overheat

All posts tagged overheat

SF termasuk blogger yang paling malas disuruh ke bengkel berjam-jam untuk nungguin servis motor… maklum di Jakarta kalau bengkelnya OK dan terkenal antriannya membludak . Prinsip SF oli diganti rutin setiap 1500 km (untuk ninja bisa hingga 2000km karena volume olinya 1.7 liter bahkan 2.4liter untuk N250fi) , dan filter udara dibersihin sendiri. Kalau ada yang ga enak baru kebengkel.
Continue Reading

image

Kejadian overheat pada Taruna sebetulnya terjadi sekitar 7 bulan lalu. Saat pertama kali Taruna dibawa turing dari Surabaya ke Jakarta untuk bertemu pertama kali dengan tuannya. Ada kejadian yang bikin nyesek yakni terjadi overheat sewaktu masuk tol cikampek. Setelah mobil diberhentikan ternyata air radiator kosong melompong… sang driver keenakan nyetir hingga lupa ga memonitor suhu mobil πŸ™‚
Continue Reading

image

Beberapa hari lalu kebetulan ada seorang pengunjung warung yang bertanya kenapa megapro 2006 nya cepat panas. Sebenernya kendala mesin panas,tenaga drop,boros, dll banyak diderita motor yang mulai berumur.

Kerak mesin! Kemungkinan besar itu penyebabnya… kerak pada mesin ga bisa dihindari, karena merupakan hal yang wajar dalam proses pembakaran. Saat kerak ini terdeposit di ruang bakar akibatnya ga baik untuk mesin. Kerak bisa membara mengakibatkan timing pembakaran bensin meleset, itu bikin motor terasa ngelitik, boros, overheat dan tentu saja tenaga tersunat. Dalam kondisi parah kerak bikin payung klep ga bisa menutup sempurna sehingga menyebabkan kompresi bocor dan oli ikut terbakar. Menurut seorang mekanik langganan SF, motor yang dipake ibu-ibu serta pria berumur :mrgreen: cenderung lebih ga bisa lari dibanding motor anak muda. Sebabnya motor yang ga pernah dipake kenceng(bermain di rpm tinggi) ruang bakarnya lebih berkerak. Tapi jangan dijadikan ini dalih buat kebut-kebutan dijalan ya πŸ˜†

Kalau ingin motor dalam kondisi prima perlu secara periodik membersihkan ruang bakar sekalian skur klep.

Nb:SF bukanlah ahli mesin, hanya berusaha berbagi berdasarkan pengalaman,info dan literatur yang pernah dibaca. Silahkan jika ada yang nambahi πŸ™‚

image

Siksaan bertubi-tubi saat dulu menunggang GL max saat akhir hayatnya. Modif tanpa perhitungan pada bengkel belajaran makin memperparah kondisi GL. Demi perbaikan si GL ijo SF rela bobol tabungan dari hasil usaha konveksi sewaktu kuliah. Ratusan ribu melayang dengan harapan kondisi GL max bugar kembali. Bengkel dipercayakan seorang kenalan adik yang ngakunya sudah ahli menangani GL series. Enaknya lagi doi mau ambil motor kerumah. Motor diinapkan beberapa hari dibengkel, plus DP beberapa lembar 50 rban. Begitu motor jadi, montir langsung nganter ke rumah SF yang berjarak 15 km dari bengkelnya. Saat motor dateng SF begitu kaget dengan bunyinya seperti mesin jahit.. kuasar poll. Dengan dalih akan memperbaiki ulang, motor sementara ditinggal dirumah SF dan dia pamit pulang dulu. Sisa pembayaran sengaja ga SF lunasi sampai motor beres. Eh montir sialan itu malah ngilang ga kembali. Terpaksa SF gelandang motor ke bengkel terdekat. Setelah di bongkar terlihat sektor atas mesin kering kerontang alias oli ga naik kesilinder atas. Alhasil rompal hampir semua isi head silinder plus rumah nokennya. Setelah diteliti lebih lanjut, ketahuan penyebabnya. Jalur oli buntu oleh sealant packing !!!! Menurut orang bengkel, si mekanik lama terlalu banyak mengolesi sealent pada blok mesin sehingga sealant yang berlebih dan mengering menyerupai gumpalan karet masuk ruang mesin dan menyumbat jalur oli. Akibatnya fataalll!!!. Rontok dah tuh mesin… πŸ™Β  .
Daleman mesin terpaksa dicarikan parts murah hasil hunting di pasar loak plus beberapa parts menggunakan kw2, setelah beres GL ijo penuh kenangan langsung dijual apa adanya. Seingat SF saat itu (tahun 2004) GL max ijo milik SF dijual sekitar 1.5 juta dibawah harga pasar.

image

Pertanyaan ini mampir ke user SF di milis komunitas ninja, suhu mesin saat memakai knalpot racing cepet naik dibanding menggunakan knalpot original? Sedikit menganalisa ada dua kemungkinan penyebabnya. Pertama, ruang mesin terlalu kering alias supply bensin kurang ngucur. Hal ini bisaΒ  menyebabkan mesin cepet panas. Indikasi awalnya lihat ujung busi setelah dipakai beberapa saat. Jika berwarna putih berarti memang benar … ukuran spuyer minta dibesarkan!
Yang kedua simple saja penyebabnya, perubahan attitude/ riding style. Sering kali suara merdu yang dihasilkan N250 bikin ridernya bleyer gas, berubahnya karakter mesin lebih garang kadang juga bikin rider lebih sering bejek gas lebih dalem… yang bikin jengkel saat terhambat atau ngasih sinyal rider lain ga memakai klakson malah bleyer gas…… nah itulah yang bikin lebih boros.
SF sendiri ganti knalpot biar rider lain lebih aware alias mengetahui keberadaan si bolot. Suara ninja 250 memang sangat halus SF sendiri saja sempet kaget ada rider ninja 250 tanpa suara tiba-tiba wussss… nyalip tipis disebelah. Bahaya juga ya klo lagi riding kenceng pake ninja 250 tiba-tiba dipotong rider depan gara-gara ga aware kehadiran ninja dibelakangnya. Tapi kadang SF juga bleyer gas sih saat tiba-tiba dipotong metromini/ angkot tanpa sein πŸ™‚ whrommmm…. !!! meluapkan emosi sekalian pengen dengerin suara bolot yang jarang nembus rpm atas πŸ˜› . He3….
nah yang sedikit beda, SF ganti knalpot racing kok ga mengalami gejala suhu meningkat drastis ya, sudah biasa tuh bolot nembus kemacetan parah. Ini karena silencer yang SF pake sudah dimodif pake tambahan sekat didalamnya (dbkiller) jadinya ga murni freeflow lagi, waktu cek busi warnanya juga masih merah bata.
Ganti knalpot racing atau parts peningkat performa ?karburator wajib disetting ulang tentunya πŸ™‚ .Β  Tapi untuk CBR 250, Dtracker 250 ga perlu lagi mikirin setting karbu πŸ˜† sistem injeksi close loopnya sudah otomatis mengatur ulang campuran AFR (Air to fuel ratio ) nya agar sempurna.

image

image

Setelah baca artikel Learningfromlive soal kampas kopling vixion cepet panas jadi pengen share nih. Ada seorang rider yang berbagi pengalaman dengan SF sebut saja bro Yd. Vixinya yang telah ganti knalpot racing terasa ga nyaman digunakan saat macet parah πŸ™‚Β  , motor terasa ngloyor terus meski tuas kopling ditarik full (dalam kondisi gigi masuk) dan posisi gigi susah dinetralkan, akibatnya motor sering mati mendadak. Tapi anehnya saat ga macet kondisi ini ga terjadi.
Jika boleh sedikit beranalisa… kondisi lalu lintas macet parah suhu mesin biasanya naik, ditambah lagi seringnya tarik-lepas tuas kopling bikin kampas kopling lebih sering mengalami gesekan (diperparah lagi yang SF tau bro YD ini kemanapun selalu bersama boncenger tercintanya πŸ™‚Β  ) Akibatnya kampas kopling mengalami panas yang berlebih hingga memuai ( mengembang ), itu sebabnya meski tuas kopling ditarik penuh kampas masih terasa menggigit. Nyundul-nyundul deh pas kemacetan πŸ™‚ ….
Saran SF jarak main kopling diatur ulang semaksimal mungkin saat kondisi mesin panas, dengan harapan saat kondisi normal kondisi kopling ga seberapa mengembang atau bisa juga ganti tuas kopling adjustable biar makin enak stel jarak kopling πŸ™‚
Harusnya sih kejadian ini ga terjadi pada kondisi motor normal dan sehat, mungkin saja kondisi motor yang telah ganti knalpot racing dan perangkat penaik performa lainnya yang bikin motor mengalami panas berlebih saat menembus macet parah….Β  enaknya kondisi mesin motor dibalikin ke std sajah deh klo rutenya sering melewati kemacetan, aman dan ga bikin was-was πŸ™‚

image

Entah sekedar main perasaan atau memang bener adanya, seorang rekan kerja SF menceritakan jika motornya terasa makin enteng larinya setiap kali selesai dicuci. SF jadi mesem doank denger soal ini. Tapi statement itu bikin SF berpikir…. puter otak ambil tablet dan bikin artikel sebisanya : :mrgreen: dan ini hasil analisa ngawurnya :
1 . Cuma feel saja, motor abis dicuci terlihat kinclong bikin rider makin PD, seneng, bungah sehingga feelnya juga jadi bagus πŸ™‚
2. Setelah dicuci, lumpur yang sudah menempel berton-ton di bodi motor jadi ilang, bobot motor jadi enteng (meksooo.. ! ) :mrgreen: apalagi motor SF yang jarang kena air bersih, lumpur disana-sini, kalau dilempar kacang ijo bisa tumbuh di motor kali πŸ˜›
3. Rantai dan gir menjadi agak bersih, gesekan berkurang (ask : ditempat pencucian motor apa termasuk bersihin rante dan gir ya ??? )
4. Nah ini yang agak logis. Motor jarang dicuci bikin kisi-kisi mesin yang berfungsi mendinginkan mesin tertutup pasir dan lumpur mengering. Ini yang bikin proses pendinginan motor ga sempurna bikin suhu mesin lebih tinggi. Setelah motor dicuci, lumpur yang menutup kisi-kisi/ sirip mesin terusir dan proses pendinginan menjadi lebih baik. Apalagi motor beradiator. Biasanya radiator berada dibelakang roda depan, rentan sekali terkena cipratan lumpur. Kalau kotor jelas bikin efektifitas radiator mendinginkan mesin berkurang.
image

Begitulah kira-kira…
Sooo…. klo mau nyuci jangan lupakan sektor mesin dan radiator ya…..

Untuk motor tanpa radiator yang mengandalkan”air flow” untuk mendinginkan mesin, kerasa banget panasnya saat terjebak dikemacetan. Saat kemacetan, motor ga bisa melaju dengan kecepatan semestinya bahkan terpaksa berhenti total dalam jangka waktu lama akibatnya tidak ada aliran angin yang menerpa mesin. Suhu mesin pun bakal naik drastis.Lama kelamaan pasti berakibat buruk bagi mesin. nah kejadian ini diperparah selepas kemacetan begitu ada jalan kosong langsung aja geber gas sampai RPM tinggi seakan dendam sama macet, belum lagi kalo didepan ketemu macet lagi. Pasti mesin bakal kepanasan terus selain itu juga bikin boros bensin kan kalo gas-rem-gas-rem. Pernah waktu SMA dulu piston ane macet gara-gara pas tahun baru terjepit kemacetan, begitu ketemu jalan lempeng langsung geber deh. Alhasil liburan tahun baru nongkrong ke bengkel turun mesin. he3….

Orang kalo kepanasan bisa lepas baju, lah ini motornya ikutan dilepas bajunya.... πŸ˜›

Nah ngikut triknya moge’er aja. selepas kemacetan dan nemu jalan kosong tambah kecepatan bertahap dengan RPM jangan terlalu tinggi caranya ya pake gigi yang lebih tinggi, Lumayan mengurangi sumuknya mesin loh. Cara lain ya nambah airscope yang gunanya mengarahkan udara tepat ke mesin. Motor batangan rata-rata udah pake sih, ada yang cuma kanan kiri misal tiger, vixion, NMP, dll) ada juga yang dibawah juga ada seperti thunder 125. Bahkan ada juga yang nambah kipas CPU buat motornya. :).

Selasa dan Rabu kemaren SF mengikuti diklat di hotel mega anggrek yang rutenya melewati kemacetan. Hari pertama pake tiger kesayangan, arus belum begituΒ  padat karena SF berangkat dari rumah jam 6 pagi dan acara selesai jam 15.30. Hari kedua tiba2 tiger ngambek dan ga mau distater. Waduh terpaksa bawa bolot (ninja 250 kesayangan) nih. berhubung berangkatnya agak siangan bisa ditebak, sepanjang gatsu sampe Mall Taman anggrek padat banget.

gambar ilustrasi dari blognya arantan

Nah lebih parah lagi hari kedua diklat selesai jam 17.15 Jiahhhh… terbayang macetnya jalanan. Bener juga, keluar hotel langsung disambut kemacetan luar biasa. bayangin 20 km perjalanan dari Hotel Mega AnggrekMall Taman Anggrek) sampai Condet ditempuh dengan waktu 1 Jam 45 menit, full macet dari ujung ke ujung sampe terpaksa buka puasa di pom bensin. Ternyata riding style Ninja cukup nyaman dikemacetan, dengan setang jepit yang ga lebih lebar dari setang motor bebek memudahkan motor ini terobos sela-sela mobil. namun kelemahannya N250 susah untuk bermanuer di kemacetan, selain radius belok terbatas fairing dan spion ga ikut belok mengikuti setang. Alhasil lebih sering ngalah dibelakang mobil, sedangkan motor lain dengan bebasnya meliuk-liuk. Kekhawatiran overheat juga ga terjadi,extrafan bekerja maksimal. Untuk menghindari tekor karena extra fan bekerja terus-menerus ditambah lagi lampu yang berdaya 50watt, sekali sekali SF swicth ke lampu kota kalo pas stuck agak lama ato pas di lampu merah. Ternyata badan dan lengan ga kerasa begitu capek meski menembus 1 jam 45 menit kemacetan parah. Yang kerasa paling cuma jari tangan karena sering mainin kopling dan rem. Ga beda jauh rasanya dengan naik Tiger saat macet.