putih

All posts tagged putih

Beberapa hari lalu Ertiga SF dapat musibah saat dipakai nyonya jemput Faiz. Korban tabrak lari bocah SMP yang lawan jalur di kawasan Harapan Indah. Sesaat setelah tertabrak Bundafaiz berniat menolong bocah itu… Eh bocah yang terlihat kesakitan itu segera berdirikan motornya dan langsung tancap gas. Bunda saat itu belum ngeh jika efeknya lumayan… Sesampai POM bensin baru ngeh jika bodi ertiga itu penyok dan baret. Mudguard juga ilang…

Niat awal sih mau SF bawa ke Beres sekalian servis… Tapi teringat pernah nanya Beres saat bemper nyerempet trotoar dulu, proses body repairnya bisa semingguan…

Iseng iseng mampir ke bengkel cat dikawasan harapan indah, ternyata ongkosnya lumayan…. Hal ini karena warna ertiga yang putih mutiara…. Sebagai perbandingan , untuk perbaikan warna solid biayanya sekitar 500rb, untuk cat putih mutiara ini bengkelnya minta 700rb…. Tapi pengerjaannya ga seberapa lama hanya 2 hari kerja. Kebetulan juga toko asesori deket bengkel ini jual mudguard ertiga tapi sayangnya kudu beli 1 set (4 piece) terpaksa dah SF rogoh kocek 200rb.

Saat SF minta jaminan jika warnanya bakal sama / ga belang, bengkel rupanya ga berani jamin…. Pasti belang katanya? Loh kok !!???? ( Ngajak berantem nih bengkel 👿 )

Ternyata alasannya cat mobil SF sudah pudar/menguning (maklum 2 tahun lebih parkir dibawah terik matahari :mrgreen: ). Bengkel berani menjamin cat bisa padu jika mobil dipoles sekalian, biar seperti baru. Jiahhh nambah lagi dah ongkos poles seluruh bodi 200rb.

Hmmmm gara-gara bocah SMP jadi kudu rogoh kocek agak dalem….

Eh ya dapet info dari bengkel cat. Plat ertiga sama tebelnya dengan mobil MPV lainnya misal xeniavanza, mobilio, dll bahkan sama dengan innova juga. (0,9mm ) kecuali bagian tertentu yang 1mm (misal pas siku). Ini SF denger langsung dari montir yang ngerjain langsung loh ya.

image

SF bukan orang yang ngerti mobil…. meski beberapa orang sekitar termasuk family menyarankan agar SF tidak memilih ertiga warna putih dengan alasan perawatannya susah….. tapi namanya saja jodoh gimana lagi…. waktu hunting dapetnya warna itu kok 🙂 … toh warna putih keuntungannya bisa menolak panas, dan lebih termonitor oleh pengendara lain saat malam hari.
Nah kendalanya ternyata ….
Warna putih ertiga berbeda dengan warna putih yang lain…. cat putih pada ertiga berjenis white pearl alias putih mutiara…. warnanya memang terlihat elegan ga mencolok…
Proses pengecatan warna white pearl beda dengan warna putih solid / metalik… pengecatan warna white pearl perlu tambahan 1 kali proses yakni penambahan warna pearl alias mutiaranya….
jadi urutannya : cat dasar-cat putih-lapisan pearl-pernis. Simak penjelasan ahlinya :

image

Continue Reading

Seperti yang tulis di blognya leopold  kemungkinan N250Fi bakal diproduksi di Cibitung.. nah untuk semakin menekan ongkos produksi gimana kalau ga pakai spion… :mrgreen: untuk menampung aspirasi dan kebiasaan rider Ninja yang mayoritas ga pakai spion saat berkendara. Ga perlu ditingkatkan technologi, cukup lepas spion efeknya bisa bikin keren layaknya motoGP, menambah aero dinamis sehingga top speed naik, dan ga senggal senggol mobil orang buat yang baru belajar naik motor 👿

image

Gambar googling dari google yang pasti kepunyaan rider Indonesia

Jadi ABG 4L4Y kok Bangga, foto ilustrasi dari blog street of alfa

Saat berkendara santai dengan Bundaf41z dan si Kecil, selalu ada aja hal yang bikin ganjelan hati dijalan raya, ntah suara knalpot berisik lah, klakson kebo lah, rider ugal-ugalan lah. Nah kali ini sama mika rem putih, sebel banget liatnya. Ternyata masih banyak yang pake loh, dalam Seminggu bisa 3-4 kali ketemu motor kaya ginian. Kebanyakan bebek dan matic, ridernya juga ada kesamaan ABG 4L4Y, lampu ginian cocok dipakai nemenin motor yang pake ban tipis, semakin menunjukkan kemerosotan moral.

Aneh juga ya dicap ga bermoral malah bangga. Semalem juga ketemu rider 4Lay boncengan sama orang tua, motornya bebek pake mika bening, Silauuu menn!!! apalagi waktu ngerem. Langsung aja deh gue jejerin dan peringatin “Remnya silau tuh!!!”, eh cuma nyengir dia. Biar Ortunya atau siapa deh yang diboncengnya  juga malu dan nasehati berandalan ini. Setelah Ane salip ga brani nyalip lagi dia. Mika rem putih/ bening siang hari aja cukup bikin silau pengendara belakangnya apalagi kalo malem. klo dari jarak jauh juga membingungkan pengemudi dibelakangnya bisa dikira lampu utama dari motor yang berlawanan arah. Ga mau dicap ABG 4L4Y ga punya moral, jangan pake asesori 4L4Y deh…!

Info yang saya dapet dari sini…

“Peringatan bagi para bikers dan pengendara mobil yang mengganti warna lampu rem belakang dari warna merah menjadi putih/transparan, selain membuat silau dan membahayakan pengendara dibelakangnya. Polisi pun akan menindak dengan memberikan surat tilang dengan denda maksimal Rp. 500 ribu.
Sebab dalam UU No 22 Tahun 2009 tentang lalu lintas, disebutkan jika kendaraan bermotor dipasangi perlengkapan yang dapat mengganggu keselamatan antara lain : Bumper tanduk dan lampu menyilaukan. Hal itu melanggar pasal 279 Jo 58 dengan denda maksimal Rp.500 ribu.
Hal tersebut disampaikan oleh Pa Siaga TMC AKP Mujiana di TMC, Mapolda Metro Jaya, Rabu (28/04/2010).”

Seminggu lalu beliin helm dan masker buat sikecil di daerah rawajati Jakarta selatan pas persimpangan rel. Kebetulan disebelahnya ada cutting stiker. Iseng2 tanya deh buat ninja berapa kalau ga full body, jawabnya 120 rb bisa 2 warna. Hahh!!! kaget juga kok semurah itu ya, bukannya rekan2 pasang kisaran 300rb lebih. Tak janjiin sama abangnya seminggu lagi mo pasang. Tujuan utama pasang stiker ini adalah untuk menyembunyiin baret halus pada Bolot (Ninja kesayangan) padahal usianya baru 1500km tapi dah penuh baret, gara2 sikecil waktu dibonceng pecicilan. Terutama bodi belakang, pasti kena sepatunya, bodi samping juga dibuat main mobil2an sama sikecil, maklum sering lupa pasang selimut. Akhirnya hunting referensi model yang cocok buat si bolot, susah juga ya cari model yang elegan dan ga norak. Istri sih nyaranin pake stiker putih, gara-gara liat PCX samping rumah keliatan elegan pasang stiker putih. Hari H berangkat juga pasang cutting stiker, padahal model masih belum nemu yang pas. nyampe TKP langsung konsultasi sama abangnya, eh dianya jawab terserah mo dibikin apa, dan dia emang ga ada contoh desain. Dengan ilmu kepepet akhirnya kluar juga idenya. Ternyata saat pemasangan, tukang stikernya langsung pake cutter untuk ngrapihin dan membentuk garis pada stiker yang nempel dibodi!!! Waduhhh, bisa baret donk ninin kesayangan. Tapi si abang nenangin, santai aja baret halus di kit aja dijamin hilang kok. Berhubung si Bolot udah penuh baret dan kepalang basah, akhirnya kurelakan juga sibolot disayat2. 🙁

niat awalnya pengen pake grafis putih dan silver tapi setelah stiker putih terpasang dan panasnya udah ga nahan (pasang stikernya di terik matahari sih) akhirnya saya putuskan ga pake stiker silver deh. Toh pake grafis putih aja udah keliatan beda. begitu saya amati dirumah kok masih banyak ruang kosong ya? Hunting deh ke tukang stiker pinggir jalan nyari ragam tulisan Jepang dan lambang ZXR. Setelah sampe rumah malah dibikin bingung mo nempelin tulisan kanji, bagian atas yang mana yaaahhh (DASAR KATROK!!!kqkqkqk…), pake feeling aja deh.

Hasilnya si Bolot sekarang udah panuen

Si Bolot Panuen ;-P

ZXR Wannabe