oprek

All posts tagged oprek

Filter udara bawaan Nmax tidak bisa dicuci dan kudu diganti saat menginjak 12 ribu km. Punya SF sendiri dah 17 rb lupa ga diganti :mrgreen: . Berbekal pengalaman pasang Ferrox di Ninja 250, SF putuskan juga ganti filter udara Nmax dengan Ferrox.

Segera pesen ke om Kobayogas, harganya 390rb… mahal ya? Ntar dulu… klo hasilnya ga signifikan baru boleh komen mahalll….

Setelah barang nyampai langsung dipasang… guampang banget ga sampe 10 menit dah terpasang. Cuma modal obeng plus… tinggal copot 6 baut filter.

Kesannya gimana setelah terpasang? 

Seperti yang diduga sebelumnya… penggantian filter udara ini bikin motor terasa rilex. RPM cepat naik tanpa merasa motor “ngoyo”. Kesannya persis yang SF rasakan saat mengganti filter udara bawaan Ninja 250 dengan ferrox.  

Karakter Nmax yang terasa flat di putaran tengahnya beberapa saat tertolong oleh ferrox…delaynya lebih singkat untuk menuju RPM atas. 

SF yang keasyikan jajal ga terasa bikin pengendara Nmax di daerah kranji terpancing. SF berikan kesempatan dia menyalip dan langsung SF tempel… dalam posisi menanjak Nmax SF mampu semakin mendekat…. 

cukup dah… inget umur… πŸ˜† kesimpulannya Nmax dengan pengendara beruang bisa mendekati Nmax  berpengendara “normal”.

Belum puas jajal perubahan performanya, langsung SF jajal bonceng berempat saat jemput Faiz… disini juga kerasa banget bedanya dibanding sebelumnya… motor lebih terasa rilex saat melaju dengan beban berat… akselerasi juga terasa lebih responsif…. 

Apa ga terlalu berlebihan nonjolin Ferrox ?  Mungkin kali ya…. :mrgreen:

 Lah wong Filter lawas Nmax SF dah parah kotornya…. kwkqkwkwq…. 

diganti filter OEM saja SF yakin performanya naik tapi mungkin ga sebaik ferrox… 

Jadi 390rb apakah cukup worthed ?   

Yuppp….!!! Performa meningkat (sepertinya BBM juga bisa ngirit) , dan barangnya bisa dipakai sampai bosen…..!! Tinggal cuci berkala kalau kotor.

image

Beruntung SF punya teman baik pemilik bengkel flowbench (semacam alat pengukur debit udara)… awalnya ngomongin soal bisnisnya yang mulai berkembang dimana doi sudah bisa menerima pesanan noken dan knalpot khusus kompetisi. Trus yang paling baru dapat orderan ngetes bermacam jenis open filter.
Continue Reading

CBR vs Ninja 250
Membaca artikel di motorplus soal CBR 250 dioprek agar bisa menyaingi N250. SF jadi teringat artikel terdahulu … yuk ah diintip perbandingan power on wheelnya :

Ubahan CBR 250 mencakup bore up ekstreem hingga 305cc, mengganti ECU,mengubah profil kem, penggantian knalpot sehingga power jadi 31,08 dk @10.000 rpm dan torsi 26,03 Nm @rpm 7.500…. CBR 305ccjelas ubahan ini sudah bisa jauh meninggalkan N250 lah
tapi di oprek sedikit saja tanpa menyentuh daleman mesin N250 bisa kok powernya menyaingi CBR diatas …. cukup pakai parts Plug N Play saja….
1. Knalpot Yoshimura Full System+DYNOJET+BMC Filter 32.2 HP 20.26 NM
2. Knalpot Sportisi Full Street Version+DYNOJET+DIAL A JET S31.8 HP 20.50 NM
3. Knalpot R9 NEW MUGELLO EXHAUST+DYNOJET 31.5 HP 18.69 NM
4. Knalpot Yoshimura Full System+DYNOJET 30.7 HP 20.97 NM
5. Knalpot NOBI Header Gandhoel+DYNOJET 30.2 HP 18.67 NM
6. Knalpot Yoshimura SLIP ON+DYNOJET 28.8 HP 18.48 NM
7. Knalpot KR-TUNED Header Two Bros+DYNOJET+BMC Filter 28.7 HP 19.05 NM
8. Knalpot custom stanlee+filter racing+Jetting+TCI Racing 35.2 HP 22.79 NM

Entah kalau ninjanya ikut dioprek hingga 300cc jadi berapa ya powernya secara N300fi saja STD bisa mencapai 35hp… itu belum ganti ECU, Kem racing, openn filter loh…

Hasil Oprekan CBR diatas secara power boleh dibilang kalah sama N250 Oprek PnP tapi lihat Torsinya! Joss gandos… kalau dijalanan jelas ngacir duluan si CBR ini. kalau treknya 1KM lebih baru dah N250 berbicara…. dan jalanan sebegitu panjang dan kosong susah ditemui di ibukota :). Ga salah juga si CBR berjaya di Sentul… torsi raksasa plus bobot ringan bikin lincah ditikungan dan selepas tikungan. Ninja? nampaknya kudu puas unggul di straight….
Serem juga ya jalanan kalau motor-motor premium dioprek ektreem karena ga mau kesaingan dengan motor lainnya….

Loh kan si bolot juga upgrade performa? he3… ho’oh…
beda orientasi sihh…ganti knalpot karena suara N250 terlalu uademmm…. sedangkan ubahan knalpot juga butuh jetting ulang agar komposisi bensin+udara sesuai keinginan mesin. hasilnya ternyata mengatasi kelemahan ninja yang ngedrop RPM tengahnya. Nah ini sangat penting buat nyalip mobil yang jalan kenceng di BKT.
ganti TCI unlimited saja takut klepnya tipis apalagi sampai oprek jerohan mesin. analoginya gini saja deh, pake mesin standar ninja saja performa puncak ga pernah dirasakan, buat apa motor dioprek ga karuan πŸ™‚ motor malah bisa dimuseumkan kalau jebol πŸ™‚

Pemilik Ninja RR mungkin cuma mesem baca artikel ini, dengan modal jauh lebih sedikit hasilnya bisa ninggalin jauh motor 250 cc diatas…. :mrgreen:

Sebenernya ngoprek GL Max yang SF lakukan semasa Kuliah sebagai bentuk protes karena ga dibelikan GL pro sama ortu saat SMA dulu (tipikal ABG sesat sudah dibelikan malah kurang bersyukur… Maafin anakmu Paa…. πŸ™‚ ) . Berhubung kuliah dah nyambi kerja, duitnya buat ngoprek GL Max tunggangan. modif mesin yang pernah SF lakukan di GL Max ini diantaranya : kem custom, Karbu GL Pro, spuyer rojokan, Open Filter, Knalpot Racing,piston suzuki carry, Port N Polish dll
Untuk bagian body lumayan juga yang dimodif, footstep racing milik satria 2 tak, monoshock, setang jepit, Ban depan 17″ (ukuran lupa), ban belakang 18″ pake velg dan ban ori tiger, dll

Kenapa SF kapok pakai motor ini.. ?Jujur saja enaknya motor oprekan ini cuma beberapa bulan saja… seneng sih waktu buat turing ke Jogja bisa ngasapi GL Pro. beberapa kali juga menang melawan satria 2 tak. Namun setelah itu buanyak sekali problem yang timbul. Beberapa hal yang SF ingat :
Rumah noken kena/aus, Kruk as oblagh, seher dan boring cepet aus, susah langsam, kopling house sering oblagh,oli meler dimana-mana, mogok gara-gara overheat, boros ga ketulungan, gir set boros dan sering goyang, dll
Terakhir gara-gara sering bongkar pasang mesin permukaan blok ga rata sehingga seal packing terpaksa dibanyakin. akibatnya fatal seal packing menyumbat jalur oli dan hancurlah jeroan silinder atas… dah setelah itu motor distandarkan lagi dan dijual apa adanya… (kualat sama ortu nih critanya πŸ™ )
Ini penampakan GL max SF yang sempat terabadikan

Selepas itu SF agak trauma oprek jeroan mesin… jelas mubazir buat harian apalagi SF yang ga ngebut-ngebut amat. ya… cukup lah sekali-sekali nyentuh 100kpj itupun karena jalan pas kosong melompong. Tiger STD atau ninja 250 ga perlu maksa dapet angka segitu. Klo pake spin malah ga berani kenceng kecepatan 80 kpj saja rasanya dah ga stabil. ditantangin motor lain juga ga pernah SF tanggapi … (kecuali nyari perkara beda soal )
Klo pengen oprek mending pake parts PNP deh jangan sampai ganti jeroan mesin dengan parts racing… penggunaan disirkuit ga selalu cocok buat harian. trus prioritaskan kenaikan torsi daripada power karena torsi lebih banyak berguna buat harian.

image

Motor balap diset semaksimal mungkin melaju di lintasan mengejar lap time terbaik. Karena itu menggunakan parts yang bisa bikin motor makin ngacir. Masalah ngacir ga hanya ditentukan oleh oprekan mesin loh, bisa jadi dari kaki-kaki (mulai velg,rem,ban,dll),penunjang kestabilan (misal shock,steering damper,footstep racing,setir jepit,dll), dan pernak pernik lainnya.
image

Seringkali terjadi salah kaprah bagi sebagian rider yang beranggapan parts spek racing lebih baik dibanding parts original, maka dari itu banyak yang modif motor hariannya menggunakan parts racing. Masalahnya bener ga parts tersebut sangat bermanfaat atau malah cuma pemborosan?
Yuk ulas sedikit demi sedikit
Sektor mesin :
wah klo ini motor buat harian ga berani macem-macem, efisiensi juga jadi pertimbangan utama. Jika ingin oprek harian jangan kejar power namun torsinya. Cukup pake part plug N pay πŸ™‚ ndak usah bongkar jerohan mesin.
Sektor kaki-kaki
-Penggunaan ban pada motor harian melingkupi semua kontur jalan dan kondisi cuaca, penggunaan ban racing (cenderung kompon soft+ dry tire) kurang cocok karena licin pada kondisi tertentu,gampang rusak dipakai di jalan ancur serta cepat habis. Mending pakai ban spek jalan raya tipe sapu jagad (all season) kompon medium-hard dengan ukuran sedikit lebih lebar dibanding bawaan sudah cukup bikin PD.
– perangkat rem :penggunaan kampas rem racing cenderung soft, cepet habis buat harian dan mahal. Piringan cakram juga dilebarkan. Klo SF sih cukup gedhein piringan cakram sudah maknyuss ,pakem abis.
– velg : di OMR n250 ada yang pake velg magnesium harganya sama dengan sebiji motor sport! Tujuannya buat meringkas bobot motor. Ada duit nganggur monggo beli. SF mah cukup pake produk lokal yang lebar sajah… dipadu dengan ban lebar daya cengkeram lebih kenggigit tampilan terupgrade signifikan.
Sektor kestabilan:
– shock : klo di balap mengejar kestabilan di kecepatan tinggi, biasanya shock lebih keras dibanding harian. Klo modif harian mending cari yang nyaman (empuk dan rebound bagus), beberapa motor sudah enak bawaannya.
– steering damper : bikin stabil buat manufer balap, buat harian bukannya bikin pengendalian tambah berat ya? SF rasa pemborosan, kecuali buat ingin tampil modis saja.
– footstep racing : pernah nih nyoba di GL max tunggangan, perasaan malah bikin pegel
-setir : untuk dibalap beban motor diusahakan digeser kedepan untuk kestabilan, otomatis sektor depan nunduk dipakailah setir yang lebih tiarap. Biasanya dipadukan sama footstep racing. Kalau buat harian yo pugell yooo… enakan malah ditambah raiser biar ga bungkuk.

Asesori balap lainnya : misalnya lampu buta (fairing/bodi depan polos tanpa lampu/sein), single seater, dll tujuannya kalau ga menurunkan bobot ya menaikkan aerodinamis buat harian malah cenderung menurunkan fungsional motor

image

Pasti enakan yang kanan baik bagi boncenger maupun rider πŸ™‚

So intinya ga semua produk untuk balap cocok buat harian karena cenderung pemborosan ga berfungsi maksimal, tujuan pemakaian motornya juga beda. Yang racing ngejar kenceng dan stabil, yang harian ngejar irit dan nyaman…. kecuali nih ada duit berlebih silahkan pakai parts racing, beberapa parts bisa upgrade tampilan dan menaikkan gengsi motor πŸ™‚ beberapa part bisa juga menambah keamanan. Klo salah pertimbangan ya apes… bikin bahaya dan buang duit.

Klo parts motor drag yang cocok buat modifikasi motor harian opo yo …. πŸ™‚ ???Β 

-warning !!! : “cacing” was used for fishing lure, not for tire –

Ediiannn…!!!! Cek artikel dari motorplus onlineΒ  berikut…
Biasanya mongtor smprott yang dimodif jadi multi silinder. Lah ini bebek honda blade dimodif 2 silinder. Ekstreemnya lagi semua part menggunakan milik honda blade!!

image

2 mesin digabung jadi satu pake las dan bubut sehingga menjadi sebongkah mesin 2 silinder berkapasitas 220 cc. Salute dah sama garapan O’M2S Tangerang ini. Kreatif puolll..
image

Bukti kreativitas anak bangsa… ga kalah sama luar cuuuyyyy…. !!!
Sumber gambar dan artikel : http://motorplus.otomotifnet.com/read/2012/10/16/335209/98/10/Honda-Blade-Wow-Dua-Silinder-220-cc

Ada pertanyaan dari salah seorang pengunjung blog mengenai honda bladenya yang cuma bisa lari 110kpj. Nampaknya sobat kita ini ingin upgrade motornya untuk meningkatkan top speed. Untuk motor harian diperkotaan meningkatkan top speed sepertinya ga banyak membantu juga. Berapa detik sih motor berada pada kecepatan maksimal…? paling cuma beberapa detik. Prioritas utama modif jalanan adalah bagaimana secepat mungkin meraih top speed . Masih ingat video yang dishare TMCblog beberapa waktu lalu mengenai test drag n250 dan cbr 250 dimana N250 sampai jauh meninggalkan CBR. Padahal diforum-forum kecepatan maksimal CBR 250 ga jauh dibanding N250.. jawabannya N250 lebih cepat mengail kecepatan puncak. Saat di jalanan kota, yang banyak berbicara adalah akselerasi. Untuk meningkatkan akselerasi biar enteng nyalip metromini yang sering berhenti seenak jidadnya cukup modif plug and play yang tidak sampai otak-atik jeroan mesin. Misal knalpot racing, sesuaikan spuyer, filter racing, menaikkan oktan bahan bakar, dll. cari produk yang menonjolkan kenaikan torsi dibanding hp. Efek torsi meningkat, narik gas dikit motor dah ngacir jadi ga bikin motor begitu boros.

image

Sedikit cerita jika rute harian adalah jalan lintas kota yang sepi. Bisa puas manteng top speed. Namunnn apa mesin ga riskan jebol?. Sooo… lebih aman mesin std deh untuk motor harian…
SF punya pengalaman pahit oprek mesin gl max dulu… enaknya sebentar, bis gitu nambah boros, suhu mesin meningkat, mesin kasar, dan tambah jengkel saat tiap bulan minta jajan parts mesin.Β  Akhirnya… balik spek standar deh. Enak dan nyaman buat harian.

image

Mumpung ada fakta dan data yang berbicara gunakan saja perolehan CBR 250 sebagai ajang promosi besar-besaran. Motor terbaik dikelasnya sanggup 5 detik lebih cepat dibanding motor 250 cc lainnya di sirkuit sentul ! Tentunya hal ini bisa bikin calon konsumen 250 cc tergiur. Wajar saja di kelas ini gengsi juga menjadi pertimbangan loh… apalagi predikat motor terkencang tentunya menjadi “sesuatu” banget πŸ™‚
Cuma yang ditakutkan,Β  karena masalah gengsi atau harga diri pemilik CBR 250 dan Ninja 250 alay bakal oprek motornya agar saat ketemu dijalanan bisa saling mengintimidasi πŸ™‚Β  klo SF sih tenang saja lah wong knalpot sudah dua biji klo 1 knalpot saja bisa nambah 3 hp kalo dua kan bisa nambah 6 hp. Ntar pasang lagi 2 knalpot ahhh biar nambah 6 hp lagi ( ngawurrr…. :mrgreen: )
Hasil IRS benar-benar kabar baik bagi kubu Honda, ketangguhan CBR sudah ga perlu dipertanyakan lagi. Bagi calon pembeli motor premium pertimbangan durabilitas dan ketangguhan mesin juga menjadi nilai lebih, karena CBR merupakan produk yang tergolong baru perlu waktu untuk pembuktian. Nah jika sudah seperti ini terjawab sudah πŸ™‚ .Β 

image

Akhirnya nemu juga foto motorku dulu GL Max 125 neotech lansiran 1997, warna aslinya hijau tua metalik. Wah banyak sejarah SF sama motor ini sampai hampir tewas juga pernah :). Keinginan punya motor laki tercapai setelah kelas 2 SMA (sebelumnya pakai motor honda grand Bokap kemana2), awalnya pengen honda GL Pro eh malah dibeliin GL max karena mesinnya lebih halus dan irit , manut aja ah pertimbangan orang tua. Top speed 120kpj ternyata kurang bikin puas. Nah untuk menyalurkan hasrat, terpaksa SF menyimpan uang jajan untuk beli knalpot racing, setelah knalpot terbeli, jetting cukup dirojok, dan filter dilepas busanya. Eh top speed cuma mentok 125 πŸ™‚ nah tabungan uang jajan selanjutnya buat oprek si GL max nahas ini, alhasil seher ganti suzuki carry , dan noken dipapas, karburator pakai punya GL pro (bekas), puas deh bisa bikin motor loncat-loncat dan mengalahkan suzuki tornado 110 berknalpot racing. Akhirnya hobi kenceng-kencengan terbukti bikin celaka. Saat sedang kenceng boncengan dengan teman dijalan agak berpasir karena ada galian. Tiba-tiba ada taksi motong untuk balik arah, hasilnya. BRAKKK….!! motor ane sukses menabrak bagian samping taksi itu. sF dan teman tersungkur beberapa meter, untung ga nyebur galian karena tertahan tanah bekas galian. Hasilnya badan penuh luka motor ancur ga karuan. Proyek restorasi dimulai, motor dicat total warna hijau muda, footstep bengkok dibuang, ganti footstep racing nganggur di bengkel langganan, spedometerΒ  pecah dilengserkan saja πŸ™‚ . Selesai restorasi, motor masih sempet dibawa turing ke Jogja, Jember dll namun problem mesin datang beruntun., entah ngebul, kamrat loncat, laher noken jebol, dll. kapok dah ngoprek mesin. Main kosmetik ajah,…Β  proyek selanjutnya monoshock bikinan dhewe, dan ganti kaki2 milik tiger.
Akhir cerita, ortu kecewa berat karena GL ini minta jajan terus, selalu ada problem baik mesin, kelistrikan maupun lainnya. Motor terpaksa dijual dan dibeli bengkel di 2005 silam, motor dalam kondisi seadanya dan berpindah tangan seharga 4jtan. Berdasarkan pengalaman itu SF kapok ngoprek daleman mesin apalagi sampai boreup segala,Β  senengnya sebentar aja, susahnya berentetan πŸ™‚

image

Setengah tak percaya ditrack lurus sentul yang panjangnya hanya 900 m itu, seorang member komunitas online cyber-ninja250 mengaku ninjanya tembus kecepatan 205 km/jam di straight line sentul, dalam kondisi track basah! Wow sadis nian motor garapan sportisi ini. image
Sayang si member tersebut ga melampirkan bukti otentik. Berikut pengakuan rider ini di http://cyber-ninja250r.darkbb.com/t774p495-top-speed-2008-ninja-250r

Top Speed Ninja di Sentul Tembus 205 km/jam dalam kondisi track basah (habis hujan) di Track Lurus Podium
Kondisi Motor
1. CDI BRT DTSi
2. Open Filter K&N
3. Per Kopling 3D1
4. Jetting Sportisi
5. Kopling Hydrolick (biar enteng)
6. Mesin Standar
7. Koil Standar
8. Knalpot Sportisi
9. Ban BT90
10. Slang Rem Depan – Belakang Hell
11. Kampas Rem Depan Brembo…
12. Belakang Standar
Tuned By Sportisi Semoga Bermanfaat….

Pengakuan beberapa rider ninja dengan mengganti knalpot, jetting, filter racing serta mengecilkan ukuran gir belakang 2 mata bisa menembus 180-185 kpj untuk trek panjang (bukan disentul loh ya), sedangkan kondisi standar paling hanya kisaran 160-170 tergantung rute dan rider. Masuk akal sih jika Ninja bisa menembus 200 kpj tapi dengan kondisi ubahan lumayan ekstreem dan itupun SF yakin butuh jarak lebih dari 1 km. Namun jika di trek sentul yang ga sampe 1km dengan mesin standar bisa menembus 205 KPJ berarti sangat…sangat… lihai tuner dan jokinya. Sayang kalau jebol mesinnya tuh :mrgreen:

Berikut pengakuan top speed dari beberapa pemilik Ninja 250 :

image

image