Folding Jack Bikinan Karismahideung (Bamar) alternatif paddock yang sangat praktis untuk motor tanpa standar tengah

image

Salut dengan apa yang dibuat mas bro bambang aruman pengasuh blog karismahideung.wordpress.com sekaligus pemilik bengkel bamarspeedshop ini. SF sempat membacanya di salah satu forum betapa praktisnya penggunaan folding jack sebagai pengganti paddock.. eh ternyata ada blogger di Indonesia sudah buat ginian…  (baca disini) segera SF pesan untuk di uji coba ke bolot… Folding Jack versi trial dari bamar (Bambangaruman) .
image

Hasilnya mantab… sukses digunakan pada N250.. meski awalnya agak susah diaplikasikan buat si bolot karena kepala baut as ninja sangat tipis jadinya tatakan folding jack mudah meleset/susah nyantol. Tapi setelah dibelikan jalu paddock,  penggunaan FJ makin mudah… syaratnya permukaan tanah harus kasar dan keras. Tinggal didorong pak tangan dan motorpun terangkat.. tapi SF sarankan dorongnya pake kaki aja ya sementara tangan megangi motornya :-).. 
image

Keunggulan memakai Folding Jack dibanding Paddock adalah penggunaannya cukup mudah dikerjakan sendiri dan FJ gampang dibawa kemana-mana karena kecil dan ringan.

image

Terlintas ide di benak SF untuk mencegah selip saat digunakan di lantai licin dan mencegah ambles saat digunakan di tanah agak lunak…. kenapa bagian bawah FJ ini dipasang engsel dan dialasi karet…
Kira-kira seperti ini

image

Kalau bisa dipakai untuk lantai licin dan tanah makin perfect saja produk ini… c’mon bro… bikin yang tajir dan segera didistribusikan ke seluruh Indonesia 🙂 keburu dicium merk lokal dan diperbanyak mereka… klo laris boleh deh ane dikirim satu :mrgreen:

Sepertinya FJ buatan bamarspeedshop ini applicable untuk hampir semua motor /moge ban 17″ , bahannya cukup tebal dan kuat.

Posted from WordPress for Android

Motor Sport Tanpa Kick Stater dan Standar Tengah Nyusahin Buat Harian.

Sebelum memutuskan meminang si “bolot” (ninja kesayangan), hal utama yang menjadi pertimbangan adalah absennya kick stater dan standard tengah.  Setelah googling sana- sini motor sport 250 cc keatas memang mayoritas ga pake fitur ini. Menutut hemat saya, 2 fitur ini sangat penting  apalagi untuk motor harian yang harus tahan banting dan selalu siap pakai setiap saat. Saya sendiri orangnya sangat gemar otak- atik motor sendiri. Paling males klo disuruh kebengkel apalagi kalo sampe antri.

Ketiadaan standar tengah sangat menyusahkan saat mau bongkar pasang roda depan dan belakang. Bayangin aja kalo motor kena paku gedhe dan ketahuan pas dirumah, sedangkan rumah penulis sendiri jauh dari tukang tambal ban. Klo harus dorong motor yang segedhe itu Ogah banget! Selain berat, juga tengsin juga he3… .Problem lainnya makan space parkir yang luas jika ga ada standar tengah. Bisa bayangkan kalo motornya gedhe ga ada standard tengah trus pasang side box, bisa2 suruh bayar parkir buat tiga motor tuh. He3… (maksa.com)

Solusinya, ya mau ga mau harus beli stand paddock, harganya lumayan mahal loh! Itupun paddock belakang biasanya ga bisa buat depan. Nah loh harus beli 2 kan ! Solusi lain bisa pake dongkrak sih, tapi ribet dan kurang safety.

Ga ada kick stater juga menyusahkan loh. Bagi  motor yang berumur hal ini bisa jadi masalah, pengalaman pake tiger beberapakali bendik stater kena, trus belum lagi ada masalah kelistrikan/ korslet, ato aki sudah waktunya ganti,  nah pas ga ada waktu buat benerin kan tinggal “pancal” aja kan udah nyala motornya. Motor yang lama ga dipake juga kadang susah distater loh, solusinya ya “mancal” lagi. Sering juga motor ngambek karena bensin kecampur air lah, busi setengah modar lah, ato filter udara kotor lah sehingga meskipun elektrik stater jalan tetep aja ga bisa hidupin motor. Pake kick stater beberapa kali motor baru bisa hidup, daya hisap mesin kan lebih kuat pake tenaga kick stater (apalagi kalo yang “mancal” segedhe beruang 😛 )

Yang depan buat harian, yang belakang buat weekend

Karena saat ini ga ada motor 250cc yang pake kickstater dan standard tengah, akhirnya tetep ambil ninin  deh. Awalnya ada niatan mengistirahatkan Tiger kesayangan yang udah diserang penyakit “tua” dan pake Ninin buat harian, tapi mengurungkan niat (biar motor barunya tetep awet muda). Tiger pun tetap setia nemenin penulis sehari2 buat cari sesuap nasi.

Intinya punya motor harus selalu rajin dirawat, apalagi yang ga ada kick stater dan standar tengah, harus sediain dana ekstra untuk beli paddock ato charger aki kalau diperlukan.