Vespa lawas ini mencoba mengikuti tren

Entah apa tipe vespa setengah jadi ini… mengesampingkan ban cacing yang disandangnya sebenarnya SF cukup salut dengan keberanian sang owner karena berani menabrak pakem yang ada. 

image

Bagi skutic pada umumnya modif ban cacing dengan diameter 17″ sudah umum dilakukan, agak berbeda dengan vespa lawas tentunya lebih susah di terapkan….
Coba bannya pake lebih lebar… lebih safety pastinya menggendong body vespa yang full logam. 🙂

Pentingnya memperhatikan tekanan angin ban

Sekedar berbagi info dan titipan seorang pengunjung yg mampir di FB :). Banyak efek negatif yang ditimbulkan jika tekanan angin pada roda ga sesuai yang dianjurkan. Terlalu keras dampaknya motor ga nyaman dikendarai, suspensi seakan menjadi keras karena permukaan jalan ga rata tidak bisa diserap ban,  selain itu permukaan ban yang menempel aspal lebih sedikit yakni bagian tengah ban.
Sedangkan jika kurang angin, tenaga motor seakan tersunat, motor ga stabil apalagi buat nikung, bahaya! Ban bisa mleyot! , dipandang juga kurang enak karena jeber dibawah :mrgreen: bagi ban non tubeles yang memakai ban dalam lebih gawat lagi, karet ban dalam dibagian pentil bisa robek, permukaan ban yang menempel pada aspal juga ga maksimal karena area yang mendapat tekanan berlebih pada bagian sisi ban. Untuk ilustrasinya silahkan lihat gambar berikut

image

Kiri pas,tengah kurang angin, kanan terlalu keras.
SF sendiri pernah mengalami kejadian ga mengenakkan gara-gara kurang angin beberapa tahun silam. Karena bangun kesiangan berangkat kuliah agak mepet , sebenarnya kerasa banget ban kurang angin karena ga sempat mampir tukang ban motor terus dipacu. Pas tikungan tiba-tiba ban mleyot dan hampir saja SF ndlosor, ban kempes total! apesnya lagi pas bongkar ban bagian yang sobek ada pada dasar pentil. Biasanya kalau kaya gini lebih baik ganti ban dalem.