motor gede

All posts tagged motor gede

image

Spion lipet khusus buat parkir!

Sekali lagi cerita yang kurang mengenakkan ketemu dengan sesama ninja 250. Jalanan macet saat SF menunggang si bolot dikawasan tugu dalam nembus ke cacing. Nyantai dan sabar ada disebelah kiri mepet dibelakang mobil eh tiba2 ada ninja fi spion dilipet dari pertigaan sebelah kanan maksa masuk kekiri ingin menyalip mobil didepan SF daei sebelah kiri. Weh lah… jelas ga SF kasih jalan dan bahkan SF sengaja memajukan ninja SF biar nyenggol dia. Sekalian ngingetin dia soal spion kalau sampai nyenggol SF. Sebelum senggolan bodi, Spion si bolot nyenggol siku si pengendara ninja ini. Sadar kalau SF ga mau ngalah, dia pun jiper.  Nyalip baik-baik mungkin SF bakal kasih jalan… tapi kalau maksa masuk tanpa nglirik spion (lah spion dilipet) dan minta orang lain ngalah itu yang kudu diberi pelajaran…. teringat cacian khas mas bro Benny the great “You Moron You!”
Cukup lah pengendara Ninja 250 dicap arogan…. tak terhitung kelakuan yang bikin jengkel pengendara lain. Seharusnya orang yang mampu beli ninja 250 da sejenisnya adalah orang yang kondisi ekonominya mampu dan logikanya tingkat pendidikannya juga diatas rata-rata… kalau sudah dijalan apapun motor anda, punya hak yang sama dengan pengguna motor lain…. jangan minta diistimewakan dengan minta orang lain ngalah. Pengendara motor premium bertingkah sedikit saja akan jadi perhatian orang lain. Berbeda dengan motor pada umumnya….
Beberapa hal yang bikin image pengendara ninja dicap arogan diantaranya knalpot racing suara kenceng bleyer-bleyer ga jelas, ngebut zigzag , dan lipat spion!
Mau kaya gitu sono disirkuit ngebut sendlosor-ndlosornya.
Nyatanya meski pakai spion terbuka kalau sudah biasa pegang ninja bisa kok menembus macet tanpa kendala… buktinya SF lolos duluan dari kemacetan dibanding pengendara ninja berspion lipet diatas.
Sory ya beberapa pengendara ninja berspion lipet yang nyapa SF saat mengendara Ninja 250 (ngedim klakson, dll) terpaksa SF abaikan…. soalnya SF pengendara ninja ikutan malu.
Pengen tau alasan (lebih tepatnya upaya ngeles) pengguna ninja 250 melipat spion? Monggo baca sepuasnya disini


Anda pakai sendal dalam berkendara, ga pake helm, pakai celana pendek , kaos oblong dll, meski menyalahi aturan SF ga terlalu ambil pusing… wong itu resikomu sendiri kok… kalau jatuh sampai cedera kan tanggung sendiri.. beda soal jika pake spion lipet, lampu HID menyilaukan, motor protol tanpa sein/ lampu rem, mika rem putih DLL efeknya ga hanya ditanggung pengendara sendiri tapi sudah merugikan orang lain.

Contoh diatas hanya contoh kecil… lebih banyak lagi contoh arogansi pemilik motor premium….
Di dunia profesi anda mungkin pejabat, bos,pengusaha sukses, direktur dll … saat memilih menjadi rider motor… anda adalah rider! That’s it !

Logikanya begini… siapa sih orang yang mampu beli moge baru yang harganya ratusan juta? SF yakin, meski ga semua ya.. mereka adalah pengguna roda 4 kesehariannya. Bisa jadi dulunya mereka adalah biker tapi… ada jeda bertahun-tahun lamanya mereka bisa naik motor lagi… motornya pun bukan motor yang dulunya mereka pakai. Tapi Moge…
Continue Reading

image

Saat berkunjung ke Mall Lapiazza( kelapa gading Jakarta Utara) tepatnya di Gading Food City dalam rangka tugas dari kantor, SF melihat deretan motor Ninja 250, Ninja 150RR dan PCX 125. Saat bertanya pada CS manager yang mengawal SF, doi menjawab “itu parkiran khusus moge”. SF pun cuma tersenyum simpul, tapi gatel juga kalo ga meneruskan pertanyaan tadi. Emangnya kriteria motor moge gimana ya? Jawabnya ” ya kapasitas mesinnya besar” ane pun ga tega melanjutkan pertanyaan, lah sama sekali SF ga liat moge disana 😆 kliatannya penjaga parkiran moge dan managemen lapiazza punya kriteria lain menentukan motor yang boleh masuk parkiran moge ini ( mungkin motor yang ga umum kali ya) he3….
Sekedar informasi, parkir motor umum di mall Lapiazza memang beda dengan parkiran di mall lainnya. Yang pertama tarif murah yakni hanya Rp 500/jam, yang kedua mesin motor harus dimatikan saat berada di area parkir dengan alasan kesehatan karyawan ( petugas parkir, penitipan helm, dan cuci helm, salutee nih 🙂 ) . Ga bisa bayangkan kalau moge parkir disini bakal ngos2an rider dorong motornya. Ninja saja yang beratnya 170kgan ( full tank) kerasa lumayan dorongnya, apalagi motor semacam HD yang beratnya diatas 200kg plus bannya yang segedhe gaban.

image

image
Pengalaman pertama riding moge saat kelas 2 SMA waktu itu sempet boncengin temen yang anaknya perwira manasin mesin honda shadow 750 miliknya. Pengalaman kedua saat silahturahmi ke rumah bos beberapa tahun silam. Waktu dateng, pak bos ini sedang manasin mogenya sebuah CBR fireblade 1000cc tahun lama(lampu masih bulet) dan sebuah suzuki intruder 1400cc. Setelah SF markir sitiger dan berbincang singkat, bos langsung menyodorkan 2 kunci mogenya”silahkan dicoba” katanya. Tanpa pikir panjang langsung meraih kunci fireblade. Motor distater dan melakukan pengenalan singkat dengan memainkan tuas rem depan belakang, tuas kopling dan membetulkan posisi spion (maklum baru pertama riding motor 1000cc), motor perlahan-lahan dijalankan, terasa berat sekali handling motor ini maklum posisi setir dibawah komstir, saat menemui tikungan patah kekiri dalam posisi kecepatan rendah susah sekali membelokkan  motor , alhasil makan jalur berlawanan. Untung saja sepi karena masih diperumahan. Begitu menemukan jalan sepi SF langsung kasih isyarat bunda untuk mempererat pelukan, sekali pelintir gas kecepatan sudah menyentuh 140 kpj. Bunda sempet berteriak histeris kaget, pelukan bunda terasa sedikit mencekik. Pengalaman yang benar2 tak terlupakan( tarikan motornya loh 😆 ) . Saat nyampe didepan rumah empunya moge segera menyambut. “Gimana rasanya?” “Muanntebbb Ko, 5 jempol pokoknya”. Giliran kedua, intruder 1400cc dikeluarkan dari kandangnya. Ketika menaikinya kesan motor ber-cc monster ini langsung sirna. Nyaman sekali dikendarainya, pantesan touringer moge betah menempuh perjalanan jauh riding motor seperti ini. Waktu kaki menapak bobot motor tak terasa berat, jelas karena ground clearancenya yang rendah. Buat jalan nyantai dan jarak jauh sangat direkomendasikan. motor langsung ane perkosa saat nemu jalan kosong, torsi besar langsung terasa. Namun tiba- tiba motor segera loss power dan minta pindah gigi. Begitu pindah gigi kembali torsi sangar menyambut, namun lagi tak lama kemudian teriakan mesin kembali tertahan. Rute yang tadi dapat dicapai fireblade dengan kecepatan 140 kpj kali ini hanya mampu dicapai 125 kpj dengan intruder. Awalnya SF kira salah satu busi ada yang mati sehingga mesin pincang, setelah dicoba sendiri oleh pemiliknya doi bilang normal semua kok. Harusnya tadi nyoba intruder dulu baru fireblade biar sensasi dua-duanya dapet. Nah pas pulang nyemplak tiger langsung merasa aneh, akselerasi motor ini jadi hampa alias sama sekali ga terasa. 😆 masih terngiang akselerasi 2 moge itu rupanya.
Ga bisa bayangin gimana rasanya ngebut diatas 200kpj. Menurut rekan ane yang sering turing jauh, pada kecepatan 180 kpj pandangan sekitar terlihat kabur, yang bisa dilihat hanya pandangan pas didepan mata saja.

Saat berkonsultasi dengan rekan pengguna moge mengenai niat SF untuk meminang Ninja 250 langsung mengundang caci maki. He3…. Mereka bilang wah kerugian besar tuh ambil ninja 250 dengan harga segitu (harga disurabaya saat itu 49.5jt) mending sekalian moge, kalo mau bersabar  dapet tuh bandit 400 surat lengkap. Namun saat itu bunda F41z ngotot milih ninja 250 karena modelnya yang fresh dan pake fairing. Sebenernya sempet mikir juga buat beli moge, tapi mental SF belum siap. Alasan SF milih Ninja 250 daripada moge adalah :

–          Dapat Ninja baru, kalo moge dipastikan dapet tahun yang jauh lebih tua dengan harga segitu.

–          SF ga ada info lengkap soal perawatan moge dan bengkel yang dapat dipercaya, apalagi perawatan mahal dan susah asesorinya

–          Asesori terbatas dipasaran

–          Lebih mikir 2 kali buat motor harian karena fast moving partsnya susah

–          Susah cari moge yang berusia 10thnan dengan kondisi prima dan surat-surat lengkap

–          Ga ada waktu luang untuk perawatan moge yang lebih ribet.

–          Ninja uda 2 silinder udah dapet dikit lah aura mogenya, apalagi udah pake stereo muffler. He3….

–          Rumah kontrakan ane kecillll……  boro2 moge, ninja aja susah minta ampun kalo mo ngeluarin dari rumah harus geser dan angkat pantatnya. Lah kalo moge gimana. He3….

–          Udah ga maniak ngebut lagi

–          Alasan utama yakni Bunda  F41z ngebet pengen ninja 250.  😛

Milih ini

ato ini

Kalo agan- agan milih mana ya ?

polling ada dibawah ini atau dikanan atas wall