orisinal

All posts tagged orisinal

Sebelumnya baca ini dulu http://tmcblog.com/2014/04/21/penjelasan-pak-polisi-bratasena-mengenai-tilang-knalpot-racing/ plus ini http://rodex1313.wordpress.com/2014/04/21/dalih-polisi-dalam-menilang-knalpot-racing/
Saya screenshot pernyataan yang menarik dari dari penegak hukum

image

Jadi motor ga standar bakal kena tilang… semua motorku bakal kena tilang cuyyy…
Tiger pakai klakson hella, raiser setang, braket box custom, braket lampu custom, cover deltabox, grip gas merk ga jelas… semuanya belum diuji kementerian perhubungan!
Ninja 250 juga bisa kena sasaran tilang karena pake knalpot custom hasil riset pengrajin Indonesia … ga peduli suara kalem karena pakai sistem sekat seperti knalpot ori, pakai kondom tangki custom bikinan anak negeri juga…
Spin saya sama….. pake windshield lokal yang belum lolos uji kementerian perhubungan…. Intinya dengan aturan sapu jagad diatas semua penghobi motor bakal kena tilang…. ga peduli pakai knalpot puluhan juta ber db killer yang di negara asalnya lolos sertifikasi, speedometer koso yang begitu terkenal dikalangan hobi modif motor…, assesori import….  asal ga lolos sertifikasi kementerian perhubungan bakal bisa ditilang….
Alasan tilang seperti ini bakal MEMBUNUH KREATIVITAS ANAK NEGERI !  Karena mungkin semua pengrajin assesori lokal ga pernah yang namanya mengajukan sertifikasi untuk produknya…. kalau anak negeri sudah ga boleh berkreasi lagi… maukah bertanggung jawab atas akibatnya? Pengangguran naik yang diiringi kriminalitas?

Apes banget sih pengendara di sini… selain kudu was-was dengan aturan sapu jagad yang dipegang erat aparat penegak hukum dalam melakukan penilangan… bentar lagi (kalau jadi) Ahok bakal bikin aturan pelarangan pengendara roda dua melewati jalan protokol….
Modiar….
Ga mungkin dong seorang smartf41z yang asli rider kudu jadi driver?

image

Komentar ini keluar dari seorang montir langganan saat SF datang untuk servis Tiger, doi ngomongin soal gir yang terpasang di tiger. “Wuih berapa duit mas gir set sinnob? Mahal ya… ? ” “Lumayan mas. Tapi mending ini dibanding originalnya yang sama-sama mahal. 🙂 biasanya sih pake indopart tapi entah kok yang 2 terakhir ini ga awet. Lantas montir ini berkomentar. “Rantai indopart sebenernya kuat mas tapi akhir-akhir ini kualitas girnya kurang bagus. Setelan rante masih panjang tapi gir biasanya kalah duluan. Seringnya menyerang gir depan yang bengkok dulu.” Bengkel ini rupanya sering ganti gir set tiger makanya hafal sama penyakit indopart yang tergolong favorit pengguna honda tiger. “kalau mau irit, rantai bisa pake indopart namun gir depan belakang pakai ori….” katanya Hmmm tapi kok pernah denger bengkel lain nyaranin kalau ganti gir set kudu sepaket dengan merk sama,karena sudah melewati research produsennya. Ada yang punya pengalaman soal ini?

image

Apes… pas berangkat kerja tiba-tiba ngerasa aneh sama ban belakang. Kali ini parah, direm belakang sampai bunyi KLAK!! Dan bunyi berlanjut beberapa meski tuas rem belakang dilepas. Lebih gawat lagi pas direm roda belakang geal-geol ga karuan. Padahal laher baru ganti 3 bulan lalu.  Nah nyampai kantor langsung absen dan menuju kebengkel dekat kantor tempat ganti laher 3 bulan lalu. Katanya …”wah mungkin rumah lahernya yang kena”, anepun berusaha menginterogasi lebih lanjut ” laher yang dipasang 3 bulan lalu ori kan?”  “Ya mas, ori kok ! Ga mungkin lahernya yang kena”.
Merasa curiga SF memilih ganti laher dilangganan deket rumah Sabtu kemaren. Setelah dicek laher kanan-kiri goyang parah, kondisi boss rumah laher masih bagus, dan yang bikin gemes lahernya ternyata imitasi!  Jelas saja cuma bertahan 3 bulan. Motor bertorsi gedhe, yang naik juga beruang plus ban gambot dikasih laher imitasi. Laher ori sebelumnya bisa bertahan sekitar 4 tahunan eh yang imitasi cuma 3 bulan dah jebol. Laher ori ga mahal kok cuma 50 rb sepasang. Hmmm bikin males balik kelangganan deket kantor kalau ga jujur kaya gini. Padahal beberapa bulan lalu pernah bongkar mesin disini…. positip thinking aja dah, moga slamet 🙂

image

Kemaren sempet ada rekan nanya, maunya doi ganti rantai doang karena tarikan saat berjalan naik turun, tapi sama bengkelnya disarankan ganti satu set plus girnya. Karena ragu dibohongi bengkel doipun nanya ke SF. Saya pun jawabnya berdasarkan pengalaman. Dulu saat tunggangan masih  GLMax, pernah kejadian karena umur rantai sudah tua (setelan rantai hampir mentok) timbul gejala tegangan rantai gak rata alias tegang – kendor saat jalan, akibatnya laju motor terasa tersendat-sendat. Nah karena dana cekak SF ganti rantainya doang, eh ternyata gejala tegangan rantai ga rata masih terasa meskipun sedikit. Untuk mendeteksinya, motor distandar tengah, dihidupin dan masukkan ke gigi 3 trus lihat dari samping, kalau rantai masih terlihat tegang kendor berarti masih belum padu antara gir dan rantai. Mengingat rantai baru berarti girnya minta diganti juga. Alhasil 2 kali kerja 2 kali ongkos deh.
image

Logikanya begini kalau rantai saja yang diganti, kondisi rantai masih prima jarak antara mata rantai sesuai spek pabrikan. nah gir baik depan dan belakang yang lama tentunya sudah aus, kedalaman mata gir, jarak antar mata, serta ketebalannya tentunya sudah ga standar lagi. Akibatnya kalau dipaksakan umur rantai bakal ga lama karena dipaksa menyesuaikan dengan kondisi gir. Oleh sebab itu, bener juga pendapat empunya bengkel kalau ganti rantai mending satu set dengan gir depan-belakang. Kecuali kejadian khusus, sharing lagi nih…. 🙂 pernah saat baru ganti rantai dan gir set kira-kira berumur 2 bulanan ketika menembus banjir lapindo ada potongan ranting iseng masuk antara rantai dan gir, bahkan saat itu tiger SF sampai ngunci roda belakangnya. Setelah ranting tersebut berhasil dibebaskan, eh jalannya tiger jadi ndut-ndutan, setelah diperiksa rantainya mulet, ada mata rantai yang agak melengkung. Nah kalo ini no problem ganti rantai doang karena konsisi gir masih baru.

Tertarik menyingkapi komentar pengunjung bloknya SF (bro kebandur) yang menyarankan SF segera pensiunkan si tiger karena trouble mulu. (thanks bro masukannya) Ada benernya juga sih pendapat bro kebandur. Selama setahun terakhir ini emang banyak duit yang SF habiskan untuk belanja buat si tiger. Antara lain pernah kehabisan oli sehingga harus oversize 25, untung daleman silinder top cuma kena laher nokennya aja, selanjutnya shock belakang mati alias sudah keras bin atosss ganti deh dengan shocknya apache, next gearset yang minta ganti, kopling house yang oblag, sistem tensioner dan kawan-kawan yang bikin ulah 2 kali dalam setahun dan yang terakhir kmaren spul pengapian tewas.

31 agustus 2011 Tiger SF genap berusia 7tahun.

 

Feeling ane kedepannya pasti ada lagi yang minta jajan. Paling kerasa boss arm belakang udah oblag dan bikin arm geal-geol. Maklum makin tua motor makin manja.Mungkin bagi sebagian besar orang bakal memutuskan untuk upgrade tunggangannya kalo udah bikin ulah kaya gini. Sebenernya niat awal beli si Bolot (ninja 250) adalah untuk menggantikan si Tiger namun yang terjadi malah si bolot jadi jadi koleksi dan kendaraan operasional sehari-hari tetep tiger. Makanya meski udah 9 bulan umur si bolot kilometernya ga nyampai 2000km. Alasan utama ane tetep bersikukuh pertahanin tiger kesayangan ane adalah : Nilai historikalnya terlalu tinggi! tiger 2004 ini adalah motor hasil keringat (campur darah :)) SF yang pertama, maklum cicilannya perbulannya saat itu ga jauh dari gaji bulanan. Tiger ini juga nemenin ane pindah kerja ke 4 tempat, terjauh PP Surabaya pasuruan setiap hari (80km PP) nembus lumpur lapindo. Pernah dibawa turing honeymoon Surabaya-Jogja bareng bunda faiz, jatuh berdua juga sama bunda Faiz( gara2 jatuh itu malah ketahuan kalo Bunda lagi hamil faiz). Kalo pas terpisah jauh dan lama (pas mudik) yang dikangenin malah tigernya bukan ninjanya.

Tiger over the Ninja

Udah SF anggap keluarga sendiri Tiger ini, biar kata orang yang pernah pinjem komennya negatif, misal remnya kok keras ya, grip gas a lot, kopling juga, footstep licin, bodi getar semua,  ban belakang geal-geol, toh ane masih cinta motor ini. That’s why SF ga akan jual motor ini (Insya Allah kalo ga ada kebutuhan mepet bgt). Makanya sedikit demi sedikit SF restorasi si tiger biar ga bikin ulah lagi. Knalpot racing silent sport lengser balik ke ori biar tendangan balik terjaga dan ga boros, kopling balik pasang judder springnya biar ga loncat2 mulu, karbu disetel irit, dan timing pengapian balik ke semula lagi, toh sekarang udah ga hobi ngebut lagi. eh tapi sebelum insaf tiger ini masih bisa nembus 130 kpj lohhh 🙂 Pernah di bypass krian menang sama vixion dan FU (kecepatan kira2 140kpj). Dites sama pulsar 200 kecepatan 100kpj juga masih didepan. Kalau dibandingkan sama tiger revo sekarang ya jauh, kondisi standard tenaga menang tiger lama hampir 1 hp, bobot tiger lama juga 10kg lebih ringan. Tapi itu mah dulu sekarang sama matic aja kalah (ngalah males ngladeni lagi) lagian kalo pas ngladeni tiger ane bisa jebol lagi. :lol

Berdasarkan pengalaman kelemahan utama honda tiger adalah pada sistem tensioner (kamrat dan LAT), untuk masalah lain cenderung motorsiawi aus karena termakan usia. Untung saja sparepart tiger sekarang murah2 ga kaya dulu yang harus beli ori dan kebanyakan buatan luar. Sebenernya meski udah ada 3 motor dirumah masih pengen nambah lagi nih biar Tiger banyak temennya…. Tapi ijinnya yang susah 😛 (eh duitnya juga ding…. )

Kemacetan Jakarta memakan korban. Spul tiger ane jebos setelah menembus 1 jam lebih kemacetan. (he3… Jakarta lagi yang disalahkan… :P). sebenernya ini udah kali ketiga spul tiger SF mati. Yang pertama tewas saat digeber putaran tinggi saat di Surabaya kira-kira 4 tahun silam, karena saat itu harga spul tiger CW mahal (kisaran 600rban) SF memutuskan untuk menggulung ulang spul pengapian tiger. Yang kedua saat tiger ane susah distater setahun silam dan langsung digulung ulang sama mekanik langganan.

dari mbahhh gugel

Nah yang terakhir seminggu lalu. Sebenernya gejala spul udah ga sehat terasa 2 bulan belakangan. Stasioner ga stabil naik turun dan kadang2 mati mesinnya, stater dipagi hari susah meski udah dichoke, alhasil harus diengkol tiap hari meskipun kondisi aki sehat, gejala terakhir selepas 6000rpm putaran mesin terasa berat dan getaran berlebih sampai bodi tiger. Diperparah dengan macetnya Jakarta bikin spul pengapian tewas untuk yang ketiga kalinya. Karena takut terjadi hal2 yang ga diinginkan SF putuskan untuk mengganti spul pengapian tiger orisinal. Terpaksa siapkan duit 700rban untuk nebus spul ini. Eh lah kok Ndilalah 😛 spul ori Tiger CW 2004 yang konon asli Jepun sudah ga dijual lagi, ditawarin sama punya Tiger revo yang harganya 370rb (di Otista) katanya cuma perlu sesuaikan perkabelan sedikit. Setelah terpasang di tiger kesayangan efeknya langsung terasa, tarikan lebih powerfull, stasioner lebih stabil dan gejala getar diputaran atas semakin berkurang. Untung ga jadi belanja 700rban. Moga-moga aja awet spul ini.

Hari ini SF ngantor di tempat baru. Jaraknya 22km dari rumah (condet Jaktim- simper Jakut). Karena jaraknya yang lumayan untuk ukuran Jakarta ditambah kondisi lalu lintas Jakarta, kondisi motor harus disesuaikan.  Knalpot racing nob1 silent sport saatnya dilengserkan diganti dengan knalpot orisinal tiger karena mengejar efisiensi bahan bakar dan torsi. Knalpot ori berasa lebih bertorsi meskipun putaran atas lebih galak Nob1. Selain itu knalpot racing ane udah kemakan karat bagian lehernya.

shock ori dah ganti nitro punya apache, next nob1 silent sport dilengserkan

Penyesuaian lainnya shockbreaker dibikin lebih empuk, nah kalo ini shockbreaker bawaan malah dilengserkan diganti shocknitro milik TVS Apache, setelan kekerasan diposisikan yang paling empuk. Lanjut ke karburator, karena spuyer-spuyer orisinalnya udah terlanjur di rojok, solusinya jarum skep diturunkan biar ngirit, lumayan lah torsi masih dapet meski putaran atas agak tertahan. Untung setingan ini cocok sama knalpot ori, ga ada gejala nembak dan brebet. Malah untuk cari setingan stasioner lebih mudah. Kondisi setir udah sempurna karena masih pake setir ori plus raiser biar badan ga terlalu membungkuk. Ubahan lainnya biar perjalanan lancar pada sektor kopling, yang sebelumnya judder spring dilepas untuk ngejar tarikan ganas sekarang dipasang lagi biar enak nembus kemacetan motor jadi jinak ga loncat-loncat lagi. Nah kalo ubahan lainnya dengan mengganti sparepart yang udah termakan usia untuk meminimalkan hal-hal yang ga diinginkan dijalan, maklum ditempat kerja ane kalo telat potongan gajinya bisa bikin mumet. Yang harus diperhatikan a.l. kabel gas/kopling, rantai dan kampas rem.