pakem

All posts tagged pakem

Kejadian ini menimpa Ninja 250 milik SF yang jarang tak terpakai… Terakhir dipakai sekitar sebulan lalu, motor memang terasa berat dituntun saat dikeluarkan dari garasi… SF pikir cuma ban kurang angin saja… Begitu ditambahi angin, tetep saja laju motor agak berat…. SF paksa saja buat ngantor… Feeling SF pengereman ga beres nih, karena rem belakang juga terasa keras dan ga pakem… Bener saja saat SF nyampai rumah SF langsung pegang piringan cakram… Panasss!… Tidak seperti depan yang adem ayem. Pasang paddock trus ban diputer… Berat uiiyyy…!

Baru minggu kmaren SF sempat bawa kebengkel… 


Penyakitnya ternyata pegangan kaliper rem pada braket yang bentuknya seperti baut tanpa drat (yang dilindungi karet) yang seharusnya flexible jadi macet. Meski motor ga pernah dipakai, bagian ini tetap rentan mengalami penurunan fungsi, apalagi motor pernah nerobos banjir…  Kotoran dan karat bersarang didalam karet yang seharusnya menjadi pelindung dudukan kaliper.

Solusinya lepas kaliper pada braketnya, bersihkan bagian yang dimaksud sekalian bagian dalam karet pelindung. Lumasi besi pegangan kaliper rem tersebut dan masukkan kembali dalam rumah karet.. tes dengan menggoyang goyang kaliper dan braket… Pastikan kaliper dengan mudah bergesar menjauh/mendekat dengan braket besinya….  Pasang kembali kaliper pada dudukannya….


Setelah itu motor jadi ringan didorong… Performa motor juga terasa naik…. Makin enteng larinya.

Tiger beberapa hari ini remnya terasa aneh. Keras dan kurang pakem… tapi kadang terasa jegluk  rem kembali pakem saat rem ditekan agak keras. Awalnya SF pikir seal master rem minta ganti, tapi setelah engsel tuas rem serta karet dalam master rem diberi oli rem jadi enteng tuas remnya.

image

Nah mumpung lagi pegang semprotan oli SF semprot juga engsel tuas rem belakang. Hasilnya rem depan belakang jadi enteng dan konsisten pakemnya.

image

Kalau ingin lebih mudah pelumasannya bisa memakai chainlube yang banyak dijual bebas yang langsung disemprot pada bagian mekanisme rem yang bergesekan.

image

Selain tuas rem yang SF sebut diatas, untuk rem tromol bisa ditambahkan pelumas pada bagian pangkal dan ujung lengan rem. Ingin sedikit lebih repot tapi hasil lebih maksimal lumasi juga daleman kabel rem.

Dijamin deh rem bakal lebih enteng dan lebih palem

wpid-DSC_0530.JPG

Beberapa waktu lalu saat ganti ban Zeneos sekalian SF ganti kampas rem belakang ninja 250. Karena bengkel dekat tukang ban  adanya cuma kampas imitasi supra yaw dah dibeli sajah.. murah cuma 25rb. 🙂 soale males keluar komplek perumahan… jalannya ancur dan becek 🙂 . padahal biasanya SF pakai kampas rem ori supra buat tiger /ninja hafganya klo ga salah 35rban. Continue Reading

image

Ga pernah SF kepikiran ganti selang rem atau kampas rem racing, dll untuk meningkatkan kepakeman rem. Terutama untuk rem depan yang paling berperan penting. Berdasarkan pengalaman SF cara mudah untuk meningkatkan pengereman bagian roda depan adalah mengganti piringan yang lebih lebar. Selain mendongkrak tampilan daya pengereman juga meningkat drastis.  Sebelumnya SF sudah sangat lama pakai metode memperbesar piringan cakram ini pada tiger . Karena terbukti ampuh SF terapkan juga pada Ninja 250… hasilnya ngerem cukup memakai 2 ruas jari. Untuk ngerem mendadak pun masih nututi. Klo ada budget lebih bisalah ditambah selang rem racing.. Continue Reading

image

Akhirnya satu lagi penyakit spin dapat disembuhkan… apa itu? Rem belakang ga pakem blass…. di ganti originalnya juga ga banyak membantu. Teringat dulunya pernah baca di internet soal parts subtitusinya, karena sedikit lupa googling lagi dan ketemu artikelnya disini. Parts ajaibnya yakni kampas rem RX King! Kebayangkan… motor dengan jambakan setan saja mampu dijinakkan dengan kampas rem ini apalagi jika dipasang di si imut spin… 🙂 
nah kebetulan lagi bongkar cvt sekalian saja ganti kampas rem. Ternyata gak langsung plug and plung.. tapi perlu disesuaikan. Bagian buletan milik king ga sedalam punya spin, akhirnya tinggal digerinda disesuaikan dengan milik spin. image
Setelah dipasang… sesuai ekspektasi … rem belakang jadi pakemmm abies…  tapi kok mahal ya harga kampasnya 55 rb, kata bengkelnya barang ini susah dicari jadi mahal… yaudahhlahhh yang penting puasss 🙂

image

Motor sport dan bebek banyak yang sudah mengaplikasikan  RDB (Rear Disk Brake), selain mendongkrak tampilan tentu juga meningkatkan daya pengereman. Nah yang jadi pertanyaan, perlukah RDB diaplikasikan untuk motor matic?
Menurut SF sebuah dilema juga. Salah satu kelemahan motor matic adalah pengereman yang ga sepakem dibanding tipe lainnya. Hal ini tak lepas dari ukuran bannya yang relatif kecil, ukuran cakram depan yang mungil serta ketiadaan engine brake khas motor bertransmisi. Namun jika RDB diaplikasikan pada matic bisa bahaya juga. Ukuran ban kecil, ukuran cakram depan yang imut, bikin distribusi pengereman ga seimbang. Disamping itu desain mayoritas matic yang hanya ber arm sebelah jadi satu dengan CVT bikin pengaplikasian RDB makin susah, kalau dipaksakan diameter cakram bakal membengkak dan bikin pengereman terlalu pakem. Mau ga mau harus aplikasi dual arm agar disc brake dapat dipasang dengan manis disebelah kanan. Konsekwensinya harga membengkak. Gimana menurut bro/ sist sekalian … ?

image

Sumber gambar 1 : kaskus.us
Gambar 2 : doctormatic.blogspot.com

image

Menyesakkan mengetahui kalau harga satu setnya kampas rem ninja 250 harganya 230 rb, kalo beli 2 set buat depan belakang lumayan nih. Nah berhubung kali ini kampas belakang si Bolot sudah tipis mending pake alternatif. Intinya semua kampas rem untuk dual piston bisa masuk ke Ninja. Nah pilihannya jatuh ke kampas rem supra harganya cuma 35 rb 🙂 begitu terpasang rem belakang memang TERBUKTI agak kurang pakem! Kqqkqk….. setelah baca literatur di google ternyata kampas rem supra lebih keras dibanding ori punya ninja. Ini yang bikin kurang menggigit, meski demikian  masih sanggup kok buat ngelock ban belakang bt 92 ukuran 150. Enaknya kampas rem supra ini ga cepet habis.

Selama ini rem bawaan ninja terutama belakang SF rasa terlalu pakem. Waktu hardbreak sering kali ngunci roda belakangnya. Sejak ganti kampas rem supra, distribusi jadi pas (untuk riding style SF yah). Ntar jika kampas depan habis rencana mo ganti produk racing semacam daytona, braking,  tdr atau ferodo, atau original punya RR.

image

Denger-denger sama pakemnya tapi harganya ga sampai 100 rb, toh piringan depan ane udah lebar kok (PSM Thailand punya). Ngapain mahal-mahal kalo hasilnya sama? 🙂

image
Seperti yang SF janjiin beberapa waktu lalu soal review pemasangan dan penggunaan rumah kopling 6 per dan 7 kampas kopling untuk honda tiger. Kali ini khusus SF bahas pemasangannya dulu.
Satu set ane tebus seharga 300 rb sudah termasuk rumah kopling gandeng dengan gigi primer, mekanisme kopling 6 per, 7 kampas kopling dan 6 plat kopling. Sebenarnya rumah kopling set tersebut plug N Play dipasang untuk gl max/ pro. Kalau dipasang ditiger cukup memakai mekanisme kopling 6 pernya saja (rumah kopling tetap pake bawaan tiger). Tapi karena ga boleh ambil ketengan ya terpaksa ambil sepaket.

Menurut artikel yang pernah SF baca serta pengakuan penjualnya, keunggulan kopling 6 per ini adalah tekanan pada kampas kopling sedikit lebih kuat daripada orisinal dan lebih merata pada 6 titik. Kampaspun jadi lebih awet. Soal ketahanan selipnya jangan tanya lagi! Lah wong kopling 6 per ini aslinya digunakan untuk motor gerobak kok . :mrgreen:.  Nah berikut SF jabarkan pemasangannya

image
Pemasangan pada tiger

-Copot bak kopling sebelah kanan.

-Lepas filter oli

-Lepas mekanisme kopling 4 per bawaan tiger

-Diantara kopling house tiger dan mekanisme kopling ada sebiji O ring besar. Nah ring ini dilepas saja.

-Pasang mekanisme kopling baru  namun kampas kopling dilepas satu agar semua kampas kopling sempurna masuk gripnya( kampasnya jadi 6). Penataannya plat gesek ada disisi terluar. Saran ane biar ga terlalu tipis ganti 3 plat gesek mocin ini dengan bawaan tiger karena plat tiger lebih tebel. Nah penataan ini berlaku bagi rider yang seneng sensasi hentakan saat kopling dilepas, tenaga langsung tersalur sempurna. Tapi ga enaknya saat jalanan macet, motor jadi nyundul-nyundul. Nah kalau ingin tetap enak buat nembus macet hendaknya judder spring tiger beserta pasangan kampasnya (yang ukurannya lebih kecil) menggantikan 1 kampas mocin.

-Pasang 6 per dan penguncinya. Rapatkan 6 baut pengikatnya . ingat! saat melepas dan merapatkan baut pengikat per urutannya harus bersilangan dan bertahap pengencangannya/pelepasannya.

-Karena kopling baru ini lebih tebal dari bawaan tiger pompa oli harus diganjal 1 ring tipis.

-Pasang kembali bak kopling. Done!
image

Nah untuk review kelebihan dan kekurangannya akan Saya bahas di artikel terpisah

image

Sudah menjadi pakem bagi SF untuk mengupdate sektor kaki termasuk pengereman. Ninja 250 yang dari sononya sudah menganut double disk brake terasa kurang pakem rem depannya. Piringan cakram orinya pun lengser berganti PSM yang ukurannya lebih lebar. Sedangkan honda tiger selain piringan depan juga sudah ganti lebar merk PSM roda belakang juga sudah modif cakram belakang. Alhasil resiko nubruk dapat dikurangi. Namun ada saja kejadian yang tak terduga seperti kemaren. Seperti biasa honda tiger menemani aktivitas sehari-hari, saat itu SF tepat berada dibelakang matic dan honda tiger ( diantara mobil), tiba2 mobil didepan ngerem mendadak, simatic lolos dengan memasuki celah mobil yang sempit sedangkan tiger didepan ane ngerem mendadak,  Anepun berusaha mengikuti perlambatannya dengan mengerem mendadak, selisih sepersekian detik terasa box motor ane ditabrak dari belakang. Ane sih cuma ngrasa sentakkan dikit. Tapi nahas motor (megapro) yang nabrak ane jatuh kesebelah kiri dan sempat disenggol mobil dari belakang. Ane pun cuma bisa geleng2 kepala. Apes nih, bisa lolos ga nabrak motor depan tapi malah diseruduk dari belakang. Untung box Kappa ane cukup kokoh, nambah baret dikit ga masalah. Lah wong baretnya udah rata. He3….