milih

All posts tagged milih

Awal membeli alat mancing laut SF maunya beli alat sekedarnya saja… Toh belum tentu akan rutin mancing bahkan pesimis bisa kecanduan lagi. Pengalaman pakai alat pancing set alakadar ternyata bikin ga nyaman mancing…. Reel dan joran gedek gedek ga karuan saat reel in ( menggulung senar) padahal belum dapet ikan , cuma nggulung pemberat saja… :Mrgreen: capek pergelangan tangan jelas terasa…. Apalagi waktu dapet ikan…. Sampai ketakutan reel jebol atau joran patah

Karena itu SF putuskan untuk beli set alat pancing yang tangguh buat segala kondisi alias sapu jagad… Makin besar dan kuat joran, maka asumsinya ikan apapun bisa keangkut….  Tetep saja SF cari yang murah… Tapi SF ga ngawur milihnya alias sudah survey  dan baca review sana sini. Termurah dikelasnya namun dengan kualitas yang sudah terbukti…. Reel dengan drag mati lebih dari 20kg SF sikat…. Begitu juga Jorannya sanggup menahan beban 40 Kgan (PE 5-8 )… Kapasitas tali /senar juga sampai 500meter… Pokoknya bisa dipakai ke kepulauan seribu dengan ikan relatif kecil (tapi rame), spot P. Tunda (ikan sedang), maupun ke SMR/binu dengan ikan dengan ukuran lebih besar. Sapu jagad dah pokoknya

Saat jajal di P. Tunda set pancing tersebut memang sangat diandalkan. Dengan mudah mengkanvaskan ikan dengan ukuran lumayan…. Terlalu mudah malah…. Kata temen tackle set yang SF miliki terlalu overkill… Bayangin tacke set yang sanggup gaet ikan puluhan KG buat melawan ikan dibawah 5 kg…. Pernah juga dapet mundu diatas 15 kg… tapi juga cukup cepat meng KO ikan tersebut.

Mancing saat ini nampaknya jadi hobi baru SF…. Nulis, motor, aquascape, dll malah sering ngalah sama mancing 😆 , SF makin rajin ikut forum mancing, sering liat youtube, dan rajin ikutan grup mancing…  Satu informasi yang cukup menarik perhatian adalah: Mancing dilaut menggunakan piranti ringan ternyata lebih seru. Fight dengan ikan 4 kg saja rasanya seperti fight dengan ikan belasan KG. 

Akhirnya ga kuat juga nahan godaan… Nambah lagi deh piranti ringan… Kali ini SF padukan Reel dengan drag mati 10KG dengan joran ringan kelas 5-15 kg dengan action lentur (PE 1-3). Ternyata benar…. Sensasinya luar biasa…  Beruntunglah SF sempat fight dengan HIU threserer 3-4 kg . Joran melengkung indah sampai nyelup air laut… Reel sempat ngulur beberapa saat. Sensasinya lebih yahud dibanding joran kelas berat … sayang Hiu tewas saat akan dilepas (nelen mata kail )


SF coba ulas perbandingan joran kelas berat dan ringan selama memakai piranti  diatas :

Piranti kelas berat : 

– piranti ini cenderung berat… Cocoknya buat dasaran dan trolling . Klo dipegangin terus jelas terasa capeknya… Bayangin.. reelnya saja beratnya 1 KG. Klo main dasaran kan pangkal joran bisa disangga badan . Kalau Trolling malah ga perlu megangin joran…. Taruh saja joran pada lubang yang disediakan dikapal 

– ga kuatir dapet ikan jenis apapun, besar kecil angkut semua….

– bisa dipakai di perairan dangkal, maupun perairan yang sangat dalam

– ukuran joran dan reel gedhe lebih mantap performanya… Lebih stabil saat reel in… FYI timah pemberat untuk mancing dilaut bisa berukuran diatas 300 gram ya….. Kalau ngulungnya cuma beberapa meter sih enteng saja. Kita ngomongin laut yang dalemnya 30- 150 meter . Piranti besar bisa lebih cepat dan mudah menaikkan kail untuk sekedar cek umpan. Dengan lebih mudah dan cepat pula menaikkan ikan buruan.

– Terlalu kuatnya piranti ini, beberapa angler justru menganggap dapat mengurangi kesenangan mancing, ga ada tantangannya…. Siapapun dengan skill terbatas bisa menanganinya…..  too Overkill 

– lain halnya jika diperairan dalam (diatas 100M) piranti ini sepertinya lebih dapat diandalkan dan lebih aman… Maklum kemungkinan dapet ikan diatas 10 KG masih besar.

Piranti kelas ringan

– ringan bikin ga capek saat digunakan dengan teknik apapun. Jigging (memainkan umpan tiruan) atau dasaran juga bisa. Kalau trolling  (umpan ditarik kapal berjalan) jelas beresiko karena reel kekuatannya lebih kecil, kapasitas senar juga terbatas… Kalau umpan disamber tengiri , trus tengirinya renang ke arah berlawanan ya habis tuh senar…. Kalau drag reel dikuatin bisa jebol reel / patah jorannya
– joran lebih sensitif mendeteksi gigitan ikan

– sensasi saat mendapatkan ikan sungguh luar biasa… Jika beruntung piranti 15 kg ,  bisa menaklukkan ikan diatas 30 kg…. Tapi ya waktunya luamaaa… Puas dah fightnya….

– kepuasan narik ikan dengan piranti ringan bukannya tanpa resiko… Namanya laut ikannya ga terprediksi… Kalau kena babon ya resiko senar putus/joran patah . Saat fight dengan ikan besar juga timbul masalah…. Kalau ikannya lari kanan kiri ( karena kelamaan gulungnya) bisa nyambit senar tetangga kanan kiri

– Piranti kelas ringan biasanya kapasitas senar terbatas begitu juga kekuatan senarnya. Otomatis ngeri-ngeri sedap dipakai di perairan dalam dengan target ikan yang melebihi limit piranti

Rekan SF ini emang tajir… dari keluarga berada plus posisi di tempat kerjanya juga lumayan. Pantesan mobilnya saja Fortuner.
Pas kunjungan kerja bareng dia ,  SF sempatkan ngobrol soal alasannya memilih Fortuner dibanding Pajero…. ini dia beberapa hal yang dia ungkapkan Continue Reading

2 produk ini punya keunggulan dan kelemahan masing-masing. Jikalau SF sendiri suruh milih pasti dilanda kebingungan. Milih vixion karena mesin terbukti torque,irit,ban lebar tapi galau karena kickstater dihilangkan.

image

Pilih cb150r karena powerful,body fresh tapi galau karena ban cungkring dan desain tutup tangki yang bikin traumatis (tiger SF pernah rembes air dari bagian ini).

image

Kenapa SF galau kickstater dihilangkan? Nih alasan kuatnya… di Jakarta rawan muacet… iya kalau macet cuma hitungan menit …kalau hitungan jam gimana. Apalagi pas macet parah motor menganut AHO lampu menyala terus, aki bisa kekurangan supply. Seperti saat terjebak macet 2 jam kemaren.Tiger SF tiba-tiba mesin mati pas macet parah… aki ga kuat ngangkat stater (padahal aki baru), alhasil kick stater dipakai.
Lantas kenapa SF menyoal kecilnya ban cb150r, jelas semakin kecil semakin ga PD panic brake dan bermanuver, dan bikin motor tampak kebanting dengan tubuh rider yang gedhe kaya SF ini. 🙂  mau upgrade suayang banget masa velg dan ban baru dah di lengserkan.

Kenapa ya YIMM ga plek pakai spek vixion lama, tinggak di retuned ulang, dan kenapa lagi cb150 ga pakai velg dan ban lebar milik cbr150? Tampaknya 2 seteru ini berusaha menekan biaya sekecil mungkin hingga harga jual juga rendah.

karena bingung ga bisa milih ya sudah… tiger butut tetep dipiara 🙂  kick stater ada, ban juga dah gambot . He3…

image

Sepekan terakhir banyak blogger menyingkapi soal iklan BAJAJ Indihe yang nyindir motor bebek dalam iklannya. Mindset brother yang mendewakan motor batangan diatas bebek/matic bakal berubah kalau sudah berkeluarga sendiri dan kondisi ekonomi pas-pasan. Bebek / Matic adalah motor wajib disetiap keluarga biker. Kenapa ???

1.  Motor bebek memudahkan bawa barang belanjaan banyak, belum lagi harus boncengin anak istri, tinggi jok rata2 ga begitu tinggi, memudahkan memudahkan membonceng orang tua.

2. Harga terjangkau terutama bagi yang ekonominya pas-pasan, istripun ga kesusahan kalo gantian mau pake motor( bebek bobotnya lebih ringan apalagi dibanding produk India yang buerat banget).

3. Sparepart lebih mudah didapat dibanding motor laki .)

4. Ga Pake kopling ga capek kalo buat kemacetan.

Bukti Bebek Masih Eksis

Kalo ada yang bilang hari ini masih perlu bebek?, bebek adalah pembodohan otomotif, bahkan ada yang komen disebelah bebek sebagai bentuk penjajahan jepang atau apalah…. berarti mindsetnya masih egosentris dan yang jelas menyindir mayoritas pengguna motor di Indonesia (termasuk nyindir orang tua dan sodaranya masing2).

faiz in action

Bebek/ matic adalah motor pertama pilihan paling bijak untuk yang sudah berkeluarga apalagi keluarga biker. Sedangkan  motor laki cocoknya buat motor kedua (buat ngantor ato bahkan nyentul 😛 ).

Mungkin komentator dibawah ini lebih punya banyak alasan kenapa pake bebek/matic :

Polling dibuka sejak 28 juli lalu dan hasilnya bisa ditebak, dari 130 responden jika punya duit 50jt lebih memilih beli ninja sebanyak 102 responden atau 78.46% sedangkan sisanya 28 responden atau 21.54% milih moge bekas

Alasan bagi yang milih ninja sama seperti alasan SF, sparepartsnya mudah didapat apalagi yang fast moving, pajaknya relatif lebih murah, dan belum siap mental piara moge bekas yang suku cadangnya susah dicari dan mahal. Riding style moge juga kurang bersahabat buat jalanan di Indonesia. Toh sensasi naik Ninja 250 udah hampir seperti mengendarai moge kok, cuma powernya aja ga seganas moge apalagi yang 4 silinder. Karena alasan inilah SF sengaja ga memberikan option CBR 250, lah orang Amrik malah komen naik CBR serasa naik scooter :mgreen: !

Sedangkan yang milih moge bekas karena sensasi power dan dentuman mesinnya sebanding dengan perjuangannya. Suzuki Bandit dan Honda CB hornet jadi primadona di kelas ini karena ukurannya yang ga seberapa gambot dan mesinnya yang sudah mengadopsi 4 silinder..

Mungkin jika survey dilakukan di komunitas moge bakal beda hasilnya ya.  Apapun pilihannya ada pro dan kons nya!