panas

All posts tagged panas

Sudah lama SF ga jajal spin… tepatnya semenjak ada Nmax. Saat Nmax di servis baru kepakai dah si Spin ini. Spin ini setiap hari parkir di teras rumah. Langsung kena matahari dan hujan.

image

Continue Reading

Seminggu ini, 3 kali SF pakai mobil ke kantor karena ada keperluan yang mengharuskan pakai mobil. Sekali duakali SF sempat merasa nyaman naik mobil toh konsumsi bensin ertiga ga jauh beda dengan ninja 250 (baca disini), gerimis ga ngrasa, jejerin kontainer yang nyipratin lumpur ga masalah, bisa dengerin musik sambil teriak-teriak, ga capek, dan nyaman pastinya… 2 hari itu benar-benar enak banget pakai mobil meski nyampai tujuan sekitar 15-30menit lebih lambat dibanding motor. Nah kondisi bertolak belakang saat hari ketiga… cacing dan marunda stuck macet total…. naik mobil meski diiringi lagu dan ac dingin cukup bikin bosan. Kondisi macet malah iri dengan motor… enaknya mereka bisa selap-selip, nyempil diantara mobil/truk.

image

Ilistrasi:poskotanews

Continue Reading

Selepas kejadian tabrakan SF post beberapa hari lalu (baca disini ), rekan pengguna ertiga konfirm ke SF.
Penyuka segala genre musik ini rupanya telah memasang lapisan peredam pada pintu mobil.  Pantesan kecelakaan motor disebelah saja hanya terdengar samar didalam kabin ertiga… image

Liat motor cb150, harusnya dia menyeberang jalan ke arah kanan namun ditabrak dengan lumayan keras hingga motor berputar sekitar 300°

Continue Reading

Kronologis si bolot dipaksa nenggak premium sebenarnya bukan kejadian yang disengaja. Waktu itu tangki tiger bocor parah jadi kudu secepatnya cari penampungan. Beberapa liter masuk spin bunda dan beberapa liter lagi masuk ke tangki ninja yang kebetulan lagi kosong.

image

Bensin fulltank. 2 liter masuk spin, selebihnya masuk ninja

Pas tangki tiger sedang menunggu untuk dilapisi resin (baca disini) selama 2 hari SF jajal ninja menenggak premium. Inilah reportnya :
– Tidak ada gejala ngelitik seperti pada umumnya jika mesin berkompresi tinggi di minumi bensin beroktan rendah
– Sangat terasa penurunan tenaga. Paling terasa di  putaran bawah dan menengah , di RPM atas sekitar 9000 jarum rpm juga agak berat naiknya.
– Mesin terasa lebih panas yang ditandai dengan kipas radiator yang lebih sering berputar
– Stater awal terasa sedikit lebih susah dibanding memakai pertamax

image

Jadi premium sebenarnya masih bisa digunakan pada Ninja 250 tapi konsekwensinya adalah hal diatas. Jika memang terpaksa isi premium saat turing dimana susah ditemukan pom bensin yang menyediakan pertamax atau bensin setara (shell super, total) tidak masalah, namun jangan memaksa mesin berkitir di RPM tinggi terus menerus. Lebih aman lagi membekali diri dengan additif penambah oktan.

SF sendiri kapok pakai premium, motor kurang responsif. Rencana nanti SF isikan pertamax plus agar oktan naik signifikan.  Kok nanti….? soale ninja lagi ngambeg aki tekor. He3…

image

Yup… ini sudah terbukti pada tunggangan SF sendiri. Indikator panasnya cukup dengan telapak tangan 🙂 . Yang SF bandingkan yakni knalpot aftermarket freeflow model GSX dan yang satu knalpot aftermarket namun dengan daleman bersekat layaknya knalpot ori. Header yang dipakai sama, cuma beda di desain silincer doang. Bahan kedua silincer juga sama persis. Yakni stainless steel….
Saat dipanasi sebentar silincer model sekat langsung terasa panas… apalagi jika dipakai jarak jauh… dijamin tangan melepuh jika memegangnya…

image

Beda dengan knalpot freeflow… meski abis dipakai jara jauh dipegang cuma terasa anget menjelang panas namun ga sampai bikin kulit tangan melepuh.
Penyebabnya mungkin desain knalpot bersekat kurang bisa mengusir panas didalam knalpot , sekat-sekat didalam knalpot juga menempel langsung  dinding/bodi knalpot. Beda dengan knalpot model freeflow . Sarangan didalam yang langsung terpapar udara panas mesin ga menempel langsung pada dinding/bodi knalpot, otomatis hanya ujung dan pangkal knalpot saja yang menempel sarangan. Udara panas dari mesin juga langsung terdorong keluar tanpa dibelok-belokkan seperti pada knalpot bersekat…

image

Ga percaya…. !? Monggo kerumah SF trus jilat knalpot SF setelah mesin dihidupkan 15 menit :mrgreen:

SF termasuk blogger yang paling malas disuruh ke bengkel berjam-jam untuk nungguin servis motor… maklum di Jakarta kalau bengkelnya OK dan terkenal antriannya membludak . Prinsip SF oli diganti rutin setiap 1500 km (untuk ninja bisa hingga 2000km karena volume olinya 1.7 liter bahkan 2.4liter untuk N250fi) , dan filter udara dibersihin sendiri. Kalau ada yang ga enak baru kebengkel.
Continue Reading

image

Satu lagi tips kepepet ala SF. Gerinda ga punya, jadilah pisau yang dipanaskan diatas api. Cukup efektif untuk motong plastik. Kemaren SF praktekkan sendiri buat motong spakbor kolongnya byson yang disesuaikan agar plung ke Ninja 250.( artikel langkah2 pasang spakbor kolong byson ke ninja menyusul)
Continue Reading

image

Setelah baca artikel Learningfromlive soal kampas kopling vixion cepet panas jadi pengen share nih. Ada seorang rider yang berbagi pengalaman dengan SF sebut saja bro Yd. Vixinya yang telah ganti knalpot racing terasa ga nyaman digunakan saat macet parah 🙂  , motor terasa ngloyor terus meski tuas kopling ditarik full (dalam kondisi gigi masuk) dan posisi gigi susah dinetralkan, akibatnya motor sering mati mendadak. Tapi anehnya saat ga macet kondisi ini ga terjadi.
Jika boleh sedikit beranalisa… kondisi lalu lintas macet parah suhu mesin biasanya naik, ditambah lagi seringnya tarik-lepas tuas kopling bikin kampas kopling lebih sering mengalami gesekan (diperparah lagi yang SF tau bro YD ini kemanapun selalu bersama boncenger tercintanya 🙂  ) Akibatnya kampas kopling mengalami panas yang berlebih hingga memuai ( mengembang ), itu sebabnya meski tuas kopling ditarik penuh kampas masih terasa menggigit. Nyundul-nyundul deh pas kemacetan 🙂 ….
Saran SF jarak main kopling diatur ulang semaksimal mungkin saat kondisi mesin panas, dengan harapan saat kondisi normal kondisi kopling ga seberapa mengembang atau bisa juga ganti tuas kopling adjustable biar makin enak stel jarak kopling 🙂
Harusnya sih kejadian ini ga terjadi pada kondisi motor normal dan sehat, mungkin saja kondisi motor yang telah ganti knalpot racing dan perangkat penaik performa lainnya yang bikin motor mengalami panas berlebih saat menembus macet parah….  enaknya kondisi mesin motor dibalikin ke std sajah deh klo rutenya sering melewati kemacetan, aman dan ga bikin was-was 🙂

image

Entah sekedar main perasaan atau memang bener adanya, seorang rekan kerja SF menceritakan jika motornya terasa makin enteng larinya setiap kali selesai dicuci. SF jadi mesem doank denger soal ini. Tapi statement itu bikin SF berpikir…. puter otak ambil tablet dan bikin artikel sebisanya : :mrgreen: dan ini hasil analisa ngawurnya :
1 . Cuma feel saja, motor abis dicuci terlihat kinclong bikin rider makin PD, seneng, bungah sehingga feelnya juga jadi bagus 🙂
2. Setelah dicuci, lumpur yang sudah menempel berton-ton di bodi motor jadi ilang, bobot motor jadi enteng (meksooo.. ! ) :mrgreen: apalagi motor SF yang jarang kena air bersih, lumpur disana-sini, kalau dilempar kacang ijo bisa tumbuh di motor kali 😛
3. Rantai dan gir menjadi agak bersih, gesekan berkurang (ask : ditempat pencucian motor apa termasuk bersihin rante dan gir ya ??? )
4. Nah ini yang agak logis. Motor jarang dicuci bikin kisi-kisi mesin yang berfungsi mendinginkan mesin tertutup pasir dan lumpur mengering. Ini yang bikin proses pendinginan motor ga sempurna bikin suhu mesin lebih tinggi. Setelah motor dicuci, lumpur yang menutup kisi-kisi/ sirip mesin terusir dan proses pendinginan menjadi lebih baik. Apalagi motor beradiator. Biasanya radiator berada dibelakang roda depan, rentan sekali terkena cipratan lumpur. Kalau kotor jelas bikin efektifitas radiator mendinginkan mesin berkurang.
image

Begitulah kira-kira…
Sooo…. klo mau nyuci jangan lupakan sektor mesin dan radiator ya…..

Selasa dan Rabu kemaren SF mengikuti diklat di hotel mega anggrek yang rutenya melewati kemacetan. Hari pertama pake tiger kesayangan, arus belum begitu  padat karena SF berangkat dari rumah jam 6 pagi dan acara selesai jam 15.30. Hari kedua tiba2 tiger ngambek dan ga mau distater. Waduh terpaksa bawa bolot (ninja 250 kesayangan) nih. berhubung berangkatnya agak siangan bisa ditebak, sepanjang gatsu sampe Mall Taman anggrek padat banget.

gambar ilustrasi dari blognya arantan

Nah lebih parah lagi hari kedua diklat selesai jam 17.15 Jiahhhh… terbayang macetnya jalanan. Bener juga, keluar hotel langsung disambut kemacetan luar biasa. bayangin 20 km perjalanan dari Hotel Mega AnggrekMall Taman Anggrek) sampai Condet ditempuh dengan waktu 1 Jam 45 menit, full macet dari ujung ke ujung sampe terpaksa buka puasa di pom bensin. Ternyata riding style Ninja cukup nyaman dikemacetan, dengan setang jepit yang ga lebih lebar dari setang motor bebek memudahkan motor ini terobos sela-sela mobil. namun kelemahannya N250 susah untuk bermanuer di kemacetan, selain radius belok terbatas fairing dan spion ga ikut belok mengikuti setang. Alhasil lebih sering ngalah dibelakang mobil, sedangkan motor lain dengan bebasnya meliuk-liuk. Kekhawatiran overheat juga ga terjadi,extrafan bekerja maksimal. Untuk menghindari tekor karena extra fan bekerja terus-menerus ditambah lagi lampu yang berdaya 50watt, sekali sekali SF swicth ke lampu kota kalo pas stuck agak lama ato pas di lampu merah. Ternyata badan dan lengan ga kerasa begitu capek meski menembus 1 jam 45 menit kemacetan parah. Yang kerasa paling cuma jari tangan karena sering mainin kopling dan rem. Ga beda jauh rasanya dengan naik Tiger saat macet.