motor harian

All posts tagged motor harian

Sehari – hari SF menggunakan Nmax untuk aktivitas. Trayek cukup padat 26-27 km ditempuh dalam 75 menit. Untuk ukuran SF Nmax sangat pas untuk trayek ini… Matic gambot 155cc pas menyokong tubuh SF yang diatas rata-rata, powernya juga cukup mumpungi….. 
Bagaimana jika Yamaha memutuskan untuk memasarkan matic yang lebih besar lagi… Apakah SF tertarik menggantikan Nmax dengan yang lebih gambot lagi. 

Seperti yang SF bilang… Nmax sudah pas untuk keperluan sehari-hari. Rasanya bodi yang lebih besar akan lebih menyusahkan dirute perkotaan yang didominasi macet. Ber Nmax saja kadang ngiri sama matic kurus yang mudah lolos jebakan macet. Lain hal jika matic gambot entah namanya nanti , menggantikan peran si bolot (N250) sebagai kendaraan hobi. Manteb sepertinya untuk puter puter perumahan dan short turing.

Matic gambot 250cc untuk harian? kebayang tambah capek dikemacetan dan sakit hati karena kegencet diparkiran kantor 🙂 . sepertinya dimensi gambotnya bisa nglebihi si bolot nih…. 

Andai rute SF ga sepadat sekarang…..

Lain jika kita diluar sono yang yang merupakan surganya moge… bolehlah konsumen berangan-angan tekhnologi MotoGP bakal diterapkan untuk motor tunggangan. Jadi ga salah jika biker luar punya fanatisme berlebih pada gelaran motoGP.
wpid-valentino_rossi_1509123e.jpeg
Continue Reading

Sebenernya ngoprek GL Max yang SF lakukan semasa Kuliah sebagai bentuk protes karena ga dibelikan GL pro sama ortu saat SMA dulu (tipikal ABG sesat sudah dibelikan malah kurang bersyukur… Maafin anakmu Paa…. 🙂 ) . Berhubung kuliah dah nyambi kerja, duitnya buat ngoprek GL Max tunggangan. modif mesin yang pernah SF lakukan di GL Max ini diantaranya : kem custom, Karbu GL Pro, spuyer rojokan, Open Filter, Knalpot Racing,piston suzuki carry, Port N Polish dll
Untuk bagian body lumayan juga yang dimodif, footstep racing milik satria 2 tak, monoshock, setang jepit, Ban depan 17″ (ukuran lupa), ban belakang 18″ pake velg dan ban ori tiger, dll

Kenapa SF kapok pakai motor ini.. ?Jujur saja enaknya motor oprekan ini cuma beberapa bulan saja… seneng sih waktu buat turing ke Jogja bisa ngasapi GL Pro. beberapa kali juga menang melawan satria 2 tak. Namun setelah itu buanyak sekali problem yang timbul. Beberapa hal yang SF ingat :
Rumah noken kena/aus, Kruk as oblagh, seher dan boring cepet aus, susah langsam, kopling house sering oblagh,oli meler dimana-mana, mogok gara-gara overheat, boros ga ketulungan, gir set boros dan sering goyang, dll
Terakhir gara-gara sering bongkar pasang mesin permukaan blok ga rata sehingga seal packing terpaksa dibanyakin. akibatnya fatal seal packing menyumbat jalur oli dan hancurlah jeroan silinder atas… dah setelah itu motor distandarkan lagi dan dijual apa adanya… (kualat sama ortu nih critanya 🙁 )
Ini penampakan GL max SF yang sempat terabadikan

Selepas itu SF agak trauma oprek jeroan mesin… jelas mubazir buat harian apalagi SF yang ga ngebut-ngebut amat. ya… cukup lah sekali-sekali nyentuh 100kpj itupun karena jalan pas kosong melompong. Tiger STD atau ninja 250 ga perlu maksa dapet angka segitu. Klo pake spin malah ga berani kenceng kecepatan 80 kpj saja rasanya dah ga stabil. ditantangin motor lain juga ga pernah SF tanggapi … (kecuali nyari perkara beda soal )
Klo pengen oprek mending pake parts PNP deh jangan sampai ganti jeroan mesin dengan parts racing… penggunaan disirkuit ga selalu cocok buat harian. trus prioritaskan kenaikan torsi daripada power karena torsi lebih banyak berguna buat harian.

image

Motor terbaik belum tentu sesuai kebutuhan, Tuulll.. ? Let say N250 katanya jadi motor terbaik di indonesia. (Jangan bandingkan sama moge ya 😛 ) Trus kalau sampeyan punya duit lebih pengen nyari motor yang nyaman buat rute harian niat beli ninja… ya monggo berpegel ria. Segala yang menjadikan motor ini terbaik (sekali lagi katanya loh 🙂  ) seperti bodinya ala moge, powernya edan, canggih, serta mesin multi silindernya belum tentu yang kita butuhkan. Atau malah jadi hal yang merugikan. Loh kok!? Buat boncengan jelas ga nyaman blas, bahkan menyiksa, belum lagi handling berat dikemacetan, buoros, mesin panas dikemacetan, fairingnya yang keren sayang kalau buat desak-desakan di kemacetan atau diparkiran. Mending bebek atau matik fungsionalnya jauh lebih banyak dibanding sport: bisa dipakai gantian dengan istri,bisa bawa barang belanjaan banyak,Irit, enteng , dll. Nah kalau sudah punya bebek atau matik buat motor harian baru deh pinang motor hobby. Sekali lagi kalau butuh loh ya… 🙂  Ninja 250 memang ga masalah buat harian, namunnn….. ada konsekwensinya diantaranya : siap budget lebih buat bensin dan perawatan yang bisa 4 kali lipat bebek atau matik, siap siap diomelin pasangan karena buat boncengan motor ini sangat menyiksa (apalagi sudah punya anak), siapkan mental dan bersabar saat terjebak dikemacetan. Tapi kalau siap dengan konsekwensi diatas ya monggo pinang Ninja buat harian.

image

-Artikel buat menjawab kegalauan beberapa rekan yang keracunan berat new Ninja 250 😛 –

image

Afdolnya motor buat kerja sih cukup motor spec pabrikan saja karena ndak gampang rewel. Hindari motor korekan, modif kelistrikan atau modif kaki-kaki ekstreem, bakal nyusahin jika bermasalah dijalan. Dalam kasus SF terlambat masuk kantor apapun alasannya potong gaji! Jumlahnya cukup bikin cenut-cenut.
Motor korekan tentu riskan mesin rusak, misal motor bore up gampang overheat, modif per kopling racing rawan kabel kopling putus, dll. Modif kelistrikan ekstreem juga bikin motor bermasalah, misal pasang lampu pernak-pernik, klakson, lampu hazard, nah kalau sambungan kabelnya ga rapi bisa bikin korslet dan jika daya perangkat elektronik terlalu besar bisa bikin aki tekor bahkan kiprok jebol, apalagi motor injeksi, ngeri kalo sampai ada apa-apa dengan ICUnya. Modif kaki-kaki ekstreem juga bisa bikin problem dijalan, misal pasang kaki2 moge selain membebani kerja mesin, rantai serta baut gir juga gampang jebol. Kaki ceking seperti cacing apalagi, rawan bocor dan gampang selip. Gimana kalau motor oprekan, pake perangkat listrik aneh-aneh serta pake ban cacing? Keblinger namanya 😆
Namun bukan berarti motor harian buat kerja ga boleh dimodif loh. Menurut SF malah harus :mrgreen: tapi modif yang bikin nyaman, misal bikin kontur di jok agar empuk layaknya sofa, ganti shockbreaker yang lebih empuk dan nyaman, pasang raiser setang , ganti ban tubeless biar anti bocor, modif tuas perseneling jungkit jadi injakan,  dll. Motor nyaman saat tiba ditempat kerja tubuh ga capek dan semangat kerja tetap terjaga. Saat pulang kerja emosi masih terjaga dan bisa nglayani permainan si kecil (dan bundanya 😛 )

image

Boleh dibilang sakit hati, boleh dibilang ga konsisten. Nyatanya demikian. Semenjak sekolah motor impian ane adalah honda tiger, alasannya gagah dan powerfull. Nah keturutan saat dah gawe dan bersusah payah beli tiger bekas dengan cara nyicil. Kecintaan pada tiger makin membumbung, lah wong motor ini sampe nemenin turing honeymoon dengan istri tercinta Surabaya-Jogja :mrgreen: . Seiring dengan makin lancarnya rejeki pingin upgrade tiger jadi 250 cc. Kabarnya santer 3-4 tahun terakhir bakal muncul all new tiger 250cc, eh lah kok muncul tiger revo dengan mesin yang sama, nunggu lagi beberapa saat eh upgrade lagi dengan tiger picek. Kesabaran dah habis, saat itu Ninja 250 jadi pilihan, motor yang awalnya untuk menggantikan tiger malah jadi pendamping tiger jadul ane. Ternyata bukan hanya ane yang udah muak menunggu kehadiran all new tiger, banyak rekan SF yang demikian. Ada yang sudah ganti Scorpio, Pulsar, ninja 250 bahkan vixion.
Saat ini dilema dalam menentukan motor pilihan juga hinggap pada seorang sahabat SF pecinta tiger. Tahun depan doi berencana naik kelas. Pilihannya cuma motor sport naked kalo ga GW250 ya KTM duke, yang jelas doi jadi seperti ane juga, http://it-farmacia.com/informazioni-su-aciphex.html anti tiger baru tapi motor harian tetep tiger! Makin sakit hati saja jika next tiger jadi 150 cc meskipun tambah kenceng dan keren pake teralis tapi tetep saja lain dengan tiger jadul yang torsinya maut. Sadar ga sih honda kalo saat ini generasi motor paling juadull di barisannya adalah Honda Tiger! cuma bisa ganti casing dari 1994 bahkan powernya tambah drop seiring kemajuan tehnologi. 🙁

Untuk menginsafkan kembali pecinta tiger yang terlanjur selingkuh (ato berniat selingkuh) cukup berat upaya Honda. Mesin harus diatas 200cc, torsi raksasa, tehnologi dan fitur baru, model kudu revolusioner dan ga cungkring biar manteb buat turing. Tahun 2012 jika tidak ada upgrade tiger bisa jadi tahun keruntuhan sang legenda ini, mengingat banyak motor sport premium berlomba-lomba masuk Indonesia. Yamaha Klo mo nyolong kuenya honda sekaligus bikin flagship baru, pas banget timingnya nih. Bikin motor 250cc(basisnya scorpio boreup) bodinya nembak byson yang dikekarkan, mantebbb

image

Pilih 250 naked atau 150 CC Berfairing ?

Mengejutkan! pooling selama  1 Minggu mulai tanggal 19Mei 2011 pukul 08.05 Sd 25 Mei 2011 pukul 16.30 antara Fazer dan CBR 150 jika keduanya dibanderol 30 jt, hasilnya Fazer 250 mengalahkan CBR 150. dengan hasil sebagai berikut

hasil mengejutkan Fazer 250 mengalahkan CBR 150

dari total 148 responden sebanyak 77 responden (52.03%) memilih Fazer 250 dan selebihnya 71 responden (47.97%) memilih CBR 150.

Smartf41z mengira bakal poll bakal dimenangkan CBR 150 secara telak karena keunggulan technologi, model yang lebih Sporty dan merupakan legenda 150cc DOHC berfairing. Namun dugaan Smartf41z meleset. Awalnya poll ini untuk membantu seorang temen yang punya budget 30jt dan bingung ingin meminang CBR 150 atau menunggu naked 250cc, terbersitlah untuk menyandingkan CBR 150 dengan Fazer 250 (sekalian jadi ajang manas-manasi YMKI) kqkqkqk…. Menyelam sembari minum susu, 😆 2 motor dengan 2 merk yang saling berseteru plus dari jenis yang berbeda dengan harga yang saya prediksi hampir sama. Harapan dengan diadakan Poll ini paling tidak ikut dibaca juga oleh petinggi Yamaha dan memberi secercah harapan untuk melahirkan flagship  yang bener-benar memberi warna baru bagi motor sport pemium.

Smartf41z sendiri cenderung memilih Fazer 250 karena merindukan sosok naked bike yang ga nyusahin buat harian dan powerfull. Yamaha sendiri sebaiknya tidak  memaksakan masuk ke segmen kurus yang diperebutkan oleh produk2 super. Ingat CBR dan Ninja 250 sebulan cuma laku masing2 1000 biji loh. Pasti babak belur lah kalo masuk sport fairing mengingat Yamaha saat ini tidak punya andalan di sport 250cc berfairing.

Andaikan Fazer 250 dibekali standar tengah dan kickstater dengan pembocor kompresi otomatis seperti pada thunder 250 Smartf41z yakin bakal laku melewati CBR 250 maupun ninja 250. Lain cerita kalo  Next Tiger bener2 fenomenal dengan mesin 250cc Low friction Tech (technologi minim gesekan) tiba-tiba menyalip ditikungan seperti pada kasus NMP Vs Byson. Kalo tiger masih 200cc ato next nya cuma upgrade jadi 225cc dengan basis NMP ya bukan lawan berat Fazer. Apalagi kalo Fazer dilempar ke pasar dibawah 30 jt, taruhlah 27 jeti, bisa menjadi penguasa tak tergoyahkan di Segmen ini, asal GPI loh…! alias Ga Pake Inden 😆 . harga 30 jt aja peminatnya melebihi sang Hot Topic CBR 150 apalagi kalo harganya lebih murah. Laku abis dehhh!!!

Tapi sayang juga dengan budget segitu tinggal nambah dikit bisa dapet Ninja 250 bekas loh…. he3…

Semoga hasil polling ini menyemangati YMKI untuk segera menelorkan Fazer 250 sebagai flagship yang baru. Bikin segmen baru 250cc naked yang ramah buat harian lebih logis rasanya  daripada harus bertarung dengan Duo Sport Fairing Ninja 250 dan CBR 250 yang cukup superior.

Kalo ingin memanfaatkan momentum ini, sebaiknya Honda juga bergegas untuk regenerasi motornya yang paling jadul alias honda tiger. Ga percaya Tiger paling jadul!? nih buktinya : Honda grand/supra 100 udah diskontinyu ganti  Revo 110/blade110, karisma udah ganti supra 125, Megapro dah ganti NMP. lah tiger….? masa produk flagship kategori motor lokal, dibiarkan merana terus-terusan. Bisa jadi barisan sakit hati tiger yang udah 2-3tahun terakhir nunggu tiger 250 pada lari ke Fazer. Contohnya saya sendiri loh udah 2 tahun terakhir nunggu kepastian tiger 250, karena ga keluar-keluar akhirnya memutuskan beli sport fairing 250cc.

LPG ngowozzzzzz…………

Sebelum memutuskan meminang si “bolot” (ninja kesayangan), hal utama yang menjadi pertimbangan adalah absennya kick stater dan standard tengah.  Setelah googling sana- sini motor sport 250 cc keatas memang mayoritas ga pake fitur ini. Menutut hemat saya, 2 fitur ini sangat penting  apalagi untuk motor harian yang harus tahan banting dan selalu siap pakai setiap saat. Saya sendiri orangnya sangat gemar otak- atik motor sendiri. Paling males klo disuruh kebengkel apalagi kalo sampe antri.

Ketiadaan standar tengah sangat menyusahkan saat mau bongkar pasang roda depan dan belakang. Bayangin aja kalo motor kena paku gedhe dan ketahuan pas dirumah, sedangkan rumah penulis sendiri jauh dari tukang tambal ban. Klo harus dorong motor yang segedhe itu Ogah banget! Selain berat, juga tengsin juga he3… .Problem lainnya makan space parkir yang luas jika ga ada standar tengah. Bisa bayangkan kalo motornya gedhe ga ada standard tengah trus pasang side box, bisa2 suruh bayar parkir buat tiga motor tuh. He3… (maksa.com)

Solusinya, ya mau ga mau harus beli stand paddock, harganya lumayan mahal loh! Itupun paddock belakang biasanya ga bisa buat depan. Nah loh harus beli 2 kan ! Solusi lain bisa pake dongkrak sih, tapi ribet dan kurang safety.

Ga ada kick stater juga menyusahkan loh. Bagi  motor yang berumur hal ini bisa jadi masalah, pengalaman pake tiger beberapakali bendik stater kena, trus belum lagi ada masalah kelistrikan/ korslet, ato aki sudah waktunya ganti,  nah pas ga ada waktu buat benerin kan tinggal “pancal” aja kan udah nyala motornya. Motor yang lama ga dipake juga kadang susah distater loh, solusinya ya “mancal” lagi. Sering juga motor ngambek karena bensin kecampur air lah, busi setengah modar lah, ato filter udara kotor lah sehingga meskipun elektrik stater jalan tetep aja ga bisa hidupin motor. Pake kick stater beberapa kali motor baru bisa hidup, daya hisap mesin kan lebih kuat pake tenaga kick stater (apalagi kalo yang “mancal” segedhe beruang 😛 )

Yang depan buat harian, yang belakang buat weekend

Karena saat ini ga ada motor 250cc yang pake kickstater dan standard tengah, akhirnya tetep ambil ninin  deh. Awalnya ada niatan mengistirahatkan Tiger kesayangan yang udah diserang penyakit “tua” dan pake Ninin buat harian, tapi mengurungkan niat (biar motor barunya tetep awet muda). Tiger pun tetap setia nemenin penulis sehari2 buat cari sesuap nasi.

Intinya punya motor harus selalu rajin dirawat, apalagi yang ga ada kick stater dan standar tengah, harus sediain dana ekstra untuk beli paddock ato charger aki kalau diperlukan.