jalur busway dibeberapa ruas dirasakan mubazir karena penumpang dirute ini terhitung minim. Sering  SF melihat penampakan bus trans sepi penumpang. Penumpangpun terlihat sepi dibeberapa spot halte antara jl. Ry bekasi timur hingga kantor walikota jakarta timur. Jalur khusus trans Jakarta ini pun memakan 1/3 ruas jalan yang jelas efeknya bikin jalan raya makin padat merayap.

4. Angkot ngetem sembarangan, lampu merah dan persimpangan yang harusnya, silarang berhenti malah jadi favorit tempat ngetem. Bahkan angkot/metromini sering menurunkan /menaikkan penumpang ditengah jalan

5. Tol seharusnya jalan bebas hambatan… di jakarta ini luar biasa… tol bisa macet parahhh! Sekedar sharing 2 rekan kerja SF (rumah di cikarang dan karawang) potongan gaji karena telat bisa mencapai sejuta lebih. Rutenya meski mayoritas lewat tol kalau sudah macet, bisa lebih parah dibanding jalur biasa. Lihat google map jam 4 pagi saja dah macet… !
Salut bagi anda yang sehari-hari naik kendaraan bermotor. Ibarat kata, umur habis dijalan…!

Pilihannya ya kudu sabar…. yang ga lolos ujian sabar buanyak banget… termasuk SF sering banget gagal menahan kesabaran. Tapi jangan sampai lah melupakan sisi kemanusiaan. Ada ibu gandeng anak anak nyeberang masih diserobot, ada yang kena musibah dijalan bukannya dibantuin malah diklaksonin suruh minggir, rame rame melanggar dianggap paling bener, dll

Pagi ini Jakarta macet parah… penyebabnya genangan yang dalem dimana2 ๐Ÿ˜† disini baru terasa kelemahan Nmax. Dibanding beat dan matic lainnya pun Nmax dibikin ga berdaya. 


SF putuskan pakai Nmax untuk ngantor. dalam perumahan sudah agak sangsi melanjutkan perjalanan, hujan deres dan banyak genangan. Tanya satpam, katanya jalan besar didepan masih bisa dilewati motor. Nmax menguntit beat  melewati genangan air…. beat dan beberapa motor didepannya masih lancar melaju, eh cvt Nmax dah selip…. ga mau ambil resiko, SF putar balik untuk tuker tiger. 

Nah.. baru dah PD melibas Genangan Dalam. Blok bawah terendam air pun masih lancar melaju. Di bulevar hijau Motor yang didominasi matic terpaksa naik ke parkiran ruko-ruko yang lebih tinggi, dan ga berani melanjutan perjalanan…. 

Ini keunggulan sport… dalam segala kondisi bisa diandalkan, banjirpun lebih tenang (eh ga boleh bilang banjir, Genangan Dalam ding), buat ngebut okeh, buat macet palingan cuma pegel. Lah kalau matic… klo banjir ya nyerah… cuma kecewanya kok Nmax gampang selip yakkk, kalah sama matic lainnya… disinyalir gara2 GC rendah karena ban diameter kecil. 

Budaya ngeyel/ngotot padahal bersalah, rupanya ga hanya menjangkiti kaum pemotor… pemilik mobil mewah juga demikian. Kejadian  kemaren…. ada dua mobil yang berhenti di jalur padat selepas RS duren sawit. 


SF lewati saja mobil belakang tanpa halangan karena masih menyisakan jarak cukup dengan metromini yang jalan disebelahnya… saat akan salip mobil didepan tiba-tiba pengemudinya buka pintu dan keluar mobil tanpa babibu dan tanpa memperhatikan situasi belakang. Jelas saja SF langsung mengerem mendadak… untung saja Nmax yahud soal pengereman ๐Ÿ™‚ . SF cuma berujar… “ealahh pak…pak….! ” sembari mengharap permintaan maaf…

Bukannya minta maaf, si pengemudi malah nyolot… “saya kan sudah ngasih lampu hazard!” Dengan raut wajah kurang simpatik. Sudah gitu dianya ga mau minggir setelah tutup pintu mobilnya…. daripada emosi SF meledak SF , sengaja SF serempet pengemudi ngeyelan itu dengan spion lipat Nmax. Dia pun melompat kesamping dan kena spion nmax. 

Hheuuhhhh.. ga lolos lagi uji kesabaran. Udah nahan emosi saat lolos dari celaka, si pengemudi mobil malah nyolot… ya kesulut sumbunya…. 

Entah sudah berapa kali SF mendengar kabar bahwa bensin shell merusak kendaraan… Baru- baru ini rekan SF satu seksi motor vespanya macet pistonnya setelah pakai bensin Shell super. Montirnya menduga karena ga cocok dengan bensin shell super.

Ada lagi pengakuan pemilik Suzuki xl7 yang kebetulan ganti BBM shell langsung kena fuelpumpnya… 

Lantas bagaimana menurut pendapat SF?…. 

SF ga berani berpendapat aneh-aneh ntar kena UU ITE :mrgreen: .. cukup share pengalaman saja…

3 motor SF yang sering SF pakai adalah tiger 2004, Ninja karbu 2009, Nmax 2015. Cukup rasanya mewakili 3 generasi dan 3 jenis berbeda. Ketiga motor tersebut langganan menggunakan shell.

-Tiger motor turing jadul karburator dengan kompresi rendah, BBM paling sering menggunakan shell super

-Ninja 250 motor sport karburator kompresi tinggi BBM seringnya memakai Shell Vpower

-Nmax motor modern berinjeksi kadang menggunakan shell super kadang Vpower

Ada masalah terkait penggunaan BBM shell? Nope tidak ada sama sekali… motor tetap segar bugar ga pernah ada masalah… jadi isu terkait bbm shell merusak kendaraan bagi SF tidak terbukti. Secara feeling sih perbandingan  shell dengan produk pertamina yang punya oktan sejenis, sama saja performa dan keiritannya… 

lantas kenapa pakai shell? Karena shell menganggap konsumen adalah raja lihat saja pakaian pegawainya rapi penampilannya juga menarik, Pom Bensinnya luas dan  tempatnya lebih rapi dan bersih, antrian lebih sedikit. Diskriminasi mobil dan motor kurang terasa disini… seluruh pegawai nampak sibuk melayani konsumen…ga seperti karyawan POM bensin pertamina… ada karyawan yang kewalahan melayani konsumen, ada juga yang nganggur menunggu mobil datang … 

Sepinya jakarta jangan dibandingin sama kota lain ya… ya tetep aja banyak kendaraan lalu lalang… tapi trafik lancar. Harapan Indah Bekasi – kalibata, kondisi normal 70 menit, kalau sepi bisa 50 menit. Seperti hari ini. Jam 6.34 dah mau nyampai kantor… jadinya mlipir dulu dah di tukang mie pinggir jalan…. 

konsumsi bensin juga mengejutkan… normalnya SF cuma dapet dibawah 1:40 di MID nya…. pagi ini bisa 1:46,7 km/l

Efek libur sekolah dan liburan akhir tahun. Jalanan jadi sepi… riding semakin bisa dinikmati….

Sehari – hari SF menggunakan Nmax untuk aktivitas. Trayek cukup padat 26-27 km ditempuh dalam 75 menit. Untuk ukuran SF Nmax sangat pas untuk trayek ini… Matic gambot 155cc pas menyokong tubuh SF yang diatas rata-rata, powernya juga cukup mumpungi….. 
Bagaimana jika Yamaha memutuskan untuk memasarkan matic yang lebih besar lagi… Apakah SF tertarik menggantikan Nmax dengan yang lebih gambot lagi. 

Seperti yang SF bilang… Nmax sudah pas untuk keperluan sehari-hari. Rasanya bodi yang lebih besar akan lebih menyusahkan dirute perkotaan yang didominasi macet. Ber Nmax saja kadang ngiri sama matic kurus yang mudah lolos jebakan macet. Lain hal jika matic gambot entah namanya nanti , menggantikan peran si bolot (N250) sebagai kendaraan hobi. Manteb sepertinya untuk puter puter perumahan dan short turing.

Matic gambot 250cc untuk harian? kebayang tambah capek dikemacetan dan sakit hati karena kegencet diparkiran kantor ๐Ÿ™‚ . sepertinya dimensi gambotnya bisa nglebihi si bolot nih…. 

Andai rute SF ga sepadat sekarang…..

Kejadian ini menimpa Ninja 250 milik SF yang jarang tak terpakai… Terakhir dipakai sekitar sebulan lalu, motor memang terasa berat dituntun saat dikeluarkan dari garasi… SF pikir cuma ban kurang angin saja… Begitu ditambahi angin, tetep saja laju motor agak berat…. SF paksa saja buat ngantor… Feeling SF pengereman ga beres nih, karena rem belakang juga terasa keras dan ga pakem… Bener saja saat SF nyampai rumah SF langsung pegang piringan cakram… Panasss!… Tidak seperti depan yang adem ayem. Pasang paddock trus ban diputer… Berat uiiyyy…!

Baru minggu kmaren SF sempat bawa kebengkel… 


Penyakitnya ternyata pegangan kaliper rem pada braket yang bentuknya seperti baut tanpa drat (yang dilindungi karet) yang seharusnya flexible jadi macet. Meski motor ga pernah dipakai, bagian ini tetap rentan mengalami penurunan fungsi, apalagi motor pernah nerobos banjir…  Kotoran dan karat bersarang didalam karet yang seharusnya menjadi pelindung dudukan kaliper.

Solusinya lepas kaliper pada braketnya, bersihkan bagian yang dimaksud sekalian bagian dalam karet pelindung. Lumasi besi pegangan kaliper rem tersebut dan masukkan kembali dalam rumah karet.. tes dengan menggoyang goyang kaliper dan braket… Pastikan kaliper dengan mudah bergesar menjauh/mendekat dengan braket besinya….  Pasang kembali kaliper pada dudukannya….


Setelah itu motor jadi ringan didorong… Performa motor juga terasa naik…. Makin enteng larinya.

Ampunnnn dah… mobil SF yang sudah dibikin irit dengan modif header saja mentok cuma dapat 1:20 jalur anyer sampai pintu gerbang tol bekasi barat…. begitu keluar dari tol ke Harapan indah turun jadi 1:18.8 … lah ertiga yang yang disupiri wanita ini malah bisa dapat konsumsi bensin 1:26,32 km/l! Ini mobil MPV 1400cc lohhhh…. metode pengukuran juga ga berpatokan dari MID namun dari metode full to full!

image

Rekor tersebut tecatat dalam lomba Eco Driving Rally (monggo googling sendiri di google) yang diadakan oleh Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK)
Ga bisa dibayangkan bagaimana kesabaran driver sehingga dapat konsumsi bensin segitu di jalur perkotaan dengan tipikal padat dibawah terik matahari

Embuh kok bisa gitu… sepertinya kaki SF kudu banyak disekolahkan :mrgreen: