repot

All posts tagged repot

Pulang kerja tiba-tiba pengen bubur ayam yang ngetem dimulut gang. Abis dibungkus bingung naruh buryam dimana, dicantolin stang kalau belok kepentok fairing, ditaruh tas kondisi lagi full loaded. Akhirnya terbersit ide, cantolin saja ke sein depan :mrgreen:

image

Sampai rumah sontak Bundafaiz langsung ngakak… “Nggilani” 😆

image

Motor sport dan bebek banyak yang sudah mengaplikasikan  RDB (Rear Disk Brake), selain mendongkrak tampilan tentu juga meningkatkan daya pengereman. Nah yang jadi pertanyaan, perlukah RDB diaplikasikan untuk motor matic?
Menurut SF sebuah dilema juga. Salah satu kelemahan motor matic adalah pengereman yang ga sepakem dibanding tipe lainnya. Hal ini tak lepas dari ukuran bannya yang relatif kecil, ukuran cakram depan yang mungil serta ketiadaan engine brake khas motor bertransmisi. Namun jika RDB diaplikasikan pada matic bisa bahaya juga. Ukuran ban kecil, ukuran cakram depan yang imut, bikin distribusi pengereman ga seimbang. Disamping itu desain mayoritas matic yang hanya ber arm sebelah jadi satu dengan CVT bikin pengaplikasian RDB makin susah, kalau dipaksakan diameter cakram bakal membengkak dan bikin pengereman terlalu pakem. Mau ga mau harus aplikasi dual arm agar disc brake dapat dipasang dengan manis disebelah kanan. Konsekwensinya harga membengkak. Gimana menurut bro/ sist sekalian … ?

image

Sumber gambar 1 : kaskus.us
Gambar 2 : doctormatic.blogspot.com

image

Ini ga enaknya punya motor sport. Jika ada kerusakan di silinder head mau tak mau harus turun mesin. Seperti halnya Tiger SF, kesalahan pemilihan laher noken bikin putaran noken ga lancar dan akhirnya oblag lagi laher itu.
Kira-kira 6 bulan lalu tiger SF turun mesin. Salah satunya termasuk penggantian laher noken yang oblag. Nah saat penggantian itu bukan ke bengkel langganan. Laher yang dipasang model tertutup ( seperti laher buat roda) akibatnya fatal, oli tidak sempurna melumasi bagian dalam laher dan akhirnya hanya berumur 6 bulan. Awalnya SF kira penyakit legendaris tiger yakni masalah rantai kamrat dan penonjoknya eh ternyata laher noken oblag. Kalo ga segera diganti kerusakan bisa merambat ke rumah laher alias silinder head atas. Mau ga mau langsung ditangani. Meskipun kerusakan sepele, namun harus turun mesin lagi karena blok mesin atas tiger nangkring di rangka tengah. Jadinya ongkos bongkar pasangnya lebih mahal dari harga lahernya :mrgreen:.
Klo ga salah ingat SF dulu juga pernah ngalami kerusakan parts sepele namun bikin pusing pada GL Max, per kick stater patah dan harus belah blok mesin bawah.

image
image

Keluarga SF adalah penyuka binatang. Si Faiz pun dari kecil dididik supaya menyukai binatang. Saat kemaren jemput sodara di st Jatinegara kami melewati penjual kelinci. Faizpun merengek minta dibelikan. Akhirnya proses tawar menawar terjadi dengan alot dan Bunda tersenyum puas saat 2 anak kelinci persia plus sebuah kandang berpindah tangan seharga 70rb rupiah. Murah amat ya…? Bandingkan dengan seekor anak kucing persia yang seharga 1,5-2,5 juta rupiah, inipun bukan kw 1 yang pesek namun hanya medium. Sejak sebelum nikah SF dan bunda bener2 pecinta kucing mulai dari kucing kampung sampe kucing persia kami pelihara. Saat menikahpun Bunda minta kado perkawinan sepasang kucing persia, terakhir saat masih disurabaya kami pelihara 4 kucing persia. Namun sayang saat pindah kerja diJakarta kucing tersebut terpaksa kami titipkan pada seorang teman. Pelihara kucing persia memang sungguh repot, terutama ritual membersihkan pupnya sehari 2 kali. Belum lagi makanannya sebulan bisa ratusan ribu rupiah, trus kalo ada yang sakit dan harus ke dokter bisa nambah ratusan ribu lagi biayanya.
image
image
Sebenernya miara kelinci juga sama ribetnya alias banyak pantangannya, namun biayanya jauh lebih murah daripada kucing, lah wong makanan aja cukup kulit jagung atau pur makanan burung/ikan. Kalo mengenai lucunya hampir sama antara kucing dan kelinci. Namun kecerdasannya jauh lebih pandai kucing apalagi persia, (kucing SF dulu bisa diajari kalo pup di lubang wc). Kelinci mah ga punya respon antara marah, ngambek, lapar ya wis begitu aja ga ada bunyinya blas. Eh ya berdasarkan info di dunia maya kelinci lebih mudah mati dibanding kucing apalagi kalo masih kecil. Jadi klo belum pengalaman mending beli yang sudah dewasa. Lumayan menghibur juga hewan ini, sekalian mengajarkan anak agar mencintai makhluk hidup lainnya. Semoga aja piaraan ini awet sampe tua.

image

Saat pertama gabung HTML chapter Surabaya sekitar 3 tahun lalu sempat kepengen pasang sidebox di tiger kesayangan. Kesannya motor jadi gagah. Apalagi muat barang banyak, berguna banget saat turing. SF pun bertekad bakal pasang sidebox saat ada rejeki lebih. Setelah punya anak-istri, kegiatan turing SF otomatis berhenti total. Apalagi sekarang ane pindah ke Jakarta karena tuntutan pekerjaan. Jalanan sangat ga nyaman untuk berkendara. Keinginan pasang sidebox pun langsung terpendam karena bakal banyak repotnya daripada untungannya. Klo pake sidebox pasti bakal repot selap selip dan menghalangi pengendara lain. Toh Kappa 42 sudah lebih dari cukup untuk aktifitas sehari-hari.

Honda Tiger VS Ninja 250, wasitnya :Bebek 4L4Y

Riding Position.
Honda Tiger beraliran sport touring dengan riding style yang cenderung tegak. Apalagi setelah ditambah raiser. Makin nyaman aja dibuat aktivitas sehari-hari apalagi buat touring. Hanya saja stang tiger lebih lebar daripada Ninja sehingga harus hati2 kalau menyelip diantara mobil/ motor. Radius putar cukup baik, meski dikategorikan motor yang termasuk gedhe tapi masih sanggup balik arah menggunakan ¾ bagian jalan (lebar jalan sebesar 2 bus mini)
Ninja 250 meski sama-sama beraliran sport turing tapi lebih “tiarap” dibanding Tiger. Akibatnya handling lebih stabil, namun sangat menyiksa kalau dibuat membelah kemacetan karena bobot pengendara terpusat di depan, akibatnya pergelangan tangan, pundak dan pinggang bakal pegel, meski ga terlalu sih. Riding style ninja kan agak tegak, beda jika dibanding dengan pure sport. Meski bodinya bongsor tapi tetep sanggup “nyempil” masuk gang tikus (tapi spionnya dilipet ), hal ini karena Ninja pake stang jepit yang lebih sempit daripada Tiger. Bebek bisa masuk celah niscaya ninja 250 juga bisa masuk. Tapi kalo motong/ zig-zag ninja bakal kesulitan, karena fairing depan yang tidak ikut belok dan radius putar yang terbatas. Untuk balik arah butuh 1 lebar jalan penuh.

Konsumsi bensin dan oli.
Tiger konsumsi bensinnya 1 liter untuk 25 km, cukup memakai premium. Sedangkan olinya tiap 1500 km butuh penggantian 1 liter oli.
Ninja konsumsi bensinnya ga begitu boros, sama- sama di kisaran 1 liter : 25 km. Namun pake pertamax. Sedangkan harga pertamax sekarang sudah 2 X lipat premium! (wah bakal semakin jarang pake ninja buat ngantor nih) , olinya Ninja sendiri tiap 1500km butuh penggantian 1.6liter kalo nyopot oil filter, tapi kalo ga bersihin filter cukup 1.3 liter saja .

Power
Power Tiger sudah lebih dari cukup untuk pemakaian sehari- hari. Tapi jangan harap lebih kalau mau di sandingkan dengan scorpio, atau pulsar 200. Tiger keluaran 2004 punya smartf41z tenaga standardnya 1 hp lebih tinggi dan bobotnya 10 kg lebih ringan daripada tiger revo loh. Top speed yang pernah dicapainya 140kpj. Itupun butuh jalan yang sangat panjang dan dalam posisi nunduk abis. Didalam kota sangat tidak mungkin kecepatan segini tercapai.
Kalo Ninja sih jelas melebihi kebutuhan kalau sekedar buat sehari-hari. Buat speedfreaks yang udah pernah nyoba untuk bersanding dengan KRR sih masih berani. Mungkin tarikan bawah yang kalah tapi kalo udah gigi 4 keatas bisa nyalip KRR. Katanya loh…! Si “bolot” milik smartf41z top speednya Cuma 130 kpj, itupun cuma sekali aja. Kqkkk… beli Ninin kan buat sensasi 2 silindernya, bukan powernya.  Lagian sayang kalo ada apa2, lunasnya masih luamaaa… He3… Tarikan awal dengan tiger sih ga beda jauh. Namun bedanya, saat tiger udah kehabisan nafas di 10rb rpm dan minta pindah gigi, eh Ninja RPM segitu malah lagi galak-galaknya tuh sampe rpm 13rb. Nah kalo tiger nambah gigi, rpmnya turun agak banyak. Kalau ninja sih masih tertahan di RPM tinggi paling2 turunnya di kisaran 10rban. Tapi hati2, smartf41z pernah wheelie loh saat naik ke gigi 2. Dijamin kucuran bensin Ninin bakal semakin “nyedot” klo buat ngebut. Bayangin karburatornya aja ukuran 30 mm X 2 padahal CCnyakan 125 per silindernya, tiger aja masih 26mm untuk melayani kapasitas mesin 196cc. Rasio gigi tiger kerasa lebih wide  dan ninja lebih close ratio cocok buat maen ke sirkuit. Karena konfigurasinya 2 silinder, getaran Ninja akan sangat minim, ga kerasa riding tiba2 udah 100 kpj. Apalagi di RPM rendah, saat masuk kampung di RPM 2500 ninin udah bisa jalan nyantai tanpa gejala rantai meloncat-loncat meski di gigi 2. Beda sama tiger harus rajin mainin kopling dan masuk gigi 1 tuh.

Fitur
Jangan ditanya soal Honda tiger, adanya fitur standar tengah dan kick stater yang ga dimiliki ninja, jelas menjadikan motor ini sangat handal dan siap saji buat harian  . Apalagi kalau di kasih box belakang dengan braket geser, pas banget buat gawe sehari- hari. Kalo buat pergi ke mall atau nganter istri kepasar ga perlu mikir lagi kesusahan cari lahan parkir.
Sedangkan Ninja lebih cocok buat weekend dan JJS, ato pajangan dirumah. Namun masih nyaman kok buat kerja sehari- hari. Asal dipastikan aja lahan parkiran ga terlalu desak- desakan. Kalo smatf41z pas bawa ninja buat ngantor sih dateng agak pagian buat cari lokasi parkir yang pas. Perhatikan selalu kondisi aki dan air radiator yang harus dicek secara rutin. 2 hal yang ga perlu dilakukan di Honda Tiger..