Test ride vixion bergenre puresport

image

Bukannya new vixion atau R15 ya.. melainkan vixion yang dimodif ergonominya biar seperti motorsport murni. Langkah awal setang depan diganti setang jepit. Nah extremmnya… modif ini menuntut shockbreaker dinaikkan lumayan tinggi sebagai pegangan setang jepit plus segitiga variasi. Saat motor belum dinaiki masih ada space lumayan antara tabung shock dan segitiga bawah. Namun saat dinaiki space tersisa hanya beberapa centimeter :mrgreen:. Langkah selanjutnya buritan belakang ditinggikan melalui modif link arm dengan cara membuat lubang dudukan baru yang lebih tinggi. Dipadukan dengan velg+ban lebar serta rear hugger motor memang nampak makin gagah. Untuk urusan safety, vixion yang mesinnya masih std ini dilengkapi cakram depan lebar dan aplikasi rem cakram belakang. Tampilan keseluruhan motor memang lumayan terdongkrak… namun bagaimana kesannya setelah dicoba riding.? Kesan pertama saat nyemplak motor , SF dengan tinggi badan 174 cm sedikit jinjit, beban tubuh terasa bertopang pada kedua lengan.
image
Nah begitu jalan motor terasa enak bermanufer dan cornering ringan, namun saat kena jalan bergelombang shock depan terasa keras (lah jarak mainnya cuma beberapa cm). Motorpun bergetar diselingi bunyian disektor depan (mungkin dari spakbor depan mentok di jalur kabel) , riding beberapa kilometer lengan dan bahu terasa capek. Menurut SF sangat jauh lebih nyaman ninja 250 meski bobotnya selisih 40 kgan. Klo boncengan gimana? Rider tambah capek (apalagi jika bonceng sikecil didepan) , boncengerpun ga nyaman karena kesulitan naik serta jika direm boncenger melorot kedepan (nah kalau ini sama ga nyamannya bonceng Ninja 250 😆 ) Berdasarkan pembicaraan SF dengan ridernya, doi nampaknya tertarik upgrade mesin vixionnya. Acuannya motor salah seorang pentolan komunitas Vixion yang telah bore up 185 cc, yang bisa enteng melahap CBR dan satria .
Dengan berbagai pertimbangan serta pengalaman SF, SF anjurkan mesin Standard saja lebih ga ngrepoti, ga rewel, dan ga menguras dompet. Yang penting ga bikin was-was keluarga dirumah.
Saat SF tanya apa ga capek riding motor sport begitu? Ndak tuh sudah biasa :mrgreen: bener juga ya… kalau orang ga biasa pasti pegel ga karuan riding motor seperti itu
image

Yang Perlu diperhatikan Saat Ganti Velg dengan Diameter yang Lebih Kecil

Banyak pengguna motor sport yang ganti diameter motornya dengan diameter yang lebih kecil namun lebih lebar ukurannya. Sama halnya dengan Tiger 2004 milik SF. Niat awal sih pengen cari velg lebar ukuran 18″ namun susah cari dipasaran saat itu (ga tau sekarang) karena velg semakin gedhe semakin gampang melewati lubang. Akhirnya SF memutuskan ganti velg 17″ palang 3 merk Sprint.

Meski kata orang velg ini ringkih dan ane menyaksikan sendiri rekan ane pecah velgnya gara-gara menghajar lubang saat turing, namun penjualnya meyakinkan kalau velg palang tiga adalah generasi terbaru (kira-kira 3,5 tahun lalu) dan materialnya beda dengan yang palang 5 sebelumnya. Ga nyesel beli velg ini, udah 3thn masih kokoh meski sempet melahap rute harian 80 km. Back to title. pergantian velg ke diameter lebih kecil ada konsekwensinya yakni

1. Rasio gir bakal terasa makin besar. akibatnya tarikan makin mantab namun top speed berkurang. Solusinya gir belakang dikecilin 2 mata atau gir depan naikin 1 mata.

2. Jalan ga rata makin terasa dibanding velg 18″ solusinya pake ban gambot.

3. Spedometer jadi kurang akurat. Sempat ane bandingkan saat menempuh rute kerja, biasanya pake ring 18″ jarak yang ditempuh 78km, jika pake ring 17″ jadi 80an km. Solusinya ganti Koso RX02 dan dikalibrasi ulang (he3… mekso!)

4. Buritan makin rendah, solusinya anting shock ganti yang lebih tinggi. Ato ganti shock sekalian kalo ada budget lebih.

Namun yang wajib dilakukan saat ganti velg 17″ cuma ganti ban  🙂 yang lain mah sunnah aja

Sektor Buritan Motor Sport, Desain yang Sangat Penting

Salah satu bagian terpenting dalam penyusunan desain motor adalah sektor buritan motor. Terlihat dari belakang bakal banyak item yang terekspose mulai behel, bodi belakang, tail lamp+sein, spakbor, lebarnya roda, knalpot, piranti pengereman, dan shockbreaker. Motor yang keren terlihat keren dari depan cenderung percuma jika buritan tidak mendukung. Salah satu contoh fatal menurut SF adalah CBR 250/150, beberapa kali SF mengamati buritan CBR namun “feel”nya beda saat ada dibelakang ninja 250. Pada CBR kesan yang SF dapat adalah motor harian seperti pada umumnya (awal liat CBR malah ga sadar kalo motor ini sang CBR yang fenomenal itu), kesan nanggung semakin diperparah saat  boncengan, aura motor gedhenya malah hilang. Meski Ban yang diusung CBR lebih lebar 1 tingkat diatas ninja tapi masih ga membantu dongkrak tampilan belakang CBR. beberapa kali disalip CBR feel mogenya tetep kurang dapet.

Beda saat ada dibelakang ninja desain bodi belakang yang lebar dan penuh bikin motor ini beraura moge. Dipake boncenganpun masih terlihat mogenya.  Namun jika Ninja 250 diprotol spakbor belakangnya malah jadi norak ya? Begitupun jika pake spakbor mini, dimensi overall ninja 250 bakal terlihat semakin kecil alias kuntet atau pendek.

kalo ga salah gambar in dari benny the great

Contoh lain misal Scorpio yang sebenernya lumayan gagah jadi aneh saat sektor buritan yang kurang nungging, apalagi ambless jika dipake boncengan.

amblez

 

Akibatnya banyak rider yang nunggingin buritan scorpio.

Contoh lain lagi, vixion yang bannya terlihat cungkring karena pakai seukuran bebek. Nah kalo ini jelas solusinya ganti ban yang lebih lebar. Ini memang cara simpel upgrade tampilan buritan untuk motor sport, yang utama ganti aja ukuran ban belakang lebih lebar.

makin semok makin seksi

Kalo mau lebih extreem banyak juga pilihannya tergantung budget, mulai cakram belakang, pasang monoshock, led lamp, dll. IMHO.

Review Shock Nitro TVS Apache untuk Tiger

Udah beberapa bulan ini shock belakang  tiger kesayangan udah ga nyaman lagi. Keras bis atos! kalo disetel empuk malah ga stabil di jalan kriting, traksi jadi payah!. buat boncengan juga mentok karet dampernya. Pada artikel sebelumnya Smartf41z minta pendapat pada pengunjung dan ada satu saran dari bro zaqlutv (thanks 🙂 ) untuk make Shock TVS Apache. Akhirnya cari- cari info tentang shock ini. Ternyata ga kalah juga sama shocknya Pulsar. Niat awal sih nunggu abis gajian hunting shock ini. Lah kok Ndilalah waktu dolan ke PRJ pandangan mata ga sengaja tertuju di stan TVS yang memajang tulisan Diskon spareparts 15%. Waduh…. makin terkiwir-kiwir deh! minta ijin bundaF41z, eh dikasih lampu ijo. Awalnya Smartf41z ragu-ragu takut kalo beli harus menunjukkan STNK seperti pada dealer Bajaj .  Ternyata kaga perlu. harga di pricelist Rp300rb perbiji. Diskon jadi 255rb perbiji.

beli di PRJ

Seminggu lalu ane pasang juga shock breaker ini. Kaget juga karena ukuran shock sangat panjang, yakni 360mm, lebih tinggi dari shock standar tiger+peninggi shock. Setelah terpasang motor jadi nungging banget, bahkan tingginya buritan sama dengan si Bolot. 🙂 alias Ninja 250. Pemasangan shock TVS untuk honda tiger tabungnya terpaksa diposisikan menghadap depan karena ada behel dibawah bodi. Rekan ane nyaranin gerinda aja behel tambahan itu, biar tabung nitronya semakin terekspose dari belakang. Berhubung ga punya gerinda dan belum sempet ke bengkel, ditunda dulu deh. Lagian sayang behelnya. 🙂

Terpasang di Tiger
Nunggingnya sama kaya Ninja

Saat di standar tengah, roda depan dan belakang nempel lantai. Jadinya shock depan diturunin dikit, biar roda belakang bisa bebas saat distandar tengah. Pas dipake jalan rantai ternyata bergesekan dengan standar tengah. Solusinya ganjelan standar tengah ditambah biar ga serempetan dengan rantai.

Kesen pertama make shock ini ternyata agak keras dibanding shock tiger ori, mungkin Shock masih baru ya jadi agak keras. Atau bisa jadi perubahan titik berat. Pada kasus ini titik berat bertumpu di depan. rebound yang ane rasakan sangat MANTAB! setelah melibas polisi tidur shock dengan lembut kembali ke posisi semula. Kalo dipake boncengan cukup nyaman dan ga ada gejala Jedhug saat melibas polisi tidur. Sengaja setelan kekerasan ane posisikan ditengah, biar buat boncengan masih nyaman dan buat sendiri masih lumayan empuk. Setelah seminggu dipake ngantor, jadi lumayan empuk juga shock ini. Recomended banget buat penyuka motor nungging. Tapi syaratnya roda belakang tiger harus pake ring 17″ dan ban lebar. Kalo pake velg ori 18″ pasti keliatan aneh.

Motor Sport Nungging= keren ?

Liat aja motor sport yang paling laku saat ini, vixion! nungging kan? ato motor sport idola rider Indonesia. Ninja 250, CBR 250, R15, CBR 150 semua nungging kan. Sejak SMA motor Smartf41z emang seneng yang nungging. GL MAX yang dibeliin ortu langsung dimodif monoshock nungging dan ban lebar. Pasangan pantat nungging emang ban lebar, area buritan terlihat makin padat. Tiger smartf41z pun modif nungging. Dari stereo yang pake anting, trus ganti monoshock nungging, trus balik lagi dengan shock stereo nitro nungging juga.

Buritan Nungging + Ban Lebar perpaduan sempurna

Nyonya juga ternyata seneng dibonceng motor nungging karena lingkup pandangan makin luas. 🙂 tapi itu saat motor dah jalan. Tapi ngomel saat mau naik turun motor. apalagi tiger ane pake box. ha3…. Enaknya motor nungging, pandangan jadi luas, selain ini ga perlu takut polisi tidur meski boncengan.

Namun gara-gara CLBK dengan honda shadow 750 jadi pengen motor cruiser. Ini juga nungging kan. Tapi didepan bukan dibelakang 😆

modif ini tentunya harus didukung kondisi fisik. Jangan maksa sampe jinjit segala. bahaya kalo tiba2 ada hambatan mendadak, atau berhenti di jalan ga rata. Bisa Gedubrak!

Untuk menunjang modif nungging, Standar samping dan tengah harus ditinggikan juga noh…  pake besi letter U aja yang di las dipermukaan standar samping dan tengah.