pegal

All posts tagged pegal

Pendapat orang tentu berbeda…. kalau orang biasa pake spin tentunya lebih nyaman spin, kalau biasa naik tiger tentu enakan tiger, kalau ninja… nahhh sepertinya bakal sepakat kalau yang satu ini lebih pegel :mrgreen:, selain kebiasaan juga tergantung rute, dan penyesuaian yang dilakukan pada motor masing-masing.

image

Continue Reading

image

Banyak yang beranggapan lebih ga capek nembus kemacetan sehari-hari pake skutik karena ga harus pindah gigi. Kedua kaki fungsinya jadi cuma “njagang” (menahan beban motor saat berhenti saja). Ternyata ga sepenuhnya benar anggapan ini… tugas kaki memang lebih ringan tapi ingat tugas tangan kiri jadi bertambah untuk ngerem ban belakang. Nah pas macet SF bener-bener merasakan betapa capeknya naik suzuki spin, tarikan telapak tangan kiri untuk ngerem belakang ternyata lebih berat dibanding narik kopling, apalagi pas macet kudu sering mainkan rem. Masa cuma main rem depan saat pelan!? Motor bisa mantul-mantul dan kurang stabil. Apalagi bagi kaum “beruang” 😆 …. ergonomi spin atau matic kecil lainnya (mio& beat) terasa terlalu kecil, makin bikin capek saja bolak-balik pindah posisi duduk dan posisi kaki… Meski demikian naik spin lebih cepet nembus macet, mudah nyempil diantara mobil/ motor.  Semua kembali ke kebiasaan juga sih, klo dah ga ada pilihan lain ya nyaman-nyaman saja 🙂  entah bagaimana untuk skutik lain? yang jelas tuas rem belakang suzuki spin cukup keras dan bikin capek, padahal kabel rem sering tak lumasi.
Rider motor sport ganti skutik mungkin sudah biasa telapak tangan kiri bekerja, namun bagi pengguna bebek mungkin terasa lebih pegal awal-awal pemakaian. Yang bikin geli pengalaman pertama riding skutik, kaki kanan ikut menekan dek saat ngerem he3…. Dalam sebulan bisa 3-4 kali SF pake motor bundafaiz untuk ngantor, biasanya karena ada kunjungan bonceng rekan kerja ke beberapa klien. Kasihan temen SF jika memakai tiger yang ada box belakang, pegel dan nyusahin untuk naik-turunnya. Pake Ninja anenya yang mikir-mikir karena sering motor diparkir dipinggir jalan tanpa diawasi. Klo pake spin butut…. mikir-mikir malingnya secara klo beli bekas surat lengkap paling ga sampe 5 jt :mrgreen: he3…..

Selasa dan Rabu kemaren SF mengikuti diklat di hotel mega anggrek yang rutenya melewati kemacetan. Hari pertama pake tiger kesayangan, arus belum begitu  padat karena SF berangkat dari rumah jam 6 pagi dan acara selesai jam 15.30. Hari kedua tiba2 tiger ngambek dan ga mau distater. Waduh terpaksa bawa bolot (ninja 250 kesayangan) nih. berhubung berangkatnya agak siangan bisa ditebak, sepanjang gatsu sampe Mall Taman anggrek padat banget.

gambar ilustrasi dari blognya arantan

Nah lebih parah lagi hari kedua diklat selesai jam 17.15 Jiahhhh… terbayang macetnya jalanan. Bener juga, keluar hotel langsung disambut kemacetan luar biasa. bayangin 20 km perjalanan dari Hotel Mega AnggrekMall Taman Anggrek) sampai Condet ditempuh dengan waktu 1 Jam 45 menit, full macet dari ujung ke ujung sampe terpaksa buka puasa di pom bensin. Ternyata riding style Ninja cukup nyaman dikemacetan, dengan setang jepit yang ga lebih lebar dari setang motor bebek memudahkan motor ini terobos sela-sela mobil. namun kelemahannya N250 susah untuk bermanuer di kemacetan, selain radius belok terbatas fairing dan spion ga ikut belok mengikuti setang. Alhasil lebih sering ngalah dibelakang mobil, sedangkan motor lain dengan bebasnya meliuk-liuk. Kekhawatiran overheat juga ga terjadi,extrafan bekerja maksimal. Untuk menghindari tekor karena extra fan bekerja terus-menerus ditambah lagi lampu yang berdaya 50watt, sekali sekali SF swicth ke lampu kota kalo pas stuck agak lama ato pas di lampu merah. Ternyata badan dan lengan ga kerasa begitu capek meski menembus 1 jam 45 menit kemacetan parah. Yang kerasa paling cuma jari tangan karena sering mainin kopling dan rem. Ga beda jauh rasanya dengan naik Tiger saat macet.