psm

All posts tagged psm

Pengereman adalah salah satu nilai plus dari Nmax… Pakem Abis. Setelah ganti Ban lebih gambot lah kok kemampuan pengereman depan agak kedodoran. Saat panic brake, malah kalah responsif sama belakang. Ditambah seminggu terakhir ada masalah di rem depan. Rem tersendal sendal. Disk brake dan master rem dah di bersihkan, laher roda depan juga dicek ga ada masalah. sepertinya disc brake pemicunya. dah terkikis ga rata atau melengkung tak kasat mata.

Continue Reading

Sekitar 7 tahun lebih ST memakai cakram lebar PSM untuk Tiger. Sampai dengan saat ini sebenarnya piringan cakram ini masih sangat bisa diandalkan untuk menghentikan laju tiger.

image

Namun belakangan ini ada yang mengganggu. Saat lewat jalan keriting muncul bunyi berisik yang berasal dari piringan cakram.
Ternyata O ring paten yang mendekap piringan cakram sisi luar sudah ga rapet lagi….
Sementara ya di pake aja dulu… Toh masalah kepakeman rem masih tetap bagus. Lagipula wajar kalau motor lawas bunyi berisik :mrgreen:

wpid-DSC_0530.JPG

Beberapa waktu lalu saat ganti ban Zeneos sekalian SF ganti kampas rem belakang ninja 250. Karena bengkel dekat tukang banย  adanya cuma kampas imitasi supra yaw dah dibeli sajah.. murah cuma 25rb. ๐Ÿ™‚ soale males keluar komplek perumahan… jalannya ancur dan becek ๐Ÿ™‚ . padahal biasanya SF pakai kampas rem ori supra buat tiger /ninja hafganya klo ga salah 35rban. Continue Reading

Keluhan ini disampaikan salah seorang komentator di blog ini beberapa hari lalu…
rem ABS Ninja Kurang Pakem

Klo koneksi lemot ya tak ketik ulang dehhh ๐Ÿ˜›

mrbigdhee
Maret 4th, 2013

Kalo ninfi yg abs bisa ganti piringan g ya om? sangsi ama sensor abs nyaโ€ฆ
standarnya g tlalu pakem nih, anti selip sih iya, tp jarak smpe berhenti ti ti ti tu jauhnya minta kawinโ€ฆ

Okey sekalian saya share kelemahan ninin lainnya.
Pengalaman nunggang ninin lama awalnya memang sedikit kagok dengan pengereman N250 setiap kali hard breaking roda beakang sering selip. Pernah pada satu titik hampir sikat pantat mobil karena Rem N250 ga sepakem yang SF harapkan, untung mobil itu melaju duluan saat beberapa meter sebelum dicium bolot. :mrgreen:

Balik ke keluhan bro mrbigdhee.
Pengakuan brother diatas bisa saya maklumi… Salah satu parts “wajib” diupgrade pada Ninja 250 baik ABS dan Non ABS adalah sektor Rem yang kurang menggigit. apalagi SF sendiri sebelumnya memakai tiger dengan ukuran kaki-kaki sama kaya N250 ori namun piringan depan sudah ganti piringan lebar. Jelaslah merasakan rem si bolot kurang pakem lah ukuran cakram lebih kecil dan bobot ninja sekitar 40 KG lebih berat.
So…pengereman N250 salah satu yang diprioritaskan.
untuk upgrade pengereman depan salah satunya dengan cara mengganti piringan cakram yang lebih lebar diameternya. untuk Non ABS mungkin banyak tersedia variasinya . Tapi untuk yang abs sepertinya SF belum ada info…. (mungkin ada yang tau tempat jualnya? monggo dishare)

jadi biker yang punya tunggangan N250fi ABS kudu lebih sedikit kreatif menggabungkan piringan variasi aftermarket dengan piringan original Ninja. jadinya seperti ini

sumber : http://harleysnote.files.wordpress.com


bagian tengah piringan ori yang ada garis-garis pembacaan sensor digabung dengan bibir cakram variasi. pengerjaannya tentu ga bisa sendiri. bisa minta tulung tukang bubut ๐Ÿ™‚
info lengkap bisa baca di sini
http://harleysnote.wordpress.com/2013/03/06/motor-abs-ga-bisa-modif-kaki-kakisiapa-bilang/
dan disini
http://tmcblog.com/2013/03/06/ninja-250-fi-abs-ganti-velg-dan-arm-abs-tetap-aktip/

Untuk rem belakang versi ABS mah dibiarin saja rasanya sudah cukup mumpungi…. tapi kalau yang non ABS menurut SF kok cenderung rem terlalu pake ya rem belakangnya. Bikin goyang dombret. Kalau SF mah cukup downgrade kampas rem belakang dengan punya bebek (murahhhh coyy ๐Ÿ˜› ) Hasilnya maknyusss… makin PD waktu ngerem. Jangan salah meski kampas belakang pake punya motor bebek masih bisa bikin roda belakang selip loh, tapi memang ga sepakem kampas ori Ninja yang muahal amat dan cepet habis (komponnya empuk).

Ternyata rem terlalu pakem juga bisa merugikan loh. saat hard breaking kita memang nututi tapi rider belakang ga nutut jadinya kita yang disikat … :mrgreen: ๐Ÿ˜›

image

Sudah menjadi pakem bagi SF untuk mengupdate sektor kaki termasuk pengereman. Ninja 250 yang dari sononya sudah menganut double disk brake terasa kurang pakem rem depannya. Piringan cakram orinya pun lengser berganti PSM yang ukurannya lebih lebar. Sedangkan honda tiger selain piringan depan juga sudah ganti lebar merk PSM roda belakang juga sudah modif cakram belakang. Alhasil resiko nubruk dapat dikurangi. Namun ada saja kejadian yang tak terduga seperti kemaren. Seperti biasa honda tiger menemani aktivitas sehari-hari, saat itu SF tepat berada dibelakang matic dan honda tiger ( diantara mobil), tiba2 mobil didepan ngerem mendadak, simatic lolos dengan memasuki celah mobil yang sempit sedangkan tiger didepan ane ngerem mendadak,ย  Anepun berusaha mengikuti perlambatannya dengan mengerem mendadak, selisih sepersekian detik terasa box motor ane ditabrak dari belakang. Ane sih cuma ngrasa sentakkan dikit. Tapi nahas motor (megapro) yang nabrak ane jatuh kesebelah kiri dan sempat disenggol mobil dari belakang. Ane pun cuma bisa geleng2 kepala. Apes nih, bisa lolos ga nabrak motor depan tapi malah diseruduk dari belakang. Untung box Kappa ane cukup kokoh, nambah baret dikit ga masalah. Lah wong baretnya udah rata. He3….

Awal mula sih smartf41z ambil jalur kanan dibelakang toyota avanza silver bareng motor bebek disebelah kiri ane yang juga mo balik kanan, karena jalur kanan khusus balik arah ane dan pengendara bebek sebelah mengira avanza itu juga ikut balik arah. Nah pas ane konsentrasi liat spion kanan saat akan berbalik arah tiba2 avanza didepan ane ngerem mendadak sampai bannya berdecit, ane pun kaget dan langsung ikut rem mendadak, tapi nahasnya tetep aja tiger ane nyium pantat avanza tersebut. Ternyata penyebabnya pengemudi bebek disebelah kiri ane ga sabaran dan nyalip avanza dari sisi kiri dan langsung motong balik kanan, Si Avanza yang mau lurus otomatis langsung ngerem mendadak dan ane jadi korban. eh setelah ketabrak, siAvanza malah jalan terus. Untung aja motor ane ga lecet sedikitpun, cuma plat nomer dan hanguard yang posisinya berubah, namun avanza itu lumayan baretnya tuh.

Hmmm dapet satu lagi pelajaran berharga, tingkah laku pengemudi dijalan ga bisa diprediksi. Meski udah siaga dan konsentrasi ada beberapa titik yang bikin kita kurang waspada dengan kondisi depan kita. Contohnya ane yang lagi konsentrasi melirik spion karena mo balik arah otomatis kondisi lalu lintas di depan kurang terpantau (ane jadi ga sadar motor bebek itu motong avanza, sehingga avanzanya ngerem ndadak). Next time jaga jarak lebih dengan mobil didepan karena titik pengereman mobil dan motor jelas berbeda. Meski motor ane pake Cakram dan ban lebar tetep aja ga nutut ngerem mendadaknya.