Efek dari oblaknya laher roda, tidak hanya mengganggu handling

Yang paling terasa adalah handling motor menjadi liar terlebih saat menikung dan melewati jalan ga rata, sama halnya saat motor menginjak sambungan aspal dan marka jalan. Motor mau lari kekanan dan kekiri dengan sendirinya, melawan kehendak pengemudi.

image

Continue reading “Efek dari oblaknya laher roda, tidak hanya mengganggu handling”

Vespa lawas ini mencoba mengikuti tren

Entah apa tipe vespa setengah jadi ini… mengesampingkan ban cacing yang disandangnya sebenarnya SF cukup salut dengan keberanian sang owner karena berani menabrak pakem yang ada. 

image

Bagi skutic pada umumnya modif ban cacing dengan diameter 17″ sudah umum dilakukan, agak berbeda dengan vespa lawas tentunya lebih susah di terapkan….
Coba bannya pake lebih lebar… lebih safety pastinya menggendong body vespa yang full logam. 🙂

Tiger goyang dombret dan kasar- Pertanyaan dari pengunjung bisa dijadikan bahan diskusi dan sumber info

Email ini sudah lama masuk redaksi SF , ga salah kalau SF jadikan bahan artikel saat ini berhubung kehabisan inspirasi  :mrgreen: Continue reading “Tiger goyang dombret dan kasar- Pertanyaan dari pengunjung bisa dijadikan bahan diskusi dan sumber info”

Cara angkat ban depan dan belakang Ninja 250 tanpa paddock

image

Sebenernya sudah lama ini pengen SF share , berhubung baru sekarang sempet mendokumentasikannya jadi ya segera dibikin artikelnya. Bagi pemilik Ninja /CBR mungkin yang pernah ganti ban dah ngerti cara ini, tapi tak ada salahnya bikin artikel ini siapa tahu berguna bagi yang lain.
Continue reading “Cara angkat ban depan dan belakang Ninja 250 tanpa paddock”

Pentingnya memperhatikan tekanan angin ban

Sekedar berbagi info dan titipan seorang pengunjung yg mampir di FB :). Banyak efek negatif yang ditimbulkan jika tekanan angin pada roda ga sesuai yang dianjurkan. Terlalu keras dampaknya motor ga nyaman dikendarai, suspensi seakan menjadi keras karena permukaan jalan ga rata tidak bisa diserap ban,  selain itu permukaan ban yang menempel aspal lebih sedikit yakni bagian tengah ban.
Sedangkan jika kurang angin, tenaga motor seakan tersunat, motor ga stabil apalagi buat nikung, bahaya! Ban bisa mleyot! , dipandang juga kurang enak karena jeber dibawah :mrgreen: bagi ban non tubeles yang memakai ban dalam lebih gawat lagi, karet ban dalam dibagian pentil bisa robek, permukaan ban yang menempel pada aspal juga ga maksimal karena area yang mendapat tekanan berlebih pada bagian sisi ban. Untuk ilustrasinya silahkan lihat gambar berikut

image

Kiri pas,tengah kurang angin, kanan terlalu keras.
SF sendiri pernah mengalami kejadian ga mengenakkan gara-gara kurang angin beberapa tahun silam. Karena bangun kesiangan berangkat kuliah agak mepet , sebenarnya kerasa banget ban kurang angin karena ga sempat mampir tukang ban motor terus dipacu. Pas tikungan tiba-tiba ban mleyot dan hampir saja SF ndlosor, ban kempes total! apesnya lagi pas bongkar ban bagian yang sobek ada pada dasar pentil. Biasanya kalau kaya gini lebih baik ganti ban dalem.

Akhirnya kaki Ninjaku makin Kekar + Share aturan mainnya

image

Kegalauan antara ganti speedometer Koso RX2N atau ganti velg belakang akhirnya terputuskan. Velg Chemco belakang ukuran 4.5″ berbalut BT92 berpadu manis pada si Bolot. Pilihan ini bukan tanpa alasan. Sebelumnya BT92 ukuran 150/60 dipaksa masuk dalam velg ori Ninja yang hanya berukuran 3.5″, padahal ban spek tersebut diperuntukkan untuk velg berukuran 4.0-4.5″ . Benar juga pemaksaan ini sedikit terasa menurunkan kestabilan motor. Saat melibas jalan ga rata, bodi motor serasa berontak kesana-kemari. Terakhir kemaren pas kangen jambakan si bolot, SF tarik motor ini selepas lampu merah di jl raya Hibrida (dipastikan ga ada orang nyebrang lah wong sebelah kanan ada sungai 🙂 ) cukup menghentak sampai gigi 3 sudah terpuaskan sama jambakannya. Nah saat deselerasi karena ketemu gundukan plus sedikit jalan ga rata motor kembali berulah bodi belakang berontak kemana-mana. Itu yang bikin SF akhirnya memilih ganti velg belakang. SF sempet cari info diforum dengan kondisi arm standar ban yang bisa dipadukan dengan velg ukuran 4.5″  maksimal mentok di 150/60. Kalau nekad pasang 160 kudu sedikit gerinda arm atau nambah mata rantai biar bibir ban ga mentok jembatan arm.  Singkat cerita Chemco berpindah tangan setelah nego dengan toko dikawasan Otista. Sama penjualnya SF nanya kalau dikasih bT45 ukuran 150/70 pakai arm standar masuk ngga? Pasti masuk katanya…. ukuran 160 keatas baru ga masuk. Sip dahhh….
Setelah velg chemco dipasang ban BT45 ukuran 150/70 hasil hibah seorang rekan :mrgreen: , baru ketahuan ternyata ban tersebut ga bisa masuk arm standar ninja!!! Asyyeemmmm… ketipu gw sama penjual velgnya!!! Terpaksa 2 kali kerja deh….ban BT92 yang terpasang di Velg Ori Ninja dituker sama BT45 yang terpasang di chemco…. Sedikit tambahan informasi proses bongkar pasang bT45 ukuran 150/70 membutuhkan waktu dan tenaga hampir 2X lipat dibanding proses bongkar pasang  BT92 150/60. Alasannya : kompon ban BT45 bertipe hard, sedangkan BT92 berkompon Medium alias lebih empuk 🙂 .
image
Hasilnya gimana setelah terpasang? Jelas terasa lebih stabil, motor ga gampang goyang saat ketemu jalan ga rata,  motor keliatan makin kekar dan untuk panic brake rasanya lebih Pede. Eh ya untuk masang ga bisa langsung Plug and Plung karena kudu memindah laher dan boss velg original ke velg Chemco ini karena ga disertakan dalam paket pembelian. Kalau sayang laher orinya dipukulin beli saja merk fuchs kisaran harga 50rb sebiji. Kualitasnya lumayan kata orang bengkel. Atau mau yang ori kawasaki sekitar 200rban sebiji.
Selesai selesai pasang datang ninja merah bervelg lebar  plus ban BT90, ternyata meski ukurannya sama lebih keren BT90 ya.. lebih bulat permukaannya dibanding dibanding BT92 apalagi BT45 yang lebih mengotak.

image

Motor berumur, perhatikan kaki-kaki.

Kali ini seperti biasa Si Tiger minta jajan lagi. Laher/bearing roda dan laher arm minta ganti. Goyangnya parah bro. Kalo digas RPM 5000 keatas getar ga karuan, pada RPM bawah rantai terasa loncat-loncat. Buat nikung juga menakutkan…. miring dikit saja motor seolah-olah ditarik sama bumi 😆 udah sebulan gejalanya tapi males ane servis. Nah seminggu lalu terpaksa SF sempatkan berhubung sudah ga bisa ditolerir lagi. Roda belakang yang sudah modif pakai rem cakram ngambek sering ngerem sendiri (gerem-lepas,ngerem-lepas), trus ban terasa geal-geol seperti kempes, makin ka karuan deh rasanya. 

image
tiger

Untung deket kantor ada bengkel, begitu nyampai kantor langsung mampir ke bengkel. Dicek sebentar, arm dipegangi trus roda di goyang, jelas laher roda kena ! selanjutnya arm di goyang, tambah parahhh…. ! :mrgreen:. Motor langsung SF titipkan, siang-siang pemilik bengkel ane telpon. “Laher roda goyang dan bearing arm sampe rompal/ cuil mas” tampaknya mekaniknya bingung kok bisa ya sampe ancur gitu. Maklum semenjak 2004 belum pernah servis kaki-kaki. :p Ongkos parts plus jasa 140 rb. (Sayang bukti bearing set arm yang rompal ga sempet SF foto, coz motornya ditinggal)
Sepulang kerja motor ane ambil. Hasilnya Ruar…Biasa…! Motor jadi alus saat akselerasi, gejala nyendat-nyendat karena rantai melompat-lompat di rpm bawah sudah hilang. Tarikan terasa konstan dari bawah sampai rpm atas. Ternyata efeknya gedhe banget ya perawatan sektor kaki-kaki ini. serasa naik motor baru nih 😆 Sekarang jalan 60kpj manteng di rpm 4000 gigi terasa alus, lumayan buat ngirit bensin. 🙂