mengurai kemacetan

All posts tagged mengurai kemacetan

image

Aneh-aneh saja rencana pemkot Jakarta ini. Motor dilarang lewat di beberapa ruas jalan protokol di Ibukota? Menurut hemat SF ga bakal ngefek mengurangi kemacetan. Lah wong di tol saja yang ga ada motor juga macet kok… coba mana ada namanya jalan bebas hambatan tapi macet. Ya kalau bagi pejabat lewat situ jelas lancar lah… soale pake uwing-uwing 🙂 . Itu permasalan utama. Yang kedua pengendara yang tempat kerjanya berada di  ruas jalan terlarang bagi motor dipaksa memarkir motornya diruas jalan tersebut. Pemkot bakal dapat duit dengan menyediakan kantong parkir… tarif perjam Rp1000 tarif max. Rp5000.

image

Selanjutnya, pengendara motor akan disediakan angkutan gratis.. dengan kondisi sekarang saja orang masih harus berdesakan dan nunggu angkutan umum begitu lamanya. Jika motor dilarang ga terbayang penumpukan penumpang dan anarkisme penumpang rebutan angkutan 🙂 okelah pemkot bersedia menyediakan tambahan angkutan gratis… tapi apa mencukupi dengan penambahan pengguna angkutan masal. Rasanya ga mungkin melarang masyarakat umum non pengendara motor naik angkutan gratis ini.  Parkir kena tarif perjam (max 5rb), naik angkotan gratis ga bisa diandalkan, jadi naik angkutan umum nambah lagi ongkosnya…. makin merana saja masyarakan menengah kebawah. Bagaimana  biker mampu yang sebenernya punya mobil tapi akhirnya memilih naik motor karena sudah ga tahan menghadapi kemacetan ya akhirnya balik lagi pakai mobil… hadeww….
Ga terbayang juga bagaimana repotnya pengendara motor yang tempat kerjanya ga di ruas jalan protokol tapi melewatinya. Rute tercepat seharusnya melewati jalan protokol tersebut. Tapi kudu muter-muter cari jalur alternatif. niatnya pakai motor biar praktis dan cepat sampai kantor…. eh sekarang malah dibikin ribet…

image

Tol saja macet.... pic :tribunnews

Jiahhhh…. makin ga nyaman lagi bagi biker hidup di Jakarta…. klo bisa milih SF sendiri sebenernya ogah hidup diJakarta… namanya tuntutan kerja ya gimana lagi….
Gimana kalau diadakan aturan mobil dilarang lewat jalan protokol… berani ga? Jelas ga brani lah… yang dilarang kalangan atas . Mending nggencet kalangan bawah.
Ga usah aneh aneh deh idenya…. perbaiki saja moda transportasi masal … kalau terbukti nyaman dan aman serta menjangkau seluruh pelosok banyak pengguna jalan yang akan beralih menggunakan angkutan umum.