nmax

All posts tagged nmax

Sudah sebulan ini jok Nmax model touring sobek pas sambungan… belum sempet benerinnya… ngeblog aja ga sempet apalagi beresin motor. 6 weekend berturut turut SF nglaut…. mulai Bangka Belitung, P.mundu, Waingapu, Tanjung Lesung, Anyer, sampai terakhir balik lagi ke P.Mundu….  item mentok dahhh :mrgreen:

Salah satu keluhan jok custom milik SF adalah kontur jok disesuaikan untuk pengendara normal bukan beruang kaya SF. Jadinya, SF kalau duduk agak maksa kebelakang mendorong bagian jok yang diposisikan sebagai sandaran pengendara.

Efeknya jok robek pas jahitan yang menghubungkan alas dan sandaran bagian depan…
Sudah ada rencana untuk merubah kontur jok agar makin nyaman bagi beruang. Sandaran perlu di coak agar makin mundur. Cuma nunggu waktu luang saja…

Jadi kalau anda berukuran  ga normal, pertimbangkan lagi beli jok custom yang sudah jadi , mending pesen khusus yang sudah disesuaikan dengan tubuh pengendara.

Responsif dan Relax… 2 kata itu seakan menggambarkan performa Nmax milik SF saat ini. Tapi sebelum membahas apa saja yang SF lakukan pada Nmax, intip dulu perubahan yang SF lakukan sebelumnya disini.  Filter aftermarket Ferrox, Roller Mio J 12 Gr (1 Gr lebih ringan dari bawaan), dan Per CVT Vario 150. Paduan ini bagi anak muda yang seneng kebut-kebutan dan selap-selip mungkin cocok… Motor serasa siap melesat kapanpun dibutuhkan… delay antara putaran gas dengan bertambahnya kecepatan sangat singkat. Efek buruknya Motor menggerung terus maunya nyundul terus , kira-kira seperti motor manual yang giginya terlalu rendah saat melaju. Pastinya motor jadi tambah boros….

Per Vario 150 yang akhirnya dicopot lagii

Continue Reading

Umur gromet/mur windsheld Nmax pada motor SF, ga sampai berumur 2 tahun. Model mur yang tertanam didalam karet bikin ga bisa awet. Masalahnya sering kali Mur lepas dari karetnya, sehingga ga bisa dipakai lagi.
Kalau ga ingin repot, beli saja mur windshield baru ke bengkel
Solusi lainnya bisa bikin sendiri…. tinggal pakai mur kecil (klo ga salah ukuran 8) yang dipaksa masuk kedalam potongan selang bensin. Caranya gampang lihat gambar berikut ini

Mur windshield nmax DIY

 

Continue Reading

Windshield pertama Nmax beli karena khilaf. Windshield sangat tinggi dan warnanya hitam. Kalau siang sih ga masalah, tapi begitu malam dan apalagi hujan windshield malah menghalangi pandangan. Ganti yang bening dan lebih pendek… Sebenarnya ga ada masalah dengan windshield ini. Namun setelah pemasangan alarm BRT yang mengharuskan bongkar pasang windshield, jadi  timbul masalah. Mur windshield yang nempel pada dudukan di balik tameng depan doll. Saat berusaha membetulkan sendiri dirumah malah bencana. Windshield retak dibagian lubang bautnya (ngrapetin sambil gemes, begitu dah jadinya 😂 )

Beberapa minggu pake orinya dah… Tapi bosen juga ya…. Manfaat windshield yang melindungi tubuh pengendara dari angin jadi ilang gara2 windshield ori kekecilan.

Awalnya SF tertarik windshield asesori resmi yamaha… Tapi kok harganya nggilani.

Akhirnya cari yang lain di tokopedia…. Searchnya pake cara biasanya… Masukkan kata kunci, filter daerah Jabotabek (agar bisa ojek online langsung nyampai), lalu di sort harga yang terendah … 😇. Nemu dah windshield yang dimaksud. Nama sellernya my istana motor. Jangan kuatir ini bukan endorse , SF beli kok, bukan gratisan apalagi bonusan.

Awalnya ga berharap banyak, minimal sama kaya Windshield sebelumnya. Saat barang sampai , ga sabar SF langsung bongkar tuh barang. Packing Std cukup rapi dan ga kuatir baret saat pengiriman.

Windshield siap pasang. Sudah lengkap dengan spacer, ring karet, dan baut

Continue Reading

Sepulang kantor Nmax yang bermasalah kemaren terpaksa diinapkan ke  bengkel resmi.(baca artikel terkait disini ) Meski esoknya SF dilanda kesibukan ditempat kerja, SF sempatkan telpon ke bengkel resmi yamaha iwata harapan indah bekasi.

Nmax terpaksa nginep di bengkel resmi

Continue Reading

Seminggu sebelum lebaran SF servis Nmax karena indikator V belt sudah menyala. ( baca selengkapnya disini ) , Nmax sempat dipakai kerja 3 harian , sebelum ditinggal mudik selama 2 minggu.

Hari kamis kemarin , Nmax kembali dipakai kerja. 5 km pertama ga ada masalah. Namun tiba- tiba Nmax mati mendadak saat tutup grip gas, di stater Nmax kembali menyala… namun tidak lama kemudian saat lampu merah Nmax kembali koit. Kejadian ini berulang kali terjadi saat grip gas ditutup…. untuk itu SF sengaja sedikit gantung gas di jalanan merambat…. tersiksa sekali. Tangan pegel menahan rem , sembari menyeimbangkan motor.

Seperti biasa tiap pagi sebelum sampai kantor , SF mampir sarapan di jalan. Sekalian SF ngaso  dulu karena disiksa Nmax yang lagi rewel. Abis sarapan lah kok Nmax normal lagi…. SF standar tengah, hidupkan motor dan di gas-gas mentok kemudian di stasionerkan , lah kok normal… tapi itu cuma sementara… beberapa menit kemudian SF kena perlintasan kereta. Kumat lagi dah… si Nmax Ngambegggg!!! Mesin mati… SF coba hidupkan Motor, memang bisa kembali nyala tapi ya gitu…. beberapa detik kemudian, mati lagi… 🙁

Sampai kantor SF langsung disibukkan acara seharian penuh jadi ga sempat ngurusi motor. Saat pulang kerja…. motor tetep ngambeg sepanjang jalan… sampai sampai SF sengaja gantung gas sambil ngerem saat jalanan merambat.

Nmax terpaksa nginep di bengkel resmi

Sampai Harapan Indah, bengkel resmi dah hampir ditutup oleh owner bengkel. Untung ownernya baik hati , dan masih menerima siNmax. Awalnya Beliau berusaha mencari penyakit Nmax dengan cara di geber-geber sambil di standar tengah namun tetep masih penuh dugaan yang jadi penyebb matinya Nmax. Terpaksa malam itu Nmax diinapkan ke bengkel.

Adakah pemilik Nmax yang mengalami hal yang sama …..

Beberapa dugaan penyebab masalah Nmax gampang mati :

1. Bensin tercampur air

2. Pemasangan alarm bermasalah

3. Settingan Nmax waktu servis terakhir bermasalah , pasca settingan CO+8 terakhir  nmax memang terasa lebih bergetar saat stasioner

4. Injector tersumbat

5. Perkabelan bermasalah (soket2 kendor)

Apapun itu …. SF sama sekali buta soal motor injeksi jadinya pasrah…. manut sama bengkel resmi yang punya diagnostic tools.

Klo tiger ngambek masih bisa otak atik cari masalahnya, klo Nmax … nyerah dah

 

Saat cari makan siang dengan Adik. Adik SF tiba-tiba belokin motornya ke toko variasi motor yang murmer. “Sapa tau ada yang cocok mas…”(tau aja klo SF suka gelap mata klo ketemu yang murah-murah). Setelah clinguk-clinguk akhirnya nyomot braket plat nomor Nmax plus sponge handle gas dan cover karet tuas rem. Murah bgt sihhh…. 3 item totalnya sekitar 40rban.
Braket plat nomer ditempel di tabung shock breaker bikin area windshield mudah dibersihkan. Klo ini ga ngefek kenyamanan cuma intermezo sajahhh….

Berikut parts yang SF maksud : Continue Reading

Nmax servis ke bengkel resmi

Nmax sowan ke bengkel resmi

*

Servis Mendekati 25 ribu KM performa Nmax memang terasa sedikit menurun. sudah kepikiran servis 25rb saat ganti V belt sekalian saja upgrade performa Nmax agar entengan dikit.

Ini dia detail upgrade saat servis Nmax:

  1. Roller Mio M3 (12 Gram turun 1 gram dari bawaan Nmax)
  2. Per Vario 150 (Per lebih panjang 4,8cm dan lebih keras)
  3. Filter Aftermarket Ferrox
  4. Setting CO+8

Paket Upgrade Nmax, Roller Mio M3 12 gr, CVT Vario 150, Ferrox

Gimana impresinya?

Continue Reading

Bongkar CVT Nmax

Bongkar CVT Nmax

Pas mau lebaran, pas Nmax minta jajan. Yah daripada sakit duluan mending dituruti.

25.000 km ditandai dengan munculnya kedipan V-belt di MID. Tandanya V-Belt minta diganti. Lantas parts lainnya apa saja yang perlu diganti? Berapa perkiraan belanjanya ?

Continue Reading

Pulang kerja Jumat kmaren ada yang aneh dari penampakan Speedometer Nmax. Keluar kedipan V-belt pada MID.. tandanya V-belt sudah minta diganti. Intip odometer… eh ya dah lewat 25 rb KM. 🙂 Pantes….
Memang beberapa minggu terakhir kondisi Nmax dirasa ada sedikit penurunan.  Terutama akselerasinya… agak selip di putaran bawah-menengah. Apalagi kalau macet parah, gejala selipnya makin terasa. Meski ga parah banget ya…. artinya motor masih bisa melaju namun rpm awalnya kudu dinaikin dikit 🙂
Konsumsi BBM terasa agak sedikit boros dari. Biasanya kalau eco riding bisa hampir menyentuh 1:45 dalam kondisi lumayan lancar, sekarang palingan 1:40 kmpl.
Handling ga ada perubahan… tetep nyaman. Berarti kaki-kaki masih prima. Cuma rem agak kurang pakem dibanding dulunya. Sepertinya kaliper dan master remnya dah mulai seret… kudu di bersihkan.
Ban belakang jelasnya sudah SF ganti sebelum 15.000 km, nah di 25.000km ban depan mulai menipis namun masih bisa dipertahankan. Wajar sih Nmax agak boros soal ban. Selain diameter velg 13″ karet bundar Nmax menganut medium compound, ga seperti umumnya motor dimana ban bawaan tipe hard. Karena ini pula daya cengkram ban Nmax sangat yahud…. lebih PD mereng-mereng sampai dek gasruk aspal 😆
Kondisi mesin masih prima. Maklum SF biasa ganti oli tiap 2000km mendahului anjuran 4000km dari pabrikan. 
Selama pemakaian dari baru hingga 25.000 km bagaimana kesan mengendarai Nmax?
– Performa mantab, bensin irit, nyaman meski kudu sedikit dimodif. Pokoknya Motor recomended dengan beberapa catatan kecil.
– Catatan kecil yang SF maksud adalah soal kenyamanan. Shock terlalu keras… langsung SF ganti dengan Per Shogun. Jok ori sebenernya cukupan jika dipakai sendiri…mengakomodasi kebutuhan pengendara cari ergonomi yang pas menyesuaikan posisi kaki yang bisa nekuk atau selonjoran. Sayang untuk boncengan jok terasa keras bagi boncenger, jadinya diganti biar lebih nyaman.
– Untuk menembus kemacetan memang Nmax kurang lincah, tapi asal sabar dan pintar cari celah, Nmax ga bikin pegel buat kemacetan kok.
– Grip ban super, handling mantap, rem pakem.
Intinya puas dan sama sekali ga ada penyesalan… sekarang pun jika disuruh beli motor baru tetep milih Nmax. Dah cinta gitu loh… klo suruh nyari pendamping ya paling cari sodaranya yang berbasis sama yang kudunya juga bebas masalah si Aerox.
Parts apa saja yang kudu diganti karena termakan usia pada km 25.000?
Nyambung lagi artikel selanjutnya yakkkk….
Jelasnya kudu bobol tabungan… :mrgreen: