Ganti motor baru malah merasa kurang nyaman

Jangan seperti rekan SF ini yak, ganti motor baru yang ada malah merasa kurang nyaman.

Dia mengeluh tangannya pegel karena motor barunya (Yamaha Mio M3) ternyata lebih ga nyaman dibanding motornya yang lama (yamaha Mio J). Bukan hanya ergonomi, Mio M3 terasa bergetar saat akan melaju/ stop N Go

Awalnya sih gejala tersebut ga terasa begitu mengganggu, maklum cuma dicoba jarak dekat. Begitu STNK keluar baru dah dibuat motor harian. Motor lamanya langsung dijual.

Analisa teman SF ini jok yamaha mio M3 lebih tinggi dibanding Mio J. Akibatnya stang M3 terasa lebih rendah dibanding Mio J . Posisi mengendara jadinya lebih nunduk.

Pendapat SF sih coba di jajal dulu agak lama sembari dinikmati. Nantinya bakal terbiasa kok. Mengenai getaran di motor matic baru itu wajar kok. nmax SF dulu juga awalnya getar. Ini karena permukaan parts yang bergesekan masih kasar. Palingan setelah 2000km km dah berkurang gejala getarnya.

Motor yang menghebohkan dunia maya belum tentu laku

Obrolan tentang motor fenomenal yang bakal keluar sepertinya selalu menjadi trending topic didunia maya… namun tidak menjamin motor tersebut penjualannya bakal moncer… banyak contohnya..

image

Continue reading “Motor yang menghebohkan dunia maya belum tentu laku”

Loh kok Pajak Kendaraan Bermotor Nol?!

Seorang rekan kerja kebingungan saat akan membayar Pajak Tahunan motor mionya, lantas bertanya pada SF… Tanpa melihat STNKnya SF langsung menyahut “lihat saja kolom PKB”…
Ga ada tuh… Kata rekan SF ini… Sambil menyodorkan STNK mionya…
image

Eh..nya Nollll….
Saat mengedit STNK untuk keperluan artikel,tak sengaja SF melihat tulisan di kanan atas yang tidak biasa…  “STNK RUSAK/HILANG”
sepertinya yang dibawa teman SF adalah  STNK dan struk Pajak Pengganti…
Saat SF konfirm ulang ke rekan SF ternyata bener… STNK asli dulu pernah hilang.

Strategi memukul pemimpin pasar

Yamaha beberapa tahun lalu hampir saja menjungkirkan tahta Honda di Indonesia melalui produk matic dan sportnya… ga salah juga sih Honda hanya jalan ditempat saat itu. Belum main di matic, jajaran motor lainnya cuma gonta-ganti striping doank. Yamaha masuk menawarkan sesuatu yang baru bebek sport diwakili MX, matic ada.mio, dan sport tentunya ada vixion .  Akhirnya upaya yamaha berhasil menguasai pasar matic dan sport tanah air. Bebek masih aman digenggaman honda, nah beruntung saat itu bebek masih jadi spesies yang terlaris. Continue reading “Strategi memukul pemimpin pasar”

Yamaha berusaha menghilangkan image operpress

Serangan balik mulai diluncurkan yamaha untuk menggoyang singgasana sang pemimpin pasar.
Seperti yang disebutkan tmcblog.com 

image

“Nah dengan rumor bahwa harga akan dibandrol dibawah Xeon karbu dipadu gambar seperti diatas what doyou think . . . apakah akan bisa kompetitif dengan produk tetangga sebelah? silahkan dikomentari dan semoga berguna”

Meski baru rumor, namun yamaha nampaknya tersadar jika old produknya terlihat overprice jika dibanding pemimpin pasar. Ga salah juga jika YIMM ambil keputusan seperti yang dihembuskan TMCblog. Upgrade dilakukan (karbu to injeksi), fitur ditambah (parking brake lock,side stand switch),harga ditekan! Kalau ga seperti ini ya lawannya makin ngacir ga terkejar. 

image

Kabar lain yang berhembus mio series juga bakal dilengkapi SSS dan PBL. Good job! Konsumen makin diuntungkan. Semoga jajaran bebek dan sportnya ikutan lebih murah dan value meningkat.

Komparasi mio, beat dan spin saat diperkosa + beban berat

image

Kebetulan kemaren ada tugas luar kantor sekaligus bawa berkas bejibun 2 tas ransel penuh. Berhubung SF bawa Ninja yang susah buat barang banyak akhirnya pakai motor rekan,  yamaha mio lawas. Tanpa babibu kunci motor yang kmnya baru 16 rb ini langsung ane rebut karena pengen banget membandingkan motor ini dibanding suzuki spin milik Bunda serta beat milik saudara yang beberapa waktu lalu pernah SF jajal. Pertama nyemplak ga mau distater. Jiah aki sudah tewas… padahal motor terhitung belum tua banget, terpaksa di standar tengah dan pake tendangan maut 😆 saat nyemplak pertama kali terasa motor ini begitu imut masih lebih lega naik spin. Jarak setang ke lutut cukup dekat tapi ga mengganggu manuver tapi dan masih mending dibanding beat yang lebih sempit lagi area depannya. (Eh ya SF dan bunda+ faiz pernah nyoba muter-muter kota pake honda beat saat mudik ke Sumenep). Seat height saat boncengan dan bawa barang full terasa lebih rendah dibanding spin dan beat.
Sejenak kemudian berangkatlah kita dari semper ke arah MOI dengan bonceng berdua, SF sendiri berat 90 kg an dan rekan 60 kgan. Barang bawaan sekitar 10 kg dibagi dalam dua tas ransel berisi berkas full. Satu tas ransel saya tempatkan di deck (nah kan ada gunanya deck depan rata he3… ). Menurut SF luas deck jauh lebih sempit dibanding spin namun sedikit diatas beat CMIIW. Begitu di gas motor terasa responsif melaju, ga kaya spin yang harus ngeden dulu, tapi perasaan akselerasi masih mending beat. Selip kanan kiri menembus macet masih terasa nyaman hampir sama seperti beat, namun masih unggul spin karena lebih leluasa sektor kemudinya. Satu hal yang bikin ga nyaman bagi pengemudi jika buat boncengan, saat macet betis pengemudi sering kepentok footstep boncenger ketika menurunkan kaki dan jalan perlahan. Hal yang ga terjadi pada spin atau beat.
image
Nah.,, selesai acara di MOI kami berdua langsung memutuskan balik ke kantor, begitu keluar parkiran eh diluaran mendung dan sedikit gerimis mulai turun. Ga dinyana si empunya motor malah ngajak ngebut agar berkas yang kami bawa ga kebasahan. Sip… dah…. Start depan MOI langsung gas pol, akselerasi bawah lumayan, akselerasi tengah sedikit kehilangan tenaga namun putaran atas tenaga dorong muncul lagi. Bener juga kata media dan rekan lain putaran bawah hingga menengah lebih bengis beat, namun beat agak kedodoran putaran atasnya. Jika dibanding spin gimana? Nah spin yang ccnya 125 ini punya kelebihan putaran menengah dan atas yang lebih baik meski untuk membawa beban berat. Kemampuan melibas jalan bergelombang cukup baik hampir sama seperti beat. Yang agak parah malah suzuki spin yang cukup mengkhawatirkan melibas jalanan ga rata, goncangan cukup terasa dan motor terasa mantul dan kurang stabil. Nah untuk pengereman mio cukup bertaji. Jauh lebih pakem dibanding spin, dan sedikit lebih baik dibanding beat. Sedangkan top speed gimana? SF masih berperikemotoran ga tega nyiksa motor dengan bobot full :mrgreen: Ga ada tempatnya didaerah ini untuk menguji top speed. Tapi untuk meraih 70 kpj lumayan cepet kok- Lagian top speed bukan hal yang signifikan untuk sebuah motor matic (kecuali buat alay). Pas nyampai kantor hujan deres langsung menyambus. Sesi foto-foto pun terlewati :mrgreen:
Pengujian diatas dilakukan pada waktu berbeda dan kondisi motor yang berbeda pula. IMHO

image

Karbu vakum motor yamaha perawatannya mahallll

image

image

Pemilik Scorpio, mio dan motor yamaha lain yang menggunakan karbu vakum nampaknya harus rela merogoh kocek dalam- dalam bila karet vakumnya( diapraghma) bermasalah. Saat ngebengkel masang diaphragma (tulisannya gmn sih :mrgreen: ) suzuki spin SF cerita soal gimana susahnya cari barang ini karena cuma ada dibengkel resmi. Langsung montirnya nyahut masih mending ada barangnya mas, murah lagi( cuma 25 rb) kalo motor sampean mio atau scorpio bakal puyeng! Lah yamaha ga menyediakan karet vakumnya tapi harus beli satu set sama skep dan jarumnya. Harganya untuk scorpio 600rban sedangkan mio 300 rban. Glodagh!!! Makanya langganan saya pengguna scorpio banyak yang ganti karbunya dengan PE28. Oalahhh manteb juga suzuki dalam hal ini sama kaya maticnya honda bisa ganti karet vakumnya doang. 🙂

Matic Buat Turing ?

Teringat pengalaman turing bareng istri ke Jogja. Saat nyampe Solo ane bingung jalan, jam sudah menunjukkan jam 10 atau 11 malem. Pas dilampu merah depan ane Yamaha mio ber plat nomor AB (Jogja), ane putuskan untuk nguntit aja motor itu dari belakang.

Rider mio keliatan gelisah karena ane kuntit, dia ngurangi kecepatan bermaksud ngasih ane jalan ane ga nyalip, dia kenceng ane ikut kenceng. Pas di lampu merah dia agak curiga sama ane, akhirnya ane jejerin dia dan ngajak kenalan sekalian ijin nguntit ke Jogja. Doi ketawa, dia pikir kita perampok karena safety gear ane dan istri item2 (jaket, boots, helm). Beberapa saat kemudian dia ngajakin istirahat sejenak di warung nasi liwet dipinggir jalan dan cerita pengalaman turing dari Gresik. Kesan yang SF dapat dari cerita doi :

–          Ban terlalu kecil, harus lebih waspada jika tidak hafal rute, apalagi jika jalan tidak mulus

–          Borosnya dan tangki bensin kecil. Agar ga sering mampir di Pom doi sedia jerigen untuk bensin cadangan (menurut ane ga safety nih, bahaya kalo ada apesnya bisa kebakaran)

–          Bodinya ringan, ngalah jika papasan atau bersebelahan dengan bus/truk

–           Lampu standar  kurang memadai apalagi buat perjalanan malam

Doi ga punya motor lain selain matic, alasan beli matic karena Doi usahawan warung makanan karena itu butuh motor yang deknya rata sehingga muat barang belanjaan banyak.

kalo kaya gini tambah enak ato ga buat turing ya? 🙂

Kalo menurut ane emang lebih mantab turing jarak jauh pake motor batangan, namun jika kondisi ekonomi kurang memadai apa boleh buat. Matic pun jadi, asal lebih waspada di jalan. Kalo maticnya piagio MP3 ato PCX lain lagi kali ya. he3….

Penggunaan Ban Matic diluar Negeri dan di Indonesia.

Penggunaan Ban Matic diluar Negeri dan di Indonesia.

Kalo diluar negeri khususnya Eropa, matic terkenal dengan motor urban atau city ride yang hanya direkomendasikan untuk menempuh rute jarak pendek di perkotaan(kalo di  Indonesia maticpun udah dipake lintas propinsi 🙂  ). Makanya ban yang digunakan punya diameter yang kecil 12” atau 14”. Tapi menurut ane, ban ukuran ini kurang cocok untuk kondisi jalan di Indonesia yang semi ofroad . Semakin kecil diameter ban, semakin terasa pula menerjang lubang dijalan dibanding ban berukuran diameter yang lebih besar. Untuk daya cengkeram diaspal juga kurang dibanding dengan ban yang berdiameter lebih besar. Pengalaman smartf41z rute harian selalu melewati jalan yang ada bekas galian pipa ledeng kira-kira sebesar 12cman dan selebar ruas jalan (udah setaun ini ga ditutup), saat naik tiger yang udah ganti ring 17 ga seberapa terasa, namun saat naik matic lubang menganga ini sangat terasa, bahkan sampai bunyi jedugh disektor belakang.

Matic yang pake ukuran diameter ban paling besar 16” adalah suzuki skywave (dulu ada juga Yamaha Nouvo), sebetulnya motor ini paling cocok untuk kondisi Indonesia, sayang suzuki agak bermasalah di sparepartnya terutama sektor CVTnya yang mahal. Lagian Skywave deknya juga ga rata, menyalahi pakem matic yang bisa ngangkut barang banyak. He3…

Untuk mensiasati matic yang pake ban 14” otomatis dengan memperbesar ukuran ban agar ga mudah terperosok ke lubang. Disarankan yang punya profil paling tinggi. Ukuran jangan terlalu extreem sampai harus mundurin mesin dan pasang velg mobil, kasian V-beltnya dan mesinnya 🙂  . Roda belakang pakai ban ukuran 110/80 atau 100/80 udah agak mendingan daripada ukuran standarnya. Untuk depan bisa pakai ukuran 90/90. Spin Bundaf41z ban belakang pas pake ukuran 100/80 hasilnya udah lumayan menghantam jalan keriting  ga seberapa terasa bagi rider dan boncenger.

Mio dan spin sih sebenarnya bisa pake ban 110/80 namun mepet banget dengan shockbreaker, mending 100/80 ja deh ga seberapa ngedonat

Spin pake ban gambot, dapet dari google
Mio pun masuk ban ukuran 110/80

 

YMKI, Produsen Motor Paling Berjasa di Indonesia

Teringat  tahun 1996 saat smartf41z baru akan dibelikan motor oleh Ortu. Saat itu yang diinginkan samrtf41z adalah motor yang digemari anak muda yakni motor laki semacam Suzuki RGR150cc, Yamaha RXZ 135cc, atau Honda Tiger. Apa daya Ortu punya budget terbatas dan mensyaratkan merknya harus Honda (seperti pemikiran orang tua dulu, beli motor merknya harus honda). Waktu itu adalah jaman kejayaan AHM karena satu-satunya produsen yang konsisten menjual motor 4 tak yang terkenal bandel dan irit. maka saat itu pilihan yg sesuai budget hanya GL Max. Mau ga mau harus saya terima, meski saat itu GL Max/Pro dicap sebagai motor om-om atau bapak-bapak. Sampai tahun 2005 SmartF41z baru mampu membeli motor sendiri, dan yang terbersit dalam benak hanya motor Honda Tiger yang saat itu terkenal superioritasnya. Sedangkan yamaha, suzuki dan kawasaki tetep saja belum mengembangkan produk 4 taknya. Smartf41z sendiri ga begitu suka dengan motor 2 tak.

Namun itu dulu…. beberapa saat kemudian YMKI ngamuk besar2an, sedangkan Honda masih terlena pada kekuasaannya. Bahkan beberapa tahun belakangan SmartF41z sempet kecewa  sama AHM.  Alasannya yakni stagnan dalam mengeluarkan produk, harga overpriced , mesinnya paling jadul dan lemot, cuma ahli bikin striping, dan cuma pinter ganti bodi. Yang saya inget saat itu honda cuma punya 3 basis mesin untuk supra/grand/revo 100cc dan GL series (125,160 dan 200cc), yang terbaru 125cc buat karisma/kirana.

YMKI bener2 memanfaatkan keterlenaan Honda ini. Yakni dengan mengeluarkan produk- produk yang Smartf41z rasa dalam kategori super karena bener2 membelokkan mindset konsumen roda dua khususnya pencinta honda. Produk yang saya maksud  berturut2 mulai Jupiter/ Vega series, Vixion, dan Mio. Tiga produk inilah yang berhasil dengan telak memborbardir pasar dan bener2 mengganggu sang penguasa pasar. Bahkan dalam 2 tahun terakhir hampir menggulingkan kekuasaan AHM didunia permotoran Indonesia dengan penguasaan Yamaha pada segmen matic dan motor sport, bahkan bebeknya pun mulai merongrong pangsa motor honda.

Efeknya sungguh luar biasa. AHM seperti Raksasa yang dibangunkan dari tidurnya dan segera membenahi lini produknya mulai dari supra 125, vario, beat,CS1, scoopy, techno , NMP, Spicy pun digelontorkan dan bahkan mendatangkan motor kelas dunia semacam PCX, CBR 250 dan 150. Hebatnya motor2 tersebut keluar dalam waktu yang berdekatan seolah2 AHM ingin menunjukkan kekuatan sebenarnya pada YMKI. Smartf41z pun sekarang mulai menaruh respect terhadap AHM karena benar2 memanjakan konsumen. Bagaimana tidak! AHM memberikan pilihan lengkap kepada konsumen dengan menawarkan hampir semua jenis motor yang memiliki keunggulan berbeda-beda. Ingin bebek irit ada Supra 125, ingin bebek kenceng ada CS1, ingin motor sport irit dan stylist ada New Megapro, ingin matic irit ada Beat, matic canggih ada Vario techno, matix lux ada PCX, ingin kenceng dan canggih ada CBR 250 dan 150. Bahkan Honda juga masih menawarkan konsumen yang ingin bernostalgia dengan motor sport classic yang ada sejak tahun 1994, yup…. honda tiger! “sang Legenda” yang cuma bisa ganti bodi. 🙂

Andaikan YMKI saat itu tidak habis2an mengeluarkan produk unggulan, bisa jadi AHM hanya bisa jadi tukang ganti striping dan ganti casing doang, bisa jadi Suzuki ga nyerobot GMnya YMKI untuk mulai lagi ikut meramaikan pertarungan, bisa jadi Bajaj dan TVS pun ga jual produknya dengan harga super murah, atau bisa jadi Kawasaki ga menciptakan pasar baru dengan memasukkan “mini moge” ninja 250.

Dengan persaingan yang semakin ketat konsumen pun diuntungkan. Karena produsen bakal berpikir ulang untuk keluarkan produk yang overpriced dan produk yang tidak berkualitas karena dijamin calon konsumen bakal lari ke tetangga sebelah. Meski kapasitas produk yang terbatas, masih besar harapan agar Yamaha kembali kejalur yang benar dengan mengeluarkan produk-produk “super” sesuai dengan keinginan konsumen setianya, jangan sampai loyalis pindah ke lain hati gara-gara ga ada yang bisa dibanggakan pada yamaha. YMKI, sadarlah kalau R15mu dan Fazermu ditunggu pecinta roda 2 Indonesia!

Sebagai blogger awam Smartf41z hanya bisa memberi masukan:

1. Bangun Sport bermesin Scorpio boreup 250 aka fazer, sukur-sukur injeksi, desain bodi cukuplah meniru byson, dan kalau bisa pakai kick stater dan standar tengah, agar menjadi satu- satunya motor sport 250cc yang cocok buat harian. Mending ciptakan lahan baru daripada ikut bersaing dengan AHM dan KMI dikelas 250cc.

2. R15 hendaknya diproduksi diIndonesia sehingga sanggup perang harga dengan CBR 150

3. Upgrade vixion dengan kaki2 lebar dan spedo digital. motor sport memang memberi kontribusi yang sedikit pada penjualan. Tapi ingat pencitraan produk sangat tergantung pada segmen ini, apalagi pada produk flagship. Sedangkan Yamaha saat ini tidak mempunyai produk flagship.

4. yang terpenting, bikin matic dan bebek yang irit untuk selamatkan langit Indonesia (dan kantong konsumen tentunya, he3…). Mengingat segmen matic dan bebek adalah penyangga tulang punggung perusahaan.

Sedangkan saran buat Honda biarlah tetap mempertahankan Tiger  biar FBY punya bahan untuk memborbardir FBH. he3…