motuba

All posts tagged motuba

Bagi yang belum familier istilah motuba SF jelaskan dulu… motuba singkatan dari Mobil Tua Bangka…alias mobil tahun lawas… istilah yang dipopulerkan oleh admin komunitas ini di facebook… om Bons Riyadi… ini kisah SF.
Saat SF masih duduk dibangku SD, orang tua SF membeli mobil pertama untuk keluarga… toyota corona (entah tahun berapa ) jadi mobil pertama dikeluarga kami… namanya mobil tua , apalagi Ortu SF juga ga pengalaman dengan mobil ada saja permasalahannya. Pernah saat melaju tiba-tiba kap depan terbuka sehingga menghalangi pandangan.. untung mobil segera menepi dan tidak menabrak apapun. Alhasil perjalanan dari Malang ke Surabaya kondisi kap harus diikat agar tidak terbuka lagi. Mobil ini jadi mobil paling sering mogok yang pernah dimiliki keluarga SF. Akhirnya mobil ini hilang dijual oleh tukang cat…. sebelum kita polisikan eh tukang cat tersebut sudah masuk bui kena masalah yang sama. Continue Reading

Bantuin sodara kali aja ada yang minat….

Berikut penjelasan dari empunya (SF copas dari status FBnya)

Sedan keren tenaga power full namun hemat BBM, solusi tepat untuk jaman ini…
Holden Gemini Diesel 1989, Abu-Abu, 1500 cc, AC, Power Steering, Velg Racing Ring 16 Ban 195/50 kondisi 95%, Alarm, Central Lock, Interior Rapi dan Keren, Bagi yang berminat hub Herybertus Wahyu Widodo Telp. 0811910080. Harga HANYA 26.500.000 nego !

Continue Reading

haree genee ngomongin gengsi? sayang mas bro…

tapi ga bisa dipungkiri gengsi emang mahal harganya… karena gengsi serta pengakuan kadang orang ga bisa berfikir jernih lagi. bahkan sampai stress dan bunuh diri saat ga keturutan

Terkadang kita heran dengan keputusan orang beli motor “wah” padahal dah punya 2 motor , belum punya rumah dan mobil. sempet ini dialami SF waktu beli ninja 250. Pernah ada pengunjung komen rumah masih ngontrak di gang kecil tapi duit malah dibelikan motor.yeee… jelas orang ntu belum tau kondisi dan prioritas masing2 orang beda. SF dah punya rumah di Surabaya, dinesnya ga jelas pola mutasi rutin seluruh Indonesia. Masa pindah tempat kerja beli rumah… he3…

wpid-PhotoGrid_1361853146875.jpg

balik ke topik ada anggapan bahwa beli motor premium gengsinya lebih dibanding beli motuba. mungkin alasannya gini : beli motor premium adalah pilihan karena duit berlebih bukan untuk fungsional namun bisa jadi hoby. dengan kata lain… beli motr yang harganya seperempatnya saja menawarkan fungsi yang sama bahkan lebih 🙂
Sedangkan beli motuba karena kebutuhan dan memang punya duit cukupnya beli motuba. so jika dibandingkan motor seharga 50 jt dengan motuba yang seharga sama kemewahan bisa dilihat langsung…

Bagi Sf 2 pilihan tersebut ga relevan dibandingkan jika duit hasil beli dari keringat sendiri. Kita sendiri yang tau prioritas. gengsi…? SF merupakan pendatang di Surabaya… mo pamer gengsi ke siapa? toh rekan-rekan kantor yang banyak pemakai mobil baru pada tau SF penunggang Tiger  , bahkan pernah diketawakan juga saat SF menunggang Spin… bener-bener kaya beruang sirkus kata temen.  :mrgreen:

Keputusan SF beli mobil lawas juga sama sekali ga mikir gengsi… eh ya pertimbangan milih mobil lebih ke kebutuhan bukan lagi faktor emosi untuk memenuhi hasrat terpendam dan hobi motor.  Ga masalah sama sekali dan ga malu meski mobil tua umur 10 tahun  yang sanggup kebeli. bahkan bersyukur karena masih banyak keluarga yang lebih membutuhkan mobil tapi masih belum diijinkan oleh Allah, jadinya kemana-mana masih boncengan motor lengkap seluruh keluarga.

Ada juga rekan yang menyayangkan SF beli mobil bekas tahun lawas. katanya: “kenapa ga beli mobil baru , ninjanya dijual buat nambah budget beli mobil kan dapet mobil baru”. weihhh…. enake…! ndak ngurus soal gengsi… yang penting keluarga saya aman dan enjoy ga kepanasan lagi.toh mobil yang kebeli sekarang bagi keluarga lebih dari cukup, bisa bikin anak-anak bersendau gurau dalam mobil ga ada beda saat naik Innova milik mertua 😛 bahkan lebih seneng naik mobil sendiri karena bisa nonton kartun kesayangan. he3…
wpid-PhotoGrid_1363222623346.jpg
pagi tadi waktu keluar dari parkiran motor juga ditegur temen ” kok ga pakai mobil yang baru beli Yan? ”  “mobil cuma untuk keluar bareng keluarga, sehari-hari lebih irit pakai motor… ane kan biker :)” , rekan saya mambalas lagi “kan lebih enak mobil, ga kepanasan dan kehujanan?” jawab saya… ” wah ya jelas enak motor… kehujanan tinggal pakai mantel dan ga kejebak macet. ada banjir bisa cari jalur alternatif masuk gang. kepanasan ya tinggal buka kaca helm dan resleting jaket, bisa dicepet nyampai kantor ga pakai bayar tol” he3… emang susah ngomong sama biker, bisa aja ngelesnya.

Gengsi dan pengakuan mahal harganya dan ga ada guna, iri rekan kerja/ tetangga punya kendaraan/barang lebih bagus boleh saja tapi buat pencetus semangat , jangan jadi obsesi buta. beli kendaraan sesuaikan prioritas dan kebutuhan.

Sama seperti saat kita berjalan, jangan melihat yang diatas terus, lihat kedepan dan kebawah agar ga tersandung dan membuat kita bersyukur apa yang telah dititipkan Allah kepada kita.