rencana

All posts tagged rencana

Dari tampilan fisik dan ergonomi yang ditawarkan antara Nmax dan Aerox terlihat jelas strategi yamaha ingin nyemplung di dua segmen dengan 1 basis mesin. Daya tarik Nmax ada di desain elegan dan ergonomi yang ga bikin lelah  (kaki bisa selonjoran, posisi Handle Bar lebih tinggi). Sedang Aerox pada desain yang sangat sporty… perbedaan performa makin menguatkan Aerox diposisikan menempati segmen skutik sporty.


Ada beberapa hal yang mengganjal mengenai Aerox…. sebenernya bikin iri juga bagi biker pengguna Nmax. Hasil review blogger besar rata rata sepakat Shock bawaan Aerox lebih empuk dan nyaman dibanding Nmax… bahkan ada yang bilang bahkan jok ikutan lebih nyaman Aerox dibanding Nmax….lah piyeeee? Insinyure yamaha bikin SF mumet…

NMAX yang kudune model turing kenyamanannya diatas Aerox malah kebalikan…. Nmax shocknya super kueras bikin perut ketusuk tusuk saat lewat jalan bumpy. Ini dah dikomplain biker dalam bahkan sampai luar negeri …. awalnya Pihak yamaha ngeles… Nmax shocknya dibikin keras karena taglinenya sport matic….  berarti kalau Aerox lebih sporty shocknya dibikin mati aja sekalian yakkkk :p

Untung SF orangnya gampang move on… πŸ™‚ ga perlu kirim karangan bunga ke pabrikan yamaha… daripada kudu ganti shock versi empuk di dealer yamaha harganya ratusan ribu, mending modif sendiri… cuma 50 rb dah sangat nyaman. Per doang ganti punya shogun. (Baca disini )

Tebakan SF, yamaha sengaja jor joran fitur Aerox dengan tujuan mengganggu pasar Vario series. Nmax yang sudah mulai mapan distagnankan dulu karena ga ada pesaingnya…. coba lihat saja kalau honda melokalkan skutik bongsor macam PCX atau Forzanya… pasti Nmax langsung berbenah. Fitur yang ada di Aerox kemungkinan di pakai Nmax juga. Misalnya Stop start system, Smart Key, dan colokan charger. Konyol juga kalau yamaha mempertahankan Shock Nmax yang keras… wajib diganti yang nyaman. 

Nmax wajib dibikin nyaman

Honda paling sekarang dah mesam mesem karena dah punya list kelemahan Nmax dan bocoran fitur Nmax masa depan dari Aerox…. gimana kalau honda keluarin matic gambot yang sudah punya fitur penangkal Nmax di masa depan. Bayangin Skutik selonjoran nyaman, spion keren nempel di jidad, lebih irit, keren, dll  trus harganya ga beda jauh dengan Nmax …. produsen bersaing konsumen makin diuntungkan… πŸ™‚

-Ninja yang awalnya fairing, keluar juga versi nakedya… ini pernah SF sentil di 2011 jauh sebelum Z250 keluar. (Baca disini )


-Mesin powerfull Suzuki harusnya di temploki ke motor Sport 150  keturutan juga sekarang. Nyentilnya juga udah lama. (Baca disini )

-Model gagah seperti yamaha byson kudunya dibekali mesin mumpungi minimal mesin Scorpio lah…. atau kebalik ya… Scorpio kudunya dibekali desain gagah seperti byson… barusan keluar juga spyshot motor yang SF maksud (baca disini )

-mesin twin cyl Ninja 250 asyik juga kalau ditemplokin ke motor adventure. Sama seperti kakaknya 650 dimana mesin 2 silindernya dipakai untuk 4 model berbeda, fairing, cruiser, naked dan adventure bike… kenapa tidak dilakukan pada Ninja 250? Adventure bike bertajuk Versys 250 nongol juga akhirnya. (Cek disini )

Sayang versi Cruisernya untuk 250cc multi silinder dari pabrikan Jepun belum masuk sini….cocoknya mesin V, tapi jika 2 silinder sejajar dipaksa masuk ke model cruiser gapapa juga sih… asal multi silinder. (Sentilannya ada disini )

-Tiger 250 juga belum terealisasi… asyik juga kalau dibenamkan mesin 250cc 1 silinder milik CBR lawas. Harga lokal sajahhh πŸ™‚
Bukan hanya SF yang punya pemikiran seperti diatas… buanyak blogger sepaham…. baru baru ini saja kebetulan pabrikan baru merealisasikannya… kira2 apa sebabnya ? 

– Persaingan industri roda 2 sudah sangat sengit, sehingga pabrikan perlu mainan baru dan membuka pasar baru agar ga bersaing langsung dengan lainnya. Versys 250, dan Vstorm 250 misalnya…. semoga kedepan ada model cruiser 250 multi cylinder yang terealisasikan. 

– Ada juga karena varian yang ada makin tergencet , dan memutuskan ikut main di kelas rame. Misal kasus suzuki yang awalnya ngandelin FU150 bakal main ke Sport 150

Intinya semua adalah soal keuntungan…. nekad nyemplung tanpa perhitungan matang, salah langkah dikit bakal distop tuh produk….
Nb. Mohon maaf atas ketidaknyamanan pembaca karena agak susah masuk blog ini. Blog sedang di maintenance karena pindah domain/hosting. Saat ini smartf41z.com sudah ga pakak https:// namun http:// . Perlu beberapa saat hingga normal kembali

image

Pic: www.moto-choice.com

Balik lagi bahas kelas 250cc bro… gara -gara santer berita honda bakal keluarkan sport 250cc 2 silinder. SF jadi gatal beropini. 2 silinder segaris sudah pasaran…, R25 dengan mesin powerfull, N250fi dengan desain moge, dan inazuma model touring. Bentar lagi Kawasaki bakal nyiapin sensasi baru motor 250cc 4 silinder! Kalau honda main 2 silinder segaris seperti kok terkesan ikut-ikutannya, telat dan sangat..sangat telat…pabrikan motor nomor 1 dunia kok follower. πŸ™‚ 
ga ada istimewanya gitu loh…. secara kelebihan mesin,desain dan kenyamanan ada di motor 250 yang sudah ada. Continue Reading

image

Minerva SF nampaknya mengalami keterpurukan di kelas 250 CC. Selama diJakarta 4 tahunan saya cuma sempet lihat motor ini 3 unit berkendara dijalanan. Lain halnya dengan fairing 150cc yang sering SF lihat sliweran. SF saja sama sekali ga ada minat.. kesampingkan modelnya yang garang atau image pabriknya yang kurang bersinar, tapi dari riding positionnya saja sudah terbayang… motor ini bener-bener megeli alias bikin capek… lah nunduk abiesss :mrgreen:
Gimana dengan TVS…yang kabarkan ikut nhemplung dikelas 250cc ini. sebenernya kiprah TVS juga kurang bersinar di Indonesia. Bulan Maret lalu hanya bisa jualan 1057 unit dalam sebulan. Nah gimana jika TVS masukkan RTR 250 Di Indonesia apakah bernasib seperti minerva dengan varian 250ccnya ?… jawabnya tergantung … bisa jadi pilihan bagi penyuka motor CC gedhe di Indonesia dengan budget mepet. Syaratnya desain keren,tenaganya beneran sampai 30 Hp, ergonomi cukup sport turing ga nunduk dan yang pasti harga harus murah…

image

Sumber : P2R

Aftersales TVS sepertinya lebih kuat dibanding minerva (cmiiw) apalagi TVS punya pabrik di Indonesia. Untuk kelas 250 cc terbilang unik… kalau harga terlalu tinggi akan merambah pangsa premium jelas para konsumennya lebih matang pertimbangannya… ada yang namanya prides disini tentu lebih begengsi dan konsumen lebih ga kuatir jika beli motor yang lebih terjamin seperti CBR 250 atau N250. Otomatis harga kudu di set sekurah mungkin, Ini sebuah tantangan bagi TVS bisakah bikin motor sport fairing 250cc berkualitas dengan harga murah?
Sebab rasanya susah jika TVS main dikelas yang sama dengan CBR dan penguasa pasar Ninja 250. Tentunya TVS mengincar konsumen dibawahnya… dengan bocoran info RTR 250 yang bertenaga 30hp (diatas CBR 250?!) Bermesin 1 silinder, jelasnya berkompresi suangat besar… minumnya minimal kudu pertamax kan? Mesin kompresi gila ini hanya dibekali oil cooler, beda dengan yg lain yang kengandalkan radiator. Pembeli motor berbudget terbatas tentunya berpikir ulang memberi minum motor ini sehari-harinya. Sudah hampir dipastikan borosnya diatas motor harian lainnya ditambah kudu pertamax bahan bakarnya.

image

Sumber : tmcblog.com

Bersediakah TVS berupaya total dengan meningkatkan promo,meluaskan jaringan sales dan aftersales, dll untuk menyambut motor yang pasarnya paling sempit di segmen sport ini ? hampir mustahil… memang sih Pabrikan TVS di Indonesia ga hanya melayani motor di Indonesia namun juga untuk ekspor. Jika produk 250cc TVS ini cukup fenomenal dan diterima di dunia internasional, pabrik di Indonesia bakal makin meluas dan mungkin jaringan Sales dan aftersales TVS bakal ditingkatkan di Indonesia… itu kalau RTR 250 ini diproduksi di Indonesia loh. Tapi semua baru wacana…. masih lama rasanya mengharapkan kehadiran motor ini. Klo sekarang yang pasti-pasti saja dah πŸ™‚

Sayang..beribu sayang… Suzuki sebenernya punya potensi bermain di kelas middle sport 150cc, bukan dikelas sport entry level. Seperti yang diberitakan motorplus, suzuki malah mempersiapkan motor untuk bertarung dengan honda Verza… jadi bisa ditebak harga bakal diset semurah mungkin, fitur? Ya ga bisa berharap banyak.
Beda di kelas bebek. Suzuki dengan PDnya bikin bebek super bermesin sport… nah dikelas sport sebelumnya malah bikin motor sport bertenaga bebek. Hingga sekarang kok suzuki ga kepikir bikin sport middle 150 cc untuk menyasar segmen gemuk yang dihuni NMP,CB150,Vixion,byson?

image

Padahal Suzuki punya potensi… di jamannya dulu FXR termasuk motor perkasa, powernya saja diatas CBR150. Turunan mesin FXR harusnya dibenamkan ke motor sport bukan ke bebek. Mumpung kedepannya ada kemungkinan refresh mesin FU150 menghadapi aturan Euro3, sekalian saja diriset untuk kategori sport naked dan sport fairing. Lumayan loh common parts yang bisa dipake di 3 motor dapat memangkas biaya.
So… berani ga suzuki bermain dikelas middle high 150cc ?

Ada satu komen yang menarik dari pengunjung motorplus
image

Yup.. sebuah berita mengejutkan di hembuskan bro leopold7 . Dalam komentarnya di artikel kemaren bro Leopold S yang juga pengasuh blog 7leopold7.wordpress.com menyebutkan

image

“R15 confirmed bakal masuk duluan kang sebelum YZF250R. Ini juga mnrt tetangga yg sering diwawancara di detik mewakili YIMM.”

R15 seperti yang diketahui berbasis mesin vixion namun modelnya berfairing… yang jadi pertanyaan modelnya persis R15 India, atau NVL ditambah fairing bagian depannya? Soal power.. harusnya R15 atau apalah nanti namanya diatas NVL ya niru R15 hitu deh πŸ™‚
Sedangkan YZF250R diprediksi menggunakan mesin 2 silinder ,Dohc,injeksi. Ergonomi bisa jadi lain dibanding kompetitornya, lebih nunduk/ pure sport kah?
image

Heboh..heboh..deh… 2 pabrikan langsung terancam…
Kawasaki terancam N250finya…. Honda malah terancam CBR seriesnya ( cbr150 dan 250)
Seperti yang SF bilang sebelum-sebelumnya… Jika Honda ga upgrade total motor sport premiumnya, bakal jadi satu-satunya pabrikan Jepang yang ga punya motor twin cylinder.

Gimana kansnya di Indonesia? Kita nantikan saja kedatangannya

image

gambar pinjeman tmcblog

Setelah membaca artikel serta respon pengunjung diwarung lain, akhirnya ikutan juga SF bahas teralis . Macem-macem responnya terlepas dianya suruhan atpm atau kaga… πŸ™‚Β  ada yang suka, ada yang ga, katanya mirip moge, mirip vixion, ada juga yang ngomong persis NMP, desain nanggung, ban kurus, dll.
Kalau menurut SF desainnya Passs untuk kelasnya… !
dengan harga kurang lebih SF prediksi hampir sama dengan Vixion. SF rasa sebuah dilema bagi ahm… jika desain dan fitur terlalu fenomenal bisa jadi pasaran CBR150 terganggu, tapi itu hanya pengaruh kecilnya… Pengaruh lainnya harga bakalΒ  meroket malah susah gontokan sama new vixion.
Lagian Honda kan masih punya PR di tahun depan yakni upgrade total new tiger! Positioningnya jelas diatas teralis, so model kudu lebih kekar, tenaga lebih besar (mesin CBR250 why not?),fitur lebih kaya, dan ban lebih gambot.Jika teralis terlalu fenomenal ya bisa mati kutu New tiger nantinya… bingung bikin desain lebih bags :mrgreen:

image

Seperti yang kita ketahu soal penjualan , CBR 250 tidak berkutik melawan Ninja 250 (old) apalagi jika dibanding dengan N250fi serta ER250c(nantinya). Jika tidak ada kepastian soal revolusi CBR 250, bisa jadi potential buyer hengkang dan memilih ninja series. SF rasa loyalis dan potential buyer produk honda di segmen premium ga bisa dipandang sebelah mata loh. Banyak alasan mereka milih produk keluaran ahm dibanding lainnya. Sebut saja…. jaringan aftersales sangat luas dan harga sparepart murah.

Jika CBR sehebat N250fi SF percaya bisa sedikit demi sedikit menggerus pasar ninja. Bukan hanya CBR, kepastian tiger 250 juga bisa sedikit mengerem kepindahan potential buyernya untuk menyelingkuhi ER250c (jika strategi harganya pas). So… ga ada salahnya beri sedikit clue atau teaser pada publik soal next sport 250cc.

image

Segmen premium kelas 250cc memang sangat terbatas (penjualan semester I cek disini). Penyebabnya apalagi kalau ga harganya yang muahall… untuk memperluas segmen pabrikan roda dua sebenarnya bisa mengincar segmen dibawahnya. Katakanlah segmen motor seharga 25-26 jt yang dihuni honda tiger dan scorpio. Caranya produksi sendiri motor 250 cc. Fitur jelas ga seheboh sport 250cc premium. Mesin cukup 1 silinder saja ga masalah.
image

Misalkan saja Yamaha gunakan mesin scorpio bore up 250 cc + injeksi modelnya nyerempet byson dengan dimensi sedikit diperkekar agau bisa juga produksi sendiri Fazer 250. Sedangkan honda punya CB300R, untuk menghindari PPnBM cukup pakai versi lama yang 250cc.
image

Atau bisa juga honda memanfaatkan mesin CBR250 difemplokkan ke motor hasil desain Indonesia. Masalah harga tentunya ga lebih dari 30 jt, semakin mahal jelasnya semakin susah menyerap potential buyer kelas 200-225 cc untuk naik ke 250cc. Biar ga bengkak harganya ya kudu produksi sendiri.