perkotaan

All posts tagged perkotaan

Ampunnnn dah… mobil SF yang sudah dibikin irit dengan modif header saja mentok cuma dapat 1:20 jalur anyer sampai pintu gerbang tol bekasi barat…. begitu keluar dari tol ke Harapan indah turun jadi 1:18.8 … lah ertiga yang yang disupiri wanita ini malah bisa dapat konsumsi bensin 1:26,32 km/l! Ini mobil MPV 1400cc lohhhh…. metode pengukuran juga ga berpatokan dari MID namun dari metode full to full!

image

Rekor tersebut tecatat dalam lomba Eco Driving Rally (monggo googling sendiri di google) yang diadakan oleh Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK)
Ga bisa dibayangkan bagaimana kesabaran driver sehingga dapat konsumsi bensin segitu di jalur perkotaan dengan tipikal padat dibawah terik matahari

Embuh kok bisa gitu… sepertinya kaki SF kudu banyak disekolahkan :mrgreen:

image

Masukan yang Oke dari sahabat blog (special thx to bro Handoyo25) mengenai besaran rupiah yang kita habiskan untuk membeli bensin tiap bulannya… Oke langsung sajahhh… Bahannya berdasarkan pengalaman SF sendiri…
Kendaraan sehari hari Nmax, jarak rumah-kantor PP +-50kman, bensin Pertamax, berdasarkan artikel sebelumnya telah dijelaskan konsumsi bensin Nmax (baca disini dan disini )…. Untuk itungan dalam rupiah SF bikin saja di Excell
Continue Reading

Sudah sebulan ini SF pindah kantor di kalibata. Rutenya jadi makin jauh… ga salah SF ambil Nmax non ABS untuk motor harian… pake tiger dan ninja kerasa banget capeknya. Sehari SF menempuh sekitar 55km dari Harapan Indah-klender-BKT kalmal-yos sudarso- gatsu-pengadegan-kalibata…. sedangkan arah pulang sedikit berbeda yakni kalibata-pengadegan-gatsu- yos sudarso-klender- harapan indah. Bagi orang Jakarta tentu tau kepadatan jalur itu… +-27km dengan waktu tempuh 60-70menit.

image

Continue Reading

image

Siang kamis kemaren tiba-tiba dapet surat tugas ke daerah Gatot Subroto.  Kebetulan ada rekan sekantor juga dapet penugasan yang sama. Barenglah kita ketempat yang dimaksud. Rekan SF pengguna spacy dan SF sendiri kebetulan bawa tiger. Karena selepas dinas kami ga balik kantor kami putuskan bawa motor sendiri-sendiri.Jalur yang SF hapal dari kantor (plumpang) ke gatot subroto adalah lewat yos sudarso (UKI) . Tapi rekan SF menyarankan lewat jalur lain yang lebih cepat yakni lewat jl. Pramuka tembus ke Pancoran. Manut dah…. SF yang ga tau rute terpaksa menempel spacy ini. Karena jam berangkat molor terpaksa laju motor diatas rata-rata.  Satu fakta berdasarkan pengalaman untuk nguntit butuh upaya lebih dibanding orang yang didepan. Karena apa? Saat jalan kosong start motor depan selalu duluan akibatnya motor belakang tertinggal. Untuk ngejar motor depan agar ga ketinggalan tentunya akselerasi harus melebihi motor depan . Begitu berhasil nempel motor depan tentunya gas dikurangi untuk mempertahankan jarak. Klo mo nyalip jadi balapan donk. 🙂 Begitu seterusnya. Nah nampaknya tiger milik SF dengan kondisi ban gambot serta pakai box belakang cukup kewalahan meladeni si spacy ini, akibatnya beberapa kali jauh tertinggal dikeramaian… maklum SF agak sungkan selap selip pake motor ini, bisa-bisa box belakang nyenggol setang motor lain atao nyenggol mobil saat nikung patah.

image

Rekan SF nampaknya  beranggapan tiger bakal bisa nguntit spacy yang tenaganya jauh dibanding tiger. Jadi ngegas teruzzz… 🙂 Lah iya kalau jalan kosong terus. Kalau macet jelas agak susah tiger ber box belakang menguntit matic.
Turingpun demikian… sekedar pengalaman juga voorijer motornya N250, SF pake N250 dua rekan lain bawa cbr150 dan piaggio zip. SF yg ga hapal jalan posisi dibelakang vooriger lah kok beberapa kali liat speedo nyentuh 130kpjya jelas cbr dan zip ketinggalan. SF putuskan nyalip voorijer untuk mengingatkan. Tapi dah terlambat… cbr 150 beberapa saat setelah kita berhenti memang langsung nyusul tapi zip sudah terlanjur tepisah dengan rombongan jadi malah saling nunggu. Afdolnya klo turing motor paling pelan diposisi depan dan voorijer kudu selalu monitoring posisi rider dibelakangnya.

image

image

Ambil contoh KTM duke, CBR250, Dtracker, Inazuma, ninja 250 dll. Cocok buat rute kemacetan karena akselerasinya ganazzz? Wewww… nanti dulu….. masa motor buat tarikan terus? yakin deh gw kalau mesinnya atau kaki-kakinya bakal cepet rontok. Untuk sekali-sekali berakselerasi untuk menyalip kendaraan lain torsi mungkin sangat berguna. Tapi dikemacetan parah yakinlah bakal mubazir. Baru narik beberapa meter eh sudah berhenti kena macet, bakal dijejeri lagi sama matic yang selow :mrgreen:. image
Untuk kemacetan saran SF ya cari yang lincah bermanufer dan irit. Motor bertorsi gedhe bolehlah dikatakan cocok untuk perkotaan tapi perkotaan yang ga macet parah. Karena rata-rata motor ini berukuran besar diatas rata-rata motor lain, bahkan motor yang berfairing radius putarnya lebih terbatas. Kapasitas mesinnya juga besar, makin tersiksa kepanasan saat terjebak dikemacetan. So.. choose wisely. Jangan percaya kata orang yang bilang motor ini cocok buat perkotaan karena torsi besar… bahasa kerennya Stop And Go.. 🙂 ntar malah dibilang alay karena grusa-grusu.