rem

All posts tagged rem

Liburan kmaren SF ada agenda trip mancing ke karawang. Tapi karena pesertanya banyak jadi terpaksa SF ngalah bermotor, mobilnya ga cukup… pake ertiga sayang melewati jalanan offroad beberapa km :mrgreen:

SF selalu penasaran gimana rasanya skutik buat turing … Nmax jadi pilihan untuk turing boncengan dengan seorang rekan biker. 

139,4kmMeski hanya turing pendek 70km, cukup untuk mengetahui karakter Nmax untuk turing. Rute turing kali ini berangkat dari harapan indah bekasi menuju ke pantai tanjung pakis , karawang. Jarak 70km , kondisi malam hari, boncengan dan barang bawaan penuh(tas penuh alat2 pancing 2 buah, tas joran, dan ikan hasil tangkapan plus es batu 10kgan saat pulangnya). Ini kesan positif dan negatif Nmax untuk turing full loaded…

1. Posisi pengendara cukup nyaman… berkendara 2 jam lebih tengah malam  ga ada rasa pegal yang berarti! 

2. Lain halnya dengan boncenger… saat balik pulang, SF yang awalnya nyetir karena masih sore… setelah maghriban SF terpaksa menyerah… kalah menghadapi sinar lampu dari arah berlawanan, maklum SF rider berkacamata. Silaunya ga tahan… Saat itu balik agak sorean jadi jalanan masih ramai. hanya 1 jam dibonceng, tapi pantat bagian belakang sudah panas dan mati rasa… posisi footstep juga kurang nyaman . Terlalu tinggi dan terlalu maju posisinya. Sepertinya sektor jok perlu dimodif biar nyaman.

3. Performa Nmax untuk turing cukup mumpungi…. mesin 155cc terasa responsif untuk menyalip. Meski buat boncengan, dan beban penuh. Bukan hal susah menyentuh 100kpj. Sangat mungkin bisa lebih jika saja mental SF ga ciut…. maklum jalan pedesaan. Performa rem dan grip ban top markotop susah disaingi motor lain. Beberapa kali SF ngerem mendadak karena lubang jalanan, dan ga ada gejala selip atau handling goyang. Ini kelebihan telak yang dimiliki Nmax. 

4.  Cukup disayangkan ukuran roda 13 inchi.. jadinya sensitif terhadap lubang jalanan. Jadinya pengendara kudu lebih waspada
5. Untung Shock Nmax telah SF modif pernya dengan punya shogun (baca ulasan lengkap disini ). luar biasa efeknya… goncangan jalan sempurna diredam shock. Sayang SF ga pernah jajal shock ori buat turing boncengan. Jadi ga bisa bandingkan. 

6. Shock modifan yang empuk jadi masalah saat melahap jalan rusak… beneran jalan rusak bejad 😆 lah wong rekan SF pake kia Sportage saja sampai gasruk saat lewat jalan rusak. 3 km memasuki area pantai Pakis karawang kondisi jalan memang parah… jalanan didominasi tanah bercampur batu dengan kontur ga rata. Kalau jalanan mulus bisa dikatakan Nmax rajanya karena nyamannya, handing dan performa mumpungi. Kalau jalanan rusak Nmax jadi Cemen! Susah ngikuti motor lain. Beberapa kali Nmax gasruk tanah bergelombang. Pergantian per empuk plus beban berat bikin ketinggian motor berkurang. 

Gara gara jalan becek dan rusak ini pula, 2 kali SF hampir jatuh karena ban masuk tanah becek berlumpur, sama sekali ga ada grip pada ban depan maupun belakang… terpaksa SF dan boncenger beberapa kali menjejakkan kaki untuk menjaga keseimbangan dan sekaligus mendorong motor. Nmax adalah motor priyayi … ga cocok becek becekan main lumpur.

7.  Lampu utama cukup terang. Jangkauan lampu jauhnya juga luar biasa… terang dan mumpungi. Tapi itu pas cuaca cerah , mungkin agak berbeda jika saat itu hujan turun. Lampu utama led berwarna putih konon lebih susah nembus hujan.

8. Ruang dek depan sebenarnya bisa dimanfaatkan untuk menaruh barang bawaan, sayang ga ada cantolan barang dibagian ini. SF pasang sendiri dah… (baca disini ) ikan hasil mancing plus es batu sekitar 10kgan bisa SF taruh disini dengan posisi bertumpu diatas dek/tangki bensin. Cantolan barang berfungsi untuk menjaga barang bawaan agar tidak jatuh

Sengaja SF bikin resiprokal antara kelebihan dan kelemahan Nmax, agar pembaca memahami tiap motor diciptakan sesuai  habitatnya, enak diaspal belum tentu enak di jalan rusak. modifikasi pun ada konsekwensi positif dan negatifnya… 

Jadi kesimpulannya bagaimana? 

Nmax sudah cukup nyaman untuk turing, namun perlu sedikit ubahan agar makin menambah kenyamanan boncenger… penebalan busa jok dan penggantian shock lebih empuk jelas signifikan menambah kenyamanan. Dan yang paling utama : motor matic diameter rodanya kecil, jelas ga sestabil dibanding motor sport. Konsekwensinya pengendara motor matic harus super waspada terhadap kondisi permukaan jalan…

Bagaimana kesan rekan SF pengguna scoopy yang baru kali ini nyobain Nmax buat turing, bagaimana pula konsumsi bensin untuk turing beban berat?… arrikel terpisah ya… 

 

 

Sabtu seminggu lalu agak kesusu nganter Faiz sekolah, jadinya sering bejek rem lewati poldur yang bertebaran.

Saat balik kerumah tiba tiba timbul suara “srek srek srek… ” dari roda depan. Sudah feeling kalau kampas rem depan habis… agak kuatir juga jika piringan dah kemakan oleh plat dasar kampas rem. Langsung saja SF mampir ke bengkel pertama yang SF temui. Setelah dicek ternyata bener kampas dah sangat tipis, tapi belum sampai habis. 

Jadi… bunyi gesekan logam itu darimana asalnya… ?
Ternyata ada tonjolan pada kampas rem  yang berfungsi memberi peringatan jika kampas dah tipis, tonjolan ini terletak di samping area kampas. Saat kampas dah menipis tonjolan ini akan tergesek oleh piringan. Timbul bunyi yang berfungsi sebagai warning alarm kepada pengemudi…


Jadi… Kalau dah denger suara gesekan dari perangkat rem, segera cek kampas rem anda… jangan dicuekin kalau ga ingin piringan cakram terkikis.

Kejadian ini menimpa Ninja 250 milik SF yang jarang tak terpakai… Terakhir dipakai sekitar sebulan lalu, motor memang terasa berat dituntun saat dikeluarkan dari garasi… SF pikir cuma ban kurang angin saja… Begitu ditambahi angin, tetep saja laju motor agak berat…. SF paksa saja buat ngantor… Feeling SF pengereman ga beres nih, karena rem belakang juga terasa keras dan ga pakem… Bener saja saat SF nyampai rumah SF langsung pegang piringan cakram… Panasss!… Tidak seperti depan yang adem ayem. Pasang paddock trus ban diputer… Berat uiiyyy…!

Baru minggu kmaren SF sempat bawa kebengkel… 


Penyakitnya ternyata pegangan kaliper rem pada braket yang bentuknya seperti baut tanpa drat (yang dilindungi karet) yang seharusnya flexible jadi macet. Meski motor ga pernah dipakai, bagian ini tetap rentan mengalami penurunan fungsi, apalagi motor pernah nerobos banjir…  Kotoran dan karat bersarang didalam karet yang seharusnya menjadi pelindung dudukan kaliper.

Solusinya lepas kaliper pada braketnya, bersihkan bagian yang dimaksud sekalian bagian dalam karet pelindung. Lumasi besi pegangan kaliper rem tersebut dan masukkan kembali dalam rumah karet.. tes dengan menggoyang goyang kaliper dan braket… Pastikan kaliper dengan mudah bergesar menjauh/mendekat dengan braket besinya….  Pasang kembali kaliper pada dudukannya….


Setelah itu motor jadi ringan didorong… Performa motor juga terasa naik…. Makin enteng larinya.

Salah satu bangjo (abang ijo alias trafic light) di raden inten memang bikin BT bisa 5 menit lamanya…
Kemaren saat nyampai situ dari jauh SF melihat lampu nyala ijo.. tumben nih batin SF. Otomatis SF agak mempercepat laju Nmax. Begitu mendekat ternyata kecele… lampu yang SF kira nyala lampu trafic light ternyata lampu truk yang terpasang dibagian atas box

image

Continue Reading

Beberapa waktu lalu SF melakukan perawatan rem depan tiger dengan mengganti kampas rem depan sekalian kuras Rem yang SF lakukan sendiri. Mungkin kurang hati-hati , minyak remnya nyiprat kemana-mana. Setelah servis ringan itu motor kembali mangkrak beberapa minggu. Lebih enak Nmax buat keseharian 🙂

image

Continue Reading

Beberapa rekan menandakan keheranannya saat Nmax milik SF sudah abis kampas rem belakangnya di 7000km namun rem depan masih setengah.

image

Bukan hanya pada Nmax  ninja dan tiger milik SF juga habis duluan kampas belakangnya… alasannya simple kok
Rem belakang lebih sering digunakan karena rute harian tergolong padat (25 km ditempuh dalam 70menitan)

image

Di rute yang padat Saya sendiri lebih nyaman menggunakan rem belakang dengan porsi lebih banyak. Alasannya motor lebih mudah dikendalikan. Bobot SF yang tergolong beruang juga ga sepenuhnya membebani bagian depan motor jika memprioritaskan rem belakang. Coba kalau kebiasaan rem depan di jalur padat, bisa cepet bocor shock depannya :mrgreen:
Sebenarnya secara ga sadar SF melakukan ini, lah wong ngerem ya selalu depan belakang… tapi neken tuas rem belakang lebih kenceng dan lama kali. Beda jika di jalur cepat… penggunaan rem depan menjadi lebih diprioritaskan.

Tapi kok 7000km dah abis…? Boros amat ya….?
NMax adalah matic dengan bobot dan tenaga menyamai sport….
Bedanya engine break sangat minim pada matic ini, akibatnya rem bekerja lebih keras. Namun penyebab utama adalah rute padat dan ditunjang kebiasaan rider yang suka kesusu… 😆

Sangat jarang sekali SF menggunakan gembok pengaman untuk Ninja atau Nmax saat diparkiran kantor… alasannya males ngolong pake nunduk atau jongkok. Belum lagi kalau posisi gembok yang awalnya bebas jadi terhalang motor lain, atau posisi motor bergeser.
Nah griplock ini solusi praktisnya

image

Continue Reading

Pemasangan lampu led pada Nmax seperti pada motor lainnya…. Nanggung… Cuma lampu utama saja yang pake Led, untuk Nmax ketambahan lampu rem.. Tapi tidak untuk lampu senja.
Lampu senja Nmax terdiri dari 3 biji bohlam… Depan 2 biji, belakang sebiji. Dayanya masing-masing sebesar 10Watt.
Led T10  sebagai penggantinya seharga 10rban sebiji, dayanya cari saja yang sekitar 2watt dah terang banget ini.. Pengalaman SF pake 1watt saja dah terang. Ngalahi orinya…

Untuk ganti bohlam senja depan Nmax perlu buka windshield dan batok item dibelakang windshield… Ini hasilnya setelah ganti led

image

Continue Reading

Kabel lampu rem rear box/top box yang menjalar di dasar box sangat rentan kesenggol barang bawaan… Lama-lama kabel ini bisa putus  hingga bikin lampu di box ogah nyala.  Awalnya SF pikir lampu led di dalam box tewas,  kebayang kudu nyamperin tukang servis elektronik nih.  Putusnya kabel didasar memang tidak terpantau SF karena tertutup mantel hujan SF.  Saat SF keluarkan mantel hujan dari box karena kehujanan beberapa hari lalu baru ketahuan putusnya kabel rem tersebut.
Baru tadi di parkiran motor SF sempat memperbaikinya.

image

Continue Reading