revo

All posts tagged revo

brand levitra price list
Setelah 2 tahun bergumul harian dengan Nmax…plus beberapa bulan ini kondisi lalin Jakarta ga karuan jadinya Tiger dan Ninja 250 terlupakan… cuma dipanasi thok…

Pas puasaan gini kok beberapa hari malah Lalin lancar… akhirnya tiger keluar kandang… 2 hari dah merasa keanehan di tiger… mesin brebet di RPM menengah pasca ganti Noken plus RRA BRT, dan paling mengganggu Setang bawaan tiger ga balance kanan kirinya…. he3…. baru nyadar beberapa tahun karena dah biasa pake Nmax .

Singkat cerita SF giring tiger ke bengkel deket rumah… minta ganti stang tiger Revo yang lebih tinggi dibanding tiger lama… raiser yang dulu dah nemplok di tiger dipertahankan…. hasilnya….. NYESELLLL POLLLL !!!  Continue Reading

Tiger 2004 yang sekarang jadi kendaraan simpanan, dipakai seminggu sekali

Pada jaman kejayaannya (akhir 90an awal 2000an) tiger memang diidamkan banyak orang. Bodinya moge look, cocok dimodif aliran apapun, nyaman untuk turing dan tenaganya mumpungi. Banyak remaja yang saat itu belum kesampaian meminangnya… alasannya karena faktor ekonomi. Apalagi tiger terkenal dengan sparepart mahal. 

Entah memang kebetulan atau memang sedang naik daun lagi, beberapa pembaca blog ini menanyakan soal tiger. Beberapa menanyakan perawatan tiger, beberapa lagi berkeinginan hunting tiger untuk memuaskan rasa penasaran yang sedari remaja… 

Oke deh langsung saja SF bagi sedikit tips dan pengalaman… 

Silahkan hunting tiger lawas tapi dengan catatan…. anda adalah orang yang telaten merawat motor…

Tiger terbandel adalah tiger tahun2 awal yang lampu belakangnya masih single (tahun 94-2000an awal) … saat ini susah nemu yang prima. Partsnya jauh berkualitas dibanding tiger yang lahir belakangan… tapi harga partsnya saat itu nggilani memang. Karena jam kerja tinggi otomatis mengalami peremajaan…. kemungkinan terbesarnya ya pake parts tiger baru yang kualitasnya … ya gitu dahh…. :mrgreen: kecuali nemu harta karun tiger tahun awal yang full ori dab sehat…. sikat saja dahhh…. tapi kalau nemu tiger mata rem double atau tiger revo prima ya monggo saja… perawatan dan karakternya hampir sama…

Tiger sekarang memang dah di suntik mati, tapi jangan kuatir partsnya masih sangat mudah didapat… 

Pahami dulu penyakit tiger yang paling sering terjadi. Sebagai pegangan saat hunting dan perawatan kedepannya. 

1. Rantai keteng/kamrat gampang kendor. Tandanya dari bunyi berisik seperti busi beradu dibagian blok sebelah kiri. Tenaga juga ngedrop. Awalnya muncul di rpm tertentu, kalau dah parah saat stasioner saja berisik parah…. penyakitnya karena kualitas keteng bawaan kurang bagus . Kalau ganti mending cari yang merk DID . Sekarang bahkan ada juga yang jual kamrat alternatif tiger 4 lapis yang dijual bareng gigi sentriknya… konon jauh lebih awet meskipun lebih mahal. LAT alias stasioner kamrat tiger juga terkenal kurang OKE. Nah sekarang ada yang jual stasioner dengan per spiral (bukan per plat seperti bawaan tiger).

2. Cek kancingan gir belakang…. GL max dan tiger SF penyakitnya sama… jalur kancingan gir tergerus… lama2 bisa bikin gir lepas dari bossnya. Pastikan saat akan meminang tiger, daging rumah kancingan gir masih tebal

Tiger SF sendiri sekarang dah pakai velg NMP yang dah ga pake sistem cacat seperti ini. (Baca selengkapnya disini )

3. Tangki keropos…. bukan hal yang baru kan? Cek dengan teliti bagian bawah tangki, terutama bagian pangkal kran bensin. Keroposnya tangki tiger karena ada air yang ngendon didasar tangki… SF sekarang selalu posisikan kran bensin dalam posisi res, karena akan menyedot bbm dari dasar tangki. Jadi tidak memberikan kesempatan air untuk ngendon. Untuk pengaman tambahan SF tambahkan sendiri filter bensin diantara kran bensin dan karbu. Sekali waktu SF bersihkan filter tersebut, dan tak lupa SF buka tutup baut pembuangan di karburator untuk membersihkan kotoran yang ngendon didasar karbu.

SF sendiri kurang ngeh asal airnya. kalau dibilang dari embun/pemuaian kok banyak banget. SF pernah kuras tangki airnya ada setengah liter loh… mungkin dari tutup tangki atau saat isi BBM.

4. Perkabelan… tiger SF beberapa kali bermasalah di bagian penghantar arus positif. (Lupa warnanya klo ga salah kuning) . Cek soket soket kabel dibagian kiri diatas tutup gir depan… pastikan tidak ada tanda gosong di soket maupun kabelnya. SF pernah kesulitan cek sumber korslet kabel ini… akhirnya SF putuskan bypass arus dari spull ke kiprok dengan kabel yang lebih tebal, sedangkan jalur aslinya (yang nampak gosong dan kaku) SF potong sajah.

5. Info dari tukang pressbody… Tiger maupun GL series sangat mudah mleyot bodi belakangnya… apalagi kalau pernah jatuh. Cek kelurusan ban belakang dengan spakbor belakang. 

6. Kopling gampang selip…. kalau SF sih tukar sepasang judger spring dengan plat kopling, dan tukar kampas kecil bawaan tiger dengan kampas besar. Tapi jadi sensitif sih… motor nyundul-nyundul galak. kwkkw…. ntar SF research lagi komposisi yang enak untuk harian.

SF dah bilang kan… kalau memang berniat meminang motor lawas seperti tiger ini ya kudu telaten. Kalau terawat, tiger cukup nyaman kok…. mesin terasa rileks saat melaju karena karakternya yang bertorsi, riding position ga bikin pegal untuk jarak jauh, dan stabil. 

Semiga infonya bermanfaat… silahkan bagi pecinta tiger untuk nambahi

image

Beberapa kasus pembaharuan motor oleh pabrikan malah bikin blunder dengan ngemposnya tenaga (disamping modelnya yang ga sesuai selera pasar) , makin merana karena motor itu basisnya adalah motor lama yang hanya ganti kosmetik saja. Bukan hanya itu motor gen baru malah lebih berat. SF ambil contoh dari 2 pabrikan besar yakni Honda dan Yamaha. Yamaha punya scorpio yang awalnya digadang-gadang menggantikan nama besar RX -King, lambat laun model yang awalnya segaris dengan si Cobra bertransformasi jadi motor turing, tenaganya malah disunat dari. Yang awalnya 19ps jadi 18.2ps! Soal berat susah cari data sebanding nemunya diinternet scorpio lawas berat kosong 125 kg dan Scorpio baru berat isi 141kg. Penjualannya merana tetap ga bisa menyaingi tiger (yang sebenernya juga mulai ditinggalkan). Contoh kedua Honda punya tiger, generasi awal 1994 hingga sekarang hanya ganti kosmetik doank ,power turun dari 17.4 ps jadi 16.7 ps berat malah naik dari 125 kg jadi 138kg. Dari beberapa literatur yang SF dapat penurunan tenaga ini untuk mengejar efisiensi (misal perubahan ukuran spuyer yang lebih kecil) serta alat penekan polusi (catalyc converter). Harusnya update motor bikin motor makin mempunyai value lebih bukan malah bikin drop performa. Masak yang dipikirkan dari segi kosmetik doang!

image

Untuk bebek dan light sport dah betul tuh langkahnya, dari karbu naik jadi injeksi, dari injeksi di atur ulang hingga tenaga naik…. model direfresh, performa juga meningkat.. cocok kan?

image

masak untuk sport 200cc keatas tenaga malah disunat, padahal di segmen sport yang sempit ini besar juga power mempengaruhi keputusan konsumen untuk membeli. Jika mesin sudah dianggap ketinggalan lagi ga bisa upgrade lagi yo wiss ditinggalkan saja, ganti total sama yang baru

Akhirnya oblag juga komstir tigerku setelah 70.000 km. Gejala ini terasa semenjak sebulan lalu. Saat di rem bunyi jedug-jedug dan terasa goyangan dari area shockbreaker depan. Setelah dicek montir langganan ternyata memang bener komstirnya sudah minta ganti. Karena bengkel itu ga menyediakan komstir tiger, akhirnya SF pending pergantian sparepart ini. Oleh montirnya sedikit di kencengin supaya oblagnya ga parah. Setelah dikencengi pengendalian jadi aneh, setir jadi seret dan ga lancar pergerakannya. Kata montirnya dipakai dulu saja nanti lama-lama enteng kok… Manut!

gambar dari google


Untuk jalanan lurus sih ga masalah tapi untuk selap-selip dikemacetan dan untuk cornering sangat bahaya.Kemarin saat melepas kangen cornering, SF nyoba sedikit rebah di area Mall Kelapa Gading, lah kok dikagetkan reaksi motor yang awalnya oversteer melebar Ane tekuk dikit tiba-tiba jegleg understeer!!, alhasil mepet banget dengan trotoar.
Selamet… selamet… :mrgreen: emang minta buruan diganti nih laher komstirnya. Sementara ini jalan ati-ati dulu ajahhh

Tiger 2004 smartf41z shocknya udah mati nih. Tiger ane lebih sering dipake sendirian sih, rasanya keras banget shock belakangnya. kalo disetel empuk reboundnya jadi kacau buat menghajar jalan keriting kerasa geal-geol, dipakai boncengan malah jedug-jedug. Bingung mau ganti merk apa ya?Baca-baca diforum ada 3 merk yang biasanya dijadikan referensi :

1. Shock belakang pulsar 180/200

Sebenernya ini yang paling ane incer. Model cakep udah pake tabung nitro harganya juga lumayan 450rban. Katanya untuk ukuran motor standar ini yang paling empuk. Sayang saat beli di dealer harus menunjukkan STNK. Susah nih, ane ga ada kenalan rider pulsar.

2. Shock Tiger Revo

Ini alternatif lainnya, sudah menganut tabung, namun bukan berisi nitro namun oli. yang jadi kendala harganya mahal sekitar 700rban.

3. Shock YSS

Alternatif terakhir, modelnya bermacam2 yang pake tabung paling manteb harga diatas 1jt namun banyak keluhan gampang bocor. pilihan lain model ulir merah ada yang harga 300rban buat bebek namun masih bisa dipake tiger, ada jg yang 500rban katanya reboundnya lebih bagus.

Ada yang pengalaman pake 3 jenis shock diatas. Sukur2 ada yang bantuin nyariin shock pulsar. he3…