putus

All posts tagged putus

Tikus termasuk musuh besar kendaraan yang diparkir digarasi rumah yang terbuka. Suzuki Spin milik bunda dah pernah jadi korban sampai ga bisa dinyalakan. 

Nah kesialan terakhir dialami oleh ertiga GX milik SF. Malam itu SF rencana pakai ertiga bersama rombongan mancing ke daerah tanjung pakis karawang. Sehabis Maghrib SF berencana isi bensin sekalian cek tekanan angin Ertiga.

Saat mesin dinyalakan SF merasa ada yang tidak normal… kok mobil terasa bergetar ya… SF nekat saja melaju. Saat pedal gas dilepas makin terasa keanehannya , mobil seakan mau mati .. tapi kemudian bergetar dan RPM naik lagi (ga jadi mati) berulang ulang seperti itu… laju mobil terasa tersendat-sendat… suaranya seperti angkot jadul yang tidak terawat. Orang bilang jalannya “pincang” . SF dulu pernah merasakan ini pada suzuki carry jadul milik ortu… ternyata saat itu busi mati sebiji. 

Begitu intip speedometer ertiga baru sadar jika lampu indiktor check engine nyala… keanehan lainnya indikator pada MID bagian trip meter/konsumsi bbm tereset jadi nihil /garis dua (–) . (Mohon maaf saat itu SF ga bawa HP karena dicash dirumah untuk keperluan mancing dilaut seharian malam nanti, jadi ga ada foto foto.)

Maaf speedo nyomot di google lantas diedit

Agak panik juga… malam nanti mobil mau dipakai luar kota lah kok bermasalah. SF putuskan ke montir serba bisa di kompleks perumahan SF… mulai motor, genset, mesin air, mobil ditangani semua oleh Opung ini… 

Opung langsung buka kap mesin , berbekal senter dari HPnya beliau mencari keanehan pada mesin ertiga… ” nah ketemu masalahnya,” sambil menunjuk sepasang kabel yang bermasalah. 1 selongsong kabel yang didalamnya terdiri dari 2 kabel. 1 kabel putus dan 1 lagi terkelupas. “Pasti ini sebabnya” 

Opung sendiri kurang tau kabel apaan ini, karena ga pernah garap ertiga (biasa mobil2 lama) , “kabel injeksi kali” jawab dia sekenanya πŸ˜† ada yang tau kabel apakah yang berada si bagian belakang atas blok mesin deket dip stick (ada 4 soket kabel, 1 soketnya di camil tikus) , Saya mengira ignition coil… CMIIW?

Sayangnya putusnya kabel dibagian pangkal soket , jadi susah nyambung kabelnya. Soket dilepas dari dudukannya agar mudah sambung kabelnya. Awalnya Opung berusaha cungkil-cungkil agar logam tembaga didalam soket mau nongol, tapi gagal… Akhirnya Opung pake cara barbar  πŸ˜† , soket dikikis pake cutter agar logam konektornya keliatan. Kemudian di solder dengan potongan kabel baru. Setelah lolos uji kekuatan solderan , baru di isolasi.

Setelah kabel disambung dengan bawaan ertiga dan soket dicolokkan kembali, ertiga kembali menyala normal…alhamdulillah….  πŸ™‚  display MiD bagian konsumsi bensin/tripmeter muncul kembali …. 

tapi …. indikator check engine masih menyala…. alamakkk! Pusing lagi Opung mencari-cari masalahnya. Sampai akhirnya Opung menyerah… “mending  dibawa ke bengkel resmi saja Pak mungkin injeksinya (ECU maksudnya ) perlu di reset .” 

“Klo soal ini gampang”  , jawab SF sok tau :mrgreen: .  Copot saja kabel akinya selama beberapa menit …. Opung manut saja ucapan asal asalan dari SF. 

5 menit kemudian kabel aki di pasang kembali, dan mobil dinyalakan… voilahhh ! Indikator check engine dah ilang…. ! πŸ‘

Tapi jam pada MID jadi ter reset. Tombol audio pada setir ertiga jadi ga berfungsi… jadinya kudu dikalibrasi ulang deh…. utak atik sendiri 5 menit beres dah….

Jiahh… waktu istirahat sebelum begadang mancing , malah dipakai benerin mobil… GPP dah semoga pelajaran ini berguna bagi yang lain… untung saja mancing malam itu sukses besar… berhasil menyelamatkan 8 ekor tenggiri yang tenggelam πŸ™‚

Nb : klo ada mobil baru gress, atau mobil mewah mogok atau bahkan sampai terbakar… ada kemungkinan gara-gara tikus bikin korslet kabel… jangan dibully karena tikus juga bisa mengisengi mobil anda… πŸ™‚ . Tetangga saya pengguna freed pernah mengalami kasus mobil mogok gara2 kabel digigit tikus sampai diderek segala 

Senin malam seminggu lalu SF kaget dikabari  Ortu di Surabaya jika taruna mogok dan ga bisa dihidupkan lagi. Posisinya pas deket Beres daihatsu. Jadi langsung saja mobilnya  didorong masuk bengkel


Keesokan harinya SF kembali dikabari oleh ortu , ternyata penyebab mogok adalah timing belt putus… setengah ga percaya SF mendengarnya… timing belt itu terhitung baru ga sampe 8000 km umurnya… lah kok dah putus. 2 kali timing belt taruna putus padahal usia tergolong muda…. yang pertama putus di tol padahal timing belt baru berumur setahun. Yang kedua ya kejadian kemaren itu…

Singkat kata ongkos ditaksir sekitar 1.350rb… kalau cuma ganti timing belt… Ndilalah pas belt dipasang dan mobil dihidupkan, suara mobil sangat berisik… pihak daihatsu memastikan bahwa klep bengkok dan harus bongkar mesin…. ongkosnya ditaksir 4,5jt… :o:

Jelas saja puyeng… kejadian putus pertama dulu jeroan aman kok… padahal putus pas kecepatan tinggi …. cuma ganti belt dan langsung beres. Lah sekarang kok apes kena klepnya.

SF sempatkan interlokal dari Jakarta untuk konsultasi masalah belt yang gampang sekali putus… Ortu SF memberikan nomer HP Bapak Sulu. Bapak Sulu selaku mekanik yang menangani taruna SF memastikan penyebab putusnya belt adalah adanya kebocoran oli didalam ruang timing belt. Saat mobil dihidupkan dan melaju, kebocoran oli “nyiprat” mengenai belt…. itu yang bikin belt getas dan gampang putus! 

Kejadian oli rembes pada taruna SF memang sudah lama terjadi…sebelum putus belt yang pertama kebocoran sudah ada. Saat itu SF sempat bawa ke bengkel dan sudah diatasi masalah bocornya, yang katanya berasal dari blok bawah. Setelah itu muncul lagi bocor… jadi SF kira kebocoran blok bawah terulang lagi. 


Belum sempet SF tangani, SF ganti mobil Ertiga, sedangkan si Tarubi (Taruna Biru) SF kirimn ke Surabaya untuk menemani Ortu SF…  Saat perjalanan dari Bekasi menuju Surabaya itu timing belt putus untuk pertama kalinya di kecepatan 120 (menurut cerita adik SF yang bawa mobilnya)

Setelah kasus Putus kedua ini baru ketahuan… kebocoran oli berasal dari beberapa seal di dalam ruang timing belt… !bukan dari bagian bawah mesin yang sebelumnya sudah diatasi… 

Itulah penyebab umur timing belt jadi pendek …. timing belt getas kena cipratan oli!

Baru tersadar lampu utama tiger modif  H4 60/55watt , yang menemani SF bertahun tahun akhirnya menyerah mati saat berangkat kerja. Masih sukur lampu jauh kasih idup jadi aman dari tilang polisi. 

Untung lampu motor laki non fairing cukup mudah diatur ketinggian pancaran lampunya. Bahkan SF ga perlu turun dari motor untuk mengatur lampu tiger ini… tinggal mbungkuk dikit pas di lampu merah dan batok lampu tinggal dipaksa nunduk saja pakai kedua tangan… kebetulan SF ada dibelakang mobil jadi bisa mengira-ngira ketinggian yang pas.
Aman dari tilang dan sinarnya ga mengganggu pengendara lain… coba bayangkan gimana rasanya kena sentrong lampu jauh 60Watt. 

Niatnya SF ganti pakai H4 milik vixion yang cuma 35watt… dah jarang turing jadi ga perlu terang buanget.

Sayangnya banyak rider yang cuek dan malas mengatur ketinggian pancaran lampunya… buktinya dijalan sering kali SF silau kena pancaran lampu motor dari arah berlawanan… atau jangan-jangan kasusnya sama kaya SF dimana lampu dekatnya mati jadi pakai lampu jauh….?

Kasihan nasib spin ini… tiap hari diparkir diluar. Sejak Bunda bisa nyetir mobil Spin makin jarang dipakai.

Masalah muncul saat SPin Dipakai… Distater memang mau hidup… tapi… staternya ga mau mati , kontak di offkan mesin memang mati tapi dinamo stater jalan terus. Bunda lantas membawanaya ke bengkel langganan.

Ternyata penyebabnya kabel di camil (digigit) tikus… πŸ™‚ . Setelah kabel dirapikan dan aki dicharge kembali, Spin kembali sehat. Sepulang dari bengkel lah kok spin tetep diparkir diluar rumah… males masukkan kata Bunda. Palingan kemaren tikusnya lagi khilaf ga bakal ngulangi lagi.

Untitled Continue Reading

Kabel lampu rem rear box/top box yang menjalar di dasar box sangat rentan kesenggol barang bawaan… Lama-lama kabel ini bisa putus  hingga bikin lampu di box ogah nyala.  Awalnya SF pikir lampu led di dalam box tewas,  kebayang kudu nyamperin tukang servis elektronik nih.  Putusnya kabel didasar memang tidak terpantau SF karena tertutup mantel hujan SF.  Saat SF keluarkan mantel hujan dari box karena kehujanan beberapa hari lalu baru ketahuan putusnya kabel rem tersebut.
Baru tadi di parkiran motor SF sempat memperbaikinya.

image

Continue Reading

Kejadiannya sudah lama mendera honda tiger SF. Saat itu gejala selip kopling terasa pada tiger padahal perasaan ga seberapa ganti kampas kopling. Sepulang kerja SF mampir di bengkel dikawasan ngagel Surabaya. Setelah ganti kampas kopling motor kembali bertenaga.
Tapi beberapa hariΒ  kemudian kembali terasa gejala selip kopling… kontan SF segera mampir ke bengkel yang masang kampas kopling tiger kapan hari.
Continue Reading

image

Seminggu ini 2 kali mengalami penunjuk kecepatan pada speedometer mati. Yang pertama speedometer Ninja 250 mati pas berangkat kantor… saat istirahat siang pengennya ke bengkel buat beli kabel speedometer. Begitu mundurkan si bolot tiba-tiba kabel speedometer depan bagian atas terlepas dari tempatnya dan jatur terjulur. Ealah ternyata cuma masalah ulirnya saja yang kendor sehingga lepas dari duduoan di speedometer. Ngolong sebentar tinggal ditancepin trus diputer-puter… beres dah. Eh kemaren Minggu kejadian yang sama terulang lagi, kali ini menimpa spin tunggangan bunda. Karena males bongkar kedok atas SF coba ngecek dari dudukan kabel speedo di roda depan. Setelah terlepas dari tempatnya SF cobaΒ  cungkit kabel di dalamnya dan menariknya keluar…yup… ternyata putus…tus..tuss.. πŸ™‚Β  kabel dirakit lagi trus nunggu waktu luang buat ke bengkel resmi …maklum biasanya parts suzuki susah cari di bengkel umum.
So… deteksi awal speedometer mati yakni pada kabelnya.. untuk motor sport yang bisa dijangkau bagian bawah speedometer dengan tangan cukup rogoh ulir kabel speedo yang nempel di speedo dan putar berlawanan jarum jam setelah itu putar roda depan … lihat kawat didalam kabel speedo berputar/diam… kalau kawat dalam diam berarti putus.. klo kawat muter berarti speedo yang error!
Untuk bebek/matic yang males bongkar headlamp …bongkar dulu dudukan kabel speedo diroda dan dicek apakah kabel putus caranya cungkit kawat dalam kabel speedo. Jangan keburu beli kabel speedo dulu sebelum memastikan apakah kabel speedonya bener-bener putus. Emann kalau cuma dudukannya kendor…

Senin kemaren mampir ke bengkel resmi suzuki di kelapa hybrida Jakut, ternyata barang kosong dan harus inden…. yah… bukan jawaban yang mengagetkan. Kudu sabar punya motor suzuki…. cari parts dibengkel umum jarang tersedia, di bengkel resmipun kudu inden. Mending mocin masih banyak parts substitusinya.
Ada yang tau parts substitusi kabel speedo spin ?

image

Penyebab kabel kopling cepet putus selain karena termakan usia juga karena pemakaian parts yang tidak original, yuk kita list :
-penggantian per kopling racing yang lebih keras dibanding original. Jelas akan menambah beban yang ditanggung tali kopling. Di forum ninja 250 banyak yang mengeluh tali kopling cepet putus semenjak ganti per kopling racing

image

– penggunaan kabel kopling imitasi : jelas lah keawetannya berkurang, yang ori diselongsongnya ada lapisan plastiknya dan kawatnya lebih tebal/berkualitas.

-penggunaan setang jepit… loh kok bisa bikin kabel kopling cepet putus? Pengalaman tiger SF dulunya pernah pakai stang jepit, kabel kopling jadi kepanjangen jadi posisinya ga selurus posisi semula tapi lebih ketekuk sehingga tarikan kopling berat.
-penggunaan tuas kopling non ori apalagi produk murah, biasanya rumah nipel kawat koplingnya kasar dan tajam sehingga saat tuas kopling dimainkan berulang kali akan menggerus kawat kopling . Putus dah… ini yang terjadi beberapa waktu lalu dengan tiger tunggangan SF, akhirnya pulang kerja ga langsung istirahat tapi mbengkel

image

Discuss ikutan mejeng πŸ™‚

Ciri-ciri kabel kopling akan putus biasanya dapat dirasakan saat menarik tuas kopling jadi lebih dalam dari biasanya, lebih berat dan ga mulus (terasa geretan/gesekan), dan kalau parah meski tuas kopling dilepas kawat kopling lambat balik/bahkan macet sehingga bikin kopling selip. Ini akibat serabut kawat sebagian ada yang putus, jadi saat tuas kopling dilepas nyangkut di selongsong kopling. Kalau sudah gini buruan ganti… daripada putus dijalan berabe. Sebenernya pengen juga sih pasang kopling hidrolis tapi muahalnya ga nahan, yang lokal saja bisa diatas 500 rb apalagi yang bermerk bisa jutaan rupiah… mending pasang prospeed atau koso buat bolot πŸ˜›

image

Katanya pabrikan mekanisme kabel gas dua arah bikin enteng,responsif dan safety anti nyantol tapi bagi SF yang semenjak 2005 pakai motor ini ga kerasa bedanya. Beberapa tahun lalu saat bongkar mesin entah gimana critanya satu kabel gas yang bertugas mendorong skep ilang alias ga terpasang di karbu tiger. Saat SF tanya ke montir ga masalah mas… ga pake ini pun kerja karburator tetap normal.. trus SF nanya lah terus apa fungsinya mas… ini buat cadangan thok :mrgreen:Β  yahhh… beginilah kalau ga di bengkel resmi sering kali montirnya ngomong asal Njepattt! πŸ˜† setelah dipasang cuma satu SF hampir ga merasa beda dengan kabel gas dua arah. Malah lebih enteng satu kabel gas karena abis diolesi pelumas sama dia. He3… efek lain seperti tarikan responsif dan safety tetep ga ada beda itu menurut SF loh… apa karena SF orangnya kurang sensitif ya. πŸ™‚ bertahun-tahun pakai kabel gas sebiji ga timbul masalah.
Nah sekitar setahun lalu SF ganti kabel gas karena kondisi kabel gas lama mengkhawatirkan ketekuk dan mengelupas selongsong luarnya, beli lah satu set kabel tarik ulurnya. Setelah terpasang langsung kerasa bedanya… ya iya lahhh lah wong kabel gas berumur 7 tahunan trus ganti baru gress πŸ™‚
image

Menurut pengalaman… meski itu satu kabel gas atau double sama saja fungsinya, masalah enteng dan safetynya ya tergantung perawatan lah… πŸ™‚ mungkin…benar juga 2 lebih baik daripada 1 (ngomongin kabes gas loh ga ngomongin silinder :mrgreen: ) namun SF kurang “perasa” kali ya. Engineer tentu sudah meriset penggunaan sistem tarik ulur pada kabel gas ini, mungkin manfaatnya terasa pada case tertentu yg SF tidak sadari.
monggo bagi yang lebih sensitip yang bisa membedakan efeknya tinggalkan komentar…

Kembali ke masalah tali kabel cadangan. Jika kabel penarik putus,bisakah dituker dengan kabel pendorong? SF ga pernah secara detail memperthatikan 2 kabel ini. Kalau bisa, lumayan buat cadangan jika pas turing kabel gas putus.
Ada yang punya pengalaman?