pengapian

All posts tagged pengapian

Share pengalaman selama jadi penunggang Tiger dan GLmax. Saat stasioner di lampu merah RPM kadang naik sendiri tanpa sebab trus turun perlahan bahkan kadang sampai mati mesin. Apa ya kira-kira sebabnya… ini dia pokok masalahnya 

1. Manifol bocor

Manifol adalah karet penghubung antara karburator dan mesin. Kalau bocor, campuran udara dan bahan bakar jadi ga ideal… ada udara tak dikehendaki nyusup dari tempat yang bocor.

2. Spul pengapian tidak sehat

Tanda spull pengapian hampir koit adalah motor susah distater, RPM naik turun saat stasioner, dan brebet ditempat tertentu. Kalau sudah gini mending ganti spulnya . Pengalaman gulung spull umurnya ga panjang.

3. Skep karbu terkikis

GL max SF dulu pakai karbu imitasi punya GL Pro. Kualitas skep yang kurang bagus, bikin mudah aus/terkikis. Ngowos dah saat stasioner.

Semoga berguna infonya

image

Siapa sih pengen kehujanan saat diperjalanan apalagi di Jakarta, sudah banjir, macet lagi! Agar perjalanan lancar hendaknya selalu perhatikan kondisi motor terutama kondisi kelistrikannya. Sambungan kabel hendaknya tertutup rapat dan tidak terkena hujan. Perhatikan juga karet cop busi apakah masih layak pakai. Kalo perlu diberi pengaman biar air hujan ga masuk di celah cop busi caranya bisa dengan ikat karet yang menutup sambungan kabel pengapian dan cop busi dengan cable tie. Perangkat elektronik dan pengapian semacam kiprok, cdi, relay dan koil letakkan ditempat tertutup. Filter udara juga wajib terpasang pada motor kalo ingin mesin awet. Efek water hammer sangat besar bisa bikin seher jebol.
Sedikit berbagi pengalaman. Senin kemaren saat pulang kerja menembus hujan lebat tiba-tiba kelistrikan mati total. Lampu, klakson, sein ga mau nyala. Masih untung motor ga mogok. Terpaksa melanjutkan perjalanan tanpa penerangan :mrgreen: sory ya pak Pol :). Nyampai rumah langsung ane cek ternyata soket kiprok leleh. Ane curiga gara-gara kena cipratan air hujan. Sebenernya letak kiprok sudah aman ada dibawah jok. Namun ane lupa ada bagian spakbor belakang yang lubang sehingga cipratan air dari roda belakang bisa nembus sampai dalam. Karena esok hari motor keburu dipakai terpaksa diakali seadanya asal soketnya nancep. 🙂 baru kemaren sempet ke bengkel deket kantor buat gantiin soket yang leleh.
image

Kemacetan Jakarta memakan korban. Spul tiger ane jebos setelah menembus 1 jam lebih kemacetan. (he3… Jakarta lagi yang disalahkan… :P). sebenernya ini udah kali ketiga spul tiger SF mati. Yang pertama tewas saat digeber putaran tinggi saat di Surabaya kira-kira 4 tahun silam, karena saat itu harga spul tiger CW mahal (kisaran 600rban) SF memutuskan untuk menggulung ulang spul pengapian tiger. Yang kedua saat tiger ane susah distater setahun silam dan langsung digulung ulang sama mekanik langganan.

dari mbahhh gugel

Nah yang terakhir seminggu lalu. Sebenernya gejala spul udah ga sehat terasa 2 bulan belakangan. Stasioner ga stabil naik turun dan kadang2 mati mesinnya, stater dipagi hari susah meski udah dichoke, alhasil harus diengkol tiap hari meskipun kondisi aki sehat, gejala terakhir selepas 6000rpm putaran mesin terasa berat dan getaran berlebih sampai bodi tiger. Diperparah dengan macetnya Jakarta bikin spul pengapian tewas untuk yang ketiga kalinya. Karena takut terjadi hal2 yang ga diinginkan SF putuskan untuk mengganti spul pengapian tiger orisinal. Terpaksa siapkan duit 700rban untuk nebus spul ini. Eh lah kok Ndilalah 😛 spul ori Tiger CW 2004 yang konon asli Jepun sudah ga dijual lagi, ditawarin sama punya Tiger revo yang harganya 370rb (di Otista) katanya cuma perlu sesuaikan perkabelan sedikit. Setelah terpasang di tiger kesayangan efeknya langsung terasa, tarikan lebih powerfull, stasioner lebih stabil dan gejala getar diputaran atas semakin berkurang. Untung ga jadi belanja 700rban. Moga-moga aja awet spul ini.