memilih

All posts tagged memilih

Pulang kerja Jumat kmaren ada yang aneh dari penampakan Speedometer Nmax. Keluar kedipan V-belt pada MID.. tandanya V-belt sudah minta diganti. Intip odometer… eh ya dah lewat 25 rb KM. 🙂 Pantes….
Memang beberapa minggu terakhir kondisi Nmax dirasa ada sedikit penurunan.  Terutama akselerasinya… agak selip di putaran bawah-menengah. Apalagi kalau macet parah, gejala selipnya makin terasa. Meski ga parah banget ya…. artinya motor masih bisa melaju namun rpm awalnya kudu dinaikin dikit 🙂
Konsumsi BBM terasa agak sedikit boros dari. Biasanya kalau eco riding bisa hampir menyentuh 1:45 dalam kondisi lumayan lancar, sekarang palingan 1:40 kmpl.
Handling ga ada perubahan… tetep nyaman. Berarti kaki-kaki masih prima. Cuma rem agak kurang pakem dibanding dulunya. Sepertinya kaliper dan master remnya dah mulai seret… kudu di bersihkan.
Ban belakang jelasnya sudah SF ganti sebelum 15.000 km, nah di 25.000km ban depan mulai menipis namun masih bisa dipertahankan. Wajar sih Nmax agak boros soal ban. Selain diameter velg 13″ karet bundar Nmax menganut medium compound, ga seperti umumnya motor dimana ban bawaan tipe hard. Karena ini pula daya cengkram ban Nmax sangat yahud…. lebih PD mereng-mereng sampai dek gasruk aspal 😆
Kondisi mesin masih prima. Maklum SF biasa ganti oli tiap 2000km mendahului anjuran 4000km dari pabrikan. 
Selama pemakaian dari baru hingga 25.000 km bagaimana kesan mengendarai Nmax?
– Performa mantab, bensin irit, nyaman meski kudu sedikit dimodif. Pokoknya Motor recomended dengan beberapa catatan kecil.
– Catatan kecil yang SF maksud adalah soal kenyamanan. Shock terlalu keras… langsung SF ganti dengan Per Shogun. Jok ori sebenernya cukupan jika dipakai sendiri…mengakomodasi kebutuhan pengendara cari ergonomi yang pas menyesuaikan posisi kaki yang bisa nekuk atau selonjoran. Sayang untuk boncengan jok terasa keras bagi boncenger, jadinya diganti biar lebih nyaman.
– Untuk menembus kemacetan memang Nmax kurang lincah, tapi asal sabar dan pintar cari celah, Nmax ga bikin pegel buat kemacetan kok.
– Grip ban super, handling mantap, rem pakem.
Intinya puas dan sama sekali ga ada penyesalan… sekarang pun jika disuruh beli motor baru tetep milih Nmax. Dah cinta gitu loh… klo suruh nyari pendamping ya paling cari sodaranya yang berbasis sama yang kudunya juga bebas masalah si Aerox.
Parts apa saja yang kudu diganti karena termakan usia pada km 25.000?
Nyambung lagi artikel selanjutnya yakkkk….
Jelasnya kudu bobol tabungan… :mrgreen:

Dah fidget spinner? Belum….? Ahhh ga gaul brarti…. he3… asline SF sendiri malah baru tau dari Faiz kok….  tiap hari nggremeng minta fidget spinner. Pas kebetulan juga rekan kerja  juga ada yang belikan buat anaknya…. dia beli 150rb, Saya belikan Faiz yang 50rb sajah.. pokoke berat, jadi Faiz ga tau klo harganya murah 🙃

Lah kok pas dibawa pulang , Faiz protes… “kok goyang goyang Pa…. muternya juga ga lama… di youtube bisa 3 menit lebih…. ” Faiz minta dibelikan lagi yang bagus…  (modiar …. kudu beli lagi dah yang agak mahalan :mrgreen: )

Googling sana sini , salah satu penyebab spinner ga bisa muter lama karena bearing jelek. Ya wis SF belikan bearing R188 secara online… eh ya ada 3 tipe bearing fidget spinner, yg SF tau 608,606 dan R188…. yang paling kecil R188 sekitar 12mm diameter luarnya. Belinya di topfidgetspinner harganya 39rb.

Sebelum upgrade bearing

Selanjutnya proses Bongkar bearingnya… tinggal puter tutup bearing (caps) dan bearing tinggal di ketok kearah luar, agak maksa sih. Nah saat bearing baru dipasang lah kok bearing agak geser geser saat tutup bearing di tekan… solusinya bearing baru dikasih double tape tipis disisi luar… setelah itu masukkan kelubang bearing, memang agak susah 😆 …. SF pasang dulu penutup bearing lantas SF tekan bearingnya agar masuk…. rapetin capsnya , langsung diputer…

Setelah upgrade bearing r188

krasa langsung bedanya…. putaran halus, suara dan getaran berkurang drastis…  saatnya tes…

Kali ini Fidget spinner menghasilkan putaran jauh lebih lama … hampir 3 X lipat standarnya….
tepatnya jadi 3 menit ! Lumayan lah menyiasati agar ga perlu belikan fidget spinner baru buat Faiz… SF yakin kalau fidget spinner ini kualitasnya lebih presisi (balance) pasti bisa lebih…

Memang Bener Faiz ga minta dibelikan baru, tapi adiknya jadi pengen…papanya juga 😆 jadi beli lagi 2 biji…. hmmm gara2 Faiz , SF jadi makin penasaran :mrgreen:

Kiri 4m2dtk, tengah 1m40dtk, kanan ori 1m5dtk, upgrade jadi 3m 0dtk

Artikel terkait :

WD 40 bikin fidget spinner mampu berputar lebih lama memang terbukti.Tapi ada efek negatifnya

 

Berdasarkan pengamatan dan hasil googling, Pada dasarnya kucing persia dibagi beberapa jenis 

1.Berdasar wajah

– medium, menyerupai kucing lokal namun lebih pesek dan lebar

– flat nose, ini jenis yang sering dijumpai dan difavoritkan pecinta kucing. Pesek wajah lebar

– peaknose, ini jenis paling mahal diantara persia lainnya. Super pesek.. hidung hampir segaris dengan mata. Kalau dilihat dari samping datar wajahnya

3. Berdasarkan bulu

– longhair . Bulu panjang

– shorthair . Bulu pendek. 

Ada jenis persia silangan yang juga banyak diminati oleh pecinta kucing. Yakni persia himalayan. Cirinya mirip dengan persia namun bulunya khas. Gelap di muka, telinga dan kaki. Badannya berwarna lebih terang. Jenis wajah dibedakan 2 jenis… dollface (agak pesek) , dan ultraface (sangat pesek menyerupai peaknose)

Kiri : peaknose eksotis, Kanan : himalayan dollface. Keduanya jantan


Lantas bagaimana memilih persia yang cocok bagi anda… ?

1. Anda telaten dan rela menyisihkan waktu dan biaya lebih buat perawatan kucing, dan ingin punya kucing yang bisa dipamerkan? Pilih longhair… biasanya yang jenis peaknose bulunya lebih lebat dibanding lainnya. Kucing ini kudu rutin dimandikan dan disisiri bulunya. Jamur dan kutu sangat rentan menyerangnya. Suhu ruangan disarankan yang dingin untuk memicu tumbuhnya bulu yang lebat. Kebersihan ruangan juga mutlak diperlukan…jangan sampai kucing ini berkeliaran dengan bebasnya di tanah. Sayang bulunya….

2. Kucing flatnose bulunya mungkin ga seheboh peaknose longhair tapi banyak juga yang lebih memfavoritkan jenis ini. Perawatannya ga seribet peaknose. Lebih tahan penyakit juga . SF dulu pernah punya flatnose berusia 8 tahunan… sayang hilang digondol orang. Bagi sebagian orang wajah persia flatnose lebih berkarakter(gagah) dibanding peaknose yang cenderung aneh/lucu. 

3. Persia peaknose. Wajahnya lucu dan menggemaskan… pesek dan rata…! Ga nampak gagah seperri flatnose. Ini termasuk jenis persia yang paling mahal dibanding medium dan flatnose. Itu juga yang bikin pecinta kucing berfikir 2 kali sebelum meminangnya. Sifatnya cenderung kalem.. cocok diuyel uyel… kelemahan kucing ini adalah jarak hidung dan mata terlalu dekat, sehingga seringkali belekan. owner kudu sering membersihkan area matanya. Menurut beberapa rekan pecinta kucing, jenis ini butuh perhatian lebih karena rentan penyakit. Jenis longhair jika perawatanya bagus hasilnya akan menggiurkan… bulu panjang dan lembut. Ditambah sifat kucing yang kalem cocok dipeluk peluk. Yang bikin heran, persia peaknose eksotis (bulu pendek) justru harganya lebih mahal dibanding longhair. Rekan SF yang demen peaknose eksotis mengatakan jika jenis ini perawatannya lebih mudah . Ga perlu terlalu sering nyalon. Wajahnya dan badannya nampak lebih lucu dibanding longhair karena bulu mengembang ga jatuh kebawah seperti longhair…jadi nampak membulat.

4. Persia himalayan. Sifat dan penampakan fisik mirip persia umumnya. Namun sifatnya cenderung lebih aktif… asyik diajak bermain main. Bulu berwarna krem dengan warna gelap dibeberapa bagian yang bikin jenis ini nampak eksklusif… unik. 

5. Sebagai gambaran harga 2016… persia medium :dibawah 500rb, persia flatnose : 1 jtan, persia peaknose longhair : 1,5-2jt, persia peaknose  eksotis diatas 2 jt. Ini SF ga ngomongin yang keturunan murni (pedigree) yang ada sertifikat segala macem… karena bisa 5jt diatas… bagi SF sih ga worthed beli gituan kalau cuma niat dipelihara. Harga diatas bervariasi…. bisa lebih murah jika adopsi dari dari owner langsung, atau bisa jadi jauh lebih mahal jika beli di petshop besar.

Banyak yang beranggapan persia kucing yang paling mahal… nope anda salah besar.. ! maincoon bisa 2-3 kali lipat dibanding harga persia, british lebih mahal lagi… puluhan juta….! 

Apapun pilihannya… memilih kucing bukan seperti memilih barang… kalau ga cocok bisa dikembalikan atau dijual lagi… SF dan keluarga milih kucing layaknya mengadopsi keluarga/anak… kalau sudah dipilih ya dirawat dan disayangi….!


Selama perjalanan berangkat kerja tadi pagi , SF kebetulan dibelakang vixion yang sepertinya baru pasang box givi dibelakangnya masih kinyis boxnya bro :). Selepas flyover  walikota Jakarta Timur jalanan lumayan macet. Pengemudi vixion awalnya disisi kanan truk, tapi karena tidak ada ruang menyalip dia berusaha menyempil dibelakang truk untuk menyalip dari arah kiri. Lolos dari belakang truk pengemudi vixion langsung merebahkan motor kekanan… akibatnya…. box givi yang masih kinyis nyenggol bagian belakang truk.

Di duren sawit selepas flyover pondok kelapa , jalanan juga macet. SF berada dijalur paling kiri yang khusus dihuni pemotor. Vixion yang sama  menyalip Sf dan motor didepan SF dengan memanfaatkan celah diantara mobil. Saat balik ke jalur motor , Boxnya menyenggol spion motor didepan SF. 

Dari situ SF menafsirkan… pengemudi vixion ini belum terbiasa memakai top box di belakang motornya….

Kali ini SF akan share beberapa hal terkait penggunaan top box pada motor

1. Kalau anda tipikal rider kesusu suka selap selip… pakai box bukan pilihan yang baik. Karena akan mengganggu manuver. Mending tank bag. Top box juga menghambat performa motor. SF pernah coba ngebut memakai tiger lawas tanpa box sentuh 135 kpj, dengan memakai box K42 yang hanya diisi helm. Speed di trek yang sama susah melewati 120kpj.

2. Dalam kondisi macet parah jika ingin selap selip dengan space terbatas , jangan terlalu memiringkan motor saat belok patah. Box riskan menyenggol kendaraan tinggi. 

3. Pemilihan braket box sangat penting… pastikan bahan dan las lasan kuat. Bundafaiz dah ngalami patah braketnya. 

4. Sesuaikan top box dengan beban yang dianjurkan. Disarankan tidak membawa beban terlalu berat dalam box karena mengganggu keseimbangan motor.

5. Solusi memakai box tapi tidak terlalu mengganggu keseimbangan dan tidak bikin dimensi motor tambah molor adalah dengan memakai braket geser. Saat berkendara sendiri braket dapat digeser kedepan sehingga box nempel punggung pengemudi… enak bisa sandar :). Ga enaknya kalau ada yang nebeng bonceng, jadi kudu repot dikit geser braket ke belakang. 

6. Tentukan kapasitas box sesuai kebutuhan. misalnya tiger SF memakai box Kappa K42 (42liter), muat untuk 1 helm fullface dan 1 helm halfface. Dibawah itu mungkin hanya cukup buat 1 helm, dan diatas itu tentunya lebih leluasa untuk 2 helm

Kiri K42 (42lt), Kanan K46(46lt)

Kalau pegawai berumur SF tanyain , SF yakin mayoritas akan memilih Nmax sebagai tunggangan harian. Nah kali ini SF menanyai 3 responden yang merupakan pegawai baru dikantor SF. Usianya baru 20 tahun.

image

Lulusan d1 langsung gawe

Saat SF bertanya, milih mana antara Nmax atau vixion untuk motor harian.. (SF sengaja membandingkan keduanya karena dalam kisaran harga yang sama, dan semerk biar ga ada pertikaian :mrgreen: )
Tanpa ragu 3 orang responden menjawab Nmax!
Alasannya fungsional bagasi besar, model kekinian terlihat lux, dan ga bikin capek untuk kendaraan harian.

image

Continue Reading

Kalau mengikuti blog ini beberapa hari terakhir mestinya sudah bisa menebak apa mobilnya….

image

Meski belum ada kejelasan nasib mobil yang jebol transmisi maticnya. Si owner mobil jadi sedikit trauma dengan masalah pada mobilnya…. mobil dipakai normal… saat berhenti baik di lampu merah, tanjakan/turunan, atau pas ngetem transmisi dalam kondisi netral, jarang akselerasi spontan pakai overdrive, ya pemakaian wajar lah… servis juga rutin di bengkel resmi… Apesny mobilnya rusak transmisi maticnya di KM 80rb  hingga terancam kena biaya puluhan juta… sekarang dalam kondisi dibongkar dan menunggu kebijakan pusat untuk memberi diskon spesial.

image

Sebenernya ga bisa ngejudge juga kalau semua matic keluaran pabrik itu banyak bermasalah… lah banyak contoh kasus mobil matic belasan tahun tanpa masalah berarti… tapi traumanya itu loh…
Sembari menunggu mobilnya tanpa kejelasan dan Jaga-jaga jika pengajuan keringanan biaya ditolak pusat. . Rekan SF sempat menghubungi bengkel umum ternama rujukan beberapa komunitas mobil di Jabodetabek. Yang mengejutkan bengkel umum tersebut sanggup membetulkan mobil rekan SF dengan  biaya hanya sepertiga taksiran bengkel resmi… mobil dijamin normal kembali! Waduh malah trauma sama bengkel resmi….
SF kenal baik dengan bengkel ini karena pernah overhaul taruna disitu.. emang wuokeh banget bengkelnya… dan rame pastinya…
Rekan SF berencana ngepush bengkel resmi untuk memberikan keringanan biaya dan jika tidak ada kata sepakat dia akan menderek mobilnya untuk dibawa ke bengkel umum.

Kepikiran juga dianya untuk jual mobilnya dan ganti merk lainnya. Saat SF tanya mau ambil mobil apa? Pengen matic tapi ga berani merk itu…. nah loh…

Sebenernya bukan salah produsennya sih tapi karena SF salah pilih model saja… Model windshield yang terpasang pada Nmax ternyata bikin masalah lain.

yang pertama karena lekukan bodi gitar di tengah windshield bikin windshield goyang saat melewati jalan rusak, bodi gitar tersebut juga bikin windshield melengkung pada kecepatan 80kpj keatas.

windshield

yang kedua ketinggian Windshield dan penampang atas windshield. bagian ini mempengaruhi kemana angin dibiaskan oleh windshield. windshield SF ini ketinggiannya hampir sejajar kepala, ditambah lagi bagian atas windshiel terdapat cekungan, kemungkinan angin jadi terkumpul pada cekungan diatas windshield… nyoba riding sekitar 60 KPJ tanpa helm diarea perumahan tamparan angin sangat terasa di kepala. Riding diatas 80 kpj bisa menggoyahkan helm yang ga ditutup visornya… selain itu hembusan angin terasa lebih keras.

Secara model sih terlihat OK namun secara fungsi ternyata sedikit meleset….

Bisa di puter-puter juga judul diatas…. karena masing-masing jenis motor punya kelemahan makanya punya banyak motor… ( alasan blogger yang kebanyakan ngeles… 🙂 )
SF punya beberapa motor dengan pertimbangan berbeda dirumah…. tiger karena bisa menempuh medan berat (jalan rusak dan banjir), suzuki spin karena praktis dan murah bekasnya 🙂 , Ninja karena hobi dan obsesi pengen moge sedari kecil…

image

Continue Reading

Kembali tiger SF berulah… disaat itu SF muncul keinginan ganti motor… sempat memutuskan untuk menjadikan tiger sebagai motor koleksi dan dikirim ke Surabaya….
Malam harinya jadi berfikir… ganti PCX, Vario 125 atau malah spacy ya… 2 opsi pertama bunda menolak… alasannya motor mahal , dan posisi kami ada diperantauan yang sedang butuh motor murah yang gampang di jual saat ada mutasi lintas kota… jadi pilihan jatuh ke spacy… malam itu pun SF sempat hunting spacy injeksi di media jual beli online.
image

Continue Reading