penggunaan

All posts tagged penggunaan

Belajar dari pengalaman ga perlu dari kejadian yang dialami sendiri. Kejadian yang dialami adik bisa jadi pelajaran berharga. Beberapa hari lalu , karena teledor lupa mengunci pagar, Vario 125 milik adik hampir saja raib. Untung saja Adik ipar memergoki maling yang akan beraksi. Maling ini posisinya sudah memegang setir Vario, dan akan menjebol kunci Vario. Saat itu Adik ipar membuka pintu akan berangkat tarawih … karena terpaku melihat pemandangan itu , Adik Ipar gelagapan dan cuma membentak ” Hei….Hei….!!!” Untung si Maling ga mengeluarkan senjata dan langsung lari menuju temennya yang sudah menunggu di luar pagar.
Kebetulan Minggu kmaren SF servis si Nmax ke bengkel resmi . Padahal biasanya muales ke Beres karena antrinya ga jelas. Ini saja SF dateng jam 8 motor baru ditangani jam 10 dan selesai hampir jam 13.00. Saat menunggu itu SF iseng melihat etalase parts variasi resmi Yamaha. Lah kok pandangan mata langsung tertuju pada tumpukan kotak di pojokan etalasi bertuliskan ” Imax DIGITAL SMART KEY” keluaran BRT.
Iseng tanya ke senior mekanik. Apakah bisa parts ini dipasang pada Nmax? “Sangat bisa katanya… bahkan versi yang dipajang ini khusus untuk Nmax. ” Karena parts ini resmi dijual bengkel resmi yamaha, maka keamanannya pun terjamin. Ga pake acara potong dan sambung kabel… cuma colok sana sini untuk memfungsikan alat ini. harganya 350.000 sudah termasuk ongkos pasang. ya wis dah SF putuskan mengaplikasikannya pada Nmax .
Prinsipnya mirip seperti immobilizer pada mobil. Agar mesin mau nyala, koin pemancar signal kudu dibaca oleh sensor saat motor akan distater. Cukup menarik… ga perlu kuatir motor di gondol maling…

Continue Reading

image

Motor balap diset semaksimal mungkin melaju di lintasan mengejar lap time terbaik. Karena itu menggunakan parts yang bisa bikin motor makin ngacir. Masalah ngacir ga hanya ditentukan oleh oprekan mesin loh, bisa jadi dari kaki-kaki (mulai velg,rem,ban,dll),penunjang kestabilan (misal shock,steering damper,footstep racing,setir jepit,dll), dan pernak pernik lainnya.
image

Seringkali terjadi salah kaprah bagi sebagian rider yang beranggapan parts spek racing lebih baik dibanding parts original, maka dari itu banyak yang modif motor hariannya menggunakan parts racing. Masalahnya bener ga parts tersebut sangat bermanfaat atau malah cuma pemborosan?
Yuk ulas sedikit demi sedikit
Sektor mesin :
wah klo ini motor buat harian ga berani macem-macem, efisiensi juga jadi pertimbangan utama. Jika ingin oprek harian jangan kejar power namun torsinya. Cukup pake part plug N pay 🙂 ndak usah bongkar jerohan mesin.
Sektor kaki-kaki
-Penggunaan ban pada motor harian melingkupi semua kontur jalan dan kondisi cuaca, penggunaan ban racing (cenderung kompon soft+ dry tire) kurang cocok karena licin pada kondisi tertentu,gampang rusak dipakai di jalan ancur serta cepat habis. Mending pakai ban spek jalan raya tipe sapu jagad (all season) kompon medium-hard dengan ukuran sedikit lebih lebar dibanding bawaan sudah cukup bikin PD.
– perangkat rem :penggunaan kampas rem racing cenderung soft, cepet habis buat harian dan mahal. Piringan cakram juga dilebarkan. Klo SF sih cukup gedhein piringan cakram sudah maknyuss ,pakem abis.
– velg : di OMR n250 ada yang pake velg magnesium harganya sama dengan sebiji motor sport! Tujuannya buat meringkas bobot motor. Ada duit nganggur monggo beli. SF mah cukup pake produk lokal yang lebar sajah… dipadu dengan ban lebar daya cengkeram lebih kenggigit tampilan terupgrade signifikan.
Sektor kestabilan:
– shock : klo di balap mengejar kestabilan di kecepatan tinggi, biasanya shock lebih keras dibanding harian. Klo modif harian mending cari yang nyaman (empuk dan rebound bagus), beberapa motor sudah enak bawaannya.
– steering damper : bikin stabil buat manufer balap, buat harian bukannya bikin pengendalian tambah berat ya? SF rasa pemborosan, kecuali buat ingin tampil modis saja.
– footstep racing : pernah nih nyoba di GL max tunggangan, perasaan malah bikin pegel
-setir : untuk dibalap beban motor diusahakan digeser kedepan untuk kestabilan, otomatis sektor depan nunduk dipakailah setir yang lebih tiarap. Biasanya dipadukan sama footstep racing. Kalau buat harian yo pugell yooo… enakan malah ditambah raiser biar ga bungkuk.

Asesori balap lainnya : misalnya lampu buta (fairing/bodi depan polos tanpa lampu/sein), single seater, dll tujuannya kalau ga menurunkan bobot ya menaikkan aerodinamis buat harian malah cenderung menurunkan fungsional motor

image

Pasti enakan yang kanan baik bagi boncenger maupun rider 🙂

So intinya ga semua produk untuk balap cocok buat harian karena cenderung pemborosan ga berfungsi maksimal, tujuan pemakaian motornya juga beda. Yang racing ngejar kenceng dan stabil, yang harian ngejar irit dan nyaman…. kecuali nih ada duit berlebih silahkan pakai parts racing, beberapa parts bisa upgrade tampilan dan menaikkan gengsi motor 🙂 beberapa part bisa juga menambah keamanan. Klo salah pertimbangan ya apes… bikin bahaya dan buang duit.

Klo parts motor drag yang cocok buat modifikasi motor harian opo yo …. 🙂 ??? 

-warning !!! : “cacing” was used for fishing lure, not for tire –

image

Ini mindset yang sudah lama beredar dikalangan masyarakat pengguna roda dua. Kasta motor sport lebih tinggi dibanding bebek/ matic. Di daerah saya (Suroboyo) penyebutan bebek adalah motor wedhok (cewek) dan motor sport batangan adalah motor lanang (laki).
Nah… semenjak kecil dimana teman-teman bercita-cita ingin jadi polisi, dokter,pilot,dll SF malah punya cita-cita nyeleneh, pengen punya Moge!  :lol:. Saat smp kelas tiga dijanjiin nanti SMA bakal dibelikan motor oleh nyokap. Keinginan SF saat itu adalah tiger (nah kan motor sport lagi), karena kondisi ekonomi ga memungkinkan, awalnya ortu berniat membelikan SF motor bebek, SF pun protes harus motor laki pokoknya, kalo ga dibelikan ane bakal kawin lari  Hallahhh…. ngelindur 😆 , bokap ngasih nasehat motor laki tuh motor egois, cuma kamu yang bisa pake, nanti kalau ibumu atau kakakmu (cewek) pinjem ga bisa, tapi karena ngeyel terus akhirnya bokap luluh dan membelikan SF sebuah honda GL max 125 bekas. Begitu lulus kuliah dan gawe, baru deh mewujudkan keinginan saat SMP, beli honda Tiger ! 🙂 mumpung belum nikah. :mrgreen:
Setelah nikah dan dikaruniai si Faiz baru mikir pendapat Ortu dulu, bener juga sport tuh fungsionalnya lebih terbatas dibanding bebek/ matik. Pertama kali pindah ke Jakartakondisi  rumah kontrakan masuk gang tikus, keluar masuk rumah sangat terasa repot jika motornya tiger, geser sana sini dll. Baru kepikiran nambah motor buat Bunda (buat ane sih tetep kuat kluar masukkan tiger 🙂 ). Pilihannya motor yang fungsional dan  ringan, berhubung dana terbatas pilihan motor jatuh pada suzuki spin cw 2007 (bekasnya setahun lalu ga sampe 6 juta ). Setelah berangsur-angsur keadaan ekonomi membaik, akhirnya dapat membeli seekor ninja 250 meski nyicil demi mewujudkan cita-cita masa kecil :-).
Sebenernya saat ini SF punya keinginan terpendam, nambah armada lagi bebek atau matic berkapasitas tangki bensin besar agar badan ga kecapekan kerja sehari-hari menempuh jarak hampir 25 km (pp 50km) menembus macet. Tapi karena ruang tamu sudah full terisi 3 motor, dan ga mungkin jual motor (tiger-motor terlalu tinggi historisnya, ninja250-cita2 masa kecil, serta spin – motor kesayangan bundafaiz) jadi ditahan dulu keinginan meminang spacy atau supra helm-in.
Masih mikir motor sport kelasnya diatas bebek, motor sport motornya lelaki sejati??? Disaat motor menjadi sarana transport satu-satunya yang dapat diandalkan serta seiring kematangan usia dan berkeluarga yakin deh mindset ini berubah.  Saya paham kenapa akhirnya ortu saya setia memakai bebek (padahal dulu rider motor laki, dan saat itu pemilik motor dikampung bisa diitung jari), mertua saya juga, serta mayoritas pengguna motor…. sebuah pilihan yang bijak pada kondisi yang tepat. Lelaki sejati adalah lelaki yang mampu membahagiakan keluarganya apapun motornya 🙂
image
Gw pemakai motor sport selama 14 tahun (sampai sekarang) dan mengakui kalau bebek dan matic lebih nyaman buat diperkotaan serta jauh lebih banyak nilai plusnya