Rusak

All posts tagged Rusak

Sudah sebulan ini jok Nmax model touring sobek pas sambungan… belum sempet benerinnya… ngeblog aja ga sempet apalagi beresin motor. 6 weekend berturut turut SF nglaut…. mulai Bangka Belitung, P.mundu, Waingapu, Tanjung Lesung, Anyer, sampai terakhir balik lagi ke P.Mundu….  item mentok dahhh :mrgreen:

Salah satu keluhan jok custom milik SF adalah kontur jok disesuaikan untuk pengendara normal bukan beruang kaya SF. Jadinya, SF kalau duduk agak maksa kebelakang mendorong bagian jok yang diposisikan sebagai sandaran pengendara.

Efeknya jok robek pas jahitan yang menghubungkan alas dan sandaran bagian depan…
Sudah ada rencana untuk merubah kontur jok agar makin nyaman bagi beruang. Sandaran perlu di coak agar makin mundur. Cuma nunggu waktu luang saja…

Jadi kalau anda berukuran  ga normal, pertimbangkan lagi beli jok custom yang sudah jadi , mending pesen khusus yang sudah disesuaikan dengan tubuh pengendara.

Umur gromet/mur windsheld Nmax pada motor SF, ga sampai berumur 2 tahun. Model mur yang tertanam didalam karet bikin ga bisa awet. Masalahnya sering kali Mur lepas dari karetnya, sehingga ga bisa dipakai lagi.
Kalau ga ingin repot, beli saja mur windshield baru ke bengkel
Solusi lainnya bisa bikin sendiri…. tinggal pakai mur kecil (klo ga salah ukuran 8) yang dipaksa masuk kedalam potongan selang bensin. Caranya gampang lihat gambar berikut ini

Mur windshield nmax DIY

 

Continue Reading

Bongkar CVT Nmax

Bongkar CVT Nmax

Pas mau lebaran, pas Nmax minta jajan. Yah daripada sakit duluan mending dituruti.

25.000 km ditandai dengan munculnya kedipan V-belt di MID. Tandanya V-Belt minta diganti. Lantas parts lainnya apa saja yang perlu diganti? Berapa perkiraan belanjanya ?

Continue Reading

Mobil yang berumur 4 tahun dengan jarak tempuh yang cuma 26rban ini. Hampir tidak mengalami kendala berarti…  kecuali brebet karena kabel digigit tikus, dan masalah terakhir kmaren masalah pintu belakang yang lemah per hidrolisnya. Saat handel pintu belakang di buka pintu ga mau naik…otomatis kalau keluar masukkan barang kudu disangga kepala… kalau ga gitu pintunya turun…

Ini yang ingin SF bahas hari ini… 

awalnya SF pergi ke 2 tempat servis shock mobil, karena SF pikir bisa di servis. Ternyata ga bisa… kudu ganti. 

SF segera meluncur ke toko sparepart terdekat… 


Pagi itu belum genap jam 8 hanya beberapa toko yang buka… SF coba mampir ke 1 toko yang kliatan kumplit… setelah nyocokin  pricelist suzuki (klo ga salah namanya balancer comp, back door). dia jawab 800 rban untuk yang ori…belum sempat SF konfirm  seller nambahi itu harga sebiji !… “sepasang kena 1,6 jt donk…! ” tanya SF terkaget… (bener juga SF cek di web eparts.suzuki.co.id @rp.842.700)

Sellernya mesem saja…. “iya pak masih saya diskon nanti… tapi sayang pake yang Ori.. mending pasang yang universal Taiwan.” Harga yang ditawarkan 230rb SEPASANG!!! huwik bagai langit dan bumi perbandingannya! Tapi katanya, kudu pasang dibengkel khusus karena ga PNP. SF serahin ke bengkel rekomendasi dia …. setelah nego harga per hidrolis pintu KW kena 220 dan ongkos pasang cuma 50rb!
Pengerjaannya gampang2 susah… karena dudukan beda dengan bawaan ertiga… gampang kalau tau caranya,susah kalau nebak nebak…. 🙂 

jadinya dudukan/braket besi hidrolis bawaan ertiga dicopot dan dipasang ke hidrolis baru

Setelah terpasang… pintu belakang langsung Njengat… ! 😆


Beberapa hari lalu seorang rekan kerja pengguna vario mengeluhkan motornya yang bergetar, dan kurang responsif di kemacetan. Kadang juga timbul gejala tersendat sendat saat merambat dikemacetan. SF saat itu menebak jeroan CVT yang jadi masalahnya. 

Benar juga, tadi pagi diparkiran rekan SF tersebut langsung menunjukkan kwitansi servis varionya yang dia simpan di bagasi motornya…

Total 570.000 . Namun saat dijajal gejala tersendat / tidak stabil masih terasa saat merambat. 

Balik ke bengkel , dan ganti sekalian roller dan mangkuknya seharga 180rban (ga ada dalam kwitansi). Penyakit variopun hilang dan lajunya seperti motor baru lagi . 


Lumayan juga jajannya untuk motor yang belum genap melaju 150.000 km… jalanan Jakarta yang kejam plus kekejaman tangan pengendara disinyalir penyumbang terbesar penurunan fungsi CVT kendaraaan.

Untung Nmax SF yang berumur 22.000 km belum pernah ada masalah. Padahal servis saja jarang . terakhir servis KM 10000, selanjutnya ga pernah servis. Tapi rutin ganti oli tiap 2000km. Dan sering sekali buat boncengan 4 :mrgreen:

Persaingan makin ketat bikin pabrikan berlomba-lomba bikin motor terbaik yang mampu menarik minat konsumen… Produk lama yang tergencet mau ga mau ikut diupgrade, technologi baru disematkan… hal-hal baru yang dulu dianggap mewah pun disematkan ke motor ber cc kecil.

Konsumen yang akan beli motor jelas diuntungkan… banyak pilihan motor. Motor overprice bakal ditinggal alias ga laku. Pabrikan jelas itung-itungan dalam menetapkan harga motor baru. 

Hal diatas itu keuntungannya… lah kerugiannya?

Jaman dulu beli motor itu dipakai puluhan tahun sampai bobrok ga bisa dipakai. Sampai ownernya bosen, atau capek renovasinya… tiger SF umurnya 13 tahun, kharisma ortu umurnya 17 tahun, dan mertua punya Supra yang umurnya mungkin hampir 20 tahun dan masih bisa jalan normal. Belum lagi ngomongin vespa yang banyak berkeliaran…

Motor jaman sekarang SF sangsi bertahan sedemikian lama. Sundulan motor baru sedemikian cepat bikin siklus hidup motor berkurang… kalau cuma ganti striping sih owner motor lawas ga perlu kuatir… sparepart masih terjamin… lah motor sekarang kalau update ga tanggung-tanggung, mesinnya ikutan berubah. Motor sekarang harga jual kembalinya juga cepet jatuh. Sparepart yang kudu disediain pabrikan bertambah kompleks… ga yakin dah ketersediaan semua tipe motor ada di dealer… konsumen kudu repot hunting parts di berbagai bengkel atau beres.

Satu fakta yang ga bisa dipungkiri, durabilitas motor-motor sekarang ga sebadak motor jadoel… motor usia 5 tahun kudu siap2 bobol tabungan… 

hmmmn penasaran kira-kira Nmax punya SF bakal bertahan awet berapa tahun ya….?

Entah sudah berapa kali SF mendengar kabar bahwa bensin shell merusak kendaraan… Baru- baru ini rekan SF satu seksi motor vespanya macet pistonnya setelah pakai bensin Shell super. Montirnya menduga karena ga cocok dengan bensin shell super.

Ada lagi pengakuan pemilik Suzuki xl7 yang kebetulan ganti BBM shell langsung kena fuelpumpnya… 

Lantas bagaimana menurut pendapat SF?…. 

SF ga berani berpendapat aneh-aneh ntar kena UU ITE :mrgreen: .. cukup share pengalaman saja…

3 motor SF yang sering SF pakai adalah tiger 2004, Ninja karbu 2009, Nmax 2015. Cukup rasanya mewakili 3 generasi dan 3 jenis berbeda. Ketiga motor tersebut langganan menggunakan shell.

-Tiger motor turing jadul karburator dengan kompresi rendah, BBM paling sering menggunakan shell super

-Ninja 250 motor sport karburator kompresi tinggi BBM seringnya memakai Shell Vpower

-Nmax motor modern berinjeksi kadang menggunakan shell super kadang Vpower

Ada masalah terkait penggunaan BBM shell? Nope tidak ada sama sekali… motor tetap segar bugar ga pernah ada masalah… jadi isu terkait bbm shell merusak kendaraan bagi SF tidak terbukti. Secara feeling sih perbandingan  shell dengan produk pertamina yang punya oktan sejenis, sama saja performa dan keiritannya… 

lantas kenapa pakai shell? Karena shell menganggap konsumen adalah raja lihat saja pakaian pegawainya rapi penampilannya juga menarik, Pom Bensinnya luas dan  tempatnya lebih rapi dan bersih, antrian lebih sedikit. Diskriminasi mobil dan motor kurang terasa disini… seluruh pegawai nampak sibuk melayani konsumen…ga seperti karyawan POM bensin pertamina… ada karyawan yang kewalahan melayani konsumen, ada juga yang nganggur menunggu mobil datang … 

Jumat seminggu lalu saat pulang kerja, Tiger tiba tiba mogok. Pas macet lagi…. SF pikir bensinnya campur air. Segera SF buka baut pembuangan bensin dimangkok karbu, dan bensin cuma keluar beberapa tetes dan mampet!

SF coba getok pakai gagang obeng beberapa kali, dan untung bensin mengalir kembali….. problem solved dengan cara getok karbu :mrgreen: . Segera SF tutup baut pembuangan bensin, dan kembal melanjutkan perjalanan pulang. 

Sekitar 3 KM kemudian tiger kembali mogok… karena dah tau masalahnya SF getok lagi tuh karbu… tiger kembali mau dihidupkan. Nyampai rumah digletakin saja tuh tiger selama seminggu.

Baru minggu kemaren SF sempatkan bongkar karbu tiger… begitu buka mangkuk karbu langsung ketahuan masalahnya… ada parts berupa corong kecil yang lepas dari tempatnya.

 Parts ini rupanya menghalangi pelampung bensin untuk turun. Pelampung bensin ini berfungsi layaknya katup bensin… kalau posisinya turun, katup bensin terbuka. Bensinpun turun memenuhi mangkok karbu. Bensin yang memenuhi mangkuk akan mengangkat pelampung, saat itu katup bensin tertutup dan bensin berhenti mengalir. 
Kalau pelampung keganjel ga mau turun ya bensin ga ngalir… mogok dahhh…

Karena fungsinya ga jelas, SF copot saja parts yang ganjel pelampung itu… SF coba stater dan geber-geber tiger ga ada masalah…

Jadi kira-kira apa fungsi parts kecil berupa corong dari plastik didalam mangkok karbu itu ya?


Tiger SF dah 2 kali mengalami masalah bendik stater maklum motor dah berumur 12 tahun … langsung saja

1. Gejala awal electric stater ga mau nyala. Begitu bendik di getok baru mau nyala dia.

2. Stater nyala sendiri tanpa dipencet tombolnya. Parahnya meski kunci kontak posisi off stater tetap nyala. Kejadian ini juga dialami oleh seorang pengunjung blog ini yang konsultasi dengan SF kemaren.

Solusi sementara sama juga… coba getok saja bendik staternya. Klo belum parah biasanya normal kembali. Tapi kudu segera diganti tuh bendik stater…

Bendik stater berfungsi seperti relay, ga mengambil arus dari kontak tapi langsung dari aki . Sipemberi perintah yakni tombol stater baru ambil dari kontak. Jadi kalau bendiknya bermasalah meski tombol ga dipencet dan kontak off tetap saja dinamo staternya nyala terus

Cara cek kesehatan bendik gampang… korsletin saja 2 kutub arus yang berbentuk mur baut memakai obeng… kalau dinamo nyala berarti sehat. Klo mati atau nyala terus ya bermasalah

Kejadian ini menimpa Ninja 250 milik SF yang jarang tak terpakai… Terakhir dipakai sekitar sebulan lalu, motor memang terasa berat dituntun saat dikeluarkan dari garasi… SF pikir cuma ban kurang angin saja… Begitu ditambahi angin, tetep saja laju motor agak berat…. SF paksa saja buat ngantor… Feeling SF pengereman ga beres nih, karena rem belakang juga terasa keras dan ga pakem… Bener saja saat SF nyampai rumah SF langsung pegang piringan cakram… Panasss!… Tidak seperti depan yang adem ayem. Pasang paddock trus ban diputer… Berat uiiyyy…!

Baru minggu kmaren SF sempat bawa kebengkel… 


Penyakitnya ternyata pegangan kaliper rem pada braket yang bentuknya seperti baut tanpa drat (yang dilindungi karet) yang seharusnya flexible jadi macet. Meski motor ga pernah dipakai, bagian ini tetap rentan mengalami penurunan fungsi, apalagi motor pernah nerobos banjir…  Kotoran dan karat bersarang didalam karet yang seharusnya menjadi pelindung dudukan kaliper.

Solusinya lepas kaliper pada braketnya, bersihkan bagian yang dimaksud sekalian bagian dalam karet pelindung. Lumasi besi pegangan kaliper rem tersebut dan masukkan kembali dalam rumah karet.. tes dengan menggoyang goyang kaliper dan braket… Pastikan kaliper dengan mudah bergesar menjauh/mendekat dengan braket besinya….  Pasang kembali kaliper pada dudukannya….


Setelah itu motor jadi ringan didorong… Performa motor juga terasa naik…. Makin enteng larinya.