Karena macet parah…. mobilpun ditinggal

Konsekwensi kalau pake mobil pas macet…. ga bisa selap selip dan masuk gang tikus… 🙂 . Terlambat masuk kantor karena macet merupakan hal yang biasa disekitaran kantor SF di plumpang… sepagi apapun anda berangkat dari rumah kadang tak membantu  saat plumpang dan sekitarnya stuck karena macet (terutama cacing hingga simpang lima atau dari arang Yos Sudarso ke plumpang) . Contohnya atasan SF tiap hari naik mobil sampai kekantor jam 6.15-6.30an (padahal jam masuk kerja 7.30). Namun kalau macet beliau bisa nyampai kantor jam 8 lebih.
Satu yang kurang mengenakkan bagi rekan-rekan saat terlambat adalah potongan gaji bisa puluhan ribu.. cukup buat sarapan beberapa hari. Bukan hanya itu …karyawan terlambat kudu bikin surat pemberitahuan terlambat ditujukan kepada pimpinan kantor SF. Untung saja untuk masalah ini Pimpinan SF juga sering telat karena macet ga di jelas. :mrgreen:

image

Continue reading “Karena macet parah…. mobilpun ditinggal”

Alhamdulillah Tuhan Masih Melindungi Saya, Pengalaman Ngeri Bikin Jantung Copot di Jalur Kontainer

Rasanya masih deg-degan atas kejadian yang hampir menimpa SF beberapa hari lalu… andaikan SF tidak sabaran atau keburu-buru, andaikan SF panik karena motor dibelakang yang mengklaksoni SF… mungkin saja ajal menjemput SF.
Ceritanya di jalan Raya Marunda salah satu rute terganas di Jakarta yang sering memakan korban jiwa. Saat itu didepan SF nampak deretan truk kontainer dan mobil berjalan lambat, ada satu truk yang agak melintang nampaknya ingin memaksa masuk ditengah 2 jalur. Tapi karena deretan kendaraan tak beraturan, truk C ini justru menyebabkan kebuntuan jalur yang seharusnya cukup dilewati motor atau mobil kecil… mustahil truk kontainer (lihat truk C pada ilustrasi gambar) bisa masuk jalur tersebut. Karena itu SF dan beberapa motor dibelakang SF memutuskan untuk menyalip dari sisi kanan deretan truk yang berjalan lambat tersebut (lihat jalur A). Beberapa orang nampak jengkel dengan ulah truk C tersebut dan mengklaksoni truk tersebut. Continue reading “Alhamdulillah Tuhan Masih Melindungi Saya, Pengalaman Ngeri Bikin Jantung Copot di Jalur Kontainer”

Polisi Cepek Sudah Membudaya di Kota Besar. Jalan Sepi Tak Luput dari Aktivitasnya, ada Juga yang Maksa

Beberapa hari lalu selepas mampir di rumah sodara di daerah rawa kalong bekasi, SF berniat berwisata kuliner di daerah itu. Bukannya nemu makanan yang dimaksud malah nyasar ke perkampungan dengan jalanan yang hanya cukup untuk persimpangan 2 mobil. Hingga jam 20.30 SF ga menemukan makanan yang menarik.
Bukan itu masalahnya… namun di hampir si setiap persimpangan yang ada entah itu perempatan atau ada polisi cepeknya…. padahal jalanan jam segitu sudah sepi.
Keberadaan polisi cepek saat kemacetan memang menguntungkan…. tapi kalau di jalan sepi ? Kesannya jadi pengemis….
Ada sedikit ganjalan dihati…. apakah para polisi cepek pengatur jalan itu ada yang mengkoordinir? Continue reading “Polisi Cepek Sudah Membudaya di Kota Besar. Jalan Sepi Tak Luput dari Aktivitasnya, ada Juga yang Maksa”

Warung ibu shely, jual pecel,rawon, tahu campur khas Suroboyo di Jakarta Utara. Tahu campurnya manteb Rek!

Warung ini memang belum lama buka di dekat tempat kerja SF. Rekomendasi teman-teman yang pernah jajal sih rasanya cukup lumayan. Pas kebetulan kemaren SF ada dinas luar dan boleh langsung pulang agak sore jadinya SF mampir deh ke warung ini. alamat lengkapnya Jl.H.Murtado rt 007/012 kel tugu utara kec koja jakut (dpn yayasan titipan ilahi) T.081219217549

Continue reading “Warung ibu shely, jual pecel,rawon, tahu campur khas Suroboyo di Jakarta Utara. Tahu campurnya manteb Rek!”

Makin kuat alasan pakai motor

Pakai motor masih bisa diprediksi sampai kantor… semacet-macetnya masih bisa lewat jalan tikus atau jalur offroad :mrgreen: beda saat naik mobil pribadi atau angkot… begitu macet berangkat kerja tiap semenit gelisah ngliatin jam tangan/Hp. Seperti kejadian Kamis 30 Mei’13 lalu… tak biasanya tiba-tiba Cacing macet total, tugu, simpang lima hingga plumpang (pasar uler) ikut kena dampaknya. SF yang terlanjur masuk Tugu langsung banting setir masuk perkampungan. Nyampai kantor (walang baru), parkiran mobil yang biasanya penuh hanya terlihat kosong… ada sih mobil. tapi milik pegawai yang ngekos daerah situ, yang rame jelas parkir motor. Absen Pagi yang biasanya SF kurang dari jam 7 saat itu jam 7.15. Bisa ditebak sampai ruangan kantor, rekan-rekan yang pakai mobil belum ada yang dateng… biasanya atasan SF yang sudah nyampai jam 6.30 sampai jam 08.00 baru sampai. Temen yang naik angkot lebih beruntung. Diujung plumpang/pasar uler mereka memilih turun dari angkot dan pindah ke Ojek…. yang dateng belakangan sudah kehabisan ojek jadi terpaksa jalan 3 kman. tapi masih beruntung nyampai kantor ngepress ga telat… Yang pakai mobil ya apes…

Di kantor SF, telat merupakan momok menakutkan. Semenit saja telat potongannya lumayan, apalagi yang jam-jaman 🙂
Sooo… makin mantab bagi SF memilih naik motor sedangkan mobil cukup buat weekend saja. sepagi-paginya berangkat kalau kena macet tetep saja telat. Sumber macet ga diketahui tiba-tiba meluas. kata penjaga kolong jembatan tol tempat penyebrangan pejalan kaki/motor dari jam 5 subuh sudah macet. wehhh sangarrr!
sepertinya perlu dikaji lebih serius untuk pindah ibukota, jika segala upaya menanggulangi kemacetan ga berhasil.

Hujan sudah berhenti alangkah baiknya tetep pakai jas hujan

banjir plumpang

Rabu siang kemaren sudah janjian ketemu dengan klien didaerah Kelapa Gading Timur, kondisi pagi hingga menjelang siang hujan deras. Untung Jam makan siang hujan berhenti total dan matahari terik bersinar. Prediksi SF jalur yang akan dilalui (Jl Pegangsaan Dua) bakal becek penuh air hujan bercampur air got yang meluap plus lumpur.

Daripada pakaian kerja kotor mending pakai jas hujan komplit ga kuatir kena cipratan air. Biar saja dianggap aneh sama orang yang lihat . Panas terik kok malah paka jas hujan? Benar saja begitu keluar kantor dijalan raya Plumpang genagan air di sepanjang jalan, di Jalan raya Pegangsaan dua malah lebih kotor kondisinya. Motor-motor lain jalan pelan dan mereng-mereng menghindari air karuan saja berpotensi bikin macet.

Sesampai ditempat tujuan karuan saja jas hujan dan motor SF bermotif batik (batik abstrak dari lumpur :mrgreen: ).

Saat berangkat dan pulang kerja SF sering melakukan ini setiap pasca hujan. Daripada pakaian kerja kotor, riding pelan dan ga nyaman karena takut kecipratan motor/kendaraan lain, pakai saja jas hujan komplit.

Sesampai dirumah biasanya jas hujan komplit tetep SF pakai sampai kamar mandi dan SF siram sekujur tubuh (mandi dengan posisi jas hujan masih terpakai) sekalian melap seluruh bagian jas hujan. Setelah itu di keringkan semaleman. Memang lebih baik hujan deras sekalian karena motor lebih bersih dan tubuh ga gerah daripada kondisi pasca hujan yang bikin banjir/becek jalanan yang jelasnya bikin kotor motor dan pakaian.

Di Jakarta bukan hanya ngebut yang bikin cepat nyampai, pengenalan rute ga kalah pentingnya

image

Jumat kemaren ada rekan kerja yang nunut dianter sampai rawamangun. Pulang kerja jam 17.00 (plumpang) dan rekan saya harus tiba di rawamangun 17.30. Jika terlambat resiko ditinggal bis tumpangan mudiknya. Panik mulai menyerang ketika Jln raya plumpang yang ga biasanya macet jadinya macet. Sampai dijalan utama Yos Sudarso macet bertambah parah. Waduh alamat ga bisa tiba tepat waktu nih. Untung rekan boncenger saya hapal rute alternatif.. akhirnya masuk gang-gang kecil, terobos celah-celah portal perumahan warga, hingga medan offroad terpaksa dilalui seperti rider kesurupan. Tragisnya SF pakai spin..  sebenernya ga tega derita yang harus ditanggung motor mungil ini. Ridernya segedhe beruang ditambah boncenger plus ransel juga ga bisa dianggap kelas bulu. Pokoke digradagh ga keruan.. :mrgreen:
Ga disangka… sampai juga ditujuan tepat waktu.

Dijakarta kencang saja ga cukup untuk meringkas waktu tempuh, pengenalan rute juga sama pentingnya.
Tapi kalau SF sendiri agak ogah menempuh jalur alternatif ini… jarak tempuh motor lebih jauh, banyak polisi tidurnya, ga bisa kenceng karena melewati perkampungan, dan kontur jalan banyak ga ratanya bikin lebih capek dibanding lewat jalur normal. Kalau cuma macet merambat sih mending lewat jalan utama.kecuali jika bener-bener stuck karena banjir atau ulah mahasiswa demo nutup jalan

Truk solar terbalik,sopir dan kernet terjepit,solar tumpah… ngeri poll

Tumben-tumben pagi-pagi yos sudarso seberang pasar uler macet total. Untung pake spin, dengan entengnya bermanuver sampai ujung kemacetan.. TERNYATA


Truk solar terbalik! Kondisi sopir dan kernet masih terjepit didalem. Warga sekitar langsung menjarah solar yang mengucur deras.
Polisi segera membubarkan warga dan pengendara sekitar karena ditakutkan terjadi kebakaran … wuih ga bisa membayangkan gimana kalau sampai terbakar..
Ngeriii…!!!! 🙁
Ceceran solar selain beresiko terbakar juga bikin ban sangat licin. SF sempat kaget karena dipikir rem ga pakem ternyata ban ga ada grip… beberapa pengendara motor tampak minggir dan membersihkan ban dengan pasir disekitar lokasi.
Sampai SF meninggalkan lokasi kejadian jam 6.55 kondisi sopir dan kernet blum dapat dievakuasi dan truk pemadam kebakaran baru saja tiba dilokasi kejadian